16 May 2014

Dah Kau Ni Kenapa? (Episod Dua Yang Tidak Disangka-sangka)

Asalnya tidak berniat pon nak sambung cerita pendek ini. Namun atas permintaan ramai (bajet la) dan ada pula idea untuk menyambung, maka terimalah...

***

[Kredit]

Bakhtiar hampir-hampir sahaja menekan brek keretanya sebaik sahaja mendengar perkataan keramat itu.

Usrah. Usrah!
 
Seperti tidak percaya, sahabat baiknya itu, yang dahulu sering menjadi partner in crime dalam serba-serbi perkara, yang dahulu sering menemaninya ke panggung wayang dan karaoke, yang dahulunya sering double dating dengannya, kini sudah menyertai usrah.

Usrah tu bukan untuk orang-orang ekstrem ke...??

"Kenapa senyap bro? Kau tak percaya aku dah join usrah?" 

Azwad memberikan senyuman nakal pada Bakhtiar. 

Bakhtiar tidak tahu apa yang patut dikatakannya.

Usrah?? Kau gila ke Wad...?? Apa dah takde benda lain kau nak join kat obesi tuuu?!? Joinlah geng hitch hike ke, bungee jumping ke, Euro Trip ke.. Ini usrahhh...??

Kalau diikutkan hatinya, mahu sahaja Bakhtiar berteriak sebegitu. Tapi dia gumam. Benar-benar tergamam dengan pendedahan yang baharu sahaja didengarinya tadi. 

Keadaan di dalam kereta sunyi sepi. Tiada apa yang kedengaran melain bunyi enjin kereta yang menderam dan bunyi penghawa dingin yang sudah lama tidak diservis mungkin. Radio sudah pon dimatikan oleh Bakhtiar. Tidak sanggup dia mahu mendengar karut-marut di IKIM.fm itu. 

"Dah... Dah lama kau join usrah Wad..?"

Keheningan dipecahkan. Bakhtiar hanya memandang ke hadapan, tidak sanggup dia memandang wajah sahabatnya itu.

"Hahaha. Kau tanya macam lah usrah tu bunuh orang."

Azwad menggeleng-geleng perlahan.

"Adalah tujuh, lapan bulan. Dua tiga bulan lepas aku sampai France." 

Azwad merenung ke luar. Ternanti-nanti agaknya, apa pula soalan yang bakal ditanya Bakhtiar.

"Ok."

Sunyi. Sepi.

"Sebab tu ke... Kau clash dengan Sofea?"

Azwad tesenyum. Tidak disangkanya, dalam banyak-banyak soalan, soalan itu yang akan ditanya Bakhtiar.  

Azwad mengira-ngira bagaimana mahu menjawabnya. Dia tidak mahu jawapannya nanti akan mendatangkan fitnah pada usrah yang disertainya pula. 

"No lah. It was totally my decision. Lecehlah long distance ni."

Bakhtiar tidak yakin.

"Takkan sebab tu je kot bro? Kamonlah."

Azwad menjeling Bakhtiar. Dia tahu, Sofea dan Murni, gelpren Bakhtiar, bersahabat baik. Itu pon sebab Azwad dan Bakhtiar yang menemukan mereka. Kini sudah jadi best friend forever. Konon. 

"Kau nak aku jujur ke bro?"

Kali ini Bakhtiar merenung Azwad. Seperti tidak percaya pula itu yang akan terpacul dari mulut Azwad.

"Eh wajiblah! Sejak bila pulak kau berselindung dari aku Wad?"

Azwad menggeleng-gelengkan kepalanya. Tersenyum lagi. Tidak pasti sama ada Bakhtiar sudah bersedia untuk mendengar jawapannya. 

"Sebab kapel tu haram." 

Tersedak dibuatnya Bakhtiar mendengar jawapan Azwad. Mujur dia bukan sedang mengulum gula-gula atau mengunyah kacang bijak. Silap haribulan, boleh mati tercekik dibuatnya. 

"Ekstrem."

Bakhtiar berbisik perlahan, tapi cukup kuat untuk didengari Azwad.

"Kau tak faham bro."

That's it. Azwad baharu sahaja memetik suis kemarahan Bakhtiar. Gunung berapi Vesuvius sudah bersedia untuk meletup. 

"Aku tak faham...?? Aku yang tak faham atau kau yang tak faham Wad...?? Ya, memang aku tak faham! Aku tak faham kenapa kau sanggup lepaskan pompuan secantik Sofea tu lepas ikut usrah! Aku tak faham kenapa kau berubah lepas ikut usrah! Aku tak faham kenapa kau sanggup korbankan masa depan kau sebab usrah!"

Bakhtiar meninggikan suaranya. 

"Dan.. Dan aku tak faham kenapa kau join usraaahhh!" 

Sunyi. Sepi.  

Sebuah motor laju memotong. Kalau mahu dzan, gaya macam mat rempit.

Tidak semena-mena Azwad tertawa. Kuat. Lantang. Terbahak-bahak.

Lama dia tertawa. Sehingga berair-air matanya.

Bakhtiar jadi berang.

Orang seriyes. Dia boleh gelak pulak!

"Dah..."

Belum sempat Bakhtiar menghabiskan kata-katanya, Azwad potong dahulu.

"Dah.. Dah kau ni kenapa...?!"

Kata-kata Azwad itu menyebabkan Bakhtiar pula tertawa. Azwad yang baharu sahaja mahu reda dari tawanya, kini kembali tertawa.

Lama mereka begitu. Azwad sehingga terpaksa mengurut-ngurut perutnya; sakit dek terlalu banyak dan galak ketawa. Keadaan yang tegang dan panas tadi, kini menjadi reda. 

Setelah masing-masing mula tenang, Azwad memulakan bicara.

"Apa yang kau nampak hari ni bro, bukan jadi sehari dua. It was a tough decision, tapi aku gembira aku lalui jalan ni."

Azwad terdiam sebentar. Bakhtiar fokus, tidak mahu terlepas setiap butir kata yang keluar dari mulut sahabat baiknya itu.

"Ya, Sofea seorang perempuan yang cantik. Dan baik. Aku mungkin rugi sebab melepaskannya. Tapi bro... Aku yakin Allah akan gantikan dengan seseorang yang jauh lebih baik, InshaAllah."

Tenang. Tulus. Kata-kata itu benar-benar datang dari sudut hati yang paling dalam.

"Aku tak rasa aku berubah pon bro. This is me. It's just that, I have discovered myself. My trueself."

Azwad memandang Bakhtiar. Ada butir-butir kaca pada di sudut matanya. Cepa-cepat Azwad mengalihkan pandangannya dan mengelap matanya dengan hujung lengan bajunya.

"Aarrgghh ni yang aku tak suka cakap pasal benda ni. Buat aku emo je. Hahaha."

Azwad bermonolog sendirian, tapi cukup kuat untuk didengari Bakhtiar. 

Bakhtiar tidak pasti sekiranya dia perlu berkata apa-apa. Dia memilih untuk diam sahaja, mahu mengikut rentak Azwad. Pentas itu Azwad yang punya; sekurang-kurangnya untuk waktu itu. 

"Don't worry bro. I am still the Azwad you knew all this while, InshaAllah. Kita dah berkawan sejak kecik bro. Aku rasa kau lah satu-satunya orang yang betul-betul kenal aku ni  siapa, macam mana orangnya."

Kata-kata itu menyentuh hati Bakhtiar. Matanya terasa seperti masuk habuk. Namun Bakhtiar mengawalnya. Kawal macho la konon. 

"Dah la bro. Nanti bila-bila ada masa, kita borak lagi pasal ni. Dan aku pon nak bawak kau jumpa kawan-kawan aku yang aku kenal kat sana. Kawan-kawan yang dah banyak tolong aku kenal diri aku yang sebenar. They are amazing people. Amazing. 

Sekarang ni kau kena tunaikan janji kau dulu. Perut aku ni dah lama tak merasa dhal sambal Masood!" 

Bakhtiar hanya tersengih. Jujur, dia tidak mampu untuk memberikan apa-apa respon lagi. 

Jauh di sudut hatinya, entah mengapa dia berasa gembira dengan perubahan Azwad. Lebih tenang. Lebih matang. Azwad yang sekarang tidak sama dengan Azwad yang dahulu. Luarnya mungkin sama, tapi intinya berbeza. Dan meski Bakhtiar benci untuk mengakuinya, namun dia tahu, inti yang sekarang ini adalah yang terbaik, sekurang-kurangnya untuk diri sahabatnya itu. 

Percutian Azwad selama kurang lebih tiga bulan di Malaysia terasa begitu pantas berlalu. Walaupon Bakhtiar tidak berkesempatan untuk meluangkan banyak masa dengan Azwad dek Azwad yang terlalu sibuk dengan entah bermacam program (Konferens riang? Kembara buru redha Allah? Benda apa tu?), namun dia berasa puas. Apatah lagi Bakhtiar berpeluang untuk berkenalan dengan rakan-rakan Azwad seperti yang telah dijanjikan.

Meski Bakhtiar berasa kekok pada mulanya, terutamanya apabila ada rakan-rakannya yang memeluknya dan berlaga-laga pipi dengannya (Kasar weyhh jambang kauuu!), ada pula yang ber'ana-anta' sesama mereka, lama-kelamaan Bakhtiar menjadi selesa dengan mereka ini. Dia dilayan mereka seolah-olah mereka telah lama mengenal Bakhtiar. Dan Bakhtiar benar-benar dapat merasakan seperti dia juga sebahagian daripada mereka. Sehinggakan di hujung pertemuan mereka itu, Bakhtiar terasa seperti mahu membeli tiket kapal terbang sehala ke Perancis dan berpindah ke sana! 

Bakhtiar sentiasa ternanti-nanti Azwad mengajaknya untuk menyertai mana-mana aktiviti atau program yang boleh disertainya. Sepanjang cuti Azwad itu, Bakhtiar telah ikut serta dalam beberapa program, antaranya Ihya Ramadhan, program riang ria bersama dengan para pelajar yang bakal menyambungkan pelajaran ke Perancis dan riadhah bersama ikhwah (kini Bakhtiar sudah biasa dengan terma-terma sebegitu rupa). 

Bakhtiar terasa seronok. Hidup. Jiwanya terasa segar. Sudah lama dia tidak merasakan perasaan sedemikian rupa.

"Wad... Aku nak tanya something boleh...?"
 

Mereka dalam perjalanan menghantar Azwad ke KLIA, untuk terbang pulang ke Perancis.

"Ha, tanyalah."

Sekilas Bakhtiar memandang Azwad. Kemudian dia memandang ke hadapan semula. Ada Nissan Murano berawar merah gelap tidak jauh di hadapannya. 

Bakhtiar menarik nafas. Panjang. Dalam. Dia memerlukan keberanian yang luar biasa untuk menanyakan soalan itu.    

"Kenapa... Kenapa kau... Tak pernah ajak aku join usrah?"

Terbeliak mata Azwad mendengarnya. Namun pantas ia digantikan dengan seukir senyuman.

"Sebab... Aku nak dengar daripada mulut kau sendiri." 

Azwad memandang Bakhtiar dengan senyuman yang penuh makna. Dia menepuk-nepuk bahu sahabatnya itu, seolah-olah memberikan isyarat bahawa dia sudah bersedia untuk mendengar Bakhtiar bertanyakan soalan cepu gangsa. Soalan itu.

Namun Bakhtiar diam seribu bahasa. Ada sesuatu yang bermain di dalam kepalanya.

Azwad memilih untuk membiarkan Bakhtiar begitu. Dia tidak mahu menyerabutkan lagi fikiran Bakhtiar. Pada masa yang sama, berulang-ulang dia berdoa di dalam hati, agar Allah membukakan pintu hati sahabatnya itu.

Doa yang sering dizikirkannya sejak dahulu lagi. Sejak dia berkenalan dengan tarbiyah dan dakwah. 

Bakhtiar menghantar Azwad sehingga ke batas terakhir untuk pelawat. Mereka berpelukan dan seperti biasa, membuat gaya salam unik dan bro fist yang sentiasa menjadi tanda persahabatan mereka. Cuma kali ini, Azwad memasukkan juga upacara bercipiki-cipika. 

Kakak berbaju seragam biru pekat yang bertugas untuk memeriksa dokumen penumpang hanya tersenyum melihat gelagat mereka. 

Azwad seperti berat hendak meninggalkan Bakhtiar. Dan Bakhtiar juga seperti ada sesuatu yang disimpannya. Namun tinggal sejam lebih sedikit sebelum kapal terbang Azwad berlepas. Dia harus segera menuju ke balai berlepas. 

Azwad sudah bersedia untuk turun. Diambilnya passport dan pas masuknya dalam poket jaketnya, bersedia untuk diserahkan kepada kakak petugas yang sejak dari tadi sibuk memerhatikan mereka.

 "Wad..."

Azwad segera berpaling. Jantungnya berdegup kencang. Entah mengapa.

"Boleh... Boleh aku join usrah...?"

Tidak semena-mena mengalir air mata membasahi pipi Azwad. Dia sudah boleh mengagak yang Bakhtiar akhirnya akan bertanyakan soalan itu. Namun dia tidak menyangka secepat itu.

"Dah kau ni kenapa..?"

Berderai mereka tertawa. 

Tawa yang akan membawa mereka ke sorga.

>> Dah Kau Ni Kenapa? (Episod Satu)

-gabbana- 

Meski cerita pendek ini semacam tiada kena mengena dengan Hari Guru, saya ingin mengambil kesempatan ini untuk mengucapkan Selamat Hari Guru dan Selamat Hari Murabbi kepada semua yang pernah secara langsung atau tidak, mendidik diri ini. Siapa saya hari ini, sedikit sebanyak adalah hasil daripada lenturan tangan-tangan kalian. 

Moga doa saya yang ghaib untuk kesejahteraan kalian di dunia dan akhirat, sampai kepadaNya. Moga Allah redha dengan kalian.

Dari hati yang paling nurani, jazakumullahu khairan katheera. 

Senyum. 

26 Caci Maki Puji Muji:

Hihihihi 16/05/2014, 10:56  

*habuk masuk mata* TT^TT
Terima kasih Inche Gabbana sambungkan cerita ni! Huhu menangis okay

suteramaya 16/05/2014, 11:00  

**touching**.... selamat hari guru juga buat APG sbb melalui penulisan dpt menyentuh dan menguatkan hati2 yg sedia rapuh dgn izinNYA...

SABANI Adnan 16/05/2014, 11:18  

Jazakallah akhi...
so inspiring. .... :')
Really hope that one day this story would happen in my life!!

Anonymous 16/05/2014, 11:56  

Deep story.
Credits to IG.
Mwahaha.. cedih nya kisah ni...

Anonymous 16/05/2014, 11:57  

awatlah tacing sgt nieeee,,,,huhuhuhu,,, tq sbb tlong bersihkan mata saya :)

Anonymous 16/05/2014, 13:41  

Hmm. saya baruuuuuuu semalam kenal kenal dengan benda alien ni. dan sahabt saya yg cadangkan baca blog APG ni. malam tadi tido lambat gila kot baca cerita pendek inche. (ape sehh aku bebel panjang berjela)
act juz nak ckp, i admire ur writing soooo much n i'm sure will be ur kipas yg manyak susah mau mati maa. thanks yeaa
_ER_

Kamil Khairuz 16/05/2014, 15:10  

*Habuk masuk mata jugak* Hopefully..this thing happen to me..n one day..sye dpt hadiahkan bingkisan cerpen ni utk die kelak..*sambung nanges*

Anonymous 16/05/2014, 17:00  

episod dua yg tidak disangka-sangka.
:D

Anonymous 16/05/2014, 17:02  

siapa yg kapel,cepat-cepatlah nikah

Anonymous 16/05/2014, 21:32  

sekarang saya boleh tidur dengan lena.. hahaha

masamo 16/05/2014, 22:29  

emm.usrah like boss

Anonymous 17/05/2014, 01:02  

*touching*
APG . . sentap nii. .
nangesss~

Anonymous 17/05/2014, 01:10  

Daebak!
Erk..
Hebak APG!
Moga kita bersua didunia kecil ini mahupun syurga.

Sbb sy pun chentakan usrah.
Ohoi.

Anonymous 18/05/2014, 17:25  

Dah kau ni kenapa buat cerita camgini ? Joking ehehehe. ' dah kau ni kenapa ' deep story akhi :D

Anonymous 18/05/2014, 21:46  

Baiklah . Saya cemburu dengan anda-anda-dan-anda yang pernah merasa join usrah. Okbai.

Anonymous 19/05/2014, 08:08  

nanges

Anonymous 19/05/2014, 11:33  

bergenang air mata ku..huhu

Anonymous 20/05/2014, 11:18  

assalamualaikum.. blh inche gabana bagi pndapat tentang kepelbagaian jemaah y berlaku skrg nie... syukran~

zulaika 20/05/2014, 11:37  

like n share.. kind of same situation with my situation.. huhuhu

Anonymous 20/05/2014, 11:52  

Usrah itu ohsem! Moga kita menjadi sahabat yang sentiasa memimpin tangan sahabat-sahabat kita menuju ke syurga.
Jzkk APG ^__^

Anonymous 21/05/2014, 00:38  

I wish i had a friend like that. Emm

F_square 23/05/2014, 22:13  

huhu.. bsah jgk bumi gombak nie..jzzk APG.. tenang cket ase mlm niee....:')

Anonymous 27/05/2014, 05:27  

Ilmu yang bermanfaat lalu dikongsikan mampu menjadi saham akhirat dan beruntunglah kamu Inche Gabbana!

Anonymous 31/05/2014, 16:13  

i'm in usrah. but why am i not that good?

Anonymous 01/06/2014, 23:27  

Bila baca ayat2 ni- "Kenapa... Kenapa kau... Tak pernah ajak aku join usrah?"

Terbeliak mata Azwad mendengarnya. Namun pantas ia digantikan dengan seukir senyuman.

"Sebab... Aku nak dengar daripada mulut kau sendiri." ... Gua rasa cinta.. Cinta antara kawan. :)

Anonymous 02/01/2015, 16:38  

Sebaab aku tak pernah merasaii kmanisan usrah beb . :'(

Related Posts with Thumbnails
"Sesungguhnya Allah membeli dari orang-orang mukmin, baik diri mahupun harta mereka dengan memberikan syurga kepada mereka. Mereka berperang di jalan Allah; sehingga mereka membunuh atau terbunuh...

Maka bergembiralah dengan jual beli yang telah kamu lakukan itu, dan demikian itulah kemenangan yang Agung."

-At Taubah, 9:111

  © Blogger template 'Ultimatum' by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP