4 October 2019

Doa Itu Bom Nuklear Bagi Orang Mu'min!

[Kredit]
Kita seringkali mendengar sepotong hadith "Doa itu senjata bagi orang mu'min." Sama ada didendangkan di ceramah-ceramah dan kuliah-kuliah, atau diucapkan berapi-api di konferens-konferens riang atau demonstrasi solidariti Plaestin dan Syria. Kot.

Tetapi sejauh mana kita benar-benar memaknai hadith ini?

Pertama-tama sekali, penting untuk kita memahami konsep doa itu sendiri. Doa itu berasal dari perkataan 'da'a' yang bermakna menyeru atau memanggil. Doa dan dakwah mempunyai kata akar yang sama.

Jadi apabila kita berdoa kepada Allah, sebenarnya kita sedang 'menyeru' Allah untuk mendengar rintihan, permintaan dan aduan kita kepada-Nya. Doa sebagai satu bentuk ibadah, mempunyai martabat yang tinggi di sisi Allah. Hal inilah yang seringkali teralpa daripada benak fikiran kita, yang tidak melihat doa itu sebagai satu bentuk ibadah, tetapi hanya satu ritual selepas solat atau talian hayat ketika kita berada dalam keadaan yang sukar atau mendesak.

Salah satu salah faham yang terbesar tentang doa adalah kita sering menyangka yang doa itu sifatnya mesti 'meminta'. Meminta kepada Allah untuk sebarang hajat dan niat. Minta agar diampunkan dosa. Minta untuk dipanjangkan usia. Minta untuk dimurahkan rezeki. Minta untuk bertemu jodoh pilihan hati yang tidak meminta mas kahwin yang tinggi. Eh.

Tetapi doa lebih besar dari sekadar kita meminta-minta daripada Allah.

Doa itu adalah satu dialog antara kita dan Allah. Ia adalah perbualan mesra antara seorang hamba dengan kekasih agungnya. Ia adalah aduan, rintihan dan keluhan seorang makhluk yang lemah kepada Rabbnya yang Agung lagi Perkasa. Ia bukan sahaja diluahkan ketika susah dan tersepit, tetapi juga ketika senang dan lapang.

"Berdoalah kepada Tuhanmu di saat kamu senang (bahagia). Sesungguhnya Allah berkata, 'Barangsiapa berdoa (memohon) kepada-Ku di waktu dia senang (bahagia), maka Aku akan mengabulkan doanya di waktu dia dalam kesulitan.'"
(HR Ar-Rabi')

Di dalam al-Quran, Allah telah mencatatkan begitu banyak doa yang diungkapkan oleh para anbiya' kekasihNya, juga doa-doa yang diajarkan sendiri oleh Allah untuk diamalkan kita. Seolah-olahnya Allah mahu memberitahu kita, berdialoglah dengan-Nya kerana Dia amat mendambakan para hamba-Nya untuk berbual mesra dan mengadu chenta pada-Nya!

Kembali kepada hadith:
لدُّعَاءُ سِلاحُ الْمُؤْمِنِ

Apabila berbicara tentang senjata, apa yang terlintas di fikiran kita? Senjata itu digunakan untuk menyerang bukan? Tetapi kadangkala kita terlepas pandang; senjata juga digunakan untuk mempertahankan diri.

Demikianlah sifat doa.

Ia bukan sahaja senjata untuk 'menyerang' tetapi juga senjata untuk 'mempertahankan' diri kita.

Apa contoh doa itu sebagai satu bentuk serangan?

Selain doa agar Allah menghancurkan musuh-musuh Islam dan pakatan jahat yang menzalimi umat Islam di samping agar Allah memenangkan gerabak dakwah yang mahu memenangkan agama ini, sebenarnya doa sebagai satu tindakan yang ofensif mempunyai makna dan aplikasi yang lebih meluas.

Misalnya, kita berdoa agar Allah melembutkan dan membuka hati mak dan ayah kita untuk lebih menerima Islam dan menerima serta menyokong kerja-kerja dakwah kita. Itu juga satu bentuk 'serangan.'

Atau kita berdoa agar Allah menghantar Makcik Hidayah menempeleng mad'u yang sedang kita santuni agar mereka menyertai gerabak dakwah dengan riang dan gembiranya. Itu pon satu bentuk 'serangan' sebenarnya.

Atau kita berdoa agar Allah tautkan hati para penggerak dakwah dan kurangkan pergeseran dan pergaduhan, lembutkan hati dan rapatkan saff mereka. Itu juga, bagi saya, adalah satu bentuk 'serangan.'

Bagaimana pula doa sebagai satu bentuk pertahanan?

Apabila kita berdoa agar Allah tetapkan hati kita di atas agama ini dan terus istiqamah di atas manhaj-Nya.

Tatkala kita bermunajat kepada-Nya, agar dikuatkan hati berhadapan dengan pelbagai jenis dugaan dan ujian, mehnah dan tribulasi.

Ketika kita menanges-nanges mengangkat tangan di waktu sahur yang hening, dengan seikhlas hati mengadu pada-Nya, agar diberikan keteguhan iman dan kemantapan jatidiri untuk terus berdakwah dan menyebarkan kebenaran. 

Itulah doa dalam bentuk pertahanan. Dan pertahanan yang kita minta itu bukan calang-calang bentuknya; ia adalah pertahanan terkuat kerana bersumberkan daripada-Nya!

Hanya setelah kita berjaya memaknai doa ini sebagai satu bentuk serangan dan pertahanan pada masa yang sama, baharulah kita dapat memahami konsep doa itu adalah senjata bagi orang-orang yang beriman. 

Malangnya, ramai daripada kita yang meremehkan kepentingan dan kehebatan berdoa ini. Merasakan tidak ada pentingnya berdoa dalam melengkapkan usaha-usaha yang telah kita lakukan. Atau pon tidak serius dalam berdoa dan tidak menghayati setiap bait doa yang kita lafazkan. 

Rugilah sekiranya kita punya mentaliti sebegitu rupa. Sedangkan Allah SWT telah berjanji di dalam al-Quran:

"Dan apabila hamba-hamba-Ku bertanya kepadamu tentang Aku, maka sesungguhnya Aku dekat. Aku kabulkan permohonan orang yang berdoa apabila dia berdoa kepada-Ku. Hendaklah mereka itu memenuhi (perintah)-Ku dan beriman kepadaKu, agar mereka memperoleh kebenaran." 
(al-Baqarah, 2:186)

Seperti tidak cukup dengan satu ayat itu, Allah berfirman lagi:

"Berdoalah kepada-Ku, nescaya Aku akan perkenankan bagimu..."
[al-Ghafir, 40:60]

Sebagai dua't yang sentiasa 'bertempur' di medan untuk menyebarkan al-haq dan menegakkan kebenaran, pada masa yang sama terpaksa pula bertarung dengan musuh-musuh Islam dalam bentuk taghut dan jahiliyyah, alangkah ruginya andai kita tidak melengkapkan kelengkapan perang kita dengan senjata ampuh yang telah Allah khususkan buat orang-orang yang beriman; itulah doa. 

Imam al-Banna, ketika ditanya apakah rahsia kejayaan dakwahnya. Beliau menjawab:

"Aku berdakwah kepada mereka di siang hari dan aku berdoa untuk mereka di malam hari."

Padu bak hang!

Sekiranya kita telah memberikan usaha yang sebaik dan seikhlas mungkin dalam dakwah ini, ditambah pula dengan doa yang bersungguh-sungguh sebagai penguat jiwa dan pelengkap usaha, tidak mustahil, dakwah kita itu berupaya menggegarkan seluruh alam buana ini lebih dahsyat dari sebutir bom nuklear! 

Nah persoalannya sekarang... Sudahkah kita berdoa? 

-gabbana- 

Meskipon ada perbahasan dalam kalangan ulama' tentang status hadith 'Doa adalah senjata orang mu'min', saya tidak mahu menyerabutkan kepala anda semua dengan perinciannya. Cukuplah kita mengambil makna yang baik daripada hadith ini. Moga ada manfaatnya!

Anda boleh baca tulisan-tulisan saya yang lain tentang doa di sini:


1 Caci Maki Puji Muji:

AkMaR 06/10/2019, 21:29  

Macam mana contoh berdoa waktu dalam kesenangan, tapi bukan meminta?

Related Posts with Thumbnails
"Sesungguhnya Allah membeli dari orang-orang mukmin, baik diri mahupun harta mereka dengan memberikan syurga kepada mereka. Mereka berperang di jalan Allah; sehingga mereka membunuh atau terbunuh...

Maka bergembiralah dengan jual beli yang telah kamu lakukan itu, dan demikian itulah kemenangan yang Agung."

-At Taubah, 9:111

  © Blogger template 'Ultimatum' by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP