16 November 2018

Indahnya Akhlak Saorang Penuntut Ilmu!

[Kredit]

Ketika Nabi Musa AS bertemu dengan Khidir AS buat pertama kalinya, al-Quran telah merekodkan suatu adab seorang penuntut ilmu yang benar-benar ikhlas dan telus dalam mahu menadah ilmu dari seorang guru yang hebat. Al-Quran mencatatkan:

قَالَ لَهُ مُوسَىٰ هَلْ أَتَّبِعُكَ عَلَىٰ أَن تُعَلِّمَنِ مِمَّا عُلِّمْتَ رُشْدًا

"Musa berkata kepadanya, 'Bolehkah aku mengikutimu agar engkau mengajarkan kepadaku (ilmu yang benar) yang telah diajarkan kepadamu (untuk menjadi) petunjuk?'"
 [al-Kahfi, 18:66]

Perhatikan ayat ini.

Nabi Musa AS tidak memulakan kata-katanya dengan,

"Bolehkah engkau mengajar aku?"

Atau

"Bolehkah aku menjadi pelajarmu?"

Atau yang seumpama dengannya.

Tetapi baginda memulakannya dengan, "Bolehkah aku mengikutimu..?"

Setelah mengembara puluhan (jika tidak ratusan atau ribuan) batu, kita mungkin terfikir, tiada salahnya jika Nabi Musa AS mahu terus meminta menjadi murid kepada Khidir. Setelah kepenatan berjalan tanpa arah yang pasti, apalah salahnya jika baginda meminta untuk Khidir mengajarnya di situ?

Tetapi bukan itu yang berlaku. Musa AS meminta untuk 'mengikutimu'!

Lihatlah! Betapa halus dan mulusnya tarbiyah Allah kepada kita semua!

Sifat tarbiyah itu, ia mesti 'mengikuti' dan bukan 'diikuti.' Tarbiyah itu tidak akan benar-benar membumi andai ia satu hala sahaja, i.e. murabbi hanya mencurahkan ilmunya kepada sang mutarabbi.

Tetapi usaha, kesungguhan dan kesabaran dalam menuntut ilmu mesti datang dari si penuntut ilmu. Sang mutarabbi mesti menunjukkan kesanggupan dan usahanya jika dia benar-benar menchentai ilmu.

(Namun murabbi di luar sana, janganlah pula anda menggunakan dalil ini untuk menghukum mutarabbi anda ya?

"Akhi, effort tu perlu datang dari nta. Kalau nak usrah, nak daurah, nta lah yang kena cari ana, bukan ana yang cari nta. Tu, ambil ibrah dari kisah Nabi Musa tu!"

Adoi pengsan.)

Dan mengapa Musa AS begitu tawadhu' dan bersungguh dalam menuntut ilmu dari hamba Allah yang, "Kami berikan rahmat kepadanya dari sisi Kami" ini?

Jawapannya pada, "...agar engkau mengajarkan kepadaku (ilmu yang benar) yang telah diajarkan kepadamu (untuk menjadi) petunjuk?"

Ya, kerana ia bukan ilmu yang biasa-biasa, tapi ilmu yang bisa menjadi PETUNJUK!

Dari Musa AS kita belajar, ilmu itu hanya bermanfaat apabila ia menjadi petunjuk kepada sang penuntutnya. 

Dari Musa AS kita belajar, sehebat mana seorang itu sekalipun, masih ada orang yang lebih hebat daripadanya.

Dan dari Musa AS kita belajar, keberkahan ilmu itu terletak pada keikhlasan sang penuntutnya.

Alangkah indahnya akhlakmu wahai Musa!

-gabbana-

2 November 2018

Nilai Sebuah Tarbiyah

[Kredit]

Dalam surah al-Kahfi, Allah SWT telah merekodkan sebuah kisah yang luar biasa; yang bukan sahaja begitu unik dari segi jalan ceritanya, tetapi juga mengandungi ibrah dan hikmah yang sungguh di luar kotak.

Ia adalah kisah tentang pertemuan seorang nabi agung, Musa AS dengan seorang hamba Allah yang disifatkan sebagai "...yang telah Kami berikan rahmat kepadanya dari sisi Kami dan yang telah Kami ajarkan ilmu kepadanya dari sisi Kami."

Ia bermula dengan ayat 60:


وَإِذْ قَالَ مُوسَىٰ لِفَتَاهُ لَا أَبْرَحُ حَتَّىٰ أَبْلُغَ مَجْمَعَ الْبَحْرَيْنِ أَوْ أَمْضِيَ حُقُبًا

"Dan (ingatlah) ketika Musa berkata kepada pembantunya, 'Aku tidak akan berhenti sebelum sampai ke pertemuan dua laut; atau aku akan berjalan bertahun-tahun.'" 
[al-Kahfi, 18:60]

Perkataan 'huqub' di hujung ayat itu membawa maksud 'hayat' (baca: lifetime). Huqubaan adalah dalam jamak-nya. Maka ia bermaksud banyak hayat, atau berulang-kali hayat. 

Dalam konteks ayat ini, ia menunjukkan kesungguhan dan keazaman Nabi Musa AS untuk bertemu dengan hamba Allah itu (di dalam kitab tafsir disebut nama hamba Allah itu sebagai Khidir AS) walau apa pon cabaran dan halangan yang bakal dihadapi. 

Lantas kita bertanya, apa yang menyebabkan Nabi Musa begitu bersemangat? Apa yang membakar tekadnya sedemikian rupa?

Berdasarkan kitab tafsir, ia berikutan teguran Allah SWT - murabbi Nabi Musa AS - terhadapnya berkaitan dengan pengakuan baginda bahawa bagindalah orang yang paling tahu (baca: bijaksana) dalam kalangan manusia. Maka Allah menegur baginda dan mengatakan bahawa ada orang yang lebih tahu daripadanya, i.e. hamba Allah Khidir AS.

Maka teguran dari Sang Murabbi diambil serius, terus masuk ke dalam hati. Nabi Musa AS, seorang rasul Ulul Azmi yang tidak dapat dinafikan pengorbanan dan kehebatannya, langsung merendahkan egonya untuk pergi mencari hamba Allah yang dimaksudkan itu. Kerana baginda tahu, pasti hamba Allah itu begitu luar biasa sehingga Allah menyuruh baginda untuk mencari dan bertemu dengannya.

Bermulalah pengembaraan Nabi Musa AS, yang berjanji tidak akan berhenti (huqubaan) selagi tidak mencapai objektifnya. Demi apa?

Demi sebuah tarbiyah.

Ya, Nabi Musa AS sanggup untuk berjalan ribuan batu jauhnya hanya semata-mata kerana Allah SWT telah menasihatinya.

Nabi Musa AS sanggup berkorban sebegitu rupa kerana mahu berjumpa dengan seseorang yang lebih baik dan tahu daripadanya.

Nabi Musa AS sanggup merendahkan egonya untuk belajar dan mengambil manfaat, agar dirinya menjadi lebih baik daripada yang sebelumnya.

Demi sebuah tarbiyah. Dan itulah harga yang sanggup dibayar Musa AS, kerana baginda sedar dan faham, betapa besarnya nilai sebuah tarbiyah itu!

Bagaimana dengan kita? Apa sikap kita dalam menanggapi tarbiyah?

Adakah kita sanggup bermusafir sedemikian jauh hanya untuk menghadiri halaqah usrah atau daurah?

Atau belum apa-apa lagi sudah terpacul dari mulut kita, "Alah jauhnyaaa. Buat dekat-dekat tak boleh ke??"

Adakah kita sanggup menginfaqkan wang, harta dan tenaga kita demi setitis ilmu dalam lautan fikrah yang begitu luas?

Atau wang dan tenaga kita, kita simpan untuk dibelanjakan demi kepuasan nafsu dan keinginan sendiri?

Adakah kita sanggup mengorbankan emosi dan ego kita, untuk ditegur, dinasihati, dibimbing dan disusun agar menjadi diri kita yang lebih baik?

Atau kita ini pantang ditegur dan sentiasa merasakan diri lebih baik dan sentiasa betul?

Apa nilai tarbiyah di sisi kita?

-gabbana-

30 October 2018

Apa Yang Penting? Tajmik!

[Kredit]

"Abang Aidil. Dalam dakwah ni, memang kena tajmik ke? Wajib ke?"

Aidil cuba untuk tersenyum, meskipon teh ais yang baru disedutnya terasa seperti tersekat di esofagusnya. Dipandang anak buahnya Zikri itu dengan pandangan yang penuh kasih-sayang. Ewah.

Hari tu Raihan, hari ni Zikri pula. Tu lah sapa suruh lama tak menulis! Eh.

"Apa yang nta faham tentang tajmik?"

Aidil menyoal, sekadar mahu menguji. Test the water omputih kata.

"Tajmik tu...mengumpulkan kan? Dalam konteks T&D, mengumpulkan orang untuk bersama-sama dalam gerabak dakwah ni. Betul tak?"

Zikri menggaru-garu kepalanya yang sudah lima hari tidak disyampu.

"Betul. Tepat sekali. 10 markah ana bagi! Hehe."

Aidil berseloroh. Walaupon taklah kelakar mana.

"So kalau dalam dakwah ni, apa yang pentingnya tajmik ni?"

Pantas dahi Zikri berkerut. 

Aku tanya dia, dia tanya aku balik. Haish.

"Entahlah bang. Saya faham je dakwah tu wajib apa semua. Dah berapa kali sentap dengar SH. Huhu. Tapi takleh ke nak buat dakwah sorang-sorang? Takleh ke semangat buat dakwah sorang tanpa perlu tajmik? Tak payah ada anak buah semua?" 

Aidil tersenyum lagi. Dia tahu akar kepada soalan itu. Ini bukan kali pertama Zikri mengeluh tentang betapa sukarnya mahu mentajmik, espeseli di zaman Mobile Legend dan Tik Tok ini. Adeh.

"Untuk menjawab soalan nta tu, jom kita sama-sama tadabbur ayat chenta sikit. Buka surah Yusuf, ayat 108."

Segera Zikri mengeluarkan telefon pintarnya dari kocek seluar. Terus dibuka aplikasi al-Quran yang terkandung dalam telefonnya itu. Budak-budak zaman sekarang, mana main Quran zip berpelekat dah! 

قُلْ هَٰذِهِ سَبِيلِي أَدْعُو إِلَى اللهِ عَلَىٰ بَصِيرَةٍ أَنَا وَمَنِ اتَّبَعَنِي وَسُبْحَانَ اللهِ وَمَا أَنَا مِنَ الْمُشْرِكِينَ

"Katakanlah, 'Inilah jalanku. Aku dan orang-orang yang mengikutiku mengajak (kamu) kepada Allah dengan basirah. Maha Suci Allah dan aku tidak termasuk orang-orang yang musyrik.'" [Yusuf, 12:108]
"Ayat ni antara ayat yang paling osem untuk menterjemahkan fikrah dakwah yang kita imani. Nampak simple je ayat ni en? Tapi sebenarnya ia mengandungi 1001 hikmah dan ibrah untuk kita sama-sama hayati.

Nampak tak ayat tu cakap apa? AKU dan ORANG-ORANG YANG MENGIKUTIKU. Yang buat dakwah tu, yang 'mengajak kamu kepada Allah dengan basirah' tu bukan 'aku' je, bukan kita je. Tapi juga 'orang-orang yang mengikutiku'. Maknanya, kita nak buat dakwah ni tak boleh buat sorang-sorang. Mesti ada team yang sapot kita.

Nta pon dah maklum kan tentang kehebatan Abu Bakr RA dalam mentajmik sahabat-sahabat yag lain? Sehari je lepas dia masuk Islam, dia berjaya tarik 5 orang lagi untuk masuk Islam. Dan 5 orang ini bukan calang-calang, tapi 'asyara mubasyara!

Tapi kenapa? Kenapa Abu Bakr bersungguh-sungguh nak Islamkan orang lain walaupon dia sendiri baru je masuk Islam? Sebab dia faham yang dia kena ada team. Dia faham yang nak sebarkan Islam ni tak mudah. Jadi dia perlukan lebih ramai orang untuk sama-sama bantu dia dan Rasulullah SAW untuk sebarkan kebenaran.

Samalah macam kita ni akhi. Beban dakwah ni berat. Tapi ia akan terasa ringan kalau lebih ramai orang yang sudi untuk menghulurkan tangan. Beban dakwah tu tetap sama beratnya, tapi sebab semakin ramai yang bersama dengan kita mengangkatnya, ia terasa sedikit ringan.

Sebab tu kita tajmik. Bukan semata-mata sebab amanah SH tu, tapi sebab kita perlukan pasukan untuk sama-sama tegakkan Islam yang terchenta ni!"

Penuh semangat Aidil menjelaskan. Bersinar-sinar matanya. Orang di sekeliling memandang dengan penuh hairan. Malu pula Aidil dibuatnya.

Tapi jelas terpancar kepuasan pada wajah Zikri. Dia kini faham. Dan lebih sejahtera.

"Eh nta nak ke mana tu? Tak habis lagi teh tarik nta tu."

"Nak gi tajmik la bang. Tak sabar nak ada team sendiri ni!"

Mereka sama-sama tertawa. Bahagia.

Happy ending bak hang!

-gabbana-

2 October 2018

Keberjayaan Tarbiyah Itu Terletaknya Pada Apa?

[Kredit]

Keberjayaan tarbiyah itu tidak hanya terletak pada berapa halaqah yang kita bawa.

Keberjayaan tarbiyah itu tidak hanya bergantung pada berapa orang yang kita berjaya DF dan tajmik.

Keberjayaan tarbiyah itu tidak hanya pada berapa banyak buku fikrah yang kita berjaya khatamkan.

Keberjayaan tarbiyah itu tidak hanya diukur pada berapa banyak daurah yang telah kita isi.

Dan keberjayaan tarbiyah itu tidak hanya dilihat pada berapa banyak surah yang kita hafal dan berapa banyak hadith pula yang kita berjaya lazimi.

Tapi keberjayaan tarbiyah itu juga terletak pada adab dan akhlak kita dalam berhadapan dengan murabbi, walau dalam keadaan apa sekalipun emosi kita ketika itu.

Keberjayaan tarbiyah itu juga bergantung pada sejauh mana kita bisa berlapang dada dengan ikhwah/akhawat lain tatkala ada khilaf yang membezakan kita.

Keberjayaan tarbiyah itu juga ada pada kesediaan kita untuk berbincang dan meminta izin (istisyar dan isti'zan), walau ia tiada kena mengena dengan hidup sesiapa, walau nafsu kita sudah pun memuktamadkannya. 

Keberjayaan tarbiyah itu juga diukur pada senyuman yang kita mampu untuk ukirkan pada ikhwah/akhawat yang memandang kita, meski ketika itu kita dilanda taufan perasaan yang menggila. 

Dan keberjayaan tarbiyah itu juga dilihat pada sepantas mana kita menawarkan diri untuk menghulurkan bantuan pada insan yang memerlukan, walau kita sendiri amat membutuhkan.

Sungguh, tarbiyah bukanlah segala-galanya tetapi segala-galanya bermula dengan tarbiyah! 

Moga kita tergolong dalam "Qad aflahal mu'minun" itu!

-gabbana-

18 July 2018

Setiap Dari Kita Ada Sumbangan Pada Dakwah. Tahu?





"Abang, saya nak minta rehat dari dakwah dulu boleh?"

Akhirnya terkeluar juga ayat itu dari mulut Raihan yang terkemam-kemam dari tadi.

Kalau urat bola mata tu diperbuat daripada spring, konfem dah terjojol keluar dari soket mata Aidil. Tapi Aidil rilek je. Control macho dan kool.

"Random sangat ni. Kena rasuk ke apa nta ni?"

Aidil cuba berseloroh. Sebenarnya nak cover rasa terkejut.

"Taklah bang. Saya penatlah bang."

Raihan tersenyum nipis.

Penat?

"Kenapa ni akhi? Ada apa-apa yang boleh ana bantu?"

Aidil dah tenang sikit. Rasional dia dah kembali.

"Entahlah bang. Saya rasa macam takde function dalam dakwah ni."

Raihan memandang ke bawah sambil menguis-nguis kakinya yang bersarungkan Fipper itu. Dia malu mahu memandang wajah murabbinya.

"Takde function? Maksud nta?"

"Ye lah. Rasa macam takde pape sumbangan pada dakwah ni. Usrah tak bawak. Tajmik tak menjadi. Nak mengisi pon tak reti. Nak infaq pon, bukan ada duit sangat. Aaah rasa useless!"

Aidil tersentak. Dia sudah lama boleh mengagak, tetapi tidak sangka Raihan akan meletup hari ni.

Aidil menarik nafas yang boleh tahan dalam. Dia berfikir-fikir apa cara terbaik untuk tackle isu ni. Salah tackle, kena kad merah nanti! 

"Akhi, siapa kata nta takde sumbangan? Nta tau tak, nta dah baaannyaaakk jasa pada dakwah ni?"

Berkerut dahi Raihan. Dia tak pasti, murabbi nya itu sedang menganjingnya atau bagaimana.

"Nta tau tak, doa-doa yang nta panjatkan untuk ikhwah dalam solat dan munajat nta, dalam maathurat dan musafir itulah yang menguatkan kami semua. Entah-entah, dakwah ikhwah lain yang menjadi tu, disebabkan keberkatan doa nta!"

Mata Raihan tiba-tiba membundar. Dia terpana. Tak pernah langsung dia terfikir sedemikian rupa!

"Nta tau tak, lawak jenaka nta, senyuman nta, tak pernah fail buat ikhwah senang hati. Ikhwah yang penat balik kerja, tengok muka nta, dengar lawak nta, terus tak jadi nak penat!"

Aidil tertawa sendiri, teringatkan lawak-lawak hambar Raihan.

"Nta tau tak, nta yang ringan tulang kemas RI, yang rajin jadi AJK teknikal masa program, yang selalu volunteer nak masak dan hidangkan makanan masa daurah, semua tu adalah sumbangan nta pada dakwah. Boleh tempang ikhwah dibuatnya kalau takde orang macam nta!"

Entah kenapa, Raihan tiba-tiba jadi sebak. Rasa macam nak mengalirkan air mata je, tapi malu la pulak menanges depan murabbi. Tak jantan lah!

"Akhi, ana bukan tak tau yang nta sungguh-sungguh mentajmik. Yang nta memang sangat teringin nak bawak usrah. Yang nta dah beri sehabis baik pada dakwah. Tapi belum rezeki nta lagi untuk semua itu.

Dakwah ni besar akhi. Ada banyak relung-relung yang nta boleh menyumbang. Selagi mana nta bersama gerabak ni menuju ke destinasi yang sama, selagi mana nta mainkan peranan nta sebagai jundiyy kepada dakwah ni, selagi itulah nta sebenarnya ada sumbangan pada dakwah.

Berapa banyak watak-watak dalam al-Quran yang tidak disebut namanya atau kemunculan mereka hanya sekejap sahaja. Macam pemuda yang teman Nabi Musa cari Nabi Khidir tu. Walaupun namanya tidak disebut, tetapi Allah abadikan peranan pemuda tu menemani Nabi Musa dalam musafirnya.

Mengapa? Kerana Allah nak beritahu kita, setiap daripada kita ada peranan dan sumbangan yang boleh kita berikan pada dakwah ini!"

Mata Raihan berkaca-kaca. Tiba-tiba dia terasa malu kerana minta untuk direhatkan dari dakwah.

Bukankah kata-kata Nabi SAW "Sudah berlalu waktu tidurku!" yang menjadi azimatnya selama ini?

Aidil tersenyum syukur. Dia tahu, tackle nya bukan sahaja menjadi, malah siap berjaya jaringkan gol sekali! Eh.

-gabbana-

20 March 2018

Akhi, Ana Tak Pandai Menulis

[Kredit]

“Macam mana nak pandai menulis macam nta ye Aidil?”

Muammar bertanya dengan penuh tulus.

Muammar mana pulak ni, watak baru pulak dah. Lantak lah asal cerita sedap. 

“Hah? Ana pandai menulis? Bila pulak?”

Aidil menggaru-garu hidungnya yang tak berapa gatal.

“Alah nta janganlah merendah diri. Ana tau je nta lah orangnya yang banyak menulis dalam telegram channel Muassis tu. Best la baca tulisan-tulisan nta. Basah!”

Allah. 

Aidil menelan air liurnya. Hatinya berdegup.

Ujian hati tahap apakah ni? Getus Aidil sendiri. 

“Ish mana ada Mar. Biasa-biasa je lah. Ana cincai je tulis tu. Bila ada idea, ana tulis lah. Bila kemarau, sebulan dua jugaklah ana menyepi. Haha!”

Aidil cuba main taici.

“Uihhh kalau macam tu pun dah kira cincai, macam mana lah agaknya kalau nta serius menulis. Kalah Inche gabbana ni!”

Erk. Pulak dah.

“Kenapa Mar? Kenapa nta tiba-tiba timbulkan benda ni?”

Aidil cuba untuk menjadi the last airbender pulak. Harapnya kali ni strateginya menjadi. Dia memang susah hati setiap kali kena puji!

“Entahlah Dil. Ana rasa ana takde contribution sangatlah kat dakwah ni. Ana jeles gila dengan orang macam nta, yang pandai menulis, yang dapat menterjemahkan fikrah-fikrah dakwi dan tarbawi ke dalam bentuk yang lebih mudah difahami. Ana nak je menulis, tapi lepas sepatah dua, mesti blur, dah tak tau nak tulis apa. Kalau berjaya pun tulis satu perenggan, mesti bosan gila. Takde seni. Tak basah!”

Aidil tersenyum. Biasalah Aidil, mesti akan tersenyum sebelum dia nak beri buah balas dia. Eheh. 

“Mar, siapa cakap untuk menyumbang dalam dakwah, dia kena pandai menulis? Nta tahu tak, sepanjang sejarah dakwah, begitu banyak tokoh-tokoh dakwah yang hebat, wara’ lagi istiqamah, yang tidak pernah menghasilkan walau satu warkah penulisan? Tetapi mereka begitu dikenali kerana sentuhan dakwah mereka begitu mengesani!” 

Muammar mengerutkan dahinya.

“Sapa contohnya?”

Aidil tersengih sehingga menampakkan giginya.

“Rasulullah SAW. Bukankah baginda itu ummiyy, tidak pandai membaca dan menulis? Tapi lihat sahaja kesan dakwahnya sehingga ke hari ini; bilionan manusia mengaku dirinya menyembah Allah yang Esa!”

Membundar mata Muammar. Sumpah dia langsung tidak menyangka sosok itu yang akan disebut Aidil!

“Mar, cantiknya Islam ni, kita diajar bahawa Allah tidak pernah dan tidak akan melihat pada hasil dakwah kita, tetapi setiap niat dan usaha yang kita curahkan untuk dakwah ini, itulah yang akan dinilai oleh-Nya.

Kalau nta pandai memasak untuk tarik hati mad’u, maka itu boleh jadi sumbangan nta untuk dakwah. Kalau nta cekap memandu, tahu jalan-jalan belakang siap boleh drift lagi, agar ikhwah semua tak lambat gi daurah haha, maka itulah sumbangan nta. Kalau nta pandai bisnes untuk cari dana untuk dakwah, by all means, silakan kerana itu boleh jadi sumbangan besar nta untuk dakwah!

Pendek kata, ada banyak cara untuk menyumbang pada dakwah. Ada banyak pintu untuk masuk sorga! Hehe. Yang penting, kena dan faham dan ikhlas lah kenapa kita buat semua tu. Dan boleh jadi, sumbangan nta dalam bentuk yang tak dikenali dan orang tak perasan tu, nilainya lebih besar di sisi Allah berbanding tulisan-tulisan ana tu. 

Rasulullah pernah meninggalkan pesanan yang cukup deep Mar. Sabda baginda, 'Janganlah kamu memandang remeh apa-apa amalan yang baik walaupun dengan hanya menunjukkan muka yang manis semasa menemui saudaramu.'

There. I’m done.”

Ada butiran kaca pada mata Muammar. Sungguh dia terharu.

“Jom Dil, ana belanja nta teh tarik.”

“Aik?”

“Kalaulah dengan hanya bermuka manis pon dah dikira sebagai satu kebaikan, apatah lagi belanja air manis untuk ikhwah uhibbuka fillah abadan abadaa kan?”

Berderai tawa Aidil dan Muammar. Adoi memang sweet la depa berdua ni. Eh.

-gabbana-

13 February 2018

Baitul Muslim: Benteng Terakhir Umat Islam!



SITUASI 1
“Alah apa salahnya bagi budak-budak tu tengok video Baby Shark tu. Atau pon Tuti Tata tu. Budak-budak kecik je pon yang berlakon. Bukannya ada tayang aurat ke, tunjuk aksi lucah ke. Rilek laah.”

Kasim terkesima. Dia tidak tahu bagaimana mahu menjawab kepada abangnya itu. Susah bila anaknya menjadi cucu sulung dalam keluarga; semua orang memanjakan anaknya!

SITUASI 2
“Bang, jom baca Quran sama-sama?”

Rashid sedikit terkejut dengan ajakan itu. 

Tiba-tiba je bini aku ni. Tak pernah-pernahnya.

“Jom!”

Rashid sendiri dah lama tak bertilawah. Semenjak dua menjak ni, kesibukannya dalam kerjayanya menyebabkan dia sering terlalai untuk menatap surat chenta dari Allah itu. Maka Rashid terharu dengan ajakan isterinya itu.

Mereka membaca surah masing-masing sambil anak-anak mereka bermain-main dan memanjat-manjat badan mereka. Sekali-sekala mereka memberhentikan bacaan mereka kerana geli hati melihat telatah anak-anak.

Rashid sudah lama tidak berasa bahagia sebegitu.

SITUASI 3
"Aku kagum la dengan kau. Siyes."

Mona meluahkan apa yang sudah terbuku dalam hatinya sejak sekian lama.

"Hah kagum? Kagum apa?"

Sarah menggaru tudungnya.

"Ye lah. Kau ni bukan budak sekolah agama pon. Tapi pakai tudung labuh, hafal quran, ikut usrah, buat dakwah. Luar biasa! Apa rahsia kau?"

Sarah tersenyum.

"Takde apa pon. Aku just tengok ibu ayah aku buat benda yang sama, aku ikut je lah."

Mona mengangguk kagum. Jauh di dalam hatinya, dia cemburu.

***

Hari ini kita hidup di zaman yang amat menchabar lagi menggaru kepala. Pandang sahaja ke mana-mana, pasti akan ada fitnah yang menerpa.

Memulakan keluarga dan mendidik anak-anak di zaman ini jauh lebih mencabar lagi. Kadang-kadang kita sudah cuba yang sebaiknya mahu melindungi keluarga kita daripada marabahaya dari luar, tapi akhirnya kita tewas juga dek faktor-faktor yang kita tak dapat nak pengaruhi.

Punyalah kita jaga anak kita supaya tak main gajet, tengok-tengok dia dapat juga daripada auntienya.

Punyalah kita tak mahu anak kita menonton kartun ntahapehape di TV itu, tetapi akhirnya dipertontonkan juga kepadanya di taska.

Dan punyalah kita menjaga bahasa dan akhlak kita di hadapan anak-anak dan tidak mendedahkan mereka kepada sebarang unsur-unsur negatif, namun akhirnya dia terdedah juga dengan semua itu daripada rakan sebaya.

Tak ke gila dibuatnya??

Kerana itu mendirikan baitul muslim yang solehah itu bukan lagi satu pilihan, tetapi satu kewajipan bagi setiap orang yang bergelar muslim di luar sana. Tidak hairanlah ia menjadi salah satu agenda utama dalam manhaj tarbiyah Ikhwanul Muslimin, melihatkan kepada peri pentingnya peranan sebuah keluarga dalam melahirkan rijal yang berkualiti tinggi. 

“Apabila lelaki dan wanita yang merupakan struktur asas sebuah keluarga menjadi baik,” tulis Imam al Banna dalam risalah ‘Dakwah Kita Di Era Baru, “Mereka berdua akan mampu membina sebuah keluarga contoh yang selari dengan garis panduan yang ditetapkan oleh Islam.”

Begitulah.

Di zaman yang penuh kegilaan ini, baitul muslim lah yang menjadi benteng teraKhir bagi memastikan anak-anak kita terpelihara dari sebarang anasir-anasir mazmumah di luar sana. Ialah yang menjadi panduan dan neraca bagi anak-anak apabila berhadapan dengan dunia luar yang amat ganas lagi tidak berperikemanusiaan itu. Dan ia juga yang menjadi qudwah kepada mereka agar terus tetap memegang kuat pada agama Allah ini.

Dan baitul muslim tidak mungkin wujud tanpa individu Muslim. Diri kita sendiri. 

Lantas, jangan berangan-angan mahukan baitul muslim seindah taman sorga andai jiwa kita sendiri dipenuhi karat-karat neraka!

Tersedak.

-gabbana-

Related Posts with Thumbnails
"Sesungguhnya Allah membeli dari orang-orang mukmin, baik diri mahupun harta mereka dengan memberikan syurga kepada mereka. Mereka berperang di jalan Allah; sehingga mereka membunuh atau terbunuh...

Maka bergembiralah dengan jual beli yang telah kamu lakukan itu, dan demikian itulah kemenangan yang Agung."

-At Taubah, 9:111

  © Blogger template 'Ultimatum' by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP