31 January 2012

Kau Hengat Kau Chanteque..??

[Kredit]

Sekiranya anda merasakan orang yang buat dakwah (i.e. para du'at) ni adalah orang yang paling baik sekali di seluruh Malaysia, Asia Tenggara, benua Asia, langit, bumi dan seluruh isinya, anda tersilap besar.

Seandainya anda merasakan yang mereka inilah yang konpem akan masuk sorga dahulu, anda juga sedang melakukan perkiraan yang salah dan tidak tepat.

Kerana sesungguhnya mereka juga adalah manusia biasa. Dan bila kata mereka ini manusia biasa, maknanya mereka juga ada potensi untuk dihinggapi penyakit-penyakit yang merbahaya. Penyakit-penyakit yang menyebabkan mereka jatuh sakit, lumpuh malah yang paling mengerikan sekali, tewas dan mati.

Dan antara penyakit yang paling merbahaya (mungkin memang yang paling merbahaya pon) yang boleh melanda para dua't sekalian adalah penyakit hati.

Ya, penyakit hati. Benar, penyakit ini turut menular di kalangan mereka yang tidak bergelar dua't. Tetapi penyakit ini jaaaauuuhhhh lebih membunuh dan marabahaya kepada mereka yang mendakwa diri mereka sebagai pejuang agama Allah.

Syok sendiri, terasa diri sudah berabesss bagus, takabur, riya', sum'ah, ego, malas bekerja kerana dirasakan diri sendirilah yang paling osem di seluruh galaksi bimasakti ini.. Dan senarainya berterusan. Semuanya itu kategori penyakit hati yang sering dihidapi oleh para pendakwah.

Mengapa bisa jadi begini..? Bukankah para dua't sepatutnya adalah manusia yang berusaha gigih untuk mencari redhaNya? Mereka yang bekerja keras bukan sahaja untuk memahamkan orang lain tentang Islam, malah mereka sendiri mahu memahami Islam itu dengan sebaiknya..?

Kerana penyakit hati bukan penyakit yang biasa-biasa. Ia bukan seperti demam yang akan surut apabila panadol ditelan, atau selsema yang akan hilang setelah menghirup sup ayam yang panas lagi lazat yumm yummmeeyyy itu. Eh. Ia bukan calang-calang penyakit.

Penyakit hati adalah penyakit halus yang menyusup masuk ke dalam hati secara senyap-senyap. Jarang sekali penyakit ini disedari, sehinggalah si penghidapnya menunjukkan simptom-simptom yang sudah parah. Selain daripada itu, penyakit ini bertambah kuat, gagah dan berkuasa disebabkan oleh bantuan tambahan yang diterimanya; sokongan padu daripada para tentera syaitonirojim.

Dan tidak seperti maksiat, dosa dan noda yang lain di mana kesan buruknya trang tang tang berlaku di depan mata ketika itu juga, penyakit hati ini selalunya hanya akan mengeluarkan nanah dan bisanya di akhirat nanti.

"Katakanlah (Muhammad), 'Apakah perlu Kami beritahukan kepadamu tentang orang yang paling rugi perbuatannya?' (Iaitu) orang yang sia-sia perbuatannya ddalam kehidupan dunia, sedangkan mereka mengira telah berbuat sebaik-baiknya."
[al-Kahfi, 18:103-104]

Punyalah hebat dan dahsyat penyakit hati ni, sehinggakan para sahabat yang super duper qawiyy pon tidak dapat lari daripada serangan penyakit hati ini. Pernah suatu ketika, Abu 'Ubaidah al-Jarrah r.a., seorang sahabat besar, merupakan salah seorang yang dijanjikan masuk sorga secara percuma, dilantik untuk menjadi imam solat. Seusai solat, dia berkata,

"Syaitan sentiasa menghasut aku supaya merasa aku ini lebih hebat dari orang di belakangku. Aku tidak mahu jadi imam sampai bila-bila."

Itu Abu 'Ubaidah al-Jarrah, seorang sahabat yang sudah konpem sekonpemnya mempunyai iman yang tinggi setinggi Burj Khalifa di Dubai, sehingga boleh bertindak sebegitu rupa. Kalau kita..? Air mata bercucuran laju tak mahu berhenti.

Mari kita kaji beberapa simptom awal penyakit hati, dengan harapan dapatlah sama-sama kita mencegahnya sebelum ia merebak dan memusnahkan hati kita.

1) Kita ditegur oleh hadek bulatan gembira kita atau orang yang di luar harakah dakwah. Kita lantas menempelak mereka kerana merasakan mereka tidak layak menegur (mungkin tempelak dalam hati). Aik? Dulu sebelum join dakwah dan tarbiyah, elok dan boleh je kena tegur? Kenapa sekarang ni panas dan pantang ditegur..?? Dengan kata lain, kita perasan bagus. Itu penyakit ego namanya.

2) Kita mencebik melihat orang lain dalam melaksanakan tugas-tugas dakwah mereka. Kita merasakan kita lebih bagus, gerak kerja kita lebih tersusun dan kerja kita lebih muntij dan baik daripada mereka. Dengan kata lain, kita memandang rendah pada mereka dan pada masa yang sama, menjulang diri kita setinggi bangunan tiga puluh lima tingkat. Itu penyakit takabbur namanya.

Hallo..?? Apa anda ingat anda tu besar dan bagusss sangat ker...?? [Kredit]

3) Kita berasa bangga dengan pencapaian dalam kerja-kerja dakwah dan tarbiyah kita. hadek-hadek bulatan gembira kita sudah beranak-pinak, pengisian kita disukai ramai, kita disanjung dek keSuper-Saiyaan kita. Kita kagum dengan diri-sendiri. Akulah yang paling osem kat seluruh muka bumi ini! Syok sendiri. Choyyy. Itu penyakit 'ujub namanya.

4) "Ish aku penatlah ke sana ke mari, bulatan gembira di sana, konferens riang di sini. Tak memang tangan!" kata Zubaidah Selamat dengan penuh bangga kepada rakan-rakan sebulatan gembiranya. "Awak tahu tak..? Saya bukan nak cakap apa.. Tapi semalam kan, lepas beri pengisian Wahai Pemudi di Sekolah Menengah Kebangsaan Limau Purut tu, semua orang puji kata pengisian saya best dan mantap! Walawehh sgt kann..??" ujar Daud Rahimon dengan penuh keterujaan kepada rakan baiknya, Hasbullah Ali. Itu penyakit riya' namanya.

5) Kita mengomel seorang-seorang tentang pengorbanan kita, penat-lelah kita membawa lapan bulatan gembira, terpaksa pula ke mesyuarat itu dan perbincangan ini. Ya, mungkin kita menghamburkannya atas sebab penat dan mahukan simpati daripada orang lain, dengan harapan ada yang mendengarnya. Itu juga penyakit. Penyakit sum'ah namanya.

6) Kita amat chenta dan suka akan pujian tetapi amat jengkel dan benci pada kritikan dan teguran. Ekele, kau hengat kau bagusss sangat en..?? Itu penyakit angkuh dan bangga diri namanya. 

Errr.. Anda, jangan syok sendiri dan rasa diri tu bagus sangat boleh tak..? Tolong..? [Kredit]

Bagaimana..? Ada tak simptom-simptom ni pada diri kita..? Jika ada, berhenti sebentar daripada melakukan apa-apa, pejam dan tarik nafas dalam-dalam. Kemudian, dengan penuh rasa keinsafan, rendah hati dan hina-dina, sila ucapkan..

"Astaghfirullahal adzim. Astaghfirullahal adzim. Astaghfirullahal adzim..."

(Kalau boleh mengalirkan air mata keinsafan lebih bagus.)

Oh, anda bersedia untuk merembeskan lebih banyak air mata..? Sila sediakan sebiji baldi terlebih dahulu. Sudah..?

Baiklah. Jangan menyesal tahu..?

Tarik nafas dalam-dalam.

"Tidak akan masuk syurga orang yang di dalam hatinya seberat biji sawi daripada sifat takabbur."

[Hadith Riwayat Muslim] 

Dan...

"Sesiapa sum'ah (menceritakan amalnya), maka Allah akan menceritakan aibnya dan sesiapa beramal kerana riak maka Allah akan membuka niatnya di hadapan manusia pada hari kiamat kelak."

[Mutafaqun 'Alaih]

Juga...

"Abu Hurairah yang berkata, 'Saya mendengar Rasulullah SAW bersabda, “Sesungguhnya orang yang pertama kali diadili pada hari kiamat adalah orang yang mati syahid di jalan Allah. Dia didatangkan kemudian dinampakkan kepadanya nikmat-nikmat yang diberikan kepadanya maka dia pun mengakuinya. Allah bertanya, 'Apa yang kamu lakukan dengannya?' Dia menjawab, 'Aku berperang untuk-Mu sampai aku mati syahid.' Allah berfirman, 'Engkau dusta, sebenarnya engkau berperang kerana ingin disebut sebagai orang yang berani. Dan itu sudah kau perolehi.' Kemudian Allah memerintahkan malaikat untuk mengheretnya tertelungkup di atas wajahnya lalu dilemparkan ke dalam neraka.

Kemudian seorang yang menuntut ilmu dan mengajarkannya dan juga membaca Al Quran. Dia didatangkan kemudian ditunjukkan kepadanya nikmat-nikmat yang sudah didapatinya dan dia pun mengakuinya. Allah bertanya, 'Apakah yang sudah kau perbuat dengannya ?' Maka dia menjawab, 'Aku menuntut ilmu, mengajarkannya dan membaca Al Quran kerena-Mu.' Allah berfirman, 'Engkau dusta, sebenarnya engkau menuntut ilmu supaya disebut sebagai orang alim. Engkau membaca Quran supaya disebut sebagai Qari’.' Kemudian Allah memerintahkan malaikat untuk mengheretnya tertelungkup di atas wajahnya lalu dilemparkan ke dalam neraka.

Kemudian ada seseorang yang telah mendapatkan anugerah banyak harta. Dia didatangkan dan ditunjukkan kepadanya nikmat-nikmat yang diperolehnya. Maka dia pun mengakuinya. Allah bertanya, 'Apakah yang sudah kamu perbuat dengannya?' Dia menjawab, 'Aku telah sedekahkan harta di jalan-Mu dan untuk-Mu.' Allah berfirman, 'Engkau dusta, sebenarnya engkau lakukan untuk digelar orang yang dermawan dan engkau sudah memperolehnya.' Kemudian Allah memerintahkan malaikat untuk mengheretnya tertelungkup di atas wajahnya lalu dilemparkan ke dalam neraka."

[Hadith Riwayat Muslim]

Bagaimana..? Sudah penuhkah baldi anda tadi dengan air yang masin rasanya itu..?

Jadi bagaimana ini Inche gabbana..? Apakah remedi, penawar dan ubat-ubatan untuk merawat penyakit hati ini...?? Tanya anda dengan penuh resah-gelisah sambil mengumam jari-jemari.

Anda mahu dengar jawapan saya..? Tapi sila jangan berasa kechiwa tahu..?

Entahlah, saya pon tidak tahu apakah rawatan yang paling berkesan. Kerana jujurnya, saya juga masih sedang bertarung hebat dengan penyakit hati ini. Sekiranya ada penawar berupa cecair hijau ajaib atau pil kunyah berwarna merah jambu untuk mengubati penyakit ini, sudah pasti saya segera mendapatkannya. Sumpah. Sanggup meredah lautan api atau mendaki gunung ais yang tinggi.

Tetapi tidak. Penyakit hati tidak boleh diubati dengan ubat-ubatan moden mahupon tradisional. Tidak boleh juga dihilangkan dengan pembedahan mahupon sinaran ultraungu atau laser. Tidak. 

Penyakit hati perlulah diubat dengan penawar hati juga. Dan tiadalah penawar hati yang lebih mujarab daripada bacaan ayat-ayat suci al-Quran yang membasahkan dan mensucikan hati. Juga zikir-zikir menyebut dan menagungkanNya, yang pastilah mengikis segala tok nenek karta-karat dosa yang menebal di hati.

Juga biasakan diri dengan bangun malam untuk bertahajud chenta denganNya. Pastilah ada sebab mengapa Allah memerintahkan para sahabat untuk bangun setiap malam suatu ketika dahulu. Tidak lain untuk menguatkan hati-hati mereka; dengan menghakis dan merawat segala penyakit yang bersarang di hati.

Kerasa sesungguhnya, bekalan yang paling mujarab untuk seorang dai'e untuk terus kekal dan tsabat di atas jalan yang sumpah panjang ini adalah hati yang sihat dan kuat, yang bertaqarrub denganNya siang dan malam, tidak pernah jemu ikhlas dalam mendamba kasih dan chentaNya... Allah..

Dan kerana itu jugalah, dai'e tidak boleh berhenti daripada terus bekerja dan bekerja dan bekerja keranaNya. Kerana diri seorang dai'e yang bermujahadah yang terus-menerus, yang bekerja keranaNya, dikuatkan pula dengan amalan-amalan fardhi pencuci hati, pastilah akan melahirkan hati yang sekuat dan seosem Super Saiya peringkat kelima.

Dan akhirnya (ok ok, dah nak abes dah ni!), kita ini hanyalah hambaNya yang hina dina yang tidak punya apa-apa. Siapa kita untuk merasakan diri kita hebat..?? Angkuhnya kita setiap kali kita memandang hina pada yang lain dan merasakan diri kita sahaja yang bagus dan betul. Lupakah kita Allah menciptakan kita semuanya dari tanah..? Yang kita berasal dari saripati mani yang kotor dan hina..??

Sudah tiba masanya untuk kita semua bekerja benar-benar dan sesungguhnya untuk Dia semata-mata. Buangkanlah rasa ego, riya', takabbur dan apa-apa sahajalah penyakit hati yang bersarang di dada. Kerana akhirnya nanti, kita jugalah yang memerlukan rahmat dan kasih-sayangNya, untuk menyelamatkan diri kita daripada azab api neraka yang maha pedihnya. Dan ketika itu, diri kita yang suatu ketika dahulu cukup berbangga dengan pencapaian yang sedikit cuma, yang amat suka memandang enteng pada orang lain dan amat sukar dan degil menerima teguran dan nasihat, ketika itu, kita hanyalah sebutir debu di tengah-tengah padang pasir manusia yang tiada nilai di sisiNya.

Allah..

Sudah tiba masanya untuk kita melepaskan ego, rasa hebat dan bagus itu dalam diri kita! [Kredit]

Ayuh kita menghambakan jiwa dan hati kita. Ayuh kita merendahkan diri kita serendah-rendahnya, kerana Dialah yang Maha Tinggi lagi Maha Perkasa. Dan ayuh kita mengajak manusia kembali kepadaNya dengan seikhlas-ikhlas niat tanpa ada sebarang kepentingan diri mahupon agenda rahsia.

Kerana sesungguhnya, sekiranya kita masih degil, ego dan sombong, Allah tidak rugi apa-apa. Sekiranya kita masih memilih untuk angkuh dan takabbur dengan diri kita yang kononnya hebat dan bergaya itu, ia tidak mengurangkan sedikit pon kekuasaan Allah yang Maha Kaya itu. Kerana akhirnya...

Kau hengat kau canteque sangat ke...???

-gabbana-

Besar harapan untuk berjumpa ikhwah tersayang pada malam ini di perkongsian as-Syaikh Jum'ah Amin di UPM! Woohhooo!

Anda yang berminat juga dijemput ramai-ramai memeriahkannya! See you whenever I see you Insha-Allah! Senyum lebar-lebar.



30 January 2012

Sekali Sekala Izinkan Murabbi Anda Menggaru Hidungnya

[Kredit]

Ya, anda menginginkan seorang murabbi/ah yang sehebat Sailor Moon (Dari segi kestariaan dan keosemannya, dan bukan dari segi pemakaian. Peluh.) atau Doraemon, yang boleh menyelesaikan apa jua masalah anda, tidak kiralah sesukar mana pon masalah atau kerunsingan yang sedang anda hadapi. 

Anda juga membayangkan murrabi/ah anda adalah seorang yang hampir sempurna; mempunyai qudwah hebat yang tidak pernah menghampakan anda. Di dalam kepala anda, seolah-olahnya murabbi/ah anda adalah seorang adiwira yang sedang berdiri gagah perkasa menghadap matahari yang hampir terbenam, sambil angin sepoi-sepoi bahasa bertiup mesra menampar tubuh dan wajah mereka dan mata mereka bersinar-sinar terang penuh semangat dan kewajaan. 

Murabbi/ah andalah segala-galanya. Anda bergantung harap kepadanya, mengharapkan kasih-sayang sepenuhnya lagi tidak berbelah bahagi daripadanya. Anda juga mengharapkan agar murabbi/ah anda dapat memberikan kasih-sayang yang sama rata kepada semua hadek-hadek bulatan gembira, tanpa ada pilih bulu mahupon sayang isteri muda. Eh. Pada anda, tidak wajar dan patut sekiranya murabbi/ah anda menyayangi sesiapa lebih daripada orang lain. Bukankah itu tanggungjawab seorang murabbi/ah, membimbing semua hadek-hadeknya dengan penuh kasih-sayang dan rasa amanah yang telus lagi ikhlas..? (Ironinya, di dalam hati anda, ada harapan juga agar andalah yang menjadi anak buah kesayangan murabbi/ah anda. Choyyy.)

Wah, bunyinya seperti kisah dongeng dahulu-kala. 

Anda, sedarlah daripada mimpi siang dan angan-angan itu. Bangunlah daripada mimpi ngeri yang penuh dengan misteri lagi raksasa gorgon bertanduk tiga, berhidung kembang dan berbulu panjang. Berpijaklah pada bumi yang nyata. Murabbi dan murabbiah anda adalah seorang manusia biasa. Ya, manusia seperti anda, Suhaila Kamaruddin, Lee Wong Jeon dan Nelson Mandela. Berkaki dua, bertangan dua, berjari dua puluh (termasuk jari-jemari kaki), bermulut satu, berhidung satu, bermata dua, bertelinga dua dan cukup organ-organ yang lain juga, sama seperti anda. 

Dan yang lebih utama dan penting daripada itu, selain daripada persamaan dari segi fizikal, mereka juga punya emosi, perasaan dan jiwa yang pada dasarnya sama seperti anda. Ya benar, walaupon mereka lebih lama ditarbiyah daripada anda, sudah entah apa-apa pengisian yang mereka lalui, sudah bermuayasyah dengan tok nenek masyaikh (orang-orang lama) dan asatizah (ustaz ustazah) yang ada, punya pengalaman yang mungkin lebih luas daripada anda, sudah makan lebih banyak garam dan gula (sebab inilah kebanyakan daripada mereka sihat walafiat.. hohoho..) daripada anda, hakikatnya... Mereka tetap seorang manusia. 

Bukan, ini bukan post bela diri atau post kipas punggung. Bukan juga post syok sendiri. Astaghfirullah.. Tetapi ini adalah post yang mengajak dan menarik anda dengan penuh lemah-lembut dan bersopan-santun untuk berpijak semula ke bumi nyata yang realiti dan bukannya fantasi.

Hakikatnya, setiap daripada anda adalah seorang murabbi/ah. Paling tidak pon murabbi/ah pada diri sendiri. Tetapi of koslah post ini ditujukan khas buat anda yang mempunyai murabbi/ah juga yang bergelar murabbi/ah. Dan saya yakin, setiap daripada anda yang membaca post ini pastilah mempunyai azam membara kamehameha untuk menjadi seorang murabbi/ah yang mempunyai bulatan gembira sendiri suatu hari nanti. Bukan begitu..? 

Arakian langkah pertama yang perlu diambil ke arah menjadi murabbi/ah sukses adalah dengan menerima dengan penuh redha hakikat bahawa murabbi/ah anda adalah seorang manusia seperti anda juga. Kerana itu, walaupon mungkin anda kechiwa dengan murabbi/ah anda dalam aspek dan perkara tertentu, anda perlu menelan air liur anda dan bersedia untuk memaafkannya. Kerana suatu hari nanti, anda jua pasti akan berada di dalam kasut murabbi/ah anda pada hari ini. 

Maka sekiranya suatu hari nanti, anda terkantoikan murabbi/ah anda sedang err, mengorek hidung, anda perlu faham yang itu merupakan suautu norma kehidupan yang perlu dia penuhi. Peluh kecil sambil tertawa nebes. 

Seandainya anda terlihat murabbi/ah anda melompat kegirangan dan berperangai seperti kanak-kanak Ribena dan kadangkala tertawa ibarat pontianak harum sundal siang, anda perlu ingat yang suatu ketika dahulu mungkin dia juga manusia huhahua seperti anda, sebelum disentuh dengan tarbiyah. 

Jika murabbi/ah anda begitu jelas dan terang benderang mengasihi dan memanjai rakan sebulatan gembira anda dan bukannya anda sendiri melebihi orang lain, anda perlu faham yang setiap manusia punya emosi, perasaan dan hak membuat pilihan. Sedangkan dalam banyak-banyak para sahabat Nabi SAW yang semuanya hebat dan Super Saiya belaka, baginda SAW tetap memilih Abu Bakr r.a. sebagai BFTJ-nya. Hak memilih dan menyayangi itu adalah hak setiap insan bergelar manusia. 

Dalam hal ini, saya suka untuk berkongsi dengan anda sepotong ayat chenta yang dihantar khas olehNya buat kita semua: 

"...dan (juga) orang-orang yang apabila mengerjakan perbuatan keji atau menzalimi diri-sendiri, (segera) mengingat Allah, lalu memohon ampunan atas dosa-dosanya, dan siapa (lagi) yang dapat mengampuni dosa-dosa selain Allah? Dan mereka tidak meneruskan perbuatan dosa itu, sedang mereka mengetahui.
[ali-Imraan, 3:135]

Apakah signifikannya ayat ini dengan perbincangan kita..? Ayat ini menunjukkan dan membuktikan kepada kita bahawa Allah, yang Maha Berkuasa lagi Gagah Perkasa, adalah juga Tuhan yang Maha Pengasih, Maha Penyayang lagi Maha Mengampuni. Dengan kata lain, Dia menerima sifat kemanusiaan para hambaNya yang tidak lepas daripada berbuat dosa.

Allah mengampuni dosa-dosa mereka ini kerana pertama, mereka ini menginsafi dosa dan noda yang telah mereka lakukan dan keduanya, poin yang saya ingin tekankan di sini, adalah kerana manusia tidak akan dapat lari daripada berbuat dosa.

Maka sekiranya Allah pon boleh menerima dan mengampunkan hamba-hambaNya kerana sesungguhnya mereka adalah manusia biasa dan bukannya malaikat yang memakai Prada *koff koff*, siapakah kita untuk menghukum dan menjatuhkan hukuman mati mandatori kepada murabbi/ah yang juga adalah seorang manusia biasa dan bukannya makhluk asing dari planet Zuhrah..?

Kejamnya kita, hanya kerana kita terkantoikan murabbi/ah kita lewat menunaikan solat Subuh, kita terus bersangka buruk kepadanya. Zalimnya kita, hanya kerana murabbi/ah kita kadangkala meninggikan suara dan hilang pertimbangannya, kita terus menyimpan dendam terhadapnya. Adilkah kita, andai murabbi/ah kita gagal memenuhi hak kasih-sayang kita, gagal memanjakan dan memberikan sepenuh kechentaan abadi seperti yang kita harapkan, kita terus-menerus memberikannya bahu sejuk (Baca: Cold shoulder) walaupon kita tahu yang dia tidak mampu memenuhi kehendak dan kemahuan semua orang..?

Bangunlah. Sedarlah. Celikkan mata hati anda. Murabbi dan murabbiah anda tidaklah sesempurna mana..!

Tetapi perlu diingatkan agar tiada sesiapa yang salah faham dan menggunakan post ini untuk membela diri secara membuta-tuli. Ketidakmaksuman seorang murabbi/ah itu perlu difahami dan dihadami dari kaca mata seorang mutarabbi. Sedangkan daripada kaca mata seorang murabbiĂ¡h sendiri, ha, yang itu lain cerita. 

Sebagai seorang murabbi/ah, anda perlulah menanam azam yang anda ingin menjadi yang terbaik. Anda wajib beriltizam yang anda mahu berikan yang terbaik buat hadek-hadek bulatan gembira anda. Baik dari segi qudwahnya, fikrahnya, ruhnya mahupon emosinya. Anda mesti menanamkan dalam diri anda yang sekiranya anda tidak memberikan yang terbaik dan terosem kepada hadek-hadek anda, pastilah anda akan dipertanggungjawabkan di akhirat nanti. Gulp.

Dengan kata lain, anda sewajarnya menggenggam tangan dengan penuh bersemangat, tarik nafas dalam-dalam sambil mengembang-kempiskan hidung anda untuk menjadi seorang SuperDai'e, OtroHamba dan juga Inkredibel Murabbi..!

Kerana itulah moto dakwah dan tarbiyah kita: Aslih nafsak, wad'u ghairak. Kita perbaiki diri kita dan pada masa yang sama, kita perbaharui masyarakat dan ajak mereka untuk kembali kepadaNya. Dan kita akan pegang moto ini sampai bila-bila. 

Kepada murabbi/ah di luar sana, jangan sesekali berputus-asa! Biarlah orang mahu cakap apa tentang anda sekalipon, yang penting perjuangan mesti, tetap dan wajib diteruskan! Jangan hiraukan caci-maki dan hinaan keji yang dilontarkan kepada anda, hatta kata-kata itu datangnya daripada mutarabbi anda sendiri, kerana itulah sunnah jalan dakwah ini. Biarlah anda dipandang jijik, dianggap selekeh dan dan dilihat poyo, asalkan anda kekal kool dan osem di mata Allah.

Kepada anda yang mengikuti bulatan gembira di luar sana, ketahuilah, murabbi dan murabbiah anda adalah manusia biasa seperti anda. Maka sekali-sekala, izinkan mereka menggaru hidung tanpa sebarang rasa prejudis!

-gabbana-

Alhamdulillah, dengan izinNya, berjumpa semula dengan post ini. Mujurlah ada aplikasi Pulse dalam iPad saya. Terima kasih juga kepada saudari yang menghantar artikel ini kepada saya. Moga Allah merahmati anda. 

29 January 2012

10 Dalil Kenapa Bulatan Gembira Itu Ekstrem

[Kredit]

Saya menyertai bulatan gembira. Saya bawa bulatan gembira. Saya chenta dan taksub dengan bulatan gembira. Tanpa bulatan gembira saya merasakan seolah-olah dunia ini sempit. Dada saya sesak. Tak boleh bernafas. Kiranya bulatan gembira dan saya ibaratnya pisang goreng dan mak cik pakai baju kurung dan tudung bawal yang menjual pisang goreng itu. Ah.

Sayugia dengan itu saya ekstrem. Kerana apa..? Hanya kerana saya menyertai bulatan gembira.

Mari kita lihat dan kaji dalil-dalil yang menguatkan hujah bahawa menyertai bulatan gembira itu ekstrem.

1) Bulatan gembira untuk diri sendiri berjalan sekali seminggu. Kemudian bulatan gembira yang dibawa juga sekali seminggu (kalau bawa satu bulatan gembira lah). Maka dalam seminggu sudah dua hari (atau malam) hilang kerana berbulatan gembira. Itu ekstrem.

2) Dalam bulatan gembira cakap benda yang baik-baik sahaja. Tak boleh nak cakap benda-benda yang kotor atau nakal. Ah tiada kebebasan bersuara! Itu ekstrem.

3) Dalam bulatan gembira kena baca al-Quran. Lepas tu kena tadabbur pula. Hallo, ada tauliah ke nak tadabbur Quran ni..? Itu ekstrem.

4) Bila dah lama berbulatan gembira, mulalah ber'ana-anta' atau ber'ana-enti.' Eh sejak bila bertukar jadi orang Arab ni..? Itu ekstrem.

5) Bila dah mula larut dengan ukhuwwah dalam bulatan gembira, mulalah gatal mulut nak cakap, "Akhi, ana uhibbuka fillah!" Ewww...?? Itu ekstrem.

6) Dalam bulatan gembira ada sesi qadhaya, di mana ahli-ahli bulatan gembira kena kongsi masalah, baik masalah peribadi atau masalah dalam dakwah dan tarbiyah. Err, sejak bila kehidupan peribadi ni jadi kehidupan bersama..? Itu ekstrem.

7) Bila berbulatan gembira kena taaruf. Taaruf sampai kenal hobi Inche Papa, makanan kegemaran Puan Mama, adik-beradik kakak ipar dan tarikh masuk tadika rakan sebulatan gembira kita. Amboi, perlu ke nak kenal sampai tahap sebegitu rupa..? Itu ekstrem.

8) Kadang-kadang bila nak berbulatan gembira ni, kena sembunyi-sembunyi. Espeseli daripada mak ayah. Bila tanya nak ke mana dan buat apa, kita jawab nak jumpa kawan dan berbincang tentang banyak perkara. Eh, kalau buat benda yang baik, mengapa perlu takut-takut dan berhelah sampai begitu? Itu ekstrem.

9) Dalam bulatan gembira, selalu dibincangkan bagaimana nak kembalikan Islam kepada zaman kegemilangannya. Apa kaedah-kaedah yang terbaik untuk tegakkan semula khilafah Islamiyyah. Macam mana nak laksanakan hukum-hukum Allah secara total dan menyeluruh. Uish, itu ekstrem.

10) Paling selalu yang ditekankan di dalam bulatan gembira, adalah keperluan untuk menjadi orang yang baik-baik. Bagaimana mahu menjadi seorang hamba yang dekat kepadaNya. Mengapa perlunya menjadi seorang individu Muslim yang cukup sifat-sifatnya. Ah bosan! Tak kool dan mengongkong...! Itu ekstrem!

Bagaimana..? Kini anda sudah yakin yang bulatan gembira itu ekstrem..? Sungguh ekstrem bukan..?

Maka tidak perlulah anda menyertai bulatan gembira. Kerana bulatan gembira itu ekstrem. Kalau anda sertai juga, maka anda layak dilabel sebagai ekstremis sekian terima kasih.

-gabbana-
 

25 January 2012

Serve, Balas, Lompat dan Smash!

[Kredit]

Kepada anda yang peka dan cekap lagi stalker, anda pasti akan perasan yang ada satu komen yang sangat menarik yang diletakkan pada kotak jerit di sebelah kanan beberapa hari yang lalu.

Komen atau pertanyaan yang datangnya daripada akuhero itu berbunyi sebegini:

"Salam alaik pak cik gaban, kwn sy ckp kat fb cmni die, "biar kita minum arak, biar kita jadi samseng, biar kita jadi gangster... tapi pegang satu dalam diri, LAILAHAILLALLAH... nescaya kau akan berani... #aku dah rasa sendiri kekuatan itu.." huh??

saya mohon penjelasan pak cik gaban boleh? sbb sy x cukup ilmu utk smash dia.. terima kasih"

Pertamanya, saya hampir pengsan membaca kenyataan berani mati, hidup semula dan mati sekali lagi rakan akuhero itu.

Kedua, saya amat suka dengan perkataaan 'smash' yang digunakan oleh akuhero. Terbaik. Hehe..

Ok, kembali kepada perniagaan kita semula.

Jujurnya, saya memang terasa amat terpanggil dan bertanggungjawab untuk memenuhi permintaan tulus dan berbudi akuhero itu. Seolah-olahnya seperti Puan Mama yang meminta tolong saya untuk naik basikal ke kedai runcit yang terdekat untuk membeli kelapa parut kerana dia ingin memasak gulai lemak udang harimau pada hari itu. Meleleh air liur. Eh.

Pokoknya, saya berasa amat berat menolak permintaannya itu. Malah, sebenarnya, saya berasa amat teruja untuk memenuhi permintaaannya itu.

Mengapa..? Adakah di belakang tabir akuhero menawarkan untuk manghadiahkan saya sebuah telefon 4S yang penuh bergaya itu sekiranya saya menjawab persoalannya? Atau Samsung Galaxy 7.0 yang boleh tahan kool itu jika saya memenuhi permintaannya itu..? Oooo sudah semestinya tidak walaupon err, saya pastilah menerima dengan penuh redha dan gembira sekiranya akuhero benar-benar mahu menawarkan sesuatu yang seosem itu. Wahahaha.. Ok kantoi wahan di situ.

*koff koff*

Di mana kita tadi..?

Oo ye. Saya berasa bertanggungjawab untuk menyahut permintaan akuhero itu dengan penuh rasa amanah dan bersemangat pada masa yang sama. Mengapa..?

Kerana ini soal aqidah. Kerana ini soal tauhid. Kerana ini bukan persoalan main-main. Ini seriyes. Sumpah seriyes.

Maka ini tawaran saya buat akuhero: Mari kita smash bersama-sama..? Wahahaha..

Serve

Kalimah 'Lailahaillallah' adalah kalimah agung yang paling mulia sekali di seluruh galaksi bimasakti ini; statusnya tidak pernah berubah sejak zaman Nabi Adam a.s. sehinggalah ke saat anda membaca post ini. Malah ia akan kekal sebegitu untuk selama-lamanya.

Ia merangkumi tujuan kita dihidupkan. Ia mejelaskan apa peranan kita sebagai manusia dan hambaNya di muka bumi. Ia menjustifikasikan kebergantungan kita kepada Allah semata.

Maka tidak hairanlah, barangsiapa yang mati dengan menyebut kalimah tersebut, maka syurgalah tempat kerehatan abadi buatnya (maksud hadith). Maknanya, hak dan kedudukan kalimah yang cukup pendek, mudah untuk diingat dan disebut itu, cukup besar dan tinggi.

Tetapi hebat dan osemnya kedudukan dan status kalimah tersebut bukan hanya terletak pada lafaz dan maksudnya sahaja. Bukan. Malah yang lebih utama daripada itu, adalah ruh dan ibrah (pengajaran) yang terkandung di dalaamnya. Samalah seperti sebuah masakan atau hidangan yang dimasak oleh juara Master Chef musim kedua. Walau betapa hebat rupanya dan cantik hiasannya, kita mampu melelehkan air liur sahajalah melihat hidangan tersebut melalui telebisen. Untuk mengetahui kehebatan sebenar masakan tersebut, kita perlulah merasai, menikmati dan menghayati masakan tesebut, dan bukan hanya sekadar berangan kalaulah kita dapat men jamah hidangan tersebut. 

Maka bagaimana kita mahu menghayati dan memahami ruh kalimah agung tersebut?

Hayunan balas 

Apabila kita mengatakan kita menolak sebarang tok nenek ilah (sembahan) yang lain dan mengakui bahawa Allah-lah satu-satunya ilah dan Tuhan kita, maka kita menerima kekuasaan dan pemilikan tunggal Allah terhadap kita. Kita menafikan sebarang bentuk sembahan hatta pengaruh yang ada pada sembahan tersebut terhadap kita. Maknanya, kita memusatkan ketaatan dan kepatuhan kita kepada Allah semata-mata.


"Katakanlah, 'Sesungguhnya solatku, ibadahku, hidupku dan matiku hanyalah untuk Allah, Tuhan seluruh alam.'"
[al-An'am, 6:162]

Dengan kata lain yang lebih mudah untuk difahami tanpa menyebabkan anda menggaru kepala yang tidak gatal itu; kita mematuhi segala suruhan Allah dan meninggalkan segala larangannya. Tanpa banyak soalan. Tanpa kompromi. Kerana apa..? Kerana kita hanyalah hambaNya yang marhaen, hina lagi tidak punya apa-apa.

Apalah makna kalimah 'Lailahaillallah' itu seandainya ia hanya manis di bibir sedangkan pada masa yang sama kita syok menonggang arak? Di mana letaknya kesucian dan keagungan kalimah 'Lailahaillallah' itu sekiranya pom pam pom pam kita melaungkannya, walhal kita dengan maksiat ibarat isi dengan kuku...?? Astaghfirullah hal adzim..


Maka jadilah kita seperti golongan yang Allah sebutkan di dalam ayat ini:

"Dan di antara manusia ada yang menyembah Allah hanya di tepi; maka jika dia memperoleh kebajikan, dia merasa puas dan jika dia ditimpa dengan sesuatu cubaan, dia berbalik ke belakang. Dia rugi di dunia dan akhirat. Itulah kerugian yang nyata."
[Al-Hajj, 22:11]

Kita hanya mencari dan menyembah Allah bila mana 'penyembahan' kita itu mendatangkan manfaat kepada kita. Atau pon bila mana ia sesuai dengan keadaan dan siapa diri kita ketika itu. Walhal bila mana kita diuji dan dilemparkan dengan mehnah dan cubaan yang menguji keimanan kita, kita berundur ke belakang. Kita ragu-ragu dan was-was. Lebih teruk lagi, kita terus ingkar dan kufur kepadaNya! Nau'dzubillah...

Seolah-olahnya kita meletakkan syarat dan kondisi pada keimanan kita. Oh, Allah itu satu tapi 1)... 2).. dan 3).. Betul betul, aku mengaku Allah itu Tuhan yang Esa tetapi pada masa yang sama, aku juga berhak berbuat sesuka-suki hati aku. Aku yakin yang tiada sembahan melainakan Allah, dengan syarat Allah kena izinkan aku untuk berbuat dosa dan noda. Mulut berbuih, mata berpusing-pusing. Wahai, siapalah kita mahu meletakkan pra-syarat sebegitu kepada Allah...??

Mengapa semua ini bisa berlaku..? Sudah pastilah kerana kedangkalan dan kejahilan kita yang tidak mahu memahami erti kata kalimah tersebut di dalam konteksnya yang sebenar!

Lompat

Sudah saya katakan, kehebatan kalimat 'Lailahaillallah' hanya dapat diterjemahkan dan dihayati melalui perbuatan dan amal. Bukankah syarat beriman itu mestilah lulus ujian tiga perkara? Yakni hati, lisan dan amal..?

Maka sekiranya kita benar-benar mahu beriman dengan kalimah agung tersebut, sayugia kita perlulah tunduk dan patuh kepada segala suruhan dan meninggalkan segala laraganNya. Dan apakah panduan kita untuk mengetahui apa suruhan dan laranganNya itu..?

Ish anda ni. Buat-buat tahu pula. Kalau ditanya tentang majalah panduan gajet terkini atau manga Jepun yang paling laris di masa kini, sudah tentu anda dapat menjawab sepantas lipas kudung bukan..? Mengeluh kecil sambil mengelap peluh.

Sudah tentulah al-Quran dan as-Sunnah ar-Rasul SAW. Dua benda itu, sekiranya diikuti dengan penuh disiplin, taat dan patuh, pastilah kita tidak akan sesat selama-lamanya.

Maka beritahu saya; bahagian mana di dalam al-Quran atau as-Sunnah yang menghalalkan arak? Celah mana yang mengatakan menjadi samseng itu kool? Ayat mana dalam al-Quran yang membenarkan kita untuk menindas dan menganiaya orang lain dengan kita menjadi gangster..? Sila beritahu saya dengan penuh yakin lagi bergaya.

Sedangkan dalil-dalil yang mengatakan sebaliknya cukup baaaannnyyaaakkkk, hatta di dalam al-Quran, hadith mahupon sirah nubuwwah dan para sahabat. Maka sila berhentikan diri anda daripada mengeluarkan kenyataan-kenyataan berani mati mahupon kontroversi yang membunuh diri. Kerana kenyataan anda itu pastilah akan menembak anda semula suatu hari nanti!

"Orang-orang Arab Badwi berkata, 'Kami telah beriman.' Katakanlah (kepada mereka), 'Kamu belum beriman, tetapi katakanlah, "Kami telah tunduk kepada Islam)," kerana iman belum masuk ke dalam hatimu. Dan jika kamu taat kepada Allah dan RasulNya, Dia tidak akan mengurangi sedikit pun (pahala) amalmu. Sungguh, Allah maha Pengampun, Maha Penyayang."
[al-Hujuraat, 49:14]


Ya, anda mungkin seorang Muslim dengan melaungkan dan mencanangkan 'Tiada sembahan selain daripada Allah!' Tetapi hey, itu belum lagi membuktikan yang anda sudah beriman tahu..??

Smash!

Akhirnya, inilah salah satu daripada jutaan perangkap syaitonirojim yang mahu menyesatkan manusia. Sejak zaman Nabi Adam a.s. lagi, telah pelbagai teknik, kaedah dan cara yang digunakan oleh Jeneral Iblis laknatullah dan konco-konconya dalam usaha mereka untuk melihat jatuh dan tersembamnya cucu-cicit anak Adam. Maka bolehlah dikatakan mereka ini pro dan pakar dalam bidang sesat-menyesatkan manusia!

"...'Dan perdayakanlah siapa sahaja di antara mereka yang kau (iblis) sanggup dengan suaramu (yang memukau), kerahkanlah pasukanmu terhadap mereka, yang berkuda dan yang berjalan kaki, dan bersekutulah dengan mereka pada harta dan anak-anak lalu berilah janji kepada mereka.' Padahal syaitan itu hanya menjanjikan tipuan belaka kepada mereka."
[al-Isra', 17:64]


Bunyi macam sudah cukup bagus bukan, apabila anak muda di luar sana dengan penuh bersemangat melaungkan kalimah 'Lailahaillallah'..? Siap diletak pada status MukaBuku. Siap dikatakan lagi 'pegang satu dalam diri... Masha-Allah! Sekali lalu bunyinya seperti rijal dan syabab yang menchentaiNya dan sanggup melakukan apa sahaja untuk mendamba redhaNya!

Tetapi pengsan dan berbuih mulut sebentar apabila kalimah itu dicampur-adukkan dengan sijil halal yang diberikan kepada perbuatan dosa dan noda. Maka berjaya dengan gilang-gemilanglah tipu-daya dan propaganda yang dibawa oleh iblis dan para tenteranya.

"Eh takpe minum arak ni..! Apa salahnya..?? Asalkan kau masih mengaku yang Allah itu Tuhan Kau!


"Bagus bagus, teruskan berzina! Teruskan bergaul bebas dengan mana-mana perempuan, anak dara pingitan yang kau suka! Apa yang kau nak takut..?? Bukankah Allah dah janjikan syurga untuk orang yang solat dan ucap Lailahaillallah...??

"Wahahaha.. Aku bangga dengan kau! Betullah apa yang kau buat ni! Teruskan berjudi! Teruskan mengambil riba' dan menipu orang di sekeliling kau! Takpe, jangan khuatir! Allah tak marah punya..! Sebab kau masih seorang Muslim! Wahahaha..."

Ketahuilah wahai anda semua di luar sana. Iblis laknatulllahi 'alaih dan para konconya itu juga mengaku yang Allah itu Tuhan mereka. Tidak pernah sesaat pon mereka ingkar dengan kenyataan itu. Tetapi Allah menjanjikan mereka dengan azab api neraka jahannam kerana pengakuan mereka bahawa Allah itu adalah rabb, malik dan ilah mereka tidak didatangkan dengan ketaatan yang total kepadanya.

Begitulah cara iblis menyesatkan umat manusia. Mungkin dia tidak secara terus menyuruh dan membujuk kita melakukan maksiat dan dosa. Kerana sekiranya masih ada saki-baki iman dalam diri kita ini, mungkinlah kita teragak-agak dan sedikit berat untuk melakukan maksiat secara trang tang tang di situ juga.

Tetapi dia campur adukkan antara yang halal dan yang haram. Dia suruh kita lakukan kebaikan, tapi pada masa yang sama diulit juga dengan kemungkaran. Dia suruh kita akui yang Allah itu satu, tetapi pada masa yang sama keEsaan Allah itu tidak bermakna apa-apa kepada amalan seharian kita. Dia tiupakn was-was, dia bisikkan ragu-ragu. Akhirnya kita terpeleot, tersungkur dan jatuh. Hanya kerana kita alpa dan leka, tidak berpegang teguh kepada taliNya yang satu itu. Air mata mengalir laju.

Jangan perbudakkan tipu-daya syaitan. Mungkin nampak macam inosen dan tidak membahayakan, tapi yang pasti, ia menyesatkan! [Kredit]

Sedangkan haq dan batil itu tidak boleh bercampur. Tiada jalan tengah; Islam adalah Islam. Sila terima, kunyah sampai lumat dan telan bulat-bulat.

Islam itu bukan agama Happy Meal; suka-suki kita mahu memilih kombinasi mana yang kita suka dan riang gembira. Oh aku solat cukup, maka apa salahnya aku berzina sekali-sekala. Ala, aku puasa jaga, jadi apalah kiranya aku mengumpat dan menyebarkan fitnah sebarang dua? Eh teringin la nak rasa kelazatan arak ni; ok kot sebab aku baca Quran dah ok dah. Sila pengsan beramai-ramai sekarang juga.

"Wahai orang-orang yang beriman! Masuklah ke dalam Islam secara keseluruhan! Dan janganlah kamu ikuti langkah-langkah syaitan, sungguh ia musuh yang nyata bagi kamu!"
[al-Baqarah, 2:208]

Nah! Masuk ke dalam Islam secara keseluruhan! Atau...

Atau apa Inche gabbana..? Janganlah saspen dan bagi saya nebes pula! Wahahaha.. Err.

Masuklah ke dalam Islam secara KESELURUHAN atau tidak, anda sebenarnya sedang mengikuti jejak langkah syaitonirojim...! 
"Sesungguhnya (terhadap) hamba-hambaKu, engkau (iblis) tidaklah dapat berkuasa ke atas mereka. dan cukuplah Tuhanmu sebagai penjaga."
[al-Isra', 17:65]

Hanya hamba-hambaNya sahajalah yang mampu menangkis serangan bertubi-tubi daripada iblis syaitonirojim itu. Hanya merekalah yang mampu menyediakan pertahanan yang mapan dan mantap daripada hujanan bom dan bazooka para tentera syaitan laknatullah. Malah bukan setakat bertahan, mereka dapat pula memberi serangan balas yang menyebabkan pertahanan iblis dan konco-konconya menjadi kucar-kacir pula.

Persoalannya. Siapakah hamba-hamba Allah itu..?

Pastilah mereka yang taat dan patuh kepadaNya secara keseluruhannya, tanpa sebarang unsur-unsur syubhah (Keraguan) mahupon selok-belok yang menyesatkan. Ingat, dalam soal aqidah, tiada jalan tengah..!

Smash! [Kredit]

Buat saudara akuhero (saya kita anda lelaki), saya harap saya sudah membantu anda dalam memberi smash padu kepada kenyataan rakan anda itu. Kalau tidak padu sekalipon, cukuplah anda membuat smash yang sakit jugalah kalau terkena dahi! Wahahaha..

Tapi yang pasti, nasihatilah dan sampaikanlah kepada rakan anda itu dengan penuh kasih-sayang. Saya yakin, keberaniannya dalam mengeluarkan kenyataan sedangkal itu adalah disebabkan ketidakfahamannya terhadap Islam. Maka fahamkanlah dia. Nasihatilah dia dengan iltizam dan azam, anda mahu melihatnya merubah, menjadi manusia yang lebih berjiwa hamba. Kerana dakwah dan tarbiyah itu adalah kerja-kerja menyebarkan ayat-ayat chentaNya. Arakian berdakwah dan mentarbiyahlah dengan penuh rasa chenta dan kasih mesra..! Senyum kenyit mata.

Serve, balas, lompat dan smashlah keranaNya, dan anda pasti akan menjuarai perlawanan ini! Markah penuh untuk anda..!

-gabbana-

Alhamdulillah, selesai juga menulis artikel ini. Terasa tidak senang duduk dan tak sedap hati selagi tidak berjaya menyudahkannya.

Sedikit diskelemer. Saya tidak gemar sebenarnya, apabila terpaksa menyebut, "Orang ini tak faham Islam, orang itu tak faham Islam.." Seolah-olahnya sayalah manusia paling hebat tentang Islam di muka bumi ini. Seolah-olah saya faham Islam itu secara total dan holisitknya! Astaghfirullah... Hakikatnya, saya juga masih merangkak dan bertatih dalam perjalanan memahami ad-deen ini. Apa yang saya mampu lakukan adalah berkongsikan kepada anda semua apa yang saya tahu dan faham sejauh ini...

Moga Allah redha dengan usaha yang kecil ini, insha-Allah...

Serve, balas, lompat dan smash!

23 January 2012

Riadhah Otak Di Malam Ahad #11

Iklan ini pasti akan membuatkan air mata jantan dan betina anda bercucuran seperti air terjun Niagara. Kalau tidak pon, pastilah akan berair mata anda ibaratnya baru lepas menumis bawang. Kalau itu pon tidak, silalah perbanyakkan baca al-Quran dan berzikir kerana sudah separuh konpem yang hati anda keras. Wahahaha..

Sila henjoy sebelum membaca komen dan ulasan saya di bawah nanti. 


Bagaimana..? Masih mahu mengawal kemachoaan anda itu..? Sudahlah. Sekali-sekala menangis apa salahnya. Dah dah, pergilah masuk stor dan menangis puas-puas. Tepuk bahu. Hihihi...

Sumpah tacing bukan..? Tadi sedang syok-syok menonton, tiba-tiba mata menjadi kabur dan tidak berapa terang. Air mata mencurah-curah yang membanjiri kornea dan retina menyebabkan sukar untuk saya fokus. Wahahaha..

Bahagian yang paling tacing dan menyentuh jiwa raga pada saya adalah bahagian si ayah mendukung, malah menyeret anaknya untuk melatihnya berjalan. Walaupon tampaknya seolah-olah kasar, tetapi yang pasti si ayah bertindak sedemikian tidak lain adalah kerana kasih dan sayangnya ditambah pula dengan rasa empati tahap moksya kepada anak lelakinya itu. Dan pastinya rasa bersalah kerana menghalau anaknya (walaupon err, in a way, anaknya deserve juga layanan sebegitu.. Hohoh..) menyebabkan si ayah lebih bertekad untuk melihat anaknya dapat berjalan semula. 

Kasih-sayang seorang ayah (atau ibu, for that matter) yang telus dan ikhlas, sememangnya adalah satu manifestasi kasih-sayang dan chenta yang agung dan tidak dapat ditandingi oleh sesiapa sekali pon.  

Kecuali..

Kecuali..

Kecuali kasih-sayang dan chenta Allah kepada kita. Yang itu memang tahap altimet, gaban dan Mahadewa Kaiou; kasih-sayang dan chenta Allah kepada hamba-hambaNya adalah lebih lagi daripada kasih seorang ibu atau ayah yang paling penyayang di seluruh galaksi Bimasakti ini. Sumpah. Tak tipu. 

Maka suka saya kaitkan video tadi dengan kasih-sayang Allah yang tidak terfikir oleh logik akal sebenarnya, terhadap kita manusia, hamba hina yang penuh dengan dosa dan noda. 

Meskipon kita ini lebih sering ingkar daripada taat, lebih banyak buat dosa daripada pahala dan lebih banyak maksiat daripada amalan soleh dan kebaikan.... Allah tetap mengasihi dan menyayangi kita. Allah bimbing dan tunjukkan kita jalan.

Buktinya? Setiap kali kita lewat menunaikan solat, dia masih bekalkan kita dengan oksigen, free of charge. Setiap kali tubuh badan kita melakukan maksiat, dia tidak pernah patahkan atau hilangkan anggota badan yang terlibat. Setiap kali mulut kita mencarut atau mengumpat, tidak pernah dia bakar lidah kita trang tang tang di situ juga. 

Nak sebut satu-persatu nikmat Allah..? Memang tak dapat. Nak sebut satu-persatu dosa dan maksiat yang kita lakukan..? Allah.. Malu. MALU...!! 

Dan anda tahu apa yang lebih hoyeaahh dan walawehhh..?? Di sebalik dosa dan noda yang kita lakukan tanpa segan silu itu, Dia masih beri masa kepada kita untuk bertaubat. Jarang sekali kita dimatikan sejurus kita melakukan maksiat bukan..? Nau'dzubillah.. Kerana apa..? Kerana Dia mahu kita bermuhasabah, berfikir dan setelah itu, bertaubat dan kembali kepadaNya.

Kerana sesungguhnya hamba yang paling dichentaiNya adalah mereka yang setelah melakukan dosa dan noda, bertaubat dengan sesungguhnya dan berlari-lari, bersegera untuk kembali kepadaNya.

Dan tidak cukup dengan itu, Dia bimbing dan tunjukkan pula kita jalan keluar daripada dunia yang penuh dengan lumpur jahiliyah ini. Bagaimana..? Melalui ayat-ayat chentaNya. Dia dampingkan kita dengan rakan-rakan yang mahukan kebaikan. Dia sentuh hati kita dengan cara-cara yang kita tidak sangkai. Dia gegarkan jiwa kita dengan panggilan dan seruan chentaNya.

Allah..

Kasihnya Kau pada kami, sedangkan kami sering lupa kepadaMu.

Chentanya Kau pada kami, meskipon kami amat jarang membaca dan menghayati surat-surat chentaMu.

Rindunya Kau pada kami, walhal kami selalu lalai, tidak pernah mahu mengingatiMu..

Air mata mengalir laju.

Terima kasih Allah, kerana masih beri peluang kepada kami untuk kembali kepadaMu.

Terima kasih Allah, kerana masih sayang dan chenta kepada kami.

Dan terima kasih Allah, kerana masih beri kami ruang untuk kembali menchentaiMu.

Ya Allah. Aku ingin benar berchenta denganMu. Maka terimalah chentaku yang hina, lemah dan marhaen ini.. 

-gabbana-

Ingin mengambil peluang ini untuk mengucapkan Selamat Tahun Baru Cina kepada rakan-rakan dan para pembaca yang berbangsa Cina, walaupon, err, kebarangkalian anda untuk membaca belog ini ibaratnya adalah seperti mengira ketinggian Menara Berkembar KLCC dengan sebatang pembaris tiga puluh sentimeter. Wahahaha. Eh.

22 January 2012

Kadangkala Pabila Jam Teruk, Kita Perlu Juga Berpatah-Balik Dan Menikmati Makan Malam Yang Menyegarkan Bersama Keluarga

[Kredit]

Saya berjanji pada diri sendiri yang post ini pendek sahaja. Ok, et lis lebih pendek daripada biasa. Wahahaha..

Pada jam ini, sepatutnya saya sudah tiba di Butterwoth, Pulau Mutiara. Atau masih dalam perjalanan ke sana. Peluh kecil.

Kami sekeluarga bertolak untuk menuju ke Pulau Pinang pada jam lima petang tadi. Sangkaan kami, pastilah keadaan jalan sudah lebih baik, sementelah orang ramai berpusu-pusu untuk pulang ke kampung pada sebelah paginya. Dan sangkaan tersebut seolah-olahnya tepat apabila sepanjang perjalanan selepas melalui tol Jalan Duta tampaknya lancar dan riang gembira.

Sehinggalah kami tiba di kawasan Rawang. Bak kata omputih, semua neraka terlepas sudah.

Jumlah kenderaan yang beratur sejauh mata memandang. Tidak tahu di mana penghujungnya. Mujurlah Inche Papa seorang yang penyabar orangnya. Dia terus memandu dengan penuh kool dan bergaya. Of kos lah ada sedikit keluhan dan tawaan resah di sana sini. Manakan tidak. Rasanya kalau ada seorang mak cik mengayuh basikal tua mahu menjual apam balik ketika itu, pastilah basikalnya itu dapat bergerak lebih laju daripada semua kenderaan bermotor yang ada ketika itu. Punggung ke punggung, bumper to bumper...!

Selepas hampir tiga jam memandu, dek tidak tertahan untuk membuang air kumbahan dalam tubuh badan, kami berhenti di Lembah Beringin. Bayangkan, dari tol Jalan Duta ke Lembah Beringin mengambil masa tiga jam...!! Dan sangkaan saya, pastilah saya dapat melaksanakan tuntutan alam dengan penuh selesa dan penuh kelegaan. Yalah, siapa yang mahu masuk ke dalam kawasan hutan belantara yang penuh dengan jin bertendang dan puteri bunian itu..?? Selain daripada para pelajar Kolej Yang-Namanya-Dirahsiakan dan kaki tegar golf, rasanya tidak ramai yang tahu kewujudan Lembah Beringin. Hihihi..

Sekali lagi sangkaan saya meleset. Buat pertama kalinya dalam seumur hidup saya, saya melihat begitu banyak kenderaan dan ramainya orang di hentian Lembah Beringin itu. Choyyy. Peluh besar. Sehinggakan untuk masuk tandas juga beratur. Dan punyalah terdesak keadaan ketika itu, perempuan pon turut serta beratur di hadapan tandas lelaki, kerana bilangan kaum itu yang mahu membuang bahan kumbahan yang begitu ramai.

Akhirnya Puan Mama membuat keputusan yang paling bersejarah di dalam abad ini. Memandangkan perjalanan ke Pulau Pinang pada asalnya adalah untuk memenuhi jemputan keluarga belah Puan Mama, Puan Mamalah orang yang paling teruja dan kepingin untuk ke sana. Dan dia jugalah yang lebih berhak untuk membuat sebarang keputusan.

Keputusannya..? Berpatah balik ke Kuala Lumpur.

Hoyeeeaaahhh kata saya di dalam hati. Wahahaha.. Eh tapi memang saya mengangkat tangan dan mengatakan "Hoooraaayyy" pon di hadapan Puan Mama. Bukan apa, terasa mahu lumpuh punggung dan tulang belakang akibat duduk diam di dalam kereta terlalu lama..! Hohoho..

Maka akhirnya kami berpatah balik ke Kuala Lumpur. Destinasi kami? Restoran Sakura Kristal di Taman Melewati untuk menikmati hidangan makan malam. Ya, setelah perjalanan yang begitu meletihkan, kami berhak menikmati layanan yang menyegarkan sebegitu. 

Saya kira dalam kehidupan kita sehari-hari juga begitu. Espeseli dalam kehidupan kita sebagai seorang dai'e. Kadangkala, apabila menemui jalan buntu atau tersekat di tengah jalan dan amat sukar untuk kita terus mara ke hadapan, mungkin tiba masanya untuk kita berundur sebentar, merehatkan diri untuk mengumpul tenaga dan bermuhasabah. 

Bukan, itu bukan berputus-asa. Tapi mengambil keputusan yang praktikal dan realistik.

Untuk apa..? Supaya dapatlah kita meneruskan kembali perjalanan di atas jalan yang sumpah panjang ini, setelah mencari di mana kesilapan kita, merancang semula dan mengecaj semula tenaga yang telah kehabisan. Anda setuju..?

Senyum kenyit mata.

-gabbana-

Sudah saya katakan lebih pendek daripada biasa bukan..? Hihih.. Anda terkejut dengan hapdet ini..? Beritahu saya tentangnya. Benarlah Allah itu sebaik-baik perancang.

Allahu a'lam.. 

20 January 2012

Puan Mama, Saya Nak Jadi Jurutera Boleh..??

[Kredit]

Puan Mama, saya nak jadi jurutera. Tapi bukan jurutera yang bina bangunan atau jambatan itu. Bukan juga jurutera yang duduk di opis menguruskan projek-projek mega, meneliti pelan projek dan memakai topi kuning yang bergaya itu. Bukan. Tapi jurutera yang melakar pelan dakwah dan tarbiyah. Jurutera yang membina hati-hati manusia yang dahagakan sentuhan ajaibnya. Jurutera macho yang sanggup berpanas berpeluh kerana bekerja keras untuk memastikan terbinanya qaedah sulbah dan individu-individu Muslim untuk ummah ini.

Puan Mama, saya nak jadi doktor. Tapi bukan doktor di hospital atau klinik-klinik swasta itu. Bukan juga doktor peribadi kepada mana-mana raja atau menteri yang tugasnya cukup mudah tapi gajinya sudah boleh membeliakkan mata. Ya, taraf doktor di mata masyarakat cukup tinggi, tapi bukan doktor itu yang saya maksudkan. Saya mahu menjadi doktor kepada hati-hati manusia, yang berkorban masa, jiwa dan tenaga untuk merawat umat dan masyarakat yang sedang sakit tenat. Doktor yang walaupon terpaska menahan mual merawat nanah dan luka yang cukup dahsyat di kalangan masyarakat, tapi masih cekal semangat dan utuh azamnya untuk terus merawat dan merawat dan merawat.

Puan Mama, saya nak jadi cikgu. Tapi bukan cikgu di sekolah tadika penuh dengan kanak-kanak comel-comel tembam eeyyy geramnyaaaa itu! Walaupon saya amat suka pada kanak-kanak. Apatah lagi menjadi cikgu di sekolah rendah atau menengah, yang pastinya akan tertekan melayan karenah anak-anak yang bermacam ragam dan garam. Belum lagi dihitung tugas-tugas sampingan yang bertimbun-timbun itu. Ish tak ingin lah saya. Tapi cikgu kepada manusia, yang menjadi pusat rujukan mereka tatkala mereka merasakan hati-hati mereka kering dan keras. Cikgu yang tidak pernah kenal erti penat dan lelah dalam memberikan tunjuk ajar dan kasih-sayang dalam mencari redhaNya.

Puan Mama, saya nak jadi arkitek. Tapi bukan arkitek yang terkenal seperti Hijaz Kasturi itu. Bukan arkitek yang cukup pandai dan genius melukis pelan-pelan bangunan dan monumen yang cukup mengagumkan itu. Tapi arkitek kepada dakwah dan tarbiyah; yang merangka gerak kerja dan strategi dakwah demi memastikan kesinambungan dan kelestarian dakwah dan tarbiyah. Juga arkitek kepada manusia, yang melukis dan merancang hala tuju mereka yang memerlukan bimbingan dan panduan yang berterusan. Saya mahu lukis dan reka monumen kemanusiaan yang bakal menjadi saksi kepada perjuangan ini!

Puan Mama, saya nak jadi askar. Tapi bukan askar yang gagah perkasa macho bergaya memakai baju celoreng itu. Bukan askar yang setia mempertahankan keselamatan negara setiap masa dan ketika, walaupon kadang-kadang jasa mereka tidak pernah dihargai. Bukan. Saya nak jadi askar yang mempertahankan kedaulatan Islam dan ummat. Yang lantas menyahut semboyan jihad bila-bila masa sahaja ia dibunyikan. Yang tidak gentar pada musuh, baik yang nampak atau tidak. Yang akan melakukan apa sahaja demi memastikan Islam terus terjaga dan terpelihara.

Puan Mama, saya nak jadi polis. Tapi bukan polis yang memakai uniform biru tua itu. Bukan polis yang tugasnya menangkap penjenayah dan menjaga keselamatan dan keharmonian awam, apatah lagi yang mengejar dan menangkap para perusuh BERSIH 2.0 sewaktu ketika dahulu. Eh. Tapi polis yang mengajak ke arah kebaikan dan mencegah maksiat di mana-mana sahaja ia berlaku, tanpa ragu-ragu atau menjaga kepentingan pihak tertentu. Bukan polis agama seperti JAIS itu, bukan! Tapi polis kepada dakwah dan tarbiyah, yang sanggup mengorbankan jiwa dan nyawa demi kemaslahatan dan penerusan perjuangan ini. Polis yang berkasar dan tegas pada musuh dan jahiliyyah, tapi lembut dan mulia pada mereka yang cintakan Islam..!

Puan Mama, saya nak jadi peguam. Tapi bukan peguam yang lantang berkata-kata seperti Karpal Singh atau Datuk Shafiee Abdullah itu. Walaupon saya suka berdebat dan berbahas, tapi bukan impian saya untuk masuk mahkamah dan berbicara sama ada untuk membela atau menjadi peguam cara. Bukan. Tapi saya mahu menjadi peguam yang lantang berkata-kata demi menegakkan agama yang terchenta. Peguam yang akan mewakili sesiapa sahaja yang memerlukan khidmatnya untuk melawan arus deras jahiliyyah dan caci-maki musuh-musuh Islam. Peguam yang manis berkata-kata menyampaikan fikrah, pada masa yang sama istiqamah dengan amalannya. Senang kata, peguam dakwah yang tidak hipokrit!

Puan Mama, err, saya juga mahu jadi bomoh. Eh sabar sabar. Bukan bomoh atau pawang yang khurafat, meminta pengeras, memakai celak dan menyarung tangkal itu! Bukan juga bomoh ilmu hitam seperti Mona Fendi atau sesiapa sahajalah yang menggunakan ilmu bukan-bukan untuk kepentingan diri. Bukan juga ahli sihir kool ala-ala Harry Potter atau Albus Dumbledore! Ish tak mahulah saya mati sebagai seorang yang kafir lagi sesat! Tapi bomoh dalam dakwah dan tarbiyah, yang punya kuasa ajaib untuk memulihkan hati yang telah mati. Yang punya sentuhan magik untuk mengembalikan semangat yang telah hilang. Yang punya mantera sakti untuk memberi kefahaman asli dalam fikrah dakwah!

Gulp. Tak teringinlah jadi tok dukun yang hodoh sebegini..! [Kredit]

 Puan Mama, sila jangan pengsan, tapi saya nak jadi pelakon. Mulut ternganga. Jangan risau, bukan pelakon seperti para pelakon terkenal yang sedang hangat di pasaran seperti Aaron Aziz, Remy Ishak atau Shaheizy Sam itu. Lagi la tak hingin nak jadi para pelakon yang tak tahu malu, bergaul tanpa batasan antara lelaki perempuan sesama mereka dan memlih gaya hidup yang rosak lagi menjijikkan. Eerrgghhh. Tapi pelakon yang taat kepadaNya, yang berlakon di pentas dunia ini mengikuti dengan patuh skrip yang disediakanNya. Pelakon kacak bergaya yang beraksi di hadapan kamera Allah dengan seikhlas hati dan sejujur rasa!

Dan Puan Mama, saya teringin untuk menjadi seorang penulis. Ya, mungkin seperti penulis-penulis osem buku-buku dan belog-belog yang popular seperti Kang Habib, Salim A. Fillah, A. Samad Said dan err, Inche g itu. Wahahaha. Eh. Pandang kiri, pandang kanan. Sila jangan perasan. Yang mana saya dapat menyentuh hati-hati manusia dengan penulisan saya. Tapi Puan Mama, yang lebih utama daripada itu, saya mahu menjadi penulis jiwa dan hati manusia. Mencoretkan kata-kata suci pada pemikiran dan jiwa mereka yang dahagakan bimbingan Ilahi. Mewarkahkan bait-bait agung yang bakal merubah minda dan membina manusia, lantas mencentus revolusi kebangkitan Islam yang sudah lama dinanti-nantikan...!

Bagaimana..? Bolehkah Puan Mama..?

-gabbana-

Agak-agaknya kalau anda bertanya sebegini kepada Puan Mama atau Inche Papa anda, diorang akan pengsan sambil berbuih mulut tak..? Wahahaha...

Selamat berhujung minggu yang panjang! Ada kemungkinan saya tidak dapat hendak menghapdet belog sepanjang cuti ini atas pelbagai urusan dan aktiviti. Maka selamat bergembira membaca post-post lama! Adios amigos wassalamu a'laikum warah matullah!

Related Posts with Thumbnails
"Sesungguhnya Allah membeli dari orang-orang mukmin, baik diri mahupun harta mereka dengan memberikan syurga kepada mereka. Mereka berperang di jalan Allah; sehingga mereka membunuh atau terbunuh...

Maka bergembiralah dengan jual beli yang telah kamu lakukan itu, dan demikian itulah kemenangan yang Agung."

-At Taubah, 9:111

  © Blogger template 'Ultimatum' by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP