21 August 2014

Pada Arnab Gemok Berlari Riang Ada Sebuah Nasihat

Gambar ini terlalu comel untuk saya abaikan dan buat-buat tak nampak. Errrghhhh! [Kredit]

Salah satu kewajipan seorang Muslim adalah menasihati saudaranya apabila diminta.

Sabda Rasulullah SAW:

"Apabila salah seorang daripada kamu meminta nasihat daripada saudaranya maka hendaknya (yang diminta) memberi nasihat."

[Hadith riwayat Bukhari]

Nasihat merupakan pondasi yang amat penting dalam Islam. Saling menasihati merupakan antara syarat utama kepada keberuntungan seseorang itu.

"Demi masa! Sesungguhnya manusia itu benar-benar di dalam kerugian, kecuali mereka yang beriman dan mengerjakan amal soleh dan saling menasihati di dalam kebenaran dan saling menasihati di dalam kesabaran."
[al-'Asr, 1-3]

Perkataan 'tawasi' di dalam surah al-'Asr ini membawa maksud saling, yakni hubungan dua hala. Ia disebut dua kali; satunya dengan kebenaran dan satu lagi dengan kesabaran. Betapa besarnya penekanan yang Allah berikan kepada kepentingan memberikan nasihat ini. Maka bayangkanlah, betapa ruginya kita apabila kita tidak saling menasihati sesama kita!

Tidak hairanlah, di dalam sebuah lagi hadith seperti yang diriwayatkan oleh Tamim ibn Aus ad-Dari r.a., daripada Rasulullah SAW:

"Sesungguhnya agama itu nasihat." Kami (para sahabat) bertanya, "Untuk siapa?" Baginda menjawab, "Untuk Allah, kitab, Rasul, para pemimpin umat Islam dan manusia secara amnya."

[Hadith Riwayat Muslim] 

Betapa hebatnya nasihat itu sehinggakan ad-deen ini disimpulkan sebagai sebuah nasihat!

(Nota: Perbahasan tentang maksud 'nasihat' di dalam hadith di atas panjang dan dibincangkan dengan panjang lebar oleh para ulama'. Saya tidak berniat untuk berbicara tentang itu di sini. Silalah buka kitab syarah hadith untuk mengetahui dengan lebih lanjut. Sekian.]

Melihatkan betapa pentingnya nasihat dalam kehidupan seharian kita, pastinya Allah telah menyediakan beraneka jenis sumber nasihat dan memudahkan kita untuk mendapatkan nasihat. Malah alam ciptaan Allah dan interaksi alam dan manusia sehari-hari juga bisa menjadi sumber nasihat yang sangat baik untuk kita. Cuma kita sahaja yang tidak menyedarinya. 

Anda tidak percaya? Ayuh kita kaji!

Ketumbukan semut yang menghurung gula dengan riang gembiranya
Di sini kita dapat melihat betapa setiap peluang dan rejeki yang ada jangan sama sekali dilepaskan. Semangat kepasukanan sekalian semut juga mengajar kita untuk bekerjasama dalam menggapai kejayaan dan tidak kedekut taik idung masin dalam berkongsi rejeki. Kagum melihat semut-semut ini yang seolah-olahnya tidak penat bekerja sehinggalah ketulan gula yang dihurung berjaya dibawa masuk ke dalam sarang mereka. 

Ok tapi janganlah terlalu asyik memerhatikan semut sehingga terlepas solat berjemaah Maghrib di mesejid itu! Peluh. 

Air sungai yang mengalir lesu
Air di sungai, dalam keadaan apa pun ia, akan tetap dan terus mengalir. Kerana sekiranya ia berhenti mengalir, ia akan menjadi keruh lalu busuk. Maka begitulah kehidupan kita. Ada masanya kita penuh bersemangat waja, dan ada kalanya pula, kita lemah tidak bermaya. Meski apa pon keadaan kita, kehidupan kita mesti diteruskan. Perjuangan menegakkan agama ini mesti terus mengalir, agar ia tidak kaku dan mati!  

Lembu gebu yang diperah susunya

Mooooo. [Kredit]
Terlalu banyak ibrah yang boleh kita ambil daripada seekor lembu betina gebu yang merelakan susunya diperah dan diminum manusia. Bayangkan, makanan yang dimakan lembu (rumput, air dan sebagainya) bercampur pula dengan darah di dalam badannya dapat diproses dengan begitu baik untuk menghasilkan susu yang manis dan enak. Sumpah mengagumkan bukan? Tidak hairanlah Allah sendiri merakamkan kehebatan lembu ini di dalam al-Quran:

"Dan sesungguhnya pada binatang-binatang ternak itu kamu beroleh pelajaran yang mendatangkan iktibar. Kami beri minum kepada kamu daripada apa yang terbit dari dalam perutnya, yang lahir antara hampas makanan dengan darah; (iaitu) susu yang bersih, yang mudah diminum, lagi sedap rasanya bagi orang-orang yang meminumnya."
[an-Nahl, 16:66]

Begitulah sepatutnya akhlak kita sebagai manusia di muka bumi. Segala macam bisikan jahat dan nafsu raksasa yang menyerang kita, jiwa kita sewajarnya mampu untuk menyaring, menapis dan memprosesnya sehinggalah yang keluar sebagai amalan kita sehari-hari adalah amalan yang manis dan enak. Senyum.

In before, "Mamak! Teh tarik susu lembu satuuu!"

Makcik nasi lemak yang menjual nasi lemak bungkus sambal kerang
Menjadi seorang makcik yang menjual nasi lemak bungkus sambal kerang bukanlah suatu pekerjaan yang mudah. Seawal tiga pagi lagi, usai menunaikan solat tahajjud dua rakaat, si makcik terpaksa bertungkus lumus menanak nasi, menggoreng kacang dan merebus telur bagi menyediakan nasi lemak yang terbaik dari ladang. Namun dengan sebungkus nasi lemak berharga sehinggit duaposen itu, apa sangatlah yang makcik itu dapat? Alahai.

Kepuasan, ya kepuasan. Melihatkan para pelanggan yang tersenyum berseringai hingga ke telinga setiap kali dapat membeli nasi bungkusnya. Atau pelanggan yang merayu-rayu agar disimpankan beberapa bungkus untuk mereka. Atau pelanggan yang menanges-nanges berhingus bagai (sumpah huduh!) apabila nasi lemaknya telah habis disapu bersih.

Kepuasan.

Pengorbanan adalah rencah utama dalam kehidupan, meski pulangannya seperti tiada apa-apa. Namun pengorbananlah yang menghidupkan kehidupan. Pengorbananlah yang memberi erti kepada sebuah hayat dan usia. Dan pengorbanan jugalah yang memberikan kita kepuasan dalam memaknai hidup ini. Senyum. 

Panda tembam mengunyah pucuk buluh
Jangan sangka, seekor binatang yang tampak lembut, berbudi bahasa dan tidak ganas ini mampu memberikan impak yang besar kepada dunia dan seisinya. Buktinya, panda menjadi maskot rasmi buat WWF (baca: World Wildlife Fund dan bukannya World Wrestling Federation). Buktinya lagi, manusia sanggup membelanjakan jutaan ringgit semata-mata mahu menerbangkan beberapa ekor panda dari China terbang nun ke sebuah negara dan ditempatkan di dalam zoo yang lengkap dengan penghawa dingin. Hebat kan panda..?

Pandang kiri, pandang kanan. Lari laju-laju. Wahahaha.

Jadilah seperti panda! 

Arnab gemok berlari riang di tengah-tengah rimbunan dafodil segar
Hidup ini penuh dengan mehnah dan tribulasi, cubaan dan ujian. Ujian dan kesusahan adalah asam ragam dalam kehidupan. Namun ujian dan cubaan inilah yang sebenarnya memeriahkan lagi kehidupan. Mehnah dan tribulasi inilah yang sebenarnya menjadikan kita lebih kuat dan positif dalam mengharungi masa hadapan. 

Maka jadilah seperti seekor arnab gemok yang memaknai kehidupannya dengan sepenuh hati. Meskipon menghadapi masalah berat badan yang seriyes, beliau masih mampu untuk berlari-lari dengan penuh semangat (tapi termengah-mengah lah juga) sambil menikmati kesegaran bungan-bunga dafodil yang mewangi. Ah.

Ada kena mengena tak..? Ohoi!

Burung pipit berterbangan bebas membelah awan
Burung adalah antara makhluk ciptaan terhebat Allah. Dalam banyak-banyak makhluk ciptaanNya, burung adalah makhluk yang dipilih untuk mampu terbang tinggi di kayangan, membelah langit dan awan. Tipulah sekiranya anda beritahu saya, seumur hidup anda, anda tidak pernah mahu jadi seperti burung, berterbangan bebas di awangan? Bukan?

Di dalam Quran ada beberapa ayat yang menceritakan tentang burung. Antara yang paling femes sudah tentunya kisah burung Hud Hud dengan Nabi Sulaiman. Namun ayat tentang burung yang paling mengesankan saya adalah ayat tujuh belas surah al-Mulk:

"Tidakkah mereka memerhatikan burung-burung yang mengembangkan dan mengatupkan sayapnya di atas mereka? Tidak ada yang menahannya (di udara) selain yang Maha Pengasih, Dia Maha Melihat segala sesuatu."
[al-Mulk, 67:19]

Begitulah. Sekiranya burung yang berterbangan itu sudah mampu menjadikan kita kekaguman dan keterujaan, apatah lagi dengan ciptaan-ciptaan Allah lain yang jauh lebih hebat seperti langit, gunung-ganang, planet-planet dan penciptaan manusia itu sendiri? Bukankah kita yang berhidung kemek, mata sepet, telinga capang dan dagu berlekuk ini juga diciptakan oleh Tuhan yang Maha Pengasih, Maha Melihat segala sesuatu?

Abam kacak yang memandu kereta Nissan Sunny usang

Nissan Sunny yang lejen. [Kredit]
Menjadi seorang abam kacak tidak semestinya mesti memandu Audi TT Roadster. Samalah; menjadi seorang kakak bertudung tidak semestinya tidak boleh memandu kereta Peugeot putih. Eh. 

Rupa tidak membawa apa-apa makna dalam kehidupan ini. Orang yang lebih kacak dan bergaya tidaklah lebih baik daripada seorang lelaki nerd yang tidak tahu berfesyen. Seorang wanita yang debabom cara pemakaian dan penampilannya, tidaklah lebih bagus daripada seorang makcik penjaga tandas awam yang pakaian sehari-harinya hanyalah uniform rasmi syarikatnya. 

Tidak.

Tetapi yang menjadikan kita benar-benar istimewa dan dipuja oleh sekalian penduduk langit adalah taqwa. Dan taqwa ini datangnya daripada hati yang ikhlas dan bersederhana. Kerana itu seorang abam yang kacak tidak kisah memandu sebuah Nissan Sunny usang sekiranya dalam hatinya ada taqwa.

Senyum.

Ok cukuplah setakat itu. Saya yakin anda kini sudah tahu apa yang saya maksudkan dengan nasihat adalah sesuatu yang amat penting dalam kehidupan.

Saya juga yakin otak anda yang cukup kreatif itu kini sudah mula berfikir-fikir apakah nasihat dan ibrah yang boleh anda perolehi apabila melihat kucing comel yang sedang mencakar sofa atau Puan Ibu anda yang sedang asyik membuang insang ikan yang mahu dimasaknya untuk makan malam nanti atau cengkerik yang tersesat masuk ke dalam jamban anda. Err.

Kerana sungguh Allah telah ciptakan segala apa yang ada di alam buana ini untuk kita manusia, sebagai manfaat dan nasihat buat kita. 

"Sungguh, telah berlalu sebelum kamu sunnah-sunnah (Allah), kerana itu berjalanlah kamu ke (segenap penjuru) bumi dan perhatikanlah bagaimana kesudahan orang yang mendustakan (rasul-rasul.)"
[ali-Imraan, 3:137] 

Sungguh, kehidupan ini adalah sebuah nasihat dan nasihat itu menghidupkan.

Senyum.

-gabbana- 

Menulis ini sambil ditemuramah oleh @twt_buku di Pengicau. Puas.

Moga anda manfaatnya! 

19 August 2014

Pulanglah

[Kredit]

Pulanglah kepada Tuhan,
Dengan namaNya kita diciptakan,
Dari sehina dan sekeji mani,
Lahir sebagai makhluk yang dipuji,
Sekalian makhluk buana bimaksakti.

Pulanglah kepada Tuhan,
Yang tidak pernah berkira mengurniakan,
Pelbagai nikmat dan kemudahan,
Saban hari dan saban bulan,
Meski kita terus dalam kemaksiatan.

Pulanglah kepada Tuhan,
Yang tidak pernah jemu dan bosan,
Sentiasa menanti hambaNya untuk kembali,
Walau dosa bergunung tinggi,
Walau noda semarak api.

Pulanglah kepada Tuhan, 
Yang penuh kasih dan kechentaan,
Kepada hambaNya yang bergelar manusia,
Meski mereka yang bergelar si pendosa, 
Kerana pintu taubatNya sentiasa terbuka. 

Pulanglah kepada Tuhan,
Tatkala masih muda keremajaan,
Darah panas mengalir laju,
Tubuh badan segar dan gebu,
Sebelum sakit menjadi layu.

Pulanglah kepada Tuhan, 
Dalam kerepot kulit yang ketuaan,
Dalam gerutu kedut muka,
Biar diri dimamah usia,
Sebelum malaikat mencabut nyawa. 

Pulanglah kepada Tuhan,
Sebelum langit dimamah awan,
Sebelum matahari terbitnya di Barat,
Sebelum bumi memuntahkan mayat,
Sebelum gunung menyembah keramat.  

Pulanglah kepada Tuhan,
Sebelum diri dibunuh penyesalan. 

"Dan kembalilah kamu kepada Tuhanmu, dan berserah dirilah kepadaNya sebelum datang azab kepadamu, kemudian kamu tidak dapat dibantu."
[az-Zumar, 39:54]

-gabbana-



14 August 2014

DaPorn

[Kredit]

Saya masih ingat bagaimana dahulu semasa saya seorang kanak-kanak riang yang gebu dan tembam di Sekolah Bintang, ada seorang rakan sebatch yang dijolok dengan panggilan 'taporn.' Semuanya gara-gara dia yang pernah aktif dengan kegiatan tabligh namun entah macam mana, dirasuk jembalang agaknya, menjadi ketagih dengan bahan-bahan tontonan lucah.

Maka budak-budak sebatch saya yang otaknya cukup kreatif dan bergeliga bila tibanya masa untuk mengejek dan menganjing rakan-rakan sebatch yang lain, mencipta gelaran khas untuk rakan kami itu. Taporn; tabligh porno. 

Jatuh kerusi. 

Sebelum anda membuat sebarang andaian atau spekulasi yang melayakkan anda mendapat tumbukan di muka, tidak, saya langsung tiada niat untuk menghina atau memperlekeh jemaah tabligh. Yang sudah tentunya bersalah adalah rakan saya itu (juga jembalang yang merasuknya) dan tiada kena-mengena dengan jemaah tabligh.

Saya tidak tahu secara tepat dan tidak pula punya statistik untuk dikongsikan untuk membuktikan masalah ketagihan bahan-bahan lucah di Malaysia ini, terutamanya dalam kalangan umat Islam di negara inu. Namun saya pasti ia adalah satu krisis sosial yang semakin menular dan membarah yang sama sekali tidak boleh dipandang dengan sebelah mata.

Fakta dan statistik yang sedia ada berkaitan dengan industri pornografi jujur amat membimbangkan. Kajian yang dikeluarkan oleh Ogas dan Gaddam pada 2013 mendapati 13% daripada carian internet global adalah untuk kandungan bahan-bahan lucah. Lebih 13,000 video lucah dihasilkan setiap tahun di Amerika Syarikat dan keuntungan yang diperolehi daripada industri pornografi jauh meninggalkan keuntungan yang dikecapi industri perfileman Hollywood! 

Nah, pertimbangkan pula fakta ini. Kumpula pengguna terbesar pornografi adalah kanak-kanak dan remaja berusia 12 ke 17 tahun. Satu filem porno dihasilkan setiap tiga puluh sembilan minit di Amerika Syarikat. Carian untuk bahan-bahan lucah mencecah hampir 68 juta carian setiap hari di Amerika Syarikat, kurang lebih 25% daripada jumlah carian harian. 

Ini suatu kegilaan! 

Antara statistik menakutkan tentang porno. (Klik pada gambar untuk paparan yang lebih jelas) [Kredit]

Alah itu Amerika Inche gabbana. Mereka negara kafir! Sekular! Malaysia kan negara Islam..? Rakyatnya beriman! Takkan ada masalah porno kot..? Kamonlah!

Err. Shiuhh shiuhh angin bertiup laju.  

Saya gagal menjumpai (buat masa ini) sebarang rujukan atau fakta yang berwibawa dalam menggambarkan krisis pornografi di Malaysia. Apatah lagi sebagai sebuah negara yang majoritinya adalah Muslim, topik seperti pornografi adalah sesuatu yang tabu dan tidak disoksek-soksekkan di kedai-kedai mamak atau oleh makcik-makcik yang sedang asyik menguyah sireh. Err. 

Namun saya tahu dan yakin ia sedang berlaku. Di hadapan mata kepala kita sendiri.

Penigkatan kes-kes jenayah seksual di Malaysia dan juga kejadian-kejadian pelik yang tidak pernah didengari sebelum ini seperti nenek dirogol, budak sebelas tahun meliwat rakan sekelasnya, budak perempuan dirogol di bawah meja kelas tadika dan entah macam-macam lagi merupakan simptom-simptom jelas kepada betapa kritikalnya masalah pornografi di Malaysia. Ibu bapa amat wajar garu kepala dan berasa sangat risau dengan perkembangan ini kerana anak-anak di zaman serba moden ini amat mudah terdedah kepada bahan-bahan lucah. Maaf tapi saya tidak hairan andai otak mereka sudah pon dicemari dengan pornografi.

Teringat satu kuot yang pernah saya baca suatu ketika dahulu yang bunyinya kurang lebih begini:

"Tidak ada seorang lelaki pon yang tidak pernah menonton pornografi sekurang-kurangnya sekali seumur hidupnya."

Membeliakkan mata bukan? Walaupon sukar untuk saya menerimanya tapi jauh di dalam sudut hati, saya terpaksa mengakuinya. 

Pendedahan terhadap bahan-bahan pornografi secara konsisten dan berterusan akan meninggalkan kesan yang cukup mendalam pada seseorang, terutamanya dari aspek mental dan psikologi. Impak negatif ini termasuklah:

  • Lelaki yang menonton pornografi akan berasa kurang simpati terhadap mangsa rogol
  • Mempunyai perilaku yang ganas
  • Percaya bahawa wanita yang berpakaian tidak sopan wajar dirogol
  • Marah terhadap wanita yang dingurat tapi tidak mahu melakukan hubungan seksual
Cukup menakutkan bukan..? Geleng kepala.

Kepesatan perkembangan dan kecanggihan media sosial menjadikan masalah ketagihan bahan-bahan lucah ini lebih mengerikan. Sesiapa sahaja, setiap masa dan ketika, walau di mana mereka berada boleh mengakses laman-laman sesawang yang menyediakan bahan-bahan pornografi hanya dengan satu klik.

Yang menjadi masalahnya adalah bagaimana licik dan kejinya mereka yang mahu mempromosikan pornografi ini demi sebuah keuntungan. Yang kita mahu tonton di TiubAnda itu adalah video ceramah Nouman Ali Khan, tetapi entah bagaimana, pada senarai video-video yang dicadangkan untuk ditonton, terselit juga satu dua video yang tidak senonoh. Begitu juga dengan garis masa di MukaBuku; dalam banyak-banyak hapdet-hapdet terbaru yang dipaparkan pada garis masa kita, entah bagaimana akan tersesat juga iklan atau cadangan post busuk dan hina yang menjurus ke arah pornografi. 

Errghhhh itu sumpah menjengkelkan tahu...??

Saya sering juga mengalami masalah ini, terutamanya ketika sedang mencari gambar-gambar yang sesuai untuk dimuatkan di dalam artikel-artikel saya. Nak cari gambar bayi comel, entah macam mana boleh sesat gambar wanita tidak berpakaian. Mahu cari foto potret lelaki tua yang kesedihan, tapi pasti akan terselit juga gambar-gambar lucah yang langsung tiada kena mengena dengan seorang lelaki tua yang kemurungan! 

Ia bukan sahaja membuatkan hidung dan mata saya berdarah. Tapi seringkali juga membuatkan iman saya tergugah.

Yang lebih mengerikan dan membawahkan adalah imej-imej ini kadangkala akan melekat lama di dalam kepala, lebih-lebih lagi imej ini akan terpapar jelas di dalam tatkala sedang menunaikan solat! Aduhai. 

Siang-siang begini pon ada ninja yang menghiris bawangkah..?

Lantas ia membawa saya kepada sebab utama mengapa saya menulis artikel ini; ketagihan porno dalam kalangan mereka yang bergelar dua't. Atau daporn.

Tersedak.

Inche gabbana gila! Mana mungkin seorang dai'e itu boleh terlibat dengan sesuatu sekeji dan sekotor porno! Ini fitnah! Ini dakyah! Kita bakar Inche gabbana! Kita baaakaarrrr!

Err. Apa hal anda emo tak tentu pasal ni? Sabar dahulu boleh tak?

Meskipon saya tiada bukti atau fakta untuk dikemukakan bagi menunjukkan wujudnya gejala daporn ini, tetapi entah mengapa, saya merasakan ia tidak mustahil walah wujud dalam kalangan para dua't terutamanya ikhwah. 

Ya, ikhwah. Bukankah ikhwah itu juga akhirnya seorang lelaki? Eh. (Jujur saya langsung tak boleh nak bayangkan kalau ada akhawat yang layan porno. Bisa bikin gue tarik rambut berlari-lari sekeliling kampung tidak percaya!)

Boleh jadi adalah kerana jahiliyyah lama yang masih belum dikikis habis. Boleh jadi hobi baharu yang ditemukan apabila mula berjinak-jinak dengan media sosial. Atau boleh jadi juga ada yang tidak mampu menahan nafsu yang membara lantas menjadikan pornografi sebagai jalan pintas untuk melempiaskannya.

Urut dada.

Walau apa pon alasannya, walau apa pon faktor penyebabnya, sekiranya gejala daporn ini benar-benar wujud, ia adalah sesuatu yang amat seriyes dan perlu diberikan perhatian yang segera. Ia bukan sahaja menrosakkan jiwa dan hati diri sendiri, malah  yang lebih menakutkan adalah ia juga memberi impak yang cukup besar pada tarbiyah dan dakwah.

Pertimbangkan sepotong hadith ini:

"...kemudian baginda menceritakan tentang seseorang yang telah lama bermusafir, rambutnya kusut dan (badannya) penuh debu, dia menadahkan kedua tangannya ke langir, seraya berdoa, 'Ya Rabb, Ya Rabb.' Padahal makanannya haram, pakaiannya haram dan perutnya diisi dengan makanan yang haram, maka bagaimana mungkin doanya dapat dikabulkan?"
[Hadith Riwayat Muslim. Hadith kesepuluh di dalam Arbai'n an-Nawawiyah]  

Nah, bagaimana dengan pandangan yang keji lagi haram? Bagaimana dengan fikiran yang kotor dan haram? Dan bagaimana pula dengan hati yang sudah hitam dengan zina dan nafsu haram?

Pernah terfikir tak mengapa bulatan gembira yang anda bawa tidak menjadi? Pernah terlintas tak mengapa hadek-hadek bulatan anda degil dan kurang ajar? Pernah terdetik tak mengapa sejak sekian lama anda terjebak dengan tarbiyah dan dakwah ini, semangat dan keikhlasan anda untuk melaksanakan amanah syahadatul haq itu semakin lama semakin memudar? Pernah berasa kusut mengapa sukar benar hafalan Quran atau hadith melekat di dalam kepala? Pernah berasa hairan mengapa diri malas benar untuk melakukan amal ibadah?

Boleh jadi mungkin kerana doa kita yang tidak dimakbulkan itu. Boleh jadi mungkin kerana hati kita yang sudah keras lagi hitam, dek kita yang seringkali terlanjur memuaskan nafsu serakah kita. Boleh jadi mungkin kerana Allah tarik sedikit demi sedikit hidayah yang pernah kita nikmati suatu ketika dahulu dek kita berterusan melakukan maksiat.

Semuanya kerana kita tidak dapat menahan mata kita daripada memandang sesuatu yang haram. Kita gagal melatih dan mendisiplinkan nafsu kita yang buas seperti raksasa itu. Kita membiarkan sahaja akal dan hati kita berzina, tanpa ada sekelumit rasa penyesalan.


Nastaghfirullah.

Dari Tsauban r.a., suatu hari Rasulullah SAW bersabda:

"Sesungguhnya aku mengenali segolongan manusia dari umatku yang akan datang pada hari kiamat dengan kebaikan sebesar gunung Tihamah yang putih lalu Allah menjadikannya debu-debu yang berterbangan."

Lantas para sahabat bertanya, "Wahai Rasulullah! Ceritakanlah keadaan mereka kepada kami supaya kami tidak jadi seperti mereka dalam keadaan kami tidak mengetahui."

Maka baginda bersabda lagi, "Mereka merupakan saudara-saudara kami dari bangsa kamu sendiri, mengerjakan ibadah di malam hari seperti kamu juga, TETAPI mereka adalah golongan yang apabila bersendirian mereka terjebak melakukan perbuatan-perbuatan yang diharamkan (bila mendapat peluang melakukannya di belakang manusia)."

[Hadith riwayat Ibn Majah]  

Gulp. Mungkinkah ada dalam kalangan kita yang termasuk dalam golongan ini? Mereka yang tampak alim dan hebat di medan, namun rupa-rupanya sering bermaksiat apabila berseorangan? Mereka yang pompam pompam mengeluarkan dalil itu dan ini berhujah begitu dan begini, namun sebenarnya dalam dia tewas pada nafsu halobanya sendiri?

Mungkinkah ada dalam kalangan kita yang bergelar daporn ini..? Innalillahi wa innailaihi raji'un!

Aaarrghhh bagaimana ni Inche gabbana! Saya dah ketagihahan porno! Macam mana saya nak tinggalkannya! Ia tidak semudah ituuuu!

Jujur saya amat kasihan dan bersimpati kepada daporn ini sekiranya ia benar-benar wujud. Saya bukanlah orang yang pakar untuk memberikan nasihat, tapi saya kira ada beberapa tips yang saya fikirkan yang mungkin dapat membantu anda. Juga mungkin berguna kepada anda yang sudah mula terjebak dengan kegiatan tidak senonoh ini.

Pertama, dapatkan bantuan pakar (kaunselor, psikitiaris dan sebagainya), terutamanya sekiranya anda sudah mencapai tahap ketagihan pada pornografi. Jujur saya katakan, walau bagaimana besar perasaan malu yang ada pada anda, besar lagi keperluan untuk anda menyelesaikan masalah ini dengan segera. Siapa tahu, dengan bantuan mereka yang lebih berpengalaman, anda akan menemukan solusi kekal kepada permasalahan anda ini. Bersegeralah mendapatkan bantuan! 

Kedua, pertimbangkan kisah ini. Ketika datang seorang pemuda kepada Rasulullah SAW untuk meminta izin berzina, apa kata baginda kepada pemuda itu? 

"Sukakah kamu jika ibumu berzina? Sukakah kamu jika anakmu berzina? Sukakah kamu jika saudara perempuanmu berzina? Sukakah kamu jika ibu saudaramu berzina?"

Pemuda itu menyatakan tidak suka sama sekali kepada semua soalan baginda. Lalu Nabi SAW letakkan tangannya yang mulia di dada lalu berdoa untuk pemuda tersebut, "Ya Allah ampunkanlah dosa-dosanya dan bersihkanlah hatinya dan peliharalah kemaluannya." Setelah itu pemuda tersebut tidak mahu lagi meneruskan keinginannya. Kisah ini diriwayatkan oleh Imam Ahmad. 

Nah, bayangkan sekiranya lelaki-lelaki rakus bernafsu raksasa di luar sana menonton Puan Mak kita, Cik Adik Perempuan kita, makcik kita, sepupu perempuan kita dan nenek kita (err..) dalam keadaan berbogel tanpa seurat benang pada tubuh badan mereka. Sukakah kita..??  

Sekiranya anda benci dan tidak suka saudara-saudara perempuan sedemikian rupa, maka berhentilah daripada menonton bahan-bahan lucah yang tidak bermoral itu.

Ketiga, jauhkan diri anda daripada mendekati sebarang laman-laman sesawang, bahan-bahan bacaan, video dan sebagainya yang boleh menjuruskan anda kepada bahan-bahan pornografi. Seperti yang saya katakan tadi, laman-laman ini, meski tampak tidak bersalah (Baca: Innocent) punya rangkaian yang tidak berkesudahan. Sekali anda terjebak, kebarangkalian untuk anda terperangkap adalah amat besar sekali. Dan sekali anda terperangkap, kemungkinan untuk anda menjumpai jalan keluar amat sukar sekali. Adeh. 

Mungkin sudah tiba masanya anda berpuasa daripada melayari internet sekiranya simptom-simptom ketagihan porno sudah mula kelihatan. [Kredit]

Kata orang, mencegah itu lebih baik daripada mengubati. Kerana itu agaknya Allah berfirman di dalam Quran agar kita menjauhi zina. Maknanya, kita wajib menjaga diri kita daripada sebarang unsur atau perkara yang boleh menyebabkan kita terjebak pada perlakuan zina ini, termasuklah pornografi.

Nouman Ali Khan, dalam mentafsirkan ayat lima dan enam surah al-Mu'minuun;

"...dan orang yang memelihara kemaluannya, kecuali terhadap isteri-isteri mereka atau hamba sahaya yang mereka miliki; maka sesungguhnya mereka tidak tercela."
[al-Mu'minuun, 23:5-6]

mengatakan perkataan 'kemaluan' (lifurujihim) adalah apa-apa sahaja pada diri, termasuklah akal dan hati yang wajib dipelihara daripada perkara-perkara yang haram. 

Keempat, sibukan diri anda dengan perkara-perkara yang berfaedah dan bermanfaat. Setiap masa lapang yang ada, isikannya sama ada dengan pergi berjumpa hadek-hadek untuk bermuayasyah dengan mereka, membaca bahan-bahan fikrah, memantapkan hafalan, memburu mad'u baru, mendengar ceramah-ceramah agama dan sebagainya. 

Ketahuilah, iblis dan syaitan akan mengasak dan membelasah kita tatkala kita berseorangan dan punya kelapangan. Ketika itu kita berada pada titik kita yang paling lemah. Pulak dah kita terjumpa pautan ke laman sesawang itu dan bahan bacaan ini.. Aduh, tertewas kita dibuatnya!

Bukankah masa lapang bagi seorang dai'e itu adalah permulaan kefuturan baginya..? Gasp.

Dan kelima, bacalah belog Angel Pakai Gucci. Wakakaka. Mintalah pada Allah kekuatan dan kemahuan untuk keluar daripada belenggu ini. Hanya Dia sahaja yang Maha Berkuasa untuk membebaskan anda daripada ketagihan ini.

Meski ada menikmatinya sekarang ini, percayalah, jiwa anda sebenarnya sedang terseksa. Walaupon anda mungkin dapat memuaskan nafsu anda yang raksasa itu, ketahuilah, anda sebenarnya sedang mengumpul saham-saham neraka yang tidak terkira banyaknya. 

Mintalah padaNya. Mengadulah padaNya. Bersungguh-sungguhlah berdoa kepadaNya agar ditunjukkan kepada anda jalan keluar daripada kesengsaraan itu.

Betulkan tempat duduk. Buat muka seriyes.  

Ketahuilah, pornografi adalah sebahagian daripada senjata musuh-musuh Islam (Baca: Ghazwul fikr) yang paling ampuh dalam usaha-usaha mereka untuk melumpuhkan umat ini. Objektif mereka mudah; merosakkan hati anak-anak muda Islam sehingga ke akar-akarnya agar tiada apa yang mereka fikirkan melainkan seks, seks dan seks.  

Serangan-serangan mereka halus dan kemungkinan besar tidak disedari pon oleh kita semua. Sama ada melalui adegan-adegan panas di dalam filem, atau iklan-iklan produk yang provokasi, atau bahan-bahan bacaan ringan yang mengghairahkan, mereka akan terus menyerang dan menyerang ummah ini sehinggalah kita menjadi longlai dan layu. Selepas itu, mudahlah mereka memijak-mijak kita. Senanglah mereka menghancurkan kita dan ummah ini, di depan mata kepala kita sendiri. 

Lantas, apabila rijal harapan ummah ini telah dirosakkan, telah jauh daripada Quran, sudah tidak lagi chenta pada sunnah ar-Rasul, siapa dan apa lagi yang tinggal untuk memperjuangkan agama ini..?  

Kita telah pon melihatnya. Dan sedang melihatnya. Kehancuran ummah ini sedang berlaku di hadapan kita. Kerosakan anak-anak muda berlaku pada kadar yang amat menakutkan. 

Geleng kepala entah untuk berapa kalinya. 

Maka perjuangan membebaskan diri masyarakat daripada belenggu pornografi adalah jihad kita sama. Dalam konteks yang lebih luasnya, mujahadah kita untuk menghapuskan kerosakan yang semakin menular di dalam masyarakat ini adalah sebenarnya peperangan melawan musuh-musuh Islam! 

Masa untuk keluar dari belenggu ini! Babai jahiliyyah! [Kredit]

Ayuh anda yang punya masalah daporn ini. Tanam azam untuk buang jauh-jauh jahiliyyah yang karatnya semakin membesar dan mendalam di dalam jiwa itu. Anda perlu bersungguh-sungguh untuk mengikis habis maksiat ini sebelum ia melumpuh dan membunuh jiwa anda. Anda perlu bangkit semula dan belasah cukup-cukup jin dan jembalang porno yang merasuki anda itu. Kerana ummah memerlukan anda!

Perubahan bermula dengan diri anda. Ya, anda.

Dan anda mampu untuk melakukannya.

Senyum.

-gabbana- 

Saya mengalu-alukan sebarang maklumbalas dan komen penambaikan kepada penulisan ini, sepertimana yang pernah saya terima usai menulis artikel 'Ikhwah Songsang' suatu ketika dahulu.

Ini adalah jihad kita bersama. Mereka di luar sana, amat membutuhkan bantuan kita. 

Allahu rabbuna yusahhil!   
 

8 August 2014

Saya Nak Bersara Sebagai Murabbi Bolehkah?

[Kredit]

(Disklemer: Saya kira artikel ini lebih sesuai dibaca oleh anda yang sudah bergelar murabbi/ah. Namun sekiranya tidak, sesuai juga untuk dibaca inshaAllah, dengan syarat anda punya azam dan tekad untuk menjadi seorang murabbi/ah juga suatu hari nanti.

Oh nak jadi murabbu pon boleh; murabbi gebu. Gelak kecil.)

Pernah tak bila-bila dalam hidup anda, anda terasa seperti mahu bersara atau meletakkan jawatan sebagai seorang murabbi?

Untuk apa-apa faktorlah.

Boleh jadi kerana hadek-hadek bulatan anda yang terlalu nakal dan keras kepala. Atau sudah tidak larat melayan karenah mereka yang beraneka rupa. Atau boleh jadi juga kerana bulatan yang anda bawa seperti tidak ke mana-mana; statik tidak bergerak dari dulu sehingga ke hari ini. Atau mungkin anda sudah tidak merasakan lagi ruh membawa bulatan gembira.

Boleh jadi juga anda berasa inferior dengan hadek-hadek bulatan gembira sendiri. Mungkin ada dalam kalangan depa yang hafalannya jauh lebih mengancam daripada anda. Mungkin ada dalam kalangan depa yang amalan hariannya jauh lebih terjaga dan kata orang, tiptoplah! daripada anda. Mungkin juga dalam kalangan depa yang akhlaknya sering membuatkan anda tertunduk malu. 

Pernah tak? Mungkin pernah kan?

Saya pernah. Bukan sekali dua. Tetapi lebihlah daripada sekali dua. Eheh. 

Semua faktor yang saya sebutkan di atas, saya pernah merasakannya. Sebagai penambah perisa dan penyedap rasa, kadangkala saya merasakan diri saya hipokrit, tidak layak untuk membimbing mereka semua. Iyalah, di dalam bulatan gembira bukan main pompam pompam lagi saya berbicara. Tetapi di belakang mereka, hanya Allah sahaja tahu bagaimana raksasanya saya.

Baling bawang. 

Mahu menguruskan manusia bukan suatu tugas yang tuntas dan mudah. Apatah lagi apabila kita berbicara tentang hadek-hadek yang punya latar belakang yang cukup berbeza, yang punya karenah dan perangai yang bermacam rupa! Adeh.

Ya, saya tahu. Saya pernah mengungkapkan hal yang hampir serupa sebelum ini di dalam 'Sekali Sekala Izinkan Murabbi Anda Menggaru Hidungnya' dan 'Kerana Akhirnya Ikhwah Itu Seorang Lelaki.' Di dalam kedua-dua tulisan ini saya bangkitkan betapa pentingnya untuk kita menerima sifat manusiawi seseorang itu, walau betapa hebat dan otromennya dia. Bahawa akan masa-masanya kita akan jatuh dan dilanda kefuturan, kerana hakikatnya kita hanyalah seorang manusia!

Namun tidak boleh tidak, saya tidak boleh lari daripada dihantui perasaan itu; perasaan dibelenggu oleh amanah dan tanggungjawab yang besar dalam membimbing mereka yang amat saya chentai kerana Allah itu. Perasaan bersalah yang amat sangat sekiranya gagal memandu dan menghalakan mereka dengan baik. Perasaan seperti mahu terjun gaung apabila melihat hadek-hadek seperti kecewa dengan prestasi saya.

Ini amat membawahkan sekali tahu..??

Apatah lagi apabila menghitung jahiliyyah-jahiliyyah dalam diri... Adoii tak terkira! Tak nak sambung tulis boleh tak?

Sebab aku ke depa ni slow?

Sebab aku kot depa ni jadi macam ni.

Sebab aku lah tu depa degil sangat!

Bisikan-bisikan dan fikiran sebegitu seringkali bermain di dalam kepala saya. Rasa tak layak. Rasa bersalah. Rasa terbeban!

Nanges sambil lari laju-laju. 

Aaarrggghhh. Saya nak bersara sebagai murabbi boleh tak..?? 

Namun kemudian saya dimuhasabahkan oleh diri sendiri. Tak cukup dengan muhasabah, muhasarawak dan muhaperlis sekali. Ok tak kelakar. 

Bahawa menjadi murabbi ini sebenarnya adalah suatu anugerah agung dari Allah. Bahawa saya telah 'dipilih' untuk menjadi murabbi; untuk membimbing dan membantu orang lain dalam pengembaraan mencari kebenaran. Bahawa bukan kebetulan, malah sudah menjadi suratan bahawa saya adalah seorang murabbi.

Bukan semua orang mahu jadi murabbi. Bukan semua orang sanggup jadi murabbi. Dan bukan semua orang boleh jadi murabbi. 

Ya, menjadi murabbi itu sukar dan penuh mencabar. Namun ia adalah tugas yang cukup mulia kerana anda sanggup mengorbankan masa dan kepentingan diri untuk melihat manusia lain menjadi lebih baik daripada yang sebelumnya.

Ya, menjadi murabbi itu memeningkan dan menyerabutkan kepala. Namun ia memberikan kepuasan yang tidak terhingga apabila melihatkan manusia-manusia yang duduk di bawah asuhan dan bimbingan anda berubah daripada seekor raksasa menggila kepada manusia berjiwa hamba.

Ya, menjadi murabbi itu kadangkala membawahkan dan memberi tekanan jiwa. Namun sungguh, anda sebenarnya sedang menyediakan batu-bata untuk ummah ini bangkit kembali menjadi khalifah dan ustaz kepada dunia. 

"Katakanlah, 'Inilah jalanku, aku dan orang-orang  yang mengikutiku mengajak kepada Allah dengan yakin, Maha Suci Allah, dan aku tidak termasuk orang-orang musyrik."
[Yusuf, 12:108]

"Maka tetaplah engkau (di jalan yang benar) sebagaimana yang telah diperintahkan kepadamu dan (juga) orang yang bertaubat bersamamu, dan janganlah engkau melampaui batas. Sunggu, Dia Maha Melihat apa yang engkau kerjakan."
[Huud, 11:112]

Bersabarlah. Hasilnya mungkin tidak dapat kita tuai hari ini. Malah tidak esok atau pon lusa. Tapi mungkin lima puluh, seratus malah seribu tahun dari sekarang.

Bersabarlah. Yang anda bina dan asuh itu adalah jiwa-jiwa manusia, yang apabila kena dengan gaya dan caranya, akan menjadi jiwa yang basah dan penuh dengan cahayaNya.

Bersabarlah. Apa yang sedang anda lalui hanyalah sekelumit cuma daripada mehnah dan tribulasi yang sudah pernah dilalui oleh generasi terdahulu.

Ketahuilah, bukan kebetulan Allah memilih anda menjadi murabbi kepada ummah ini.

Ketahuilah, anda sebenarnya cukup bertuah menggalas amanah yang cukup besar ini.

Dan ketahuilah, sekiranya anda meletakkan jawatan dan tidak mahu melakukannya lagi, Allah pasti akan menggantikan anda dengan seorang murabbi yang jauh lebih hensem, osem dan bergaya.

"Jika kamu tidak berangkat, nescaya Allah akan menghukum kamu dengan azab yang pedih dan menggantikankamu dengan kaum yang lain, dan kamu tidak akan merugikanNya sedikit pon. Dan Allah Maha Kuasa atas segala sesuatu."
[at-Taubah, 9:39]

Allah tidak memerlukan kita. Kita lah yang memerlukanNya.

Dakwah sama sekali tidak memerlukan kita. Tetapi kita lah yang sebenarnya membutuhkannya. 

Dan tiada siapa pon sebenarnya yang memerlukan kita menjadi murabbi. Tetapi kita menjadi murabbi itu sebenarnya adalah untuk kebaikan diri kita sendiri.

Murabbi bukanlah satu jawatan. Ia bukan bebanan. Apatah lagi hobi di masa senang. Err.

Tetapi ia adalah amanah. Suatu anugerah. Sebuah hikmah. 

Tahu?

-gabbana-

6 August 2014

Adil Itu Adalah Meletakkan Sesuatu Pada Tempatnya

[Kredit]

Sekiranya anda ditanya, jika ada, siapakah manusia yang paling adil di seluruh galaksi bimasakti ini, siapakah calon-calonnya yang mungkin bermain di dalam kepala anda?

Mungkinkah Ketua Hakim Negara atau Ketua Hakim Melaya kerana mereka adalah hakim yang sememangnya tugasnya adalah untuk berlaku adil?

Atau mungkin juga Ketua Polis Negara kerana sebagai ketua kepada pasukan keselamatan yang bertanggungjawab menjaga keselamatan dan keamanan negara, pastinya beliau orang yang adil dalam menjalankan tugasnya?

Atau mungkin Perdana Menteri Malaysia Dato' Sri Najib Tun Razak yang menjadi pojaan hati anda; melihatkan amanahnya yang cukup besar sebagai pemimpin nombor satu negara, mana mungkin beliau berani untuk tidak berlaku adil?

Atau mungkin juga Ketua Pembangkang, Dato' Seri Anwar Ibrahim selaku pemimpin de-facto bagi Parti Keadilan Rakyat; nama parti sahaja sudah melambangkan keadilan?

Atau mungkin nama Presiden Obama yang berlegar-legar di dalam kepala anda; selaku ketua kepada polis dunia dan negara yang paling berkuasa di muka bumi, takkanlah beliau berani untuk berlaku tidak adil dalam tindak-tanduknya sehari-hari? 

Atau guane boh? 

Hakikatnya, individu-individu yang disebut di atas ini, pasti akan ada ketidakadilan yang pernah mereka lakukan, sama ada dalam kapasiti peribadi atau kapasiti mereka sebagai pemimpin yang memimpin organisasi masing-masing. Apatah lagi apabila ia melibatkan kroni atau ahli-ahli keluarga yang terdekat; sukar sekali untuk mereka berlaku adil di dalam situasi sebegitu. 

Sekiranya soalan itu ditanyakan kepada saya, hanya ada seorang insan sahaja yang boleh saya fikirkan; Rasulullah SAW. Keadilan baginda yang sumpah lejen tidak hanya merentasi para sahabatnya dan umat Islam, malah musuh-musuhnya juga. 

"Jika mereka (orang Yahudi) datang kepadamu (Muhammad untuk meminta keputusan), maka berilah keputusan di antara mereka atau berpalinglah dari mereka, dan jika engkau berpaling dari mereka maka mereka tidak akan membahayakanmu sedikit pon, tetapi jika engkau memutuskan (Perkara mereka), maka putuskanlah dengan adil. Sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang adil."
[al-Maidah, 5:42]

Kerana itu baginda amat disayangi oleh para sahabatnya dan dihormati pula oleh seterunya. Keadilan sememangnya tiada tolok bandingnya. Kerana itu juga ramai yang tersentuh lantas tunduk kepada risalah yang dibawa baginda, kerana terkesan dan kagum pada keadilan yang ditunjukkan baginda.

Antara kisah yang mahsyur menceritakan tentang keadilan Rasulullah SAW adalah apabila seorang perempuan Yahudi dari keturunan bangsawan didapati mencuri. Maka ahli keluarga perempuan itu mencari cucu angkat kesayangan Rasulullah, Usamah bin Zaid r.a. dengan harapan dapatlah hukuman ke atas perempuan itu diringankan.

Rasulullah SAW menjadi murka. Baginda bersabda: 

"Adakah kamu ingin memberi syafaat (memohon diringankan hukuman) dalam perkara hudud (hukum-hukum yang telah diputuskan oleh Allah)? Sesungguhnya telah binasa golongan terdahulu kerana apabila para pembesar melakukan kesalahan, mereka tidak dikenakan hukuman, tetapi apabila rakyat biasa yang lemah melakukan kesalahan, rakyat tersebut terus dihukum. Demi Allah, sekiranya Fatimah anakku mencuri, nescaya aku pasti akan memotong tangannya!"

[Hadith riwayat Bukhari dan Muslim] 

Pergh. Sekiranya anak kesayangannya, Fatimah, pon baginda berjanji akan dipotong tangannya sekiranya didapati mencuri, anda boleh bayangkanlah betapa adilnya baginda!

Epik. 

Apa yang dilakukan oleh Rasulullah sudah tentunya selaras dengan perintah Allah. Allah berfirman:

"Wahai orang-orang yang beriman! Jadilah kamu penegak keadilan, menjadi saksi kerana Allah, walaupon terhadap dirimu sendiri atau terhadap ibu bapa dan kaum kerabatmu."
[an-Nisa', 4:135]

Allah tahu, hamba-hambaNya ini sukar untuk berlaku adil apabila ia melibatkan isteri kesayangan yang sudah dikahwini sepuluh tahun itu. Allah tahu hamba-hambaNya berat untuk menghukum anak sendiri yang gebu gebu dan pipi tembam itu. Allah tahu yang hamba-hambaNya mudah untuk bias apabila sahabat baiknya sejak kecil yang mandi parit dan kena kejar dengan tebuan sama-sama itu berbuat kesalahan.

Allah tahu semua itu kerana sungguh, Dia adalah Tuhan Yang Maha Mengetahui segala sesuatu. 

Namun keadilan adalah asas utama untuk Islam. Dalam hal keadilan, tiada kompromi yang akan diberikan, hatta apabila ia melibatkan anak kesayangan kekasihNya yang agung, Rasulullah SAW. Tidak kiralah ia melibatkan sahabat besar yang rapat dengan baginda atau tidak, atau sesiapa sahaja, keadilan di dalam Islam tidak boleh sama sekali diberi diskaun.

Oleh sebab itu, saya gusar dan khuatir melihat perkembangan masyarakat marcapada ini, terutamanya kita yang bergelar umat Islam ini. Dalam banyak hal dan perkara, kita gagal untuk berlaku adil, terutamanya apabila ia melibatkan kepentingan bersama. Dalam banyak situasi dan peristiwa, umat Islam dilihat gagal untuk memperjuangkan keadilan dalam erti katanya yang sebenar apabila bertindak bias dan membela mereka yang punya persamaan atau hubungan dengan kita, meskipon sudah trang tang tang yang mereka ini telah melakukan kesalahan. Dan kadangkala, kerana didorong oleh emosi dan perasaan benci terhadap sesuatu kumpulan atau kelompok, menjadikan kita kurang matang lantas bertindak zalim pada pihak tertentu.

"Wahai orang-orang yang beriman! Jadilah kamu penegak keadilan kerana Allah, (ketika) menjadi saksi dengan adil. Dan janganlah kebencianmu terhadap sesuatu kaum, mendorong kamu untuk berlaku tidak adil. Berlaku adillah. Kerana (adil) itu lebih dekat kepada taqwa. Dan bertaqwalah kepada Allah, sungguh Allah Maha Teliti apa yang kamu kerjakan."
[al-Maidah, 5:8] 

Untuk rekod, keadilan yang sedang kita bicarakan ini TIDAK bermakna layanan yang sama rata. Keadialan yang sedang kita bincangkan ini TIDAK pula bermaksud lima puluh lima puluh (50:50) dalam setiap tindakan dan perkara. Tidak. Tetapi keadilan dalam erti katanya yang sebenar; itulah meletakkan sesuatu itu kena pada tempatnya. 

Mari kita lihat dan kaji beberapa kejadian dan peristiwa baru-baru ini yang menunjukkan kegagalan kita meletakkan sesuatu itu kena pada tempatnya.

Kiki & Rakan-Rakan


Ok tiada rakan-rakan; hanya ada Kiki seorang. 

Saya rasa hampir semua rakyat Malaysia dari segenap lapisan masyarakat dan warna kulit sudah maklum akan kefemesan Kiki. Tindakannya yang memarahi dengan penuh emosi Pakcik Sim yang tidak sengaja melanggar keretanya dan mengugut pula dengan pengunci stering adalah suatu tindakan yang jelas salah dan tidak berakhlak. Alhamdulillah, kejadian ini telah selesai apabila Kiki meminta maaf secara terbuka dan Pakcik Sim juga telah memaafkannya.

Namun apa yang berlaku selepas itu benar-benar membuatkan saya menggaru kepala. Ada pihak-pihak tertentu yang membela dan mempertahankan tindakan Kiki, malah melancarkan tabung untuk membiayai kos denda yang dikenakan ke atas Kiki. Semuanya atas alasan tuntas bahawa Kiki adalah seorang Melayu Muslim maka dia perlu dibela.

Aduhai. Yang salah tetap salah. Kentut busuk tetap akan berbau hatta disembur dengan Febreeze perisa oren sekalipon. Eh. Inilah yang saya katakan zalim, apabila kita gagal melihat sesuatu kesalahan  itu sebagai kesalahan malah mempertahankannya pula.

Berlaku adillah setiap masa dan ketika! 

Kempen Boikot Produk Israel


Alhamdulillah, suatu perkembangan yang sangat positif apabila kempen boikot produk Israel kali ini lebih meriah daripada biasa. Sekiranya hendak dibandingkan dengan konflik Israel-Palestin sebelum ini, penangan boikot kali ini benar-benar luar daripada biasa. 

Namun tidak kurang yang memboikot dengan emosi dan bukannya dengan rasional dan informasi terkini. Ada yang mengherdik dan memarahi para pekerja Setabak dan Mekdi. Ada yang mengeluarkan kata-kata kesat, mencarut dan caci maki. Di Dungun baru-baru ini sebuah premis Mekdi dibaling dengan batu dan pintunya digoncang dengan kasar sekali.

Haih, apa nak jadi? Di mana budi pekerti? Di mana akhlak terpuji?

Tidak mustahil juga sekiranya ada syarikat-syarikat atau produk tertentu yang dianiayai, dituduh menyokong agenda Zionis raya walhal sesen pon tidak pernah disalurkan kepada Israel. Bayangkan perasaan Makcik Limah apabila nasi lemak kukus sambal kerang lejennya itu diboikot hanya kerana dia membungkus nasi lemaknya menggunakan surat khabar Haaretz? Eh.

Dan jika dilihat dari skop yang lebih kecil, mengapa hanya Mekdi, Setabak dan Koka Kola yang diboikot, tapi bukan rokok yang dihisap sejak bertahun itu? Bukankah rokok itu haram maka ia wajib diboikot..? Berlaku adillah pada diri sendiri!

Lari laju-laju. 

Boikotlah dengan matang. Boikotlah dengan taqwa. Boikotlah dengan adil!

Islamic State (IS atau ISIS)
Perkembangan di Timur Tengah benar-benar merungsingkan kita. Kemunculan dan kebangkitan IS pada mulanya menimbulkan sedikit keterujaan namun apabila berita-berita yang menceritakan tentang kekejaman IS tersebar, kita tidak lagi pasti. Antaranya adalah bagaimana IS menghalau dan mengugut kaum Kristian minoriti di Iraq sedangkan selama ini mereka hidup aman bahagia di sana. Begitu juga dengan tindakan IS menghancurkan binaan-binaan dan monumen bersejarah tanpa punya sebab musabab yang boleh diterima.

Abu Bakar al-Baghdadi, ketua IS
Meskipon ada kemungkin bahawa berita-berita ini adalah sebahagian daripada propaganda musuh untuk memburuk-burukkan Islam, namun apabila berita-berita yang sama dilaporkan pula oleh agensi-agensi berita yang tidak berkepentingan (Middle East Monitor contohnya), tidak dapat kita nafikan lagi bahawa ada ikan yang sedang berenang-renang dengan riang gembiranya. Err.

Apatah lagi apabila pengumuman kekhilafahan IS dikritik dan dinafikan oleh Persatuan Ulama Muslim Sedunia melalui ketuanya, Syaikh Yusuf al-Qardhawi. Kenyataan Syaikh al-Qardhawi itu boleh dibaca di sini. 

Yang menghairankan dan tidak boleh saya otakkan adalah apabila ada segelintir manusia yang bersungguh-sungguh masih mahu mempertahankan IS ini, dengan pelbagai hujah dan justifikasi. Apabila diberikan bukti dan hujahan balas yang menunjukkan kepincangan IS, mulalah mereka ini melompat dan marah dan menuduh pula kita ini sudah terpengaruh dengan propaganda Syiah, ejen taghut Saudi dan sebagainya. Alahai. 

Berlaku adillah, meskipon yang melakukan kezaliman itu adalah umat Islam sendiri.

Virus Perkauman Di Malaysia
Jujur, saya semakin risau dengan kejadian-kejadian berorientasikan perkauman yang berlaku di Malaysia. Entah mengapa, semua benda pon mahu dikaitkan dengan kaum dan warna kulit. Harga barang naik? Salah Cina! Jenayah semakin berleluasa? Ini semua India punya kerja! Malaysia korup dan tak maju maju? Melayu punya pasal lah ni!

Aduhai.

Yang lebih menghairankan fenomena ini meletup sejak dua tiga kebelakangan ini. Daripada isu kalimah Allah, isu rampasan Bible, video pasangan Alvin dan Vivian, insiden kepala Kedberi di surau, serbuan perkahwinan Hindu dan macam-macam lagi. Saya pasti Malaysia sepuluh tahun yang lalu tidaklah seteruk ini. 

Mahukah kita menjadi seperti ini? Na'udzubillah.

Baru-baru ini terdapat beberapa inisiatif, sama ada yang dimulakan oleh individu-individu sivil atau figur-figur politik yang mahu memperbaiki hubungan antara kaum. Namun mereka ini segera dilabel sebagai liberal, menjual agama, ada agenda tersembunyi dan lain-lain lagi, hanya kerana mereka berani memperjuangan sesuatu yang luar daripada status quo yang sedia ada. 

Kadang-kadang keegoan dan keangkuhan kita telah menjadikan hati kita buta. Inisiatif yang baik dan mulia kita kambus dan ketepikan. Usaha-usaha yang ikhlas dan murni kita belasah dan bunuh. Semuanya tidak baik pada pandangan mata kita. Semuanya konspirasi dan ada agenda tersembunyi pada firasat kita. 

Berlaku adillah; janganlah kebencian kita pada sesuatu kelompok menjadikan kita berlaku zalim dan tidak adil.

Kemelut Politik
Anda yang mengikuti perkembangan politik semasa tanah air pasti rimas dan garu kepala. Sehingga ke suatu tahap, saya tidak tahu siapa lagi yang boleh saya percayai. 

Kita masih jauh lagi untuk mencapai tahap matang dalam politik. Mengapa? Ramai daripada kita yang menyokong sesuatu parti atau ideologi itu dengan emosi dan menjadi fanatik membuta tuli.

Tidak dinafikan kerajaan yang memerintah sekarang ini, setelah lebih setengah abad memimpin negara, punya banyak kelemahan dan kepincangan. Untuk menjadi negara yang benar-benar maju, saya melihat ada keperluan untuk menukar parti pemerintah agar rakyat dapat melihat dan merasakan sendiri perbezaan antara dua ideologi. Juga yang lebih utama, supaya adanya sistem check and balance yang benar-benar berkesan.

Namun itu tidaklah bermakna semua benda yang dicadangkan dan diusahakan kerajaan itu buruk dan tidak bermanfaat. Ada juga inisiatif dan usaha mereka yang menguntungkan dan wajar dipuji. Kadang-kadang rimas juga dengan sikap para penyokong pembangkang yang hanya tahu membangkang dan menentang. 

Give credit when it's due. Berlaku adillah apabila tiba masanya. 

Tarik nafas. 

Begitulah sedikit sebanyak analisa saya yang jelas menunjukkan betapa dalam banyak hal dan perkara, kita telah gagal untuk berlaku adil dan saksama. 

Hal ini sering mendatangkan fitnah kepada Islam itu sendiri, apabila umat Islam dilihat membela dan mempertahankan sesama mereka membabi buta, meskipon kadangkala sudah terang lagi bersuluh lampu sorot bahawa yang silap itu kita, yang salah itu kita. Orang-orang bukan Islam dilihat dengan pandangan yang penuh skeptik dan curiga; semuanya disebabkan oleh tindakan kita sendiri yang tidak tahu untuk meletakkan sesuatu pada tempatnya yang sebenar. 

Akibatnya, lebih ramai yang lari daripada Islam. Mereka semakin menyampah dan benci dengan Islam, kerana kulit luarnya yang busuk dan buruk, meskipon isinya masih harum dan cantik. Menjadi cabaran besar buat dua't di zaman ini untuk menanangi mad'u-mad'u yang pesimis dan was-was terhadap Islam, dek kerana sikap dan akhlak umat Islam itu sendiri. 

Bukan pula niat saya untuk menjadi apologetik. Tidak. Yang salah tetap salah. Yang benar, mesti dipertahankan dan dibela. 

Dalam kes Ustaz Shahul Hamid baru-baru ini, jelas sekali apa yang diungkapkannnya dalam ceramahnya, meskipon niatnya hanyalah untuk berjenaka, adalah tidak sensitif dan tidak kena pada tempatnya. Namun dia sudah meminta maaf. Malah tidak salah untuk saya mengatakan yang dia benar-benar ikhlas dan bersungguh-sungguh meminta maaf. Terimalah permohonan kemaafannya itu. Tidak perlu lagi memanjangkan dan memburukkan persengketaan. 

Ayuh. Mari kita latih diri kita untuk mula bersikap adil dalam setiap perkara, hatta dalam sekecil-kecil hal seperti membelanjakan wang kita, menghukum adik kita yang degil, membahagi-bahagikan masa, dalam memberi tugasan kepada hadek-hadek bulatan gembira atau dalam kita melayan manusia-manusia di sekeliling kita.

"Sesungguhnya yang paling mulia di antara kamu di sisi Allah itu adalah orang yang paling bertaqwa."
[al-Hujuraat, 49:13]

Berlaku adillah, setiap masa dan ketika, dalam setiap hal dan perkara. Kerana berlaku adil itu sangat dekat dengan taqwa.

-gabbana- 

Yang masih belajar untuk menjadi seorang yang adil.

Related Posts with Thumbnails
"Sesungguhnya Allah membeli dari orang-orang mukmin, baik diri mahupun harta mereka dengan memberikan syurga kepada mereka. Mereka berperang di jalan Allah; sehingga mereka membunuh atau terbunuh...

Maka bergembiralah dengan jual beli yang telah kamu lakukan itu, dan demikian itulah kemenangan yang Agung."

-At Taubah, 9:111

  © Blogger template 'Ultimatum' by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP