19 January 2015

Menjadi Dai'e Milo, Murabbi Pampers Dan Rijal Megi

[Kredit]

Anda masih ingat tak, sewaktu sekolah rendah dahulu, usai sahaja berarak atau berlari keliling padang semasa hari sukan, ketika masih berpeluh-peluh masam di bawah sinaran matahari yang terik, apa benda yang anda cari dan tuju dahulu? Trak Milo yang memberikan air Milo sejuk dan segar secara percuma itu bukan?

Pergh sumpah epik.

Atau pon masih ingat tak semasa Puan Ibu kita menukar lampin pakai buang adik bongsu kita yang masih tidak reti lagi mahu basuh berak sendiri suatu ketika dahulu? Apa yang terlintas di kepala kita? Pampers bukan?

Ah memori.

Atau masih terngiang-ngiang tak sewaktu di sekolah asrama dahulu, ketika kita bersengkang mata menelaah pelajaran di saat-saat akhir sebelum hari hezkem keesokan harinya, tatkala kesejukan malam mencengkam tulang dan kulit kita? Apa yang kita amat dambakan ketika itu? Megi perisa asam laksa atau tomyam bukan?

Aduhai sumpah lejen!

Nah, apa persamaan Milo, Pampers dan Megi?

Oleh kerana betapa hebatnya penjenamaan produk-produk ini, ia benar-benar melekat di dalam otak kita. Oleh kerana penangan produk-produk ini begitu mengesankan kita, amat sukar sekali untuk kita melupakannya. Oleh kerana sudah begitu lama produk-produk ini wujud di dalam kehidupan kita, ia seolah-olahnya sudah sebati dengan kita.

Sehingga semua produk air berperisa cokolat kita panggil Milo.

Sehingga semua lampin pakai buang kita panggil Pampers.

Sehingga semua jenis mi segera kita panggil Megi.

Samalah juga dengan produk-produk lain seperti Kolget, Kiwi (kasut), Nescafe, Taperwer dan burger Ramly. Produk-produk ini begitu mengesani kehidupan kita, rakyat Malaysia khususnya, sehinggakan semua produk yang serupa akan dipanggil dengan nama yang sama.

Hampir semua jenis ubat gigi dipanggil Kolget.

Hampir semua bekas makanan plastik dipanggil Tapewer.

Dan hampir semua jenis burger yang dijual tepi jalan akan dipanggil burger Ramly.

Memang lejen!

Di dalam bidang pemasaran, ini adalah suatu pencapaian yang cukup cemerlang dan membanggakan. Masakan tidak? Tidak perlu bersusah-payah dan berpeluh ketiak, produk-produk ini akan sentiasa mendapat pemasaran secara percuma sahaja apabila makcik-makcik sibok bersohseh-sohseh di pasar-pasar pagi atau pakcik-pakcik yang sibok bermain dam haji di kedai-kedai kopi.

Andai kita boleh mengaplikasikan fenomena ini ke dalam tarbiyah dan dakwah, sehingga dakwah yang kita bawa dan tarbiyah yang kita perjuangkan begitu mengesani masyarakat, sehingga apabila berbicara tentang Islam, tentang dakwah, tentang tarbiyah, pasti sentuhan kita dahulu yang akan bermain di dalam minda mereka. Sehinggakan tarbiyah rabbani yang mahu kita sebarkan itu benar-benar hidup dengan mereka.

Wah. Itu sangat osem bukan?

Lantas, bagaimana kita boleh jadi sehebat itu? Bagaimana kita bisa menjadi seorang dai’e seganteng Milo, sehaibat Pampers dan sehandal Megi?

Saya tidaklah hebat, apatah lagi hensem di atas jalan tarbiyah dan dakwah ini. Tapi apalah kiranya ijinkan saya untuk berkongsikan beberapa tips marhaen untuk membantu kita menjadi seorang dai’e Milo, Pampers dan Megi.

Anda sudah bersedia? Baiklah!  

1. Ikhlas
Rasanya tak perlu nak sembang kencang pasal ikhlas ni. Terlalu banyak dalil, baik dalil Quran mahupon hadith yang menekankan keutamaan ikhlas dalam diri seorang mu’min, apatah lagi untuk seorang mu’min murabbi.  

Nak jadi dai’e Milo, memang wajib ikhlas. Nak Jadi murabbi Pampers, konfem kena ikhlas. Dan nak jadi rijal Megi, tiada kompromi mesti kena ikhlas.

Ikhlas inilah yang menghubungkan kita dengan Allah. Ikhlas inilah yang mengabsahkan segala amalan dan kerja-kerja dakwah kita. Dan ikhlas inilah yang menjadikan perjuangan dakwah kita benar-benar mengesani jiwa-jiwa di luar sana.

Jika kita mahu tarbiyah dan dakwah kita membumi dan mengakar di dalam hati dan jiwa mad’u-mad’u kita, maka hanya dengan ikhlas kita sahajalah ia mungkin terjadi.

“Tidakkah kamu memerhatikan bagaimana Allah telah membuat perumpamaan kalimat yang baik seperti pohon yang baik, akarnya kuat dan cabangnya (menjulang) ke langit, (pohon) itu menghasilkan buahnya pada setiap waktu dengan seizin Tuhannya. Dan Allah membuat perumpamaan itu untuk manusia agar mereka selalu ingat.”
[Ibrahim, 14: 24-25]

Akar yang kuat itu adalah manifestasi kepada kefahaman yang jitu pada prinsip-prinsip agama ini, dan kefahaman ini diterjemahkan pula dengan amal-amal ikhlas yang sampai ke langit sana; itulah cabangnya yang menjulang tinggi hingga ke langit.

Natijahnya? Buah-buah yang ranum, wangi dan lazat yang dihasilkan setiap waktu dan ketika! Woah!

2. Amal
Nak jadi Murabbi yang Kolget, amal pon mesti Kolget jugalah. Maksudnya, jangan bermimpilah kerja-kerja tarbiyah dan dakwah kita akan mengesani masyarakat andai usaha dan kesungguhan kita ala kadar sahaja.

Tarbiyah dan dakwah kita hanya akan mengesani jiwa-jiwa di luar sana, apabila kita benar-benar mentarbiyah dan berdakwah. Bukan hanya pandai berteori dan berbalah di alam maya. Bukan hanya tahu berkonferens riang dan menjadi pahlawan papan kekunci semata.

Manusia di luar sana perlu melihat sendiri kita di medan. Mereka perlu merasa sendiri sentuhan kita. Mereka perlu menjadi saksi kepada kesungguhan dan keseriyesan kita dalam menegakkan agama ini.

“Dan katakanlah, ‘Bekerjalah kamu, maka Allah akan melihat pekerjaanmu, begitu juga RasulNya dan orang-orang mu’min…”
[at-Taubah, 9:105]

Bukan, bukan untuk riya’. Bukan untuk menunjuk. Bukan juga untuk takabbur. Nau’dzubillah.

Tetapi anda yang bersungguh-sungguh beramal, yang dasarnya faham dan asasnya ikhlas, pastilah manusia di luar sana akan dapat merasakan tempias kerja-kerja anda itu, meskipon anda sendiri tidak pernah terlintas untuk menunjuk-nunjuk dan mempamerkan perkerjaan anda itu.

Cukuplah Allah dan ar-Rasul yang menjadi saksi!

3. Qudwah/Akhlak
Sepertimana Tapewer, burger Ramly dan Nescafe mendapat tempat yang spesel dan unik di dalam kalangan jutaan hati para pelanggannya dek kualiti produk dan bagaimana ia dipersembahkan (Baca: Presentation), para dua’t juga wajib menitikberatkan aspek bagaimana tarbiyah dan dakwah itu dipersembahkan dan dijenamakan pada mata mad’u yang beraneka ragam dan perangai itu.

Dan tarbiyah dan dakwah hanya dapat dipersembahkan dan dijenamakan dengan benar-benar berkesan apabila para dua’t murabbi mempunyai qudwah yang mantap dan akhlak yang meletop-letop boom bommm kedabommmm! Eh.

Sejahat-jahat mana pon si Hashimun Olandoboyo si gengsta jalanan itu, dia pasti akan cair dan tersentuh dengan akhlak kita apabila kita sanggup berkongsi nasi bungku lauk ikan goring cecah sambal belacan dengannya.

Sekeji-keji mana pon mulut si Nyonya Mansore itu mengutuk dan mencerca kita, dia pastinya akan kagum dengan qudwah yang kita tunjukkan apabila kita bertandang ke rumahnya membawa buah lai Cina kegemarannya ketika dia sedang demam selsema.

Sekeras mana pon hati si Haruko Murakama sentiasa menolak dakwah yang kita bawa dengan keras malah mengadu-domba berbohong-dusta pula tentang kita, dia pasti akan tabik spring respek sama kita andai kita terus teguh dengan prinsip kita menyebarkan dakwah dengan chenta.

Nah, bukankah ini semua sudah pon ditunjukkan oleh kekasih hati kita, Muhammad SAW yang terchenta? Maka tidak hairanlah, para orientalis dan sarjana Barat sendiri mengiktiraf keagungan akhlak dan budi pekerti baginda, malah terpaksa mengakui bahawa kekuatan akhlak yang ditunjukkan baginda adalah antara sebab mengapa dakwah Islam boleh pergi begitu jauh.

“Dan sesungguhnya engkau (Muhammad) benar-benar berbudi pekerti yang agung.”
[al-Qalam, 68:4]

Apabila kita berakhlak dengan sebaik-baik akhlak dan berbudi-pekerti dengan sehebat-hebat budi-pekerti, amat sukar sekali mad’u di luar sana untuk menolak ajakan kita kepada Islam. Dan musuh-musuh kita juga akan kehabisan cara dan ketandusan akal untuk memburukkan dan membunuh karakter kita (Baca: Character assassination).

Paling busuk pon, andai manusia di luar sana tetap menolak ajakan dan dakwah kita, yang akan mereka kenang sampai bila-bila dan tak mungkin lupa adalah akhlak kita yang semerbak bunga, seharum chenta. Ewah kau!

Senyum.

4. Muayasyah
Dalam banyak tulisan saya, saya sering menekankan kepentingan muayasyah, atau dalam bahasa urbannya, borak bantal ini. Ramai dai’e murabbi yang kadangkala terlepas pandang betapa signifikannya acara berborak bantal mesra dengan mutarabbi mereka.

Hanya dengan muayasyah yang hidup dan tulus sahaja yang akan dapat membuka mangga kunci besar lagi tebal si mad’u. Hanya dengan muayasyah yang bersungguh dan seriyes sahaja yang akan berjaya merungkaikan isi hati si mutarabbi yang paling dalam. Dan hanya dengan muayasyah yang terbit dari hati yang ikhlas sahaja, akan dapat menyentuh sanubari subjek dakwah kita dengan sentuhan yang benar-benar basah dan berkesan.

Sekiranya kita rajin mentadabbur al-Quran, kita akan dapati elemen muayasyah ini banyak sekali diamalkan oleh para anbiya’ dalam menyantuni mad’u mereka. Nabi Yusuf a.s. contohnya, bermuayasyah dengan mad’u rakan sepenjaranya. Atau Nabi Ibrahim a.s. yang bermuayasyah dengan ayahnya. Atau Nabi Nuh yang bermuayasyah dengan kaumnya. Malah Allah sendiri bermuayasyah dengan Nabi Musa a.s., seperti yang dinukilkan dalam surah Thaha, bermula ayat sebelas sehinggalah ayat ketiga puluh enam.

Begitulah besarnya pengaruh muayasyah dalam mentarbiyah dan berdakwah. Sepertimana Milo yang meninggalkan kesan yang cukup mendalam ke atas memori kanak-kanak kita, atau Megi yang tidak mungkin kita akan lupakan kerana menjadi penyelamat kita di sekolah asrama dahulu, atau Tapewer yang sentiasa menjadi sebutan Puan Mama kerana kualitinya yang tidak pernah mengechiwakan, muayasyah yang benar-benar efektif akan turut meninggalkan kesan yang cukup mendalam di dalam jiwa mutarabbi kita.

Wahai!

5. Pengorbanan/ Mujahadah
Akhirnya, seorang dai’e Milo dan murabbi Kolget itu tidak boleh tidak, wajib mempunyai kekuatan untuk berkorban dan bermujahadah. Bukan sehari dua Milo menjadi produk yang begitu femes dan glamor. Bukan sekelip mata Pampers berjaya menempa nama. Dan bukan semudah alif baa taa Kolget akhirnya berjaya menambat hati para pengguna.

Hanya selepas melalui pengeluaran demi pengeluaran, dikritik dan dikomen, diperbaiki dan ditambahbaik, dikaji dan diteliti berulang kali, produk-produk ini berjaya mencapai suatu tahap kualiti yang unggul seperti yang kita lihat pada hari ini.

Nah, tiada bezanya hal ini dengan kehidupan kita sebagai seorang dai’e.

Hanya selepas melalui mehnah dan tribulasi, dikutuk dan dikeji, dicuba dan diuji, kita dapat bermuhasabah dan mengkoreksi diri. Hanya setelah melakukan kesilapan, kita akan belajar untuk berjalan di atas kebenaran. Hanya setelah memijak dasar laut yang paling dalam, kita mampu untuk menginjak dan berenang laju ke permukaan.

Puitis kan? Eceh.

Semuanya itu memerlukan pengorbanan yang besar dan mujahadah yang mahal harganya. Kita yang telah melalui kesusahan dan penderitaan, yang kini lebih matang setelah diuji dan dicuba dengan bermacam jenis mehnah dan kepayahan, kini pastinya lebih bersedia, bertenaga dam bersemangat waja untuk menyebarkan ayat-ayat chentaNya!

“Maka sesungguhnya bersama kesulitan ada kemudahan. Sesungguhnya bersama kesulitan ada kemudahan.”
[al-Insyirah, 94:5-6]

Fuh.

Cukup mungkin lima tips untuk menjadi seorang dai’e Milo, Pampers dan Megi. Juga Kolget, Tapewer dan burger Ramly. Eheh.

Semuanya ini dengan ruh kita mahu mentarbiyah dan berdakwah dengan cara yang paling efektif. Semuanya ini dengan semangat yang kita mahu melakukan yang terbaik untuk ummah ini! Dan semuanya ini hanya kerana kita mahu menjadi manusia yang bermanfaat untuk orang lain, sesuai dengan sabda baginda SAW:

“Dan sebaik-baik manusia adalah yang paling bermanfaat bagi manusia.”

[Hadith riwayat Thabrani dan Daruquthni]

Selamat menjadi dai’e Megi, murabbi Pampers dan rijal Megi!

In before,

“Akhi, kalau nta gi kedai karang tolong belikan ana Pampers sebungkus.”

“Hah?? Nta nak buat apa..??”

“Entah tu baca dalam belog Inche gabbana tu, kita kena jadi dai’e Pampers…”

Tepuk dahi.

-gabbana-

Ya, saya tahu. Kena boikot Milo dan Megi tu semua, sebab produk Nestle.

Sengaja nak jadikan contoh, sebab rakyat Malaysia memang amat susah untuk berpisah dengan produk-produk Nestle ni kan?


Bacalah antara baris. InshaAllah ada ibrahnya tu. Senyum.

13 January 2015

Mengapa Lebih Ramai Orang Pergi Konsert K-Pop Daripada Bulatan Gembira?

[Kredit]

Soalan ini klise, tapi saya rasa ada keperluan untuk menjawabnya.

Soalan ini boleh juga divariasikan kepada:

·     Mengapa lebih ramai orang yang ke soping komplek daripada pergi berdakwah?
·   Mengapa lebih ramai orang yang suka tengok wayang daripada tengok ostad bagi kuliah?
·   Mengapa lebih ramai orang yang pergi konsert K-Pop daripada pergi berjihad fi sabilillah?

Ok yang terakhir itu sengaja mahu bikin panaasss. Kekeke.

Of kos, jawapannya juga sebenarnya sangatlah lurus ke hadapan. Tak perlu ikut bulatan gembira pon sebenarnya dah boleh jawab. Ambil ijazah sarjana muda Syariah dan Usuluddin apatah lagi.

Namun rupa-rupanya Allah sudah jawab dahulu daripada kita. Lama dahulu, ketika ayat-ayat chentaNya diwahyukan kepada ar-Rasul SAW.

Enggak percaya? Loh, ambil Quran lo’ dan ayuh baca sama-sama!

Sudah bersedia?

“Sekiranya (yang kamu serukan kepada mereka) ada keuntungan yang mudah diperoleh dan perjalanan yang tidak seberapa jauh, nescaya mereka mengikutimu, tetapi tempat yang dituju itu terasa sangat jauh bagi mereka. Mereka akan bersumpah dengan (nama) Allah, ‘Jikalau kami sanggup nescaya kami berangkat bersamamu.’ Mereka membinasakan diri sendiri dan Allah mengetahui bahawa mereka benar-benar orang yang berdusta.”
[at-Taubah, 9:42]

Ha, kan dah cakap. Allah dah jawab kan?

Allah sedang berbicara menggunakan logik akal manusia; betapa yang mudah diperoleh dan tidak jauh itulah yang menjadi pilihan utama mereka. Malangnya, logik akal manusia inilah yang seringkali merugikan manusia itu sendiri. 

Rupa-rupanya, ramai manusia di luar sana memilih untuk mengejar dunia kerana keuntungannya lebih mudah untuk diperoleh.

Ramai orang yang malas, culas dan beragas mahu bersama dengan gerabak tarbiyah dan dakwah kerana leceh dan tak best.

Ramai orang yang berat untuk menyahut seruan jihad kerana tidak sanggup untuk meninggalkan keselesaan rumah berekon dan telebisen skrin leper empat puluh lapan inci. Eh.

Berdakwah dan berjihad itu sebenarnya menguntungkan, malah paling amat menguntungkan. Keuntungannya jauh melebihi seluruh dunia dan seisinya. Hanya sahaja keuntungannya bukan di sini, tapi di akhirat sana. Keuntungannya tidak boleh dilihat dengan mata. Keuntungannya tidak segera, gedebup jatuh ke atas riba.  

Namun sedihnya, keuntungan akhirat itu tidak kena dengan logik akal manusia yang terhad itu. Maka akal kita yang cetek dan sempit itu, gagal menafsirkan bahawa di sana, nun di akhirat sana, ada sebuah keuntungan yang maha agung, yang harganya tidak mungkin mampu ditandingi oleh mana-mana kesenangan di dunia ini. Cumanya, ia tercipta dan terbina di atas jerih payah, sakit dan susah kita di dunia.  

Kerana itu ramai dalam kalangan kita mengambil jalan pintas, mahu menikmati keuntungan dan keselesaan di dunia.

Kerana itu ramai yang sanggup bersengkang mata mahu menyiapkan kerja di kantor, tapi tidak sanggup bersengkang mata untuk bangun bertahajjud kepadaNya.

Kerana itu ramai yang sanggup menghabiskan ratusan malah ribuan ringgit untuk membeli kasut, beg tangan, baju, jam dan sebagainya, tetapi kedekut taik idung masin mahu membelanjakan harta untuk kegunaan dakwah fisabilillah.

Kerana itu juga lebih ramai yang gemar untuk mengunjungi shoping komplek, pusat karaoke dan panggung wayang, dan bukan bulatan gembira atau kuliah-kuliah ilmu.

Kerana semua itu menjanjikan keseronokan yang fana. Semua itu menjamin keuntungan yang mudah diperoleh. Semua itu dekat dan senang didapati!

Alangkah ruginya kita kerana telah melepaskan keuntungan akhirat yang jauh lebih osem dan bergaya, hanya gelojoh dan tamak mahu menikmati kesenangan di dunia!

Alangkah!

“Dan adapon orang-orang yang takut kepada kebesaran Tuhannya dan menahan diri dari (keinginan) hawa nafsunya, maka sesungguhnya, sorgalah tempat tinggalnya.”
[an-Nazi’at, 79:40-41]

Nah, bagaimana pula dengan kita yang kononnya sudah bersama dengan gerabak tarbiyah dan dakwah ini? Apa anda sangka, ayat at-Taubah tadi itu hanya terguna pakai untuk mereka yang sanggup ke Genting Highlands semata-mata mahu dipeluk dan dicium oleh idola K-Pop mereka? Err.

Ketahuilah, ayat itu juga sebenarnya sedang menampar-nampar kita!

Kita hanya sanggup ke bulatan gembira apabila tempatnya sepelaung sahaja dari rumah kita. Jauh sikit sahaja, kita sudah mula membebel dan mengomel.

Kita hanya mahu melakukan kerja-kerja aktivisme kerana itu yang lebih popular dan glamor, sedangkan kerja-kerja mentarbiyah dan  menyentuh hati yang busuk dan susah itu, kita abaikan.

Kita sanggup datang ke konferens riang kerana hanya itu sahajalah peluang untuk kita mencuri pandang dan main kenyit mata dengan akhawat pojaan hati kita. Tersembur.

Kita mendengus tidak puas hati, mencaci-maki di dalam hati apabila sang murabbi kita memberi pengarahan yang menyebabkan kita terpaksa keluar dari zon selesa kita.

Kita bersemangat melakukan amal-amal dakwah hanya apabila ia dilihat orang, lantas dipuji dan dihaplod ke MukaBuku atau Intagram dan seterusnya mendapat LIKE yang tidaklah banyak mana pon.

Err.

Kita tak sanggup nak korbankan masa kita untuk tarbiyah dan dakwah.

Kita rasa berat mahu lebihkan infaq untuk kegunaan jihad fisabilillah.

Kita rasa sukar untuk menyumbang tenaga kita untuk kerja-kerja amal kerana kita mahu rehat-rehat di rumah.

Dan apabila ditanyakan kepada kita, apa alasan kita?

“Jikalau aku sanggup, nescaya aku akan berangkat bersamamu!”

Walhal, jauh di dalam sudut hati kita, kita tahu yang yang kita berdusta! Dan Allah juga tahu yang kita berdusta!

Allahu Allah! Potong bawang laju-laju.

Ayuh kita sama-sama muhasabah diri kita!

Adakah kita sudah benar-benar menjual seluruh jiwa raga kita untuk perjuangan ini? Adakah kita sudah sanggup mengorbankan harta, masa dan tenaga kita semata-mata untuk dakwah ini? Adakah kita boleh jamin yang apabila gendang jihad dipalu, kitalah orang pertama yang akan menyambutnya? Adakah kita tidak akan berkira dengan Allah apabila kita dituntut untuk menyerahkan segala apa yang ada pada kita untukNya?

Jalan dakwah ini panjang!

Jalan dakwah ini sukar!

Jalan dakwah ini menyeksakan!

Jalan dakwah ini tidak senang!

Jalan dakwah ini menyakitkan!

Hanya orang yang benar-benar ikhlas dan faham sahaja yang akan berjaya melaluinya!

Maka beruntunglah orang-orang yang telah pon menjual harta dan nyawanya di atas jalan ini, kerana balasan untuk mereka ini hanyalah sorga! SORGA!  

“Sesungguhnya Allah telah membeli dariorang-orang mukmin, baik diri mahupon harta mereka dengan memberikan sorga untuk mereka. Mereka berperang di jalan Allah; ehingga mereka membunuh atau terbunuh, sebagai (janji) yang benar dari Allah di dalam Taurat, Injil dan al-Quran. Dan siapakah yang lebih menepati janjinya selain Allah? Mak bergembiralah dengan jual beli yang telah kamu lakukan itu, dan demikian itulah kemenangan yang agung.”
[at-Taubah, 9:111]

Nanges boleh?

-gabbana-

8 January 2015

Menyingkap Fantasi Program Realiti

[Kredit]

Ewah kau tajuk.

Ehem.

Fenomena rancangan berbentuk realiti semakin menjadi-jadi mutakhir ini. Bermula dengan ledakan Akademi Fantasia (AF) lebih sepuluh tahun yang lalu, ia diekori oleh entah beraneka macam program-program realiti yang lainnya seperti Mentor, One In A Million, Malaysian Idol, Jangan Lupa Lirik, Maharaja Lawak dan macam-macam lagi.

Ada yang berjaya, sekiranya rating penonton dan berapa lama program tersebut bertahan diambil sebagai neraca. Dan tidak kurang yang terkubur hanya setelah setahun dua disiarkan. 

Melihatkan peluang dan ruang yang ada, rancangan realiti Islamik turut tidak mahu ketinggalan. Maka wujudlah program-program seperti Imam Muda, Ustazah Pilihan, Akademi al-Quran, Pencetus Ummah dan Dai’e Milenia.

Oleh kerana neraca yang digunakan untuk menentukan keberjayaan program-program realiti Islamik ini sama dengan program realiti yang lainnya iaitu rating penonton, maka tidak hairanlah ada program yang masih bertahan, ada juga yang telah lama terkorban. 

Seminggu yang lepas, saya ada menulis status di laman MukaBuku saya berkenaan dengan papan tanda Pencetus Ummah yang gah berdiri di kawasan Ampang.

Status saya berbunyi begini, “Nampak billboard Pencetus Ummah di tepi jalan. ‘Selalu berhibur tak semestinya lupa agama.’ Saya rasa macam tak kena. Anda rasa bagaimana?”

Rentetan daripada status itu, saya menulis pula satu lagi status:



Saya kira, status yang saya tulis dan kongsikan itu bolehlah dikira sebagai lembut dan rendah skala kesentapannya, jika hendak dibandingkan dengan kritikan-kritikan lain yang pernah saya baca tentang rancangan realiti berbentuk Islamik ini. Dan sudah ramai juga yang menulis dan mengomen tentang ‘realiti’ rancangan realiti, antaranya adalah Ostad Hasrizal, seorang tokoh agama yang amat saya hormati.  

Maklum balas yang saya terima daripada kedua-dua status itu cukup memberansangkan. Overwhelming lah bak kata omputih. 

Ramai yang sokong; tidak kurang juga yang membangkang dan menyatakan ketidaksetujuan mereka.

Yang menyokong status itu tampil dengan macam-macam hujah. Ada yang mengatakan program-program sebegini memperdagangkan agama, bala dakwah komersial, fitnah akhir zaman dan macam-macam lagi.

Yang membantah pula, kebanyakannya berhujah dengan hujah-hujah berbaur *ehem* sedikit emosi saya kira. Betapa kita tidak boleh mempersoalkan keikhlasan mereka, dakwah sebegini lebih baik daripada tiada langsung, pengaruh artis boleh melebarkan lagi dakwah, asalkan tujuan baik, sudah ramai yang tersentuh dan sebagainya.

Bukan mahu berjiddal. Apatah lagi berdebat dan bertekak dengan anda semua, yang sudah tentunya tidak akan mendatangkan apa-apa faedah untuk ummah.

Namun ijinkan saya untuk berkongsikan buah fikiran saya; dengan harapan dapatlah anda semua lebih faham apa yang bermain di fikiran saya dan pendirian saya tentang program-program realiti ini. Dan yang lebih utama, harapannya dengan perkongsian saya yang marhaen ini, dapatlah kita selongkar dan hancurkan beberapa fantasi yang berlegar-legar seputar program realiti ini.

Baiklah. Anda sudah bersedia? Marilah!

Apa salahnya pihak Astro / Media Prima nak terbitkan rancangan atau program realiti Islamik sebegitu? Kan ke bagus tu? Sekurang-kurangnya adalah program dakwah yang mengajak orang yang menonton telebisen ke arah kebaikan!
Hujahan sebegini cuba untuk menjustifikasi dan mempertahan tindakan Astro / Media Prima (atau mana-mana sahaja syarikat penyiaran) menerbitkan dan menyiarkan program-program realiti Islamik seperti yang sedia ada. Realitinya, selagi mana syarikat-syarikat sebegini dipegang dan dikuasai oleh golongan kapitalis, kita perlu menelan hakikat yang masin lagi pahit bahawa apa-apa sahaja keputusan yang dibuat, ia adalah dalam rangka untuk memaksimakan keuntungan syarikat sebanyak-banyaknya.

Seperti yang saya sebut di dalam status MukaBuku saya itu, bagaimana program yang bagus seperti Akademi al-Quran terpaksa dihentikan penyiarannya kerana ia tidak lagi mendapat sambutan hangat daripada para penonton di rumah. Alahai.

Kandungan, hala tuju, pengisian dan persembahan akan ditentukan oleh pihak atasan yang mana objektifnya tidak lain adalah untuk memaksimakan rating penonton. Nah, bagaimana kita mahu memastikan bahawa dalam keadaan sedemikian, tiada langsung prinsip Islam yang tidak tergadai dan dikorbankan? Geleng kepala.

Apabila rating penonton yang dijadikan matlamat, jangan hairan apabila yang menjadi pilihan hati para penonton adalah Imam Muda yang paling kacak atau Ostajah Pilihan yang paling pandai buat lawak. Atau Pencetus Ummah yang paling jambu dan Dai’e Milenia yang paling menawan kalbu. Adeh.



Pada masa yang sama, tidak rasa hipokritkah Astro dan Media Prima yang menyiarkan rancangan-rancangan sedemikian rupa, namun pada masa yang sama galak juga menyiarkan rancangan-rancangan hiburan melampau di siaran-siaran yang lainnya?

Alah Inche gabbana ni, jangan syadid sangat boleh tak? Kan lebih bagus begitu daripada tiada langsung?

Haila. Bagaimana sekiranya ada sebuah kedai menjual arak yang menyediakan kelas mengaji al-Quran pada masa yang sama? Atau sebuah kelab malam yang terkenal dengan pesta seks pada masa yang sama menyediakan ruangan untuk mendirikan solat? Adakah kita akan mengatakan bahawa kedai arak itu bagus? Atau kelab malam itu sangat bertimbang rasa? Masihkah kita tergamak mahu menggunakan hujah ‘sekurang-kurangnya ada’??

Al-Haq dan al-batil tidak mungkin akan bercampur aduk. Apabila kebaikan itu ditenyeh, dilumurkan dan dicampur-campur dengan kejahatan, kebobrokan dan kekejian, tiada apa lagi yang baik dan wangi yang tinggal.

“Kemudian Kami jadikan engkau (Ya Muhammad) di atas syariat di antara urusan (agama), maka ikutilah syariat itu dan janganlah engkau menurut hawa orang-orang yang tidak berilmu.”
[al-Jatsiyah, 45:18]

Inche gabbana jangan jumud dan poyo sangat boleh tak? Islam tak larang berhibur kan? Asalkan tahu batas syaraknya, ok apa. Ish.
Saya kurang selesa dan mudah resah dengan alasan atu hujah sebegini. Mengapa? Kerana kita seolah-olahnya sengaja berdiri di hujung cerun gunung, menanti masa untuk ia runtuh dan akhirnya jatuh ke dalam gaung yang paling dalam.

Benar, Rasulullah SAW sendiri pernah suatu ketika menyuruh Abu Bakr r.a. agar membiarkan sahaja sekumpulan wanita yang menyanyi dan berhibur sewaktu hari perayaan. Namun kamonlah, sekiranya kita membaca dan menghayati sirah perjalan hidup baginda dan para sahabat, pernahkah kita terjumpa mana-mana kisah yang menceritakan baginda istiqamah berhibur berjam-jam lamanya, sekali seminggu dan empat kali sebulan? Atau mana-mana para sahabat yang asyik menyanyi dan menari, atau berlakon dan bersajak, bersungguh-sungguh bertanding sesama mereka untuk melihat siapakah yang lebih hebat dan bergaya?

Apabila kita beralasan “Takpe, aku tahu batas-batas aku,” saya ingin bertanya, apa batas-batas yang kita maksudkan itu? Sejam sehari? Tiga jam seminggu? Sepuluh jam sebulan? Asalkan tidak lagha? Lagha yang bagaimana yang kita maksudkan?

Ha ha, kan dah menggelupur nak jawab!

Meskipon memang terdapat dalil-dalil sahih yang mengharuskan hiburan, tapi hiburan yang bagaimana? Dan jangan pula dilupakan dalil-dalil sahih lain yang trang tang tang melarang kita daripada menjerumuskan diri di dalam kelaghaan dan perbuatan yang sia-sia!

“Sesungguhnya, beruntunglah orang-orang yang beriman, (iaitu) orang-orang yang khusyu’ dalam solatnya, dan orang yang menjauhkan diri dari (perbuatan dan perkataan) yang lagha.”
[al-Mu’minuun, 23:1-3]

“Sebahagian daripada kesempurnaan seorang mukmin ialah meninggalkan apa yang tidak berfaedah baginya.”

[Hadith hasan, diriwayatkan oleh Termizi]

Nah, bagaimana?

Tapi Inche gabbana, ada je orang yang tersentuh dan kena tampar dengan Makcik Hidayah lepas tonton program realiti Islamik ni. Kan ke bagus tu?
Benar. Sungguh hidayah itu milik Allah. Kalau Allah nak bagi hidayah, tonton Doraemon pon boleh dapat hidayah. Eh.

Pergi dakwah dari pintu ke pintu pon boleh sebabkan orang dapat hidayah kan? Dakwah secara individu (Baca: Dakwah fardhiyyah) pon boleh buat orang kena tampar dengan Makcik Hidayah kan? Berbulatan gembira lagi bahagia pon boleh menjadi asbab untuk seseorang itu kembali kepada Allah kan?

Seolah-olahnya kita mencari-cari ruang dan peluang untuk menjustifikasikan juga pelaksanaan dan penyiaran program-program realiti ini. Atau dengan kata lain, mahu menyedapkan hati.

Pernahkah dibuat kajian, berapa ramai orang yang tersentuh atau mahu berubah setelah menonton program dan rancangan realiti Islamik ini? Ada tak statistik yang benar-benar membuktikan bahawa program realiti ini betul-betul berkesan dalam membawa perubahan di luar sana?

Ish Inche gabbana ni. Allah kan tengok pada usaha, bukan pada hasil?

Ya benar tu, saya tak nafikan hakikat itu. Namun andai jutaan wang ringgit dibelanjakan untuk pelaksanaan program sedemikian, kemudian jutaan pula yang habis semata-mata mahu mengundi Ostad atau Ostajah pilihan hati, bukanlah lebih baik wang tersebut dibelanjakan untuk usaha-usaha tarbiyah dan dakwah menyantuni masyarakat (Baca: Turun padang) atau pembangunan pusat dan markas dakwah yang seringkali kita dengar, dhaif sehelai sepinggang? Yang mana hasilnya untuk ummah inshaAllah lebih memberansangkan?

Yang kita mahu ubati dan rawat ini adalah ummah yang sedang nazak dan tenat; bukan seorang dua individu sahaja. Yang mahu kita tangani dan santuni adalah masyarakat yang benar-benar sudah jauh daripada Islam, bukan hanya tiga empat orang yang ditakdirkan tertengok sebuah rancangan realiti Islamik di telebisen.

Nah, bolehkah ini dilakukan dengan program-program realiti yang menjadikan rating penonton sebagai sandaran? Bisakah ummah ini digerakkan, dihidupkan dan dibangkitkan dengan rancangan-rancangan yang modus operandinya adalah hiburan?

Tepuk dada, tanyalah iman. Dan sekiranya iman anda memberikan jawapan, sila kongsikan! Err.

“Tetapi, hakikat ini telah tidak difahami oleh ramai orang. Mereka merasai jalan ini cukup dengan sekadar pidato, syarahan, ceramah, resolusi­resolusi dan konvensyen seminar semata-mata. Seorang da’i Islam yang agung, Syakib Arsalan Rahimahullah telah berusaha bersungguh-sungguh mengajar mereka jalan yang betul, namun dia tidak berjaya.

Di dalam sebuah risalahnya yang diterbitkan pada tahun 1931 dan disiarkan salinannya di dalam majalah al-Muslimun, beliau berkata kepada salah seorang warga Palestin, ‘Banyak surat-surat sampai kepadaku, sama ada dari Maghribi, Jawa, Mesir, Syria, Iraq dan negara kamu, Palestin. Penulis­-penulisnya mencadangkan supaya diadakan satu perhimpunan besar Islam, atau melantik seorang Khalifah atau perkara-perkara yang seumpama dengannya. Namun, seperti biasa aku akan menjawab, ‘Kita wajib memulakan usaha ini dari bawah. Kita perlu mentarbiyah individu.’

Seterusnya beliau berkata, ‘Apalah gunanya mengadakan perhimpunan yang mengumpulkan orang-orang yang lemah, yang tidak mempunyai keinginan tersendiri dan tidak mampu melaksanakan apa-apa keputusan atau resolusi. Apa faedahnya itu semua? Adakah kamu mahu kami mengumpulkan angka-angka kosong?’” – Fiqh Amal Jamai’e Dalam Bentu Baru, al-Muntalaq

Tapi Inche gabbana, bagus-bagus je saya tengok para peserta program-program realiti Islamik ni. Ada potensi besar untuk memimpin ummah! Hensem-hensem pula tu! Eh.
Sudah saya katakan, saya tidak punya sebarang masalah dengan para peserta yang menyertai program-program sebegini. Soal mereka ikhlas atau tidak, kita serahkan kepada Allah untuk menilai.  

Yang saya khuatirkan adalah halatuju program-program realiti ini dan bagaimana ia dirancang dan dilaksanakan. Benarkan untuk memenuhi vakum dan kelompongan dalam masyarakat yang benar-benar dahagakan pengisian yang mengisi jiwa? Atau usaha mengambil kesempatan masyarakat yang sememangnya sukakan hiburan, lantas dimekap dan dihiaskan rancangan-rancangan hiburan ini supaya tampak Islamik? Aduh.

Itu pon, saya berasa kasihan dan simpati dengan para peserta ini sebenarnya. Betapa dalam Islam kita amat dituntut untuk menjauhkan diri daripada sanjungan dan pujian yang bisa memakan dan merosakkan hati. Tetapi dengan menyertai program-program sebegini, seolah-olahnya mereka sudah sengaja menjerumuskan diri ke dalam bahaya yang mengundang penyakit-penyakit hati yang bakal membunuh diri. Gulp.

Kita amat maklum bahawa para peserta program sebegini perlu bersaing sesama mereka; siapa suaranya yang paling lunak, siapa yang pandai berpidato, siapa pula yang pandai berjenaka. Semuanya atas dasar mahu mendapatkan undian atau sokongan yang paling tinggi dalam kalangan penonton.

Aduhai, kecelakaan apakah ini??

Imam al-Ghazali pernah berkata:

“Di antara manusia ada yang mengharapkan pujian dan sanjugan serta reputasinya tersebar, sehingga dia berusaha untuk mendapatkan semua itu dengan segala sesuatu yang dapat dia lakukan meskipon dengan berbuat riya’ dalam beribadah, tidak peduli dengan melakukan perbuatan-perbuatan yang dilarang, kerana hati manusia sudah condong kepadanya dan lisan mereka sudah mengucapkan sanjungan. Hal ini termasuk perkara-perkara yang merosak. 

Di antara mereka ada yang menginginkan sanjungan itu dan memintanya dengan perbuatan-perbuatan yang mubah (harus) dan tidak memintanya dengan ibadah atau tidak melakukan perbuatan-perbuatan yang dilarang. Ini sudah berada di tepi jurang yang runtuh, batasan-batasan perkataan dan perbuatan yang disenangi oleh hati tidak dapat dikendalikan, sehingga dia hampir terjatuh kepada perbuatan yang tidak boleh demi mendapatkan sanjungan, maka dia sudah sangat dekat dengan orang-orang yang rosak.”

Katanya lagi:

“Ketahuilah bahawa orang yang paling besar menjadi hancur kerana berasa takut dengan cacian dari manusia dan berasa senang dengan sanjungan daripada mereka, sehingga gerakan-gerakan mereka menjadi tergantung kepada sesuai dengan keredhaan manusia…” - Rakaizud Dakwah, Bab Ikhlas

Para sahabat dan salafus soleh amat takut dan gerun kepada nama, kedudukan dan populariti. Mereka berusaha bersungguh-sungguh untuk menjauhkan diri dari fitnah bling bling keglamoran. Namun fenomena program realiti Islamik ini seolah-olahnya menggalakkan pula anak-anak muda di luar sana untuk mencari dan menempa nama. Pergi mengaji di sekolah pondok bukan kerana mahu menjadi ustaz pemimpin ummah, tapi agar dapat menyertai program Imam Pilihan atau Pencetus Ummah!

Innalillahi wa innailaihi raji’un.

Ibn Mas’ud r.a. berkata, “Hendaklah kalian menjadi sumber-sumber ilmu, lampu-lampu hidayah, peralatan rumah tangga, pelita-pelita di malam hari, hati yang baru dan pakaian yang tidak using, diketahui oleh penghuni langit dan tersembunyi dari penghuni bumi.”

Ibrahim bin Adham rahimahullah pula berkata, “Tidak jujur kepada Allah orang yang mencari populariti.”

Saya doakan para sahabat dua’t saya yang lahir dari program-program realiti sebegini dikuatkan hati dan jiwa mereka dalam menghadapi fitnah dan ujian hati sebegitu rupa. Amin.

Imam Muda. [Kredit]

Hmmm. Tapi kan Inche gabbana, dalam dunia serba-serbi digital dan canggih, budak tujuh tahun pon dah ada akaun Instagram, makcik-makcik pon sibok bergosip di MukaBuku, kita perlukan figur-figur besar dan ternama untuk membawa mesej dakwah. Mereka ini lebih berpengaruh dan masyarakat lebih mudah mahu menerima mesej yang mereka bawa!
Bagi saya, ia merupakan suatu penyakit kronik dan musibah besar dalam masyarakat, apabila hanya kata-kata selebriti sahaja yang mahu mereka dengari.

Kita perlu menyelamatkan ummah ini dengan mengeluarkan mereka dari kejumudan yang dahsyat ini. Apabila yang bernilai di sisi mereka hanyalah keglamoran dan populariti, bukan lagi iman dan taqwa.

Maka nilai ilmu, keabsahan fakta dan kerelevenan sesuatu perkata bukan lagi menjadi neraca utama; tetapi Ostad mana yang lebih ramai pengikutnya, Ostajah mana yang kicauannya mendapat paling banyak kicau semula.

Walhal Ostad atau Ostajah yang lebih tinggi ilmunya, yang lebih lejen amalnya, yang lebih benar kata-katanya dan yang lebih tawadhu’ akhlaknya, dipandang enteng dan ditolak tepi hanya kerana mereka tidak cukup hensem atau tidak pandai berlawak jenaka. Geleng kepala.

Dan kalau betul pon memang kita memerlukan dai’e yang popular untuk memastikan masyarakat boleh menerima mesej-mesej dakwah dengan baik, tak perlu pon kan rancangan atau program realiti untuk menjadikan ia suatu kenyataan bukan? Tengok sahaja Ostad Azhar Idrus, Ostajah Nurhafizah Musa, Professor Muhayya dan yang seangkatan dengan mereka; mereka popular bukan kerana program realiti, tapi kerana ilmu dan mesej yang mereka bawa. Senyum. 

Pada masa yang sama, saya tidak menafikan pentingnya pada dua’t di zaman digitALL ini untuk memanfaatkan teknologi yang ada sebaiknya bagi menyebarluaskan lagi mesej-mesej Islam. Cuma awas! Jangan sampai tertipu; teknologi ini hanyalah alat dan bukannya matlamat! 

Dah. Inche gabbana nak kata langsung tak payah ada program-program realiti Islamik? Dan biarkan puak-puak kapitalis tu terus menerus menguasai media massa kita? Begitu?
Eh, ada ke saya kata begitu? Anda jangan putar-belit pula!

Umat Islam perlu menguasai media massa, apatah lagi ia merupakan senjata yang amat berkuasa untuk mempengaruhi jiwa dan minda.

Namun ia perlu diuruskan dan ditadbir dengan cara yang benar-benar dan seratus persen Islam, dan bukannya bernaung di bawah mana-mana syarikat kapitalis yang menjadikan kepentingan material sebagai objektif mereka yang utama. 

Di dalam buku Sinatul Hayah tulisan Syaikh Ahmad Rasyid, bagaimana as-syaikh menekankan betapa para dua’t mesti menceburkan diri di dalam bidang media ini, kerana jika tidak yang menguasainya pastilah orang-orang biasa yang hanya mahu berhibur yang menguasainya. Atau lebih teruk lagi, dikuasai oleh taghut yang punya agenda untuk melemahkan umat Islam!

Habis tu, apa alternatifnya Inche gabbana? Asyik hentam je, tapi taknak bagi solusi. Cet!
Saya tak pasti mengapa anda perlu emo. Chill boleh tak? Eheh.

Sekiranya saya mahu katakan, tamatkan semua program realiti Islamik yang ada! Tak payah dah buat rancangan-rancangan realiti ni! Saya rasa itu kurang tepat dan adil. Yang lebih rasional adalah cara pelaksaannya perlu dikaji semula. Halatuju dan objektif yang mahu dicapai sewajibnya untuk memberi manfaat kepada Islam dan ummah, dan tiada yang lainnya.

Saya rasa kita perlu banyak banyak belajar bagaimana ikhwah di Indonesia mengendalikan program-program realiti di sana. Dalam hal ini, mereka sudah jauh terkedepan, baik dari segi kualiti program mahupon bagaimana ia benar-benar mengesani masyarakat di sana. Itu pon saya yakin, ia hanyalah sebahagian daripada alat-alat dakwah mereka; melengkapi kerja-kerja tarbiyah dan dakwah di medan yang tidak pernah mereka tinggalkan.

Pada masa yang sama, kita juga perlu memasang azam dan impian, agar suatu hari nanti kita sendiri akan mempunyai stesen telebisen kita sendiri, yang halatuju dan polisi-polisinya ditentukan oleh kita sendiri. Juga para dua’t perlu menguasai media massa agar ia menjadi alat yang benar-benar bermanfaat untuk dakwah.

Yang lebih utama, kita perlu kembali kepada keaslian dakwah itu sendiri, yakni mengajak orang ramai kembali kepada Allah dengan cara apa sekalipon. Makanya, tanpa program-program realiti sebegini sekalipon, dakwah wajib berjalan. Hati-hati manusia di luar sana perlu disentuh. Jiwa-jiwa masyarakat perlu disantuni dan disirami dengan sentuhan rabbani.

Saya sendiri lebih berat untuk berdakwah dengan cara yang ‘tradisional’ yakni pergi mengetuk pintu-pintu hati mad’u di luar sana, tidak kiralah sama ada dengan cara berbulatan gembira, pergi dari bilik ke bilik, dakwah fardhiyah, berhalaqah Quran dan sebagainya. Saya yakin cara sebegitu lebih berkesan kerana ia lebih menyentuh hati dan meninggalkan kesan untuk suatu tempoh yang lebih lama.

Tarik nafas.

Begitulah.  

Terpulanglah kepada anda sama ada mahu melihat tulisan saya ini sebagai kritikan atau sekadar sebuah pandangan. Yang pasti, tujuan saya menulis artikel ini adalah untuk menyingkap fantasi yang menyelubungi program-program realiti ini, agar segala apa yang kita lakukan dipandu oleh hati yang penuh rasional dan disimbahi cahaya iman, bukan nafsu raksasa yang merosakkan.

“Ada pemuda yang lahir serta membesar di tengah-tengah umat yang keadaannya tenang lenang kerana kekuasaannya sudah kukuh dan kemakmuran hidupnya cukup mewah. Maka dia pon lebih banyak menumpukan tenaga untuk dirinya sendiri dari kepentingan umatnya, malah mungkin dia bermain-main dan berfoya-foya dengan senang hati dan tidak berfikir apa-apa.” – Hassan al-Banna, Wahai Pemuda

Cukuplah. Kita sudah cukup berhibur.

Sudahlah. Sudahlah berseronok-seronok dan bergelak tawa.

Berhentilah. Berhentilah daripada terus melakukan perkara yang sia-sia. 

Setiap kali kita bergelak tawa atau menanges di hadapan telebisen menonton program-program realiti Islamik ini, ingatlah, ingatlah akan umat di luar sana yang sengsara dan menderita, yang amat memerlukan kita.

Sudah tiba masanya kita keluar dari alam fantasi ini, menuju kepada kehidupan realiti!

-gabbana-

Saya amat mengalu-alukan komen, kritikan dan maklum balas anda semua. Saya masih lagi belajar, dan seperti anda semua, masih lagi tercari-cari apakah solusi yang terbaik untuk ummah ini.

Silalah tegur dan betulkan mana-mana fakta atau bahagian yang dirasakan tidak tepat atau menyeleweng. Moga kita saling berpesan dengan kebaikan dan kesabaran. Kerana kita sayangkan agama ini bukan?


Senyum.

Related Posts with Thumbnails
"Sesungguhnya Allah membeli dari orang-orang mukmin, baik diri mahupun harta mereka dengan memberikan syurga kepada mereka. Mereka berperang di jalan Allah; sehingga mereka membunuh atau terbunuh...

Maka bergembiralah dengan jual beli yang telah kamu lakukan itu, dan demikian itulah kemenangan yang Agung."

-At Taubah, 9:111

  © Blogger template 'Ultimatum' by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP