18 July 2018

Setiap Dari Kita Ada Sumbangan Pada Dakwah. Tahu?





"Abang, saya nak minta rehat dari dakwah dulu boleh?"

Akhirnya terkeluar juga ayat itu dari mulut Raihan yang terkemam-kemam dari tadi.

Kalau urat bola mata tu diperbuat daripada spring, konfem dah terjojol keluar dari soket mata Aidil. Tapi Aidil rilek je. Control macho dan kool.

"Random sangat ni. Kena rasuk ke apa nta ni?"

Aidil cuba berseloroh. Sebenarnya nak cover rasa terkejut.

"Taklah bang. Saya penatlah bang."

Raihan tersenyum nipis.

Penat?

"Kenapa ni akhi? Ada apa-apa yang boleh ana bantu?"

Aidil dah tenang sikit. Rasional dia dah kembali.

"Entahlah bang. Saya rasa macam takde function dalam dakwah ni."

Raihan memandang ke bawah sambil menguis-nguis kakinya yang bersarungkan Fipper itu. Dia malu mahu memandang wajah murabbinya.

"Takde function? Maksud nta?"

"Ye lah. Rasa macam takde pape sumbangan pada dakwah ni. Usrah tak bawak. Tajmik tak menjadi. Nak mengisi pon tak reti. Nak infaq pon, bukan ada duit sangat. Aaah rasa useless!"

Aidil tersentak. Dia sudah lama boleh mengagak, tetapi tidak sangka Raihan akan meletup hari ni.

Aidil menarik nafas yang boleh tahan dalam. Dia berfikir-fikir apa cara terbaik untuk tackle isu ni. Salah tackle, kena kad merah nanti! 

"Akhi, siapa kata nta takde sumbangan? Nta tau tak, nta dah baaannyaaakk jasa pada dakwah ni?"

Berkerut dahi Raihan. Dia tak pasti, murabbi nya itu sedang menganjingnya atau bagaimana.

"Nta tau tak, doa-doa yang nta panjatkan untuk ikhwah dalam solat dan munajat nta, dalam maathurat dan musafir itulah yang menguatkan kami semua. Entah-entah, dakwah ikhwah lain yang menjadi tu, disebabkan keberkatan doa nta!"

Mata Raihan tiba-tiba membundar. Dia terpana. Tak pernah langsung dia terfikir sedemikian rupa!

"Nta tau tak, lawak jenaka nta, senyuman nta, tak pernah fail buat ikhwah senang hati. Ikhwah yang penat balik kerja, tengok muka nta, dengar lawak nta, terus tak jadi nak penat!"

Aidil tertawa sendiri, teringatkan lawak-lawak hambar Raihan.

"Nta tau tak, nta yang ringan tulang kemas RI, yang rajin jadi AJK teknikal masa program, yang selalu volunteer nak masak dan hidangkan makanan masa daurah, semua tu adalah sumbangan nta pada dakwah. Boleh tempang ikhwah dibuatnya kalau takde orang macam nta!"

Entah kenapa, Raihan tiba-tiba jadi sebak. Rasa macam nak mengalirkan air mata je, tapi malu la pulak menanges depan murabbi. Tak jantan lah!

"Akhi, ana bukan tak tau yang nta sungguh-sungguh mentajmik. Yang nta memang sangat teringin nak bawak usrah. Yang nta dah beri sehabis baik pada dakwah. Tapi belum rezeki nta lagi untuk semua itu.

Dakwah ni besar akhi. Ada banyak relung-relung yang nta boleh menyumbang. Selagi mana nta bersama gerabak ni menuju ke destinasi yang sama, selagi mana nta mainkan peranan nta sebagai jundiyy kepada dakwah ni, selagi itulah nta sebenarnya ada sumbangan pada dakwah.

Berapa banyak watak-watak dalam al-Quran yang tidak disebut namanya atau kemunculan mereka hanya sekejap sahaja. Macam pemuda yang teman Nabi Musa cari Nabi Khidir tu. Walaupun namanya tidak disebut, tetapi Allah abadikan peranan pemuda tu menemani Nabi Musa dalam musafirnya.

Mengapa? Kerana Allah nak beritahu kita, setiap daripada kita ada peranan dan sumbangan yang boleh kita berikan pada dakwah ini!"

Mata Raihan berkaca-kaca. Tiba-tiba dia terasa malu kerana minta untuk direhatkan dari dakwah.

Bukankah kata-kata Nabi SAW "Sudah berlalu waktu tidurku!" yang menjadi azimatnya selama ini?

Aidil tersenyum syukur. Dia tahu, tackle nya bukan sahaja menjadi, malah siap berjaya jaringkan gol sekali! Eh.

-gabbana-

20 March 2018

Akhi, Ana Tak Pandai Menulis

[Kredit]

“Macam mana nak pandai menulis macam nta ye Aidil?”

Muammar bertanya dengan penuh tulus.

Muammar mana pulak ni, watak baru pulak dah. Lantak lah asal cerita sedap. 

“Hah? Ana pandai menulis? Bila pulak?”

Aidil menggaru-garu hidungnya yang tak berapa gatal.

“Alah nta janganlah merendah diri. Ana tau je nta lah orangnya yang banyak menulis dalam telegram channel Muassis tu. Best la baca tulisan-tulisan nta. Basah!”

Allah. 

Aidil menelan air liurnya. Hatinya berdegup.

Ujian hati tahap apakah ni? Getus Aidil sendiri. 

“Ish mana ada Mar. Biasa-biasa je lah. Ana cincai je tulis tu. Bila ada idea, ana tulis lah. Bila kemarau, sebulan dua jugaklah ana menyepi. Haha!”

Aidil cuba main taici.

“Uihhh kalau macam tu pun dah kira cincai, macam mana lah agaknya kalau nta serius menulis. Kalah Inche gabbana ni!”

Erk. Pulak dah.

“Kenapa Mar? Kenapa nta tiba-tiba timbulkan benda ni?”

Aidil cuba untuk menjadi the last airbender pulak. Harapnya kali ni strateginya menjadi. Dia memang susah hati setiap kali kena puji!

“Entahlah Dil. Ana rasa ana takde contribution sangatlah kat dakwah ni. Ana jeles gila dengan orang macam nta, yang pandai menulis, yang dapat menterjemahkan fikrah-fikrah dakwi dan tarbawi ke dalam bentuk yang lebih mudah difahami. Ana nak je menulis, tapi lepas sepatah dua, mesti blur, dah tak tau nak tulis apa. Kalau berjaya pun tulis satu perenggan, mesti bosan gila. Takde seni. Tak basah!”

Aidil tersenyum. Biasalah Aidil, mesti akan tersenyum sebelum dia nak beri buah balas dia. Eheh. 

“Mar, siapa cakap untuk menyumbang dalam dakwah, dia kena pandai menulis? Nta tahu tak, sepanjang sejarah dakwah, begitu banyak tokoh-tokoh dakwah yang hebat, wara’ lagi istiqamah, yang tidak pernah menghasilkan walau satu warkah penulisan? Tetapi mereka begitu dikenali kerana sentuhan dakwah mereka begitu mengesani!” 

Muammar mengerutkan dahinya.

“Sapa contohnya?”

Aidil tersengih sehingga menampakkan giginya.

“Rasulullah SAW. Bukankah baginda itu ummiyy, tidak pandai membaca dan menulis? Tapi lihat sahaja kesan dakwahnya sehingga ke hari ini; bilionan manusia mengaku dirinya menyembah Allah yang Esa!”

Membundar mata Muammar. Sumpah dia langsung tidak menyangka sosok itu yang akan disebut Aidil!

“Mar, cantiknya Islam ni, kita diajar bahawa Allah tidak pernah dan tidak akan melihat pada hasil dakwah kita, tetapi setiap niat dan usaha yang kita curahkan untuk dakwah ini, itulah yang akan dinilai oleh-Nya.

Kalau nta pandai memasak untuk tarik hati mad’u, maka itu boleh jadi sumbangan nta untuk dakwah. Kalau nta cekap memandu, tahu jalan-jalan belakang siap boleh drift lagi, agar ikhwah semua tak lambat gi daurah haha, maka itulah sumbangan nta. Kalau nta pandai bisnes untuk cari dana untuk dakwah, by all means, silakan kerana itu boleh jadi sumbangan besar nta untuk dakwah!

Pendek kata, ada banyak cara untuk menyumbang pada dakwah. Ada banyak pintu untuk masuk sorga! Hehe. Yang penting, kena dan faham dan ikhlas lah kenapa kita buat semua tu. Dan boleh jadi, sumbangan nta dalam bentuk yang tak dikenali dan orang tak perasan tu, nilainya lebih besar di sisi Allah berbanding tulisan-tulisan ana tu. 

Rasulullah pernah meninggalkan pesanan yang cukup deep Mar. Sabda baginda, 'Janganlah kamu memandang remeh apa-apa amalan yang baik walaupun dengan hanya menunjukkan muka yang manis semasa menemui saudaramu.'

There. I’m done.”

Ada butiran kaca pada mata Muammar. Sungguh dia terharu.

“Jom Dil, ana belanja nta teh tarik.”

“Aik?”

“Kalaulah dengan hanya bermuka manis pon dah dikira sebagai satu kebaikan, apatah lagi belanja air manis untuk ikhwah uhibbuka fillah abadan abadaa kan?”

Berderai tawa Aidil dan Muammar. Adoi memang sweet la depa berdua ni. Eh.

-gabbana-

13 February 2018

Baitul Muslim: Benteng Terakhir Umat Islam!



SITUASI 1
“Alah apa salahnya bagi budak-budak tu tengok video Baby Shark tu. Atau pon Tuti Tata tu. Budak-budak kecik je pon yang berlakon. Bukannya ada tayang aurat ke, tunjuk aksi lucah ke. Rilek laah.”

Kasim terkesima. Dia tidak tahu bagaimana mahu menjawab kepada abangnya itu. Susah bila anaknya menjadi cucu sulung dalam keluarga; semua orang memanjakan anaknya!

SITUASI 2
“Bang, jom baca Quran sama-sama?”

Rashid sedikit terkejut dengan ajakan itu. 

Tiba-tiba je bini aku ni. Tak pernah-pernahnya.

“Jom!”

Rashid sendiri dah lama tak bertilawah. Semenjak dua menjak ni, kesibukannya dalam kerjayanya menyebabkan dia sering terlalai untuk menatap surat chenta dari Allah itu. Maka Rashid terharu dengan ajakan isterinya itu.

Mereka membaca surah masing-masing sambil anak-anak mereka bermain-main dan memanjat-manjat badan mereka. Sekali-sekala mereka memberhentikan bacaan mereka kerana geli hati melihat telatah anak-anak.

Rashid sudah lama tidak berasa bahagia sebegitu.

SITUASI 3
"Aku kagum la dengan kau. Siyes."

Mona meluahkan apa yang sudah terbuku dalam hatinya sejak sekian lama.

"Hah kagum? Kagum apa?"

Sarah menggaru tudungnya.

"Ye lah. Kau ni bukan budak sekolah agama pon. Tapi pakai tudung labuh, hafal quran, ikut usrah, buat dakwah. Luar biasa! Apa rahsia kau?"

Sarah tersenyum.

"Takde apa pon. Aku just tengok ibu ayah aku buat benda yang sama, aku ikut je lah."

Mona mengangguk kagum. Jauh di dalam hatinya, dia cemburu.

***

Hari ini kita hidup di zaman yang amat menchabar lagi menggaru kepala. Pandang sahaja ke mana-mana, pasti akan ada fitnah yang menerpa.

Memulakan keluarga dan mendidik anak-anak di zaman ini jauh lebih mencabar lagi. Kadang-kadang kita sudah cuba yang sebaiknya mahu melindungi keluarga kita daripada marabahaya dari luar, tapi akhirnya kita tewas juga dek faktor-faktor yang kita tak dapat nak pengaruhi.

Punyalah kita jaga anak kita supaya tak main gajet, tengok-tengok dia dapat juga daripada auntienya.

Punyalah kita tak mahu anak kita menonton kartun ntahapehape di TV itu, tetapi akhirnya dipertontonkan juga kepadanya di taska.

Dan punyalah kita menjaga bahasa dan akhlak kita di hadapan anak-anak dan tidak mendedahkan mereka kepada sebarang unsur-unsur negatif, namun akhirnya dia terdedah juga dengan semua itu daripada rakan sebaya.

Tak ke gila dibuatnya??

Kerana itu mendirikan baitul muslim yang solehah itu bukan lagi satu pilihan, tetapi satu kewajipan bagi setiap orang yang bergelar muslim di luar sana. Tidak hairanlah ia menjadi salah satu agenda utama dalam manhaj tarbiyah Ikhwanul Muslimin, melihatkan kepada peri pentingnya peranan sebuah keluarga dalam melahirkan rijal yang berkualiti tinggi. 

“Apabila lelaki dan wanita yang merupakan struktur asas sebuah keluarga menjadi baik,” tulis Imam al Banna dalam risalah ‘Dakwah Kita Di Era Baru, “Mereka berdua akan mampu membina sebuah keluarga contoh yang selari dengan garis panduan yang ditetapkan oleh Islam.”

Begitulah.

Di zaman yang penuh kegilaan ini, baitul muslim lah yang menjadi benteng teraKhir bagi memastikan anak-anak kita terpelihara dari sebarang anasir-anasir mazmumah di luar sana. Ialah yang menjadi panduan dan neraca bagi anak-anak apabila berhadapan dengan dunia luar yang amat ganas lagi tidak berperikemanusiaan itu. Dan ia juga yang menjadi qudwah kepada mereka agar terus tetap memegang kuat pada agama Allah ini.

Dan baitul muslim tidak mungkin wujud tanpa individu Muslim. Diri kita sendiri. 

Lantas, jangan berangan-angan mahukan baitul muslim seindah taman sorga andai jiwa kita sendiri dipenuhi karat-karat neraka!

Tersedak.

-gabbana-

6 February 2018

Hilangnya Kebahagiaan Membaca al-Quran!



“Dil, kenapa sekarang aku tak rasa apa-apa ek bila aku baca dan tadabbur al-Quran? Rasa kering je. Tadabbur sebab rasa terpaksa, taknak rasa bersalah. Adeh.”

Halim menguis-nguis kakinya di tanah. Nampak sangat kepala tengah berserabut.

“Maksud kau?”

Biasalah, soalan standard dari Aidil. Takkan nak terus jawab kan? Jadi pendek la post ni nanti. Eh.

“Ye lah. Baca Quran sekadar baca Quran. Tadabbur sekadar tadabbur. Tak lebih dari tu. Dia tak macam awal-awal aku kenal tarbiyah dulu. Masa tu baca, zupp zuppp masuk terus dalam hati. Basah je rasa!”

Sudah semacam ada satu corak pada tanah yang dikuis Halim. Corak yang sama serabut dengan kepalanya. 

“Hmm aku cakap ni kau jangan marah eh Lim. Kalau aku salah, aku minta maaf awal-awal ni.”

Halim mengangkat keningnya. Dia kenal benar dengan Aidil. Jarang Aidil tersilap tentang dirinya. Selalunya tegurannya betul. Dan pedih.

“Ok, shoot. Aku dah ready.”

Halim menelan air liur, bersedia dengan tembakan yang bakal dilepaskan Aidil. Aidil hanya tertawa kecil dengan gelagat Halim.

“Boleh jadi… Boleh jadi bila kau baca Quran, kau membaca untuk cari apa yang nafsu kau MAHU, dan bukannya apa yang Allah MAHU.”

“Maksud kau?”

Halim pantas memotong. Tidak puas hati agaknya.

“Kau baca Quran untuk cari sesuatu yang spesifik untuk kepentingan diri kau. Contoh, kau nak cari dalil untuk menghukum orang yang mengumpat. Kau pun buka Quran, baca baca baca, tadaaa kau pun jumpa! Atau kau marah sebab kau rasa kau kena fitnah. Kau bukan carilah dalil dalam surah al-Baqarah, pap, jumpa dalil tu!”

Dahi Halim berkerut.

“Err salah ke aku buat macam tu?”

Aidil tersenyum.

“Tak salah Lim. Tapi hilanglah keseronokan dan kebahagiaan membaca al-Quran tu. Kau tak dapat lagi nak memaknai al-Quran itu sepertimana ketika ia diturunkan kepada para sahabat dulu.

Kau baca al-Quran untuk menegur, bukan ditegur.
Kau baca al-Quran untuk menyentap, bukan disentap.
Kau baca al-Quran untuk memfire, bukan difire!”

Ok memang pedas. 

“So bila kau tak jumpa apa yang kau cari, kau akan kecewa. Kau akan rasa al-Quran tu tak basah. Kau rasa tadabbur kau kering. Kau tak lagi merasakan yang al-Quran tu sedang berbicara dengan kau.”

Aduh pediiihh!

“Ok ok I get your point. Apa yang boleh aku buat skang ni? Apa yang patut aku buat untuk mengembalikan kebahagiaan membaca al-Quran?”

Aidil tersenyum lagi.

"اقْرَأْ بِاسْمِ رَبِّكَ الَّذِي خَلَقَ"

“Hah?”

“Bacalah dengan nama Tuhanmu! Bacalah al-Quran itu dengan penuh ikhlas dan keinsafan, mengharapkan petunjuk dan bimbingan dari-Nya!

الم *  تِلْكَ آيَاتُ الْكِتَابِ الْحَكِيمِ * هُدًى وَرَحْمَةً لِّلْمُحْسِنِينَ

Dan ‘Inilah al-Quran yang mengandungi hikmah, sebagai petunjuk dan rahmat bagi orang-orang yang berbuat kebaikan!’

Selagi mana kita berada di atas jalan kebaikan dan sentiasa mengharap keredhan-Nya, selagi itulah al-Quran akan menjadi sumber kebahagiaan kita!”

-gabbana-

24 January 2018

Mamat Ini Tidak Yakin Dengan Perancangan Allah Ta'ala; Dia Lupa Yang Allah Itu Maha Bijaksana


[Kredit]

Tajuk nak jugak ala-ala The Vocket atau The Patriots kan? 

Ehem.

Pernah tak kita rasa seolah-olahnya dunia ini tidak adil pada kita? Seakan-akannya seluruh alam buana dan seisinya berkonspirasi mahu mengenakan kita? 

Kadang-kadang kita buat baik pada orang lain, tetapi dibalas dengan ketahian dan kejahatan.

Kadang-kadang kita tidak berbuat apa-apa pon - tak usik malah tak jentik pon sesiapa - tetapi kita tetap dianiaya!

Dan kadang-kadang kita berjasa dan memberikan khidmat kepada orang lain secara percuma, tetapi kita dilayan macamlah kita ni penjenayah kelas pertama.

Pernah tak?

Sehingga ia merenggut segala kebahagian dan motivasi yang masih ada pada diri kita.

Sehingga ia menjadikan kita begitu marah dan geram dengan sesiapa dan apa-apa yang ada di sekeliling kita.

Dan yang lebih merbahaya lagi, sehingga kita putus-asa dari rahmat Allah, Tuhan Yang Maha Mengetahui dan Maha Bijaksana.

Innalillahi wainnailaihi raji'un. Geleng kepala. 

Ketika Nabi Musa AS mendampingi seorang hamba Allah untuk menuntut ilmu seperti yang dirakamkan dalam surah al-Kahfi bermula ayat 60 sehingga 82 itu, ada TIGA peristiwa yang menjadi latar belakang utama kepada peristiwa ini.

Pertama, mereka diberi tumpang menaiki perahu yang dimiliki oleh orang miskin, lalu hamba Allah itu melubanginya.

Kedua, hamba Allah itu membunuh nyawa seorang anak kecil yang tidak berdosa.

Dan ketiga, hamba Allah itu menolong untuk menegakkan kembali dinding rumah dua orang anak yatim yang hampir runtuh. 

Ketiga-tiga peristiwa ini menyebabkan Nabi Musa AS tidak dapat menahan dirinya untuk bertanyakan sebab di sebalik tindakan-tindakan yang mengejutkan itu, meskipun baginda sudah berjanji untuk tidak bertanya dan memberi jaminan yang baginda mampu bersabar.

Masakan tidak? Jika kita yang berada di tempat baginda ketika itu, boleh jadi respons kita jauh lebih teruk dan gopoh, kerana sungguh, tindakan-tindakan hamba Allah itu sememangnya cukup menghairankan dan tak masuk akal! 

Dalam peristiwa pertama itu, jika kita meilhat dari sudut pandang si miskin, sudah tentu dia berasa begitu marah, kecewa dan dikhianati. Dia sudah berbuat baik dengan memberi tumpang dua orang yang tidak dikenalinya untuk menaiki perahunya tetapi dibalas dengan perahunya dilubangi!

Begtu juga dalam peristiwa kedua. Jika kita berada di tempat anak kecil yang dibunuh itu atau menjadi kedua ibu-bapa sang anak kecil yang tidak berdosa, masakan tergamak seorang hamba Allah mengambil nyawa seorang anak yang kudus ketika dia tidak berbuat jahat atau menyakiti sesiapa!

Dan jika kita melihat sepertimana Nabi Musa AS melihat dalam peristiwa yang ketiga, ia sungguh tidak adil apabila mereka berdua dilayan dengan begitu dingin oleh penduduk kota, tetapi mereka masih berbuat baik dengan menegakkan dinding yang hampir runtuh secara percuma!

Ah tidak masuk akal! 

Namun kemudian, di hujung cerita, ternyata ada hikmah Ilahi yang mendorong si hamba Allah untuk berbuat dengan tindakan-tindakan sedemikian. Rupa-rupanya ada sang raja  zalim yang sedang menunggu untuk merampas mana-mana perahu yang berada di perairan pada hari itu; maka perahu itu dilubangi agar sang raja tidak berminat untuk merampasnya.

Rupa-rupanya sang anak kelak apabila sudah menjadi dewasa, akan menjadi seorang pemuda ingkar yang akan menderhaka kepada orang tuanya; maka dia dibunuh agar dia mati tidak berdosa dan sorgalah untuknya dan agar kedua orang tuanya tidak menyesal di kemudian hari.

Dan rupa-rupanya ada harta sepeninggalan seorang ayah kepada kedua orang anaknya di sebalik dinding yang hampir runtuh; maka ia didirikan semula agar harta itu terus dilindungi sehinggalah kedua anak yatim itu sudah cukup dewasa untuk mengambilnya. 

Nah, anda sudah nampak permainannya di situ?

Bagaimana manusia yang seringkali gopoh dan rabun jauh, gagal melihat gambar besar perancangan Allah yang Maha Bijaksana itu. 

Di dalam surah al-Isra', Allah menceritakan satu kisah daripada banyak-banyak kisah yang dimuatkan dalam al-Quran tentang Bani Israil. Dalam ayat lima surah itu, Allah berfirman:

"Maka apabila sampai masa janji (membalas kederhakaan kamu) kali yang pertama dari dua (kederhakaan) itu, Kami datangkan kepada kamu hamba-hamba Kami yang kuat gagah dan amat ganas serangannya lalu mereka menjelajah di segala ceruk rantau (membunuh dan membinasakan kamu); dan (sebenarnya peristiwa itu) adalah satu janji yang tetap berlaku."
[al-Isra', 17:5]

Dalam ayat ini, Allah menceritakan bagaimana Bani Israil - yang merupakan umat Islam ketika itu - telah dibinasakan oleh satu golongan yang disebut sebagai 'hamba-hamba Kami' dalam ayat ini. 

Menarik bukan? Bagaimana Allah menyifatkan satu bangsa yang ganas dan barbarik, yang telah menyerang dan membunuh Bani Israil yang ketika itu merupakan umat yang memegang amanah Syahadatul Haq, sebagai 'hamba-hamba Kami'?

Rupa-rupanya, meskipun bangsa ganas ini bukan Muslim ketika itu, tetapi tindakan mereka yang zalim dan kejam itu, adalah sebahagian daripada perancangan Allah yang lebih besar. Mereka bertindak - dengan izin Allah - atas ilham yang diberikan oleh Allah kepada mereka, untuk memenuhi satu hikmah yang hanya diketahui oleh Allah ketika itu. Atas sebab tindakan mereka itu mempunyai objektif khusus di sisi Allah, atas sebab itulah mereka dipanggil 'hamba-hamba Kami'!

Saudara-saudariku,

Kadang-kadang, kita sukar sekali mahu mengotakkan segala macam musibah dan kecelakaan yang menimpa kita. Kita merasakan, kitalah manusia yang paling malang ketika itu.

Kadang-kadang, kita tidak dapat memahami hikmah yang tersembunyi di sebalik tribulasi besar yang benar-benar menguji jiwa dan raga kita, kerana sungguh, dari luarannya memang semacam tiada hikmah langsung!

Dan kadang-kadang, melihatkan penindasan demi penindasan yang menimpa umat Islam di seluruh dunia, kita berasa lemah dan putus-asa dengan rahmat Allah, kita berasa sia-sia sahaja usaha-usaha kita selama ini berdakwah dan menyebarkan risalah Allah.

Ketika ini iman dan kesabaran kita akan benar-benar teruji. Segala teori dan ilmu yang pernah kita perolehi tentang sifat-sifat Allah yang Maha Mengetahui dan Maha Bijaksana itu, akan teruji dengan dahsyatnya. 

Ketahuilah, segala apa yang berlaku, meski ia sukar difahami kita ketika itu, walau ia amat tidak masuk akal dan mencabar intektual dan keimanan kita, setiap daripadanya mengandungi hikmah Ilahi dan ibrah untuk kita teladani. Ia hanyalah kepingan puzzle yang kecil yang akan melengkapi sebuah gambar besar perancangan Allah yang jauh lebih signifikan dan bermakna. 

Dan andai ketika musbiah, ujian atau apa-apa peristiwa yang melanda kita begitu menyesakkan jiwa, tambah menjadikan kita gila kerana kita gagal memahami hikmah di sebaliknya, tugas kita ketika itu hanyalah bersabar. 

Bersabarlah laksana seorang pengembara yang sanggup berjalan dan bermusafir berpuluh tahun lamanya, hanya kerana mahu menuntut secebis ilmu yang dirasakan bakal memberikan manfaat yang luar biasa kepadanya.

Bersabarlah, sehingga suatu hari nanti, apabila kita sudah mampu melihat gambar besar perancangan Allah  yang sebenar, kita akan tersenyum puas hati dan lega kerana kita telah memilih untuk bersabar suatu ketika dahulu.

Dan bersabarlah, walaupun kita mati tanpa mengetahui hikmah dan ibrah di sebalik mehnah dan tribulasi yang menimpa kita atau umat Islam seluruhnya, tetapi dek lapangnya dada kita terhadap perancangan Allah yang Maha Hebat itu, ia menaikkan darjat kita sehingga melayakkan kita untuk masuk ke dalam sorga-Nya.

Senyum.

-gabbana-

Nota: Sebahagian besar isi dan hujah dalam penulisan kali ini diinspirasikan daripada sebuah khutbah yang disampaikan oleh Ustaz Nouman Ali Khan.

18 January 2018

Susahkan Jadi Murabbi?


[Kredit]

Ingat tak masa awal-awal kita menyertai gerabak tarbiyah dan dakwah ini, masa kita masih kanak-kanak Ribena lagi, apa perkara yang seringkali menyentuh hati dan jiwa kita pada sudutnya yang paling dalam? 

Saya tidak tahu dengan anda, tetapi untuk saya, saya acap kali tersentuh dengan sosok bernama murabbi itu.

Kesabarannya dalam melayan karenah kita, ketenangannya dalam menangani masalah-masalah yang kita timbulkan (haha!), pengorbanannya dalam mendampingi kita dan entah macam-macam lagi. Sehingga kadang-kadang terlintas di fikiran, mamat ni spesis alien dari planet Musytari kah? Eheh. 

Semua itu - melihat figur qudwah bernama murabbi itu - memberikan kita satu harapan. Ia menjadikan kita bersemangat dan teruja untuk menanam anak benih impian; bahawa kita juga mahu menjadi seorang murabbi suatu hari nanti. Dan ya, alhamdulillah, kita telah pon berjaya sampai ke fasa itu.

Kita sama-sama turun mentajmik di medan. Kita sama-sama turun berprogram dengan adik-adik Ribena generasi baharu. Kita sama-sama makan berdulang. Kita sama-sama tidur berbantalkan lengan dan bangun seawal empat pagi untuk berqiamullail. Dan sekali-sekala, walaupon sudah pancit dan tiada lagi stamina, kita sama-sama berlari-lari riang melarikan diri dikejar kerana kalah main osom gergasi. 

Yang paling penting untuk semua itu, kita belajar untuk mengendalikan usrah kita sendiri. Kita belajar untuk bersedia lebih awal sebelum sesi halaqah bermula. Kita belajar untuk mendalami manhaj/silibus tarbiyah agar adik-adik yang kita bimbing itu jelas halatujunya. Kita belajar untuk bermuayasyah agar kita lebih memahami sikap dan sifat sebenar mutarabbi kita. Kita belajar untuk berkorban kepentingan diri sendiri - wang, masa, cuti di hujung minggu, kepenatan - hanya kerana mahu menjadi seorang murabbi super. 

Dan alhamdulillah, kita seronok dan teruja untuk melakukannya. Kita bersyukur kerana diberi peluang untuk membawa bulatan gembira sendiri, kerana sungguh, ia merupakan satu pengalaman yang tiada tolok tandingnya. 

Yang lebih utama, semua itu menjadikan kita lebih matang, bukan? 

Namun entah mengapa, semakin lama kita menjadi murabbi, keterujaan dan kemanisan itu semakin pudar. Semakin kelam dan menghilang. 

Kita tidak lagi teruja, looking forward untuk menghadiri halaqah yang kita bawa. Persediaan kita untuk halaqah pon ala kadar sahaja. Suam-suam kuku dan tahap hidung sahaja.

Kita tidak berasa puas seperti dahulu. Qadhaya dan perbincangan dalam halaqah pon, main tangkap aci. Asyik nak habis cepat sahaja. Entah berapa kali kita sibuk menjeling jam tangan, hanya Allah sahaja yang tahu. 

Dan yang seringkali menambahkan kekusutan dan keserabutan kita ialah mutarabbi kita bukan lagi mutarabbi di fasa taarif, tapi sudah masuk fasa takwin. Kebanyakan daripada mereka bukanlah mutarabbi yang kita sendiri tajmik dan DF suatu ketika dahulu, tetapi mutarabbi yang dipassingkan. Acah main passing bola ala tiki taka. 

Kita pon tahu, betapa mencabarnya fasa takwin ini kan? Permintaan mutarabbi kita bukan calang-calang. Karenah mereka juga, ya Tuhan, bangun tahajjud setiap malam tujuh hari seminggu pon belum tentu dapat menghilangkan kegusaran di dada.

Mahu kita sentiasa turun padang melihat mereka mentajmik dan bawa usrah lah. Mahu kita mengenali setiap daripada anak-anak usrah mereka lah. Mahu telinga kita sentiasa bersedia mendengar keluhan dan masalah mereka lah. Mahu kita mengisi dengan pengisian bombastik yang menggugah dan basah lah.

Adududu. 

Belum lagi dikira yang kita kini sudah masuk fasa kehidupan yang berbeza. Sudah bekerja. Sudah berBM. Sudah beranak-pinak. Perut semakin ke hadapan. Dada semakin semput. Stamina dan tenaga kita sudah tidak sama seperti dahulu.

Lagi menghancurkan hati dan perasaan apabila mula kedengaran cakap-cakap mutarabbi di belakang kita, yang mereka tidak puas hati dengan kita. Yang kita ini tak cukup qudwah. Yang pengisian kita tak cukup basah. Yang mereka dah mula hilang tsiqah. 

Allahumma solli a'la saiyyidina Muhammad. 

Maka mulalah sindrom 'Lantak Kau Lah' dan 'Ada Aku Kisah' menyerang diri. Kita jadi lemau, sudah tidak lagi bersemangat mahu membimbing mutarabbi kita. Kita sudah tidak lagi peduli mahu memikirkan rancangan jangka masa panjang untuk tarbiyah dan dakwah. Kita mula menyorok dan menyendiri. Kita mula sibuk dengan urusan sendiri. 

Alahai.  

Ikhwah dan akhawat saudara saudariku,

Tiada siapa yang pernah menjanjikan - sewaktu kita berbai'ah berjanji setia untuk bersama-sama dengan gerabak ini hidup dan mati - bahawa jalan ini akan menjadi semakin mudah bukan? 

Tiada siapa yang pernah mengatakan bahawa selepas beberapa tahun kita terjebak dengan konspirasi tarbiyah ini, semuanya akan menjadi okay dan indah-indah belaka bukan? 

Dan tiada siapa yang pernah mendakwa bahawa menjadi murabbi itu ialah satu tugas dan amanah yang bebas dari masalah, hatta seikhlas dan sesungguh mana pon kita. 

Cita-cita dan impian kita besar ikhwah wa akhawat.

Ia bukan sekadar mahu meramaikan anak-anak usrah dan mereka yang bersama dengan gerabak dakwah ini.

Ia bukan sekadar mahu menakluk IPT itu dan menawan IPT ini.

Ia bukan sekadar mahu meramaikan ikhwah agar kebarangkalian untuk akhawat bernikah lebih tinggi. Err. 

Bukan.

Tetapi kita mahu islahkan masyarakat. Kita mahu islahkan sistem. Kita mahu islahkan seluruh negara, dunia dan seisinya, hingga yang tertegak di muka bumi ini hanya Islam yang terchenta. 

Apa kalian ingat, dengan cita-cita dan impian sebesar ini, sekadar menjadi murabbi dua tiga jam sekali seminggu itu, sudah mencukupi??

Tiada siapa yang boleh menafikan bahawa dalam tarbiyah, elemen murabbi itulah yang terpenting. Hanya dengan murabbi, wujudnya erti mutarabbi. Hanya dengan murabbi, manhaj dapat dihidupkan. Dan hanya dengan murabbi, biah yang solehah itu dapat diwujudkan.

Wahai para murabbi, teruskan melangkah. Jangan pernah lelah untuk bangkit kembali, setiap kali dikau terjatuh. Dan jangan pernah takut untuk bermimpi!

Kini, baharu kita faham, di sebalik sekuntum senyum yang diukirkan oleh murabbi kita dahulu, tersorok di sebaliknya seribu satu kepahitan dan kesengsaraan!

Terima kasih, murabbi!

-gabbana-

Tolonglah jangan expect saya boleh menulis sebegini dengan lebih kerap. Entah kena rasuk apa hari ini, laju je tangan menaip. 

Moga Allah redha!


30 November 2017

ALEPPOKALIPS: Bab 1



PAGI itu cuaca di Taman Tun Dr. Ismail lebih nyaman daripada biasa. Hiruk- pikuk mereka yang berkejaran untuk ke pejabat sudah tidak lagi kedengaran. Yang ada ialah basa-basi nyonya dan apek yang baru pulang dari bertaichi, makcik-makcik yang baru pulang dari pasar sambil bergosip tentang jiran tetangga mereka dan kedai-kedai kopi yang riuh dengan datuk-datuk dan tan sri-tan sri pencen yang galak berkomentar tentang keadaan politik negara. 

Juga, perbualan antara ibu dan anak di sebuah rumah banglo mewah bernombor 75 di Lorong Zaaba. 

"Hamzah, are you free to drive Mama to Masjid at-Taqwa?"

Datin Zaleha bertanya dengan penuh manja. Hamzah sedang sibuk melihat skrin telefonnya sambil menyuap emping jagung bersalut gula ke dalam mulutnya.

Pertanyaan ibunya menyebabkan Hamzah terhenti dari kedua-dua aktiviti tersebut. Dia mengangkat kepalanya dan memandang wajah ibunya. Tahun itu ibunya bakal memasuki usia siri lima, tetapi sesiapa sahaja yang melihatnya pasti tidak akan mempercayainya.

"Sure. Bila? What time?"

Datin Zaleha tersenyum.

"In half an hour time? Pukul 10 Mama kena ada kat sana."

"Ok, no problemo. Mama nak buat apa kat masjid tu?"

Pertanyaan Hamzah lebih didorong oleh rasa tanggungjawab berbanding minat.

"Ada kuliah Dhuha. Auntie Jamilah yang beriya-iya ajak Mama. Katanya ustaz yang nak bagi kuliah ni best."

Hamzah memandang tepat wajah ibunya. Dia semacam berminat.

"What's the topic about?"

"Entah, Mama pun tak sure. Pergilah je dengar. You can join if you want. Kuliah ni open untuk both muslimin and muslimat."

Hamzah memicingkan matanya separa. Tanda dia curiga.

"Hmmm. We'll see."

Secara spontan mata kedua-dua mereka tertumpu ke satu arah yang sama.

"Ha Ika. Baru bangun?"

Seorang anak gadis berambut kusut datang menyertai mereka. Matanya sepet dengan saki-baki tahi mata masih melekat.

"Apa punya anak dara lah bangun lewat macam ni. Takde sapa nak masuk meminang nanti padan muka!"

Hamzah mengusik sambil ketawa mengekek. Ika, adik perempuannya itu hanya mencebik. Datin Zaleha hanya tersenyum dan menggeleng kepala melihat telatah anak-anaknya itu. 

"Ma, please pass me the bowl."

Sejak kecil lagi Hamzah sudah dibesarkan di kawasan elit Taman Tun Dr. Ismail itu bersama dengan tiga adik-beradiknya yang lain. Dahulu mereka sekeluarga tinggal di sebuah rumah teres dua tingkat di Jalan Athinahapan. Namun apabila keadaan ekonomi keluarga mereka semakin baik, ayahnya, Dato' Sulaiman telah membeli sebuah banglo di Lorong Zaaba. Kini, setelah dua kali kerja baik pulih dan renovasi, rumah Dato' Sulaiman adalah antara rumah yang paling mewah, berdiri gah di Taman Tun. 

Dato' Sulaiman merupakan seorang pesara tentera udara. Dia memilih untuk bersara awal sebagai Leftenan Kolonel dan kemudiannya berkecimpung dalam bidang perniagaan. Dato' Sulaiman terbukti merupakan seorang usahawan yang mempunyai visi dan berpandangan jauh. Dalam tempoh yang sekejap sahaja, perniagaannya berkembang maju. Malah dalam tempoh lima tahun sahaja, dia telah berjaya mengembangkan perniagaannya ke luar negara. Pengalaman dan kenalannya ketika berkhidmat dengan tentera udara dahulu juga banyak membantu.

Namun, hal itu juga bermakna Dato' Sulaiman jarang sekali berada di rumah. Sebahagian besar masanya dihabiskan sama ada di pejabatnya atau di luar negara. Masanya bersama dengan anak-anak hanyalah ketika hari-hari kebesaran, cuti sekolah atau di majlis-majlis keramaian yang memerlukan kehadirannya.

Pernah suatu ketika, kerana marah dengan ayahnya itu, Hamzah menghitung jumlah hari dalam setahun Dato' Sulaiman berada di rumah menghabiskan masa bersama-sama dengan mereka. Tidak lebih dari 30 hari kesemuanya. Tidak lebih dari sebulan! 

Mujur Datin Zaleha ada untuk anak-anaknya. Dia yang pernah menjadi seorang guru sekolah rendah, mengambil keputusan untuk berhenti kerja selepas suaminya mula menubuhkan syarikat sendiri. Satu keputusan yang cukup signifikan buat anak-anaknya, terutamanya Hamzah. 

Hamzah, anak kedua dari empat orang adik-beradik, sememangnya seorang anak yang manja. Ketika dia bersekolah di MRSM Taiping dahulu, dia mewajibkan ibunya untuk datang menziarahinya pada setiap hujung minggu. Setiap kali itu juga, Datin Zaleha akan mengomel panjang, tentang betapa jauhnya dan penatnya perjalanan dari Kuala Lumpur ke Taiping. Namun, Hamzah tahu, ibunya itu tidak pernah sekalipun menyesal untuk memenuhi permintaannya itu, kerana ibunya itu juga sebenarnya kesunyian. 

"Ma, I'm ready!"

Hamzah melaung dari bawah.

"Ok ok! Give me five more minutes. Tengah nak pakai tudung ni!"

Bola mata Hamzah secara spontan berpusing ke atas. Seperti mahu merenung otaknya sendiri.

Perempuan. Pft.

Selepas sepuluh minit, akhirnya Datin Zaleha turun dari tingkat dua banglo itu. Dia nampak elegan mengenakan jubah berwarna merah gelap dengan labuci hitam. Tudung hitam kelabu yang disarungnya memang sepadan dengan jubah yang dipakai.

Mesti Fareeda ni.

Hamzah meneka. 

"Nak drive kereta mana?" 

"Alah, mana-mana je lah. Choose whichever you like. Yang penting sampai!"

Hamzah menjenguk keluar. Dia segera membuat keputusan.

Tidak lama selepas itu, kelihatan sebuah Mini Cooper S berwarna hijau gelap keluar meninggalkan banglo itu. Tidak sampai lima minit selepas itu, mereka tiba di perkarangan Masjid at-Taqwa. 

"Are you coming?"

Hamzah memandang ibunya dengan wajah yang sedikit bersalah. Asalnya, dia bercadang mahu menurunkan ibunya sahaja dan kemudian ke kedai mamak yang berdekatan untuk minum-minum dengan Albert dan Buntal, dua sahabat baiknya.

"Alah, come lah join. Tak rugi pun!"

Hamzah menarik nafas. Panjang.

"Ok."

***

"Islam pada hari ini, tak sama macam Islam zaman Rasulullah dulu tuan-tuan dan puan-puan. Yang tak sama tu bukan tang Islam tu, tapi tang umatnya tu!"

Berapi-api ustaz yang memperkenalkan dirinya sebagai Ustaz Abu Ayyash itu berbicara. Untuk pertama kalinya sejak entah bila, Hamzah merasakan kuliah ini berjaya menarik minatnya. Lain daripada yang lain!

Pada mulanya, Hamzah agak skeptikal. Melihatkan penampilan si ustaz, Hamzah dapat merasakan yang ceramah yang bakal disampaikan tiada bezanya dengan ceramah-ceramah agama yang seringkali disiarkan di radio atau televisyen. Hukum fikah. Cerai kahwin. Hukum bersentuh suami isteri. Kemudian diselitkan dengan lawak jenaka.. Nak lagi tipikal, jenaka tentang poligami. 

Hei, tak kelakarlah! Bosan!

Tapi lima minit selepas Ustaz Abu Ayyash memberikan mukadimah, Hamzah dapat merasakan kelainan pada kuliah yang ingin disampaikannya. Ustaz memulakan kuliahnya dengan sepotong hadith yang diriwayatkan oleh Imam Ahmad, tentang bagaimana suatu hari nanti Islam yang mirip dengan Islam di zaman Nabi ﷺ akan kembali tertegak di muka bumi. Ustaz kemudian menyimpulkan hadith itu dengan mengatakan, masanya sudah tidak lama lagi sebelum hadith itu menjadi kenyataan.

Itu yang membuatkan Hamzah terpaku di tempat duduknya. Itu pertama kali dia mendengar hadith sebegitu rupa. Dia bukanlah seorang peminat teori konspirasi, tetapi ada sesuatu yang luar biasa tentang hadith itu. 

"Sudahlah umat Islam hari ini terjatuh di lubang yang paling dalam, yang gelap, busuk dan berbahaya, serigala-serigala kelaparan menunggu pula untuk menerkam dan membaham kita. Siapa serigala-serigala ini? Barat! Yahudi! Freemason! Semuanya menyerang kita dari pelbagai arah!"

Ustaz Abu Ayyash berhenti. Satu-satu mata hadirin yang khusyuk mendengar dipandangnya. Suatu teknik untuk membumikan hujah yang terbukti amat berkesan.

"Seolah-olahnya tiada harapan lagi yang tinggal buat kita. Sudahlah ummah lemah, miskin dan melarat, negara-negara Islam pula bercakaran dan berbalah antara satu sama lain. Musuh-musuh kita pula tak bagi can, memang sungguh-sungguh asak dan belasah kita, sampai kita terduduk, terbaring dan terguling-guling! Allahu Akbar. Apa yang kita boleh buat tuan-tuan dan puan-puan? Apa yang kita boleh buat??"

Ustaz Abu Ayyash berhenti lagi. Dan direnungnya setiap hadirin seperti menanti-nanti jawapan yang akan memuaskan hatinya. Sampai kepada Hamzah, renungannya terhenti. Lama dia memerhatikan Hamzah, seakan-akan dia baharu perasan kehadiran anak muda itu. 

"Siapa nama kamu?"

Hamzah memandang ke kanan dan kiri. Teknik lapuk. Kemudian dia memandang kembali Ustaz Abu Ayyash dan membuat isyarat bertanya, mahu mengesahkan sama ada dirinya yang ditanya.

"Ya kamu anak muda."

"Err. Ham.. Ehem. Hamzah."

Terpancar keterujaan pada wajah Ustaz Abu Ayyash. Sama ada ia jujur atau dibuat-buat, hanya si empunya diri yang tahu.

"MashaAllah! Tuan-tuan dan puan-puan, solusi untuk permasalahan ummah pada hari ini terletak pada anak muda seperti Hamzah ini. Mengapa? Kerana bapa saudara Nabi ﷺ juga bernama Hamzah. Ha, apa kaitannya?"

Jelas sekali garis-garis kerut pada dahi Hamzah. Juga pada dahi kebanyakan muslimin dan muslimat yang masih setia mendengar. Ustaz Abu Ayyah seperti menikmati momen itu.

"Hamzah bin Abdul Mutallib ialah seorang sahabat besar dalam sejarah Islam. Tuan-tuan tahu tak, apa sebab Hamzah masuk Islam? Satu hari tu, dia baru balik dari berburu. Dia dapat tahu yang anak saudara kesayangan dia – Nabi Muhammad ﷺ – baru lepas kena bantai dengan Abu Jahal. Hamzah pun apa lagi, pergi cari Abu Jahal tang tu juga! Dia pukul Abu Jahal dengan busur panah dia dan terus isytihar keIslaman dia. Allahu Akbar! 

Islamnya Hamzah membawa cahaya baru kepada umat Islam ketika itu. Keberanian dan kecekalan Hamzah dalam mempertahanan Islam tiada tolok bandingnya. Malah, umat Islam seolah-olah mendapat satu tenaga dan kuasa yang luar biasa dek Islamnya Hamzah dan 'Umar ketika itu!"

Meremang bulu roma Hamzah mendengar namanya disebut berulang-ulang kali seperti itu. Terasa bangga pun ada!

"Ketika Hamzah gugur syahid di medan Uhud, kesedihan Rasulullah tidak terhingga sehinggakan untuk memujuknya, Allah SWT telah menganugerahkan gelaran 'Pengulu Para Syuhada' kepada Hamzah. Punyalah hebat Hamzah ni!"

Ustaz Abu Ayyash tersenyum lebar. Dan dia memastikan pandangannya dijatuhkan tepat pada Hamzah.

"Jadi tuan-tuan dan puan-puan, untuk menyelesaikan masalah umat hari ini, kita memerlukan lebih ramai anak muda macam Hamzah. Hamzah yang berani bangkit untuk mempertahankan kesucian Islam. Hamzah yang berani berkorban untuk menegakkan kebenaran. Hamzah yang berani berjihad di medan perang kerana itulah sebenar-benar jihad!

Macam mana Hamzah? Boleh?"

Hadirin tertawa kecil apabila melihat reaksi Hamzah yang tersipu-sipu. 

Selesai kuliah, Ustaz Abu Ayyash memanggil Hamzah untuk berjumpa dengannya. Hamzah sedikit hairan tetapi tidak mengesyaki apa-apa. Hamzah sempat mengangkat tangan sebagai isyarat tunggu kepada ibunya. Bukan masalah besar buat Datin Zaleha; dia pun kelihatan sibuk bergosip dengan rakan-rakannya.

Ustaz Abu Ayyash segera menghulurkan tangannya kepada Hamzah. Digenggamnya erat dan kejap tangan Hamzah. Hamzah sedikit kaget.

"Kamu tinggal di mana?"

"Err dekat je ustaz. Dalam...dalam lima minit dari sini. Dekat je."

Hamzah gugup.

"Kamu janganlah segan dengan ustaz. Ustaz hanya nak berkenalan. Susah nak jumpa anak muda macam kamu, yang sanggup datang kuliah macam ni."

Ustaz Abu Ayyash menepuk-nepuk bahu Hamzah. Tersipu-sipu Hamzah dibuatnya. Macam anak dara kena pingit!

"Kamu buat apa sekarang? Dah kerja?"

"Saya masih belajar lagi ustaz."

Terangkat kening Ustaz Abu Ayyash.

"Oh mashaAllah. Muda lagi rupanya. Belajar di mana?"

"Aaa di UK ustaz. United Kingdom."

Lagi tinggi kening Ustaz Abu Ayyash terangkat.

"Subhanallah, hebat hebat! Kamu belajar dalam bidang apa? Eh sekarang ni cuti ke?"

"Saya belajar architecture ustaz. Haah sekarang cuti ustaz. Summer break. Err.. Cuti musim panas."

Hamzah menggaru-garu kepalanya yang tidak berapa gatal. 

"Allahu Akbar. Hebat! Bangga dan seronok ustaz dapat berkenalan dengan anak muda macam kamu ni."

Ustaz Abu Ayyash memandang sekilas pada jam di tangan kanannya. G-Shock Mudman berwarna hitam.

Boleh tahan juga ustaz ni.

"Maafkan ustaz Hamzah. Ustaz terpaksa bergegas sekarang. Kalau kamu tak keberatan, boleh ustaz ambil nombor kamu?"

Hamzah sedikit terkejut. Nombor? Nak buat apa?

Ustaz Abu Ayyash seperti boleh membaca fikiran Hamzah.

"Kamu jangan risaulah. Ustaz takdenya nak mengurat kamu. Ustaz dah berkahwin dah. Hahaha. Manalah tahu, bila-bila kamu free, boleh ustaz ajak minum-minum. Ustaz tinggal takdelah jauh sangat dari sini."

Hamzah serba salah. Dia keberatan untuk memberikan nombornya pada orang yang belum dikenalinya. Pada masa yang sama, dia tidak sampai hati mahu menolak permintaan ustaz. Orangnya nampak baik dan ikhlas.

"Boleh boleh. Kosong satu sembilan sembilan tiga dua..."

"Kejap kejap. Ustaz ni bukan pandai sangat dengan smart phone ustaz ni. Berapa tadi? Kosong satu sembilan...?"

"Kosong. Satu. Sembilan. Sembilan. Tiga. Dua. Tiga. Dua. Lima. Tujuh."

Ustaz Abu Ayyash tersenyum puas. 

"Terima kasih Hamzah. Nanti ustaz miss call kamu atau ustaz wasap je la."

Hamzah hanya tersenyum. Tidak pasti apa respons terbaik yang boleh dia berikan.

"Ustaz!"

Ustaz Abu Ayyash yang baru sahaja mahu berjalan pergi, berpaling semula.

"Ya Hamzah?"

"Te-terima kasih untuk ceramah tadi. Menusuk!"

Hamzah menunjukkan tanda bagus.

Ustaz Abu Ayyash tersenyum besar.

"InshaAllah kita jumpa lagi nanti Hamzah."

Hamzah segera mendapatkan Datin Zaleha yang tampaknya seperti tidak sedar pun masa telah berlalu. Selepas Hamzah terpaksa menunggu beberapa minit lagi (Puan Sri Zaiton mahu mengajak Datin Zaleha mengerjakan umrah bersama manakala Datin Sri Jamilah mendesak untuk minum petang di One Utama pada hari Rabu nanti), akhirnya mereka berdua meninggalkan Masjid at-Taqwa.

"Lama Hamzah borak dengan ustaz tadi?"

"Ha?"

Hamzah menjeling telefonnya, kalau-kalau ada mesej atau notifikasi dari mana-mana aplikasi media sosialnya.

"Borak apa dengan ustaz tadi?"

"Oh takde apalah Ma. Ustaz saja nak berkenalan dengan Hamzah."

Datin Zaleha tersenyum.

"I'm so proud tadi, bila ustaz dok bercerita pasal sahabat Nabi tu. I knew I've chosen the right name for you!"

Hamzah tertawa.

"Menda la mama ni. Hamzah sahabat Nabi tu, terer gila kot! Hamzah ni... Ish, macam langit dengan bumi!"

Datin Zaleha mencebik.

"Then... Why can't you be like THAT Hamzah?"

Hamzah menjeling ibunya. Dia mahu berkata sesuatu, tetapi dia segera membatalkan hasratnya. Kata-kata ibunya tadi semacam satu panahan tepat ke hatinya. Sakit.

"Mama masak apa for lunch?"

Hamzah menukar topik. Hamzah memang pakar dalam bidang menukar-nukar topik. 

"Tak masaklah Hamzah. Too late already. Kita lunch luar je lah. Boleh?"

"Alaaah. Hamzah balik Malaysia ni, sebab nak makan masakan mama. Rindu air tangan mama. Hamzah dah jemulah makan luar kat UK tu."

Hamzah tersenyum nakal. Merah muka Datin Zaleha. Selain pandai menukar topik, Hamzah juga pandai mengambil hati ibunya itu. 

"Esok mama masak. Mama janji. Ok? Now let's pick-up your sister and brother then we go somewhere. Mama pun dah lapar dah ni."

"Aye aye madam!"

Hamzah membelok ke kanan di Jalan Dato' Sulaiman dan masuk ke Lorong Zaaba. Datin Zaleha menelefon anak perempuanya, menyuruhnya agar segera bersiap dan bersedia. Di sebalik keriangan dan keceriaan suasana di dalam kereta, masih terngiang-ngiang kata-kata ibunya di telinga Hamzah.

Why can't you be like that Hamzah?

***

"Alhmdllh hari ini dpt sorg target baru. Bgs bdknya. Umur dlm 19-20 thn. IA ana akan usahakn. Doakn."

Send.

Abu Ayyash mengusap janggutnya. Dia tersenyum.

***

Sekiranya anda berminat untuk menjadi antara yang terawal mendapatkan novel ini, pra-tempah sekarang di:


Atau


Harga RM30.00 untuk seluruh kawasan di Malaysia dan penghantaran PERCUMA untuk Semenanjung Malaysia. 

Tempah mulai hari ini sehingga 7 Disember 2017 untuk mendapatkan banyak tawaran dan hadiah menarik dari Penerbitan Wahai!

-gabbana-

Related Posts with Thumbnails
"Sesungguhnya Allah membeli dari orang-orang mukmin, baik diri mahupun harta mereka dengan memberikan syurga kepada mereka. Mereka berperang di jalan Allah; sehingga mereka membunuh atau terbunuh...

Maka bergembiralah dengan jual beli yang telah kamu lakukan itu, dan demikian itulah kemenangan yang Agung."

-At Taubah, 9:111

  © Blogger template 'Ultimatum' by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP