30 December 2013

Ukasyah Telah Mendahului Kalian!

[Kredit]

Siapa yang tidak mahu masuk sorga?

Jika ada orang yang tidak mahu, sama ada kepala orang itu masuk air atau sepanjang hayatnya, dia tidak pernah tahu akan kewujudan tempat yang bernama sorga.

Tetapi, sejauh mana kita benar-benar mahu memasukinya? Ya, jika ditanya, semua orang akan bersungguh-sungguh mengangguk-anggukkan kepala, membundarkan mata dan mengangkat kening tanda mereka mahu masuk sorga. Tetapi seseriyes mana kita? Sejujur mana hati dan jiwa kita merasakan kita chenta pada sorga? Sesungguh mana kaki kita benar-benar mahu melangkah ke dalamnya?

Adakah kita sudah benar-benar fanatik dan obses untuk masuk ke dalam sorga?

Telah diriwayatkan kepada kita sepotong hadith dari ar-Rasul SAW, mafhumnya:

"Tujuh puluh ribu dalam kalangan umatku akan masuk sorga tanpa hisab."

[Hadith Riwayat Muslim]

Diceritakan juga bagaimana apabila selesai membacakan hadith itu (hadith penuhnya lebih panjang), seorang sahabat, Ukasyah bin Mihshan r.a. bangkit dan meminta kepada baginda supaya mendoakan beliau termasuk salah seorang daripada tujuh puluh ribu itu. Baginda langsung membenarkannya.

Melihatkan gelagat Ukasyah itu, maka bangkitlah sahabat-sahabat yang lainnya dan meminta Nabi untuk mendoakan perkara yang sama untuk mereka. 

Apa kata Nabi SAW?

"Ukasyah telah pon mendahului kamu."

Apa signifikannya kisah Ukasyah ini?

Ketahuilah, masuk sorga tanpa hisab, adalah suatu tiket VVVVVIP yang teramat bernilai dan tinggi harganya. Ia seakan-akan masuk sorga dengan percuma. Free of charge. Jika kita mengetahui nilai sebenarnya dan tahu bagaimana untuk mendapatkannya, percayalah, kita akan sanggup untuk melakukan apa sahaja, termasuk merangkak dan mengengsot untuk mendapatkannya. Dengan apa cara sekalipon. 

Setiap orang muslim yang ada iman dalam sanubarinya, InshaAllah lambat laun akan masuk sorga juga. Tapi dia pasti akan dihisab, yakni amalannya sepanjang hidupnya di dunia akan dihakimi dan diteliti oleh Allah.

Maknanya, seorang manusia yang terpaksa melalui penghakiman Allah, belum tentu lagi akan ke sorga atau neraka selagi proses hisabnya tidak selesai. Yang lebih mengerikan dan menyebabkan saya terasa seperti mahu terkenching dalam seluar adalah bagaimana telitinya Allah dalam menghisab setiap amalan kita. Tiada satu pon amalan yang akan terlepas pandang daripada perkiraan dan penghakiman Allah. 

"Maka barangsiapa mengerjakan kebaikan sebesar zarah, nescaya dia akan melihat balasannya. Dan barangsiapa yang mengerjakan kejahatan sebesar zarah, nescaya dia akan melihat balasannya."
[al-Zalzalah, 99:7-8]

"Dan 'Kitab-kitab Amal' juga tetap akan dibentangkan, maka engkau akan melihat orang-orang yang berdosa itu, merasa takut akan apa yang tersurat di dalamnya; dan mereka akan berkata: 'Aduhai celakanya kami! Kitab apakah ini? Ia tidak meninggalkan yang kecil atau yang besar, melainkan tercatat semuanya!' Dan mereka dapati segala yang mereka kerjakan itu sedia (tertulis di dalamnya); dan (ingatlah) Tuhanmu tidak berlaku zalim kepada seseorang pun."
[al-Kahfi, 18:49]


Gulp.

Boleh jadi, kita sudah yakin yang kita akan masuk sorga dek amalan-amalan soleh kita di dunia, namun selepas dihisab, didapati dahulu di dunia kita selalu menganiaya kucing sebelah rumah dengan mencabut bulu-bulunya, maka kita akhirnya ditempatkan di neraka.

Boleh jadi, kita merasakan yang sedekah dan zikrullah kita dahulu di dunia akan menyelamatkan kita daripada azabnya api neraka, namun selepas dihisab, dahulu kita ini kaki mengumpat; pahala-pahala kita telah disedekahkan secara percuma kepada mangsa-mangsa umpatan kita.

Dan boleh jadi juga, ada hutang-hutang yang kita terlepas pandang, ada hak-hak saudara kita yang kita zalimi, hingga menyebabkan amal-amal soleh kita di dunia, yang kita sangkakan akan memasukkan kita ke dalam sorga, terbang melayang ibarat habuk dan debu yang ditiup angin kencang.

Nanges. 

Lantas, dapat masuk sorga tanpa hisab sungguh adalah satu anugerah dan nikmat yang cukup besar. Tidak ternilai harga dan keagungannya. Impian setiap mu'min yang rasional, bersih hatinya dan benar imannya. 

Soal sama ada masih ada kuotakah untuk masuk sorga tanpa hisab itu, itu bukan urusan kita. Ya, jika difikirkan, sudah berapa ramai umat Islam yang hebat-hebat, Super Saiya dan boleh keluarkan kamehameha sejak zaman ar-Rasul SAW dan para sahabat, seolah-olahnya tidak punya harapan lagi untuk kita menjadi salah seorang daripadanya. Boleh jadi gila kita dibuatnya!

Tapi itulah cantiknya hadith ini. Ia membiarkan kita terus tertanya-tanya dan berharap, agar masih punya tempat kosong untuk kita dan mereka yang kita kasihi dan chentai keranaNya. Sifatnya yang ghaib (ghaib kerana tidak diketahui siapakah tujuh puluh ribu orang itu) menyebabkan ia seolah-olahnya memberikan harapan kepada kita, meski harapan itu tipis dan kecil.

Harapan tetap harapan. Dan harapan itu akan terus menghidupkan.

Lantas di sinilah, Ukasyah r.a. benar-benar menjadi qudwah kepada kita. Sungguh, Ukasyah benar-benar beriman dengan ayat chenta Allah yang satu ini:

"Dan bersegeralah kamu mencari keampunan dari Tuhanmu dan mendapatkan syurga seluas langit dan bumi yang disediakan untuk orang-orang yang bertaqwa, (iaitu) orang-orang yang menafkahkan (hartanya), baik di waktu lapang maupun sempit, dan orang-orang yang menahan amarahnya dan memaafkan (kesalahan) orang...
[ali-Imraan, 3:133-134]


Berapa kali dalam hidup kita, kita diajak ke arah kebaikan dan kita kata, "Lek lek lu, isap okok dulu..."?

Berapa kali dalam hidup kita, kita diberi tawaran untuk mendekatkan diri kita dengan Tuhan, dan kita punya fikiran kedua (Baca: Second thought) tentangnya?

Berapa kali dalam hidup kita, kita ditawarkan dengan tiket-tiket ke sorga dan hati kita berbolak-balik, tidak pasti untuk membelinya...?

Berapa kali dalam hidup kita, kita diajak untuk menyertai gerabak tarbiyah dan dakwah, dan kita was-was dengannya, kerana memikirkan pengorbanan yang terpaksa kita lakukan kelak?

Berapa kali dalam hidup kita, kita ditangkap untuk bersama-sama dalam konspirasi tarbiyah, menyebarkan kebaikan dan kebahagiaan ke seluruh dunia dan kita berusaha dengan gigih untuk melepaskan diri daripadanya...?

Sekali? Dua kali? Tujuh kali? Banyak kali sehingga kita tidak mampu mengingatinya lagi...?

Nah, apa yang dapat kita belajar daripada Ukasyah?

Daripada Ukasyah, kita belajar peri pentingnya untuk kita bersegera mendapatkan kebaikan dan ganjaran dari Allah.

Daripada Ukasyah, kita belajar menjadi orang yang mengikut-ikut sahaja tidak mencukupi.

Daripada Ukasyah kita belajar untuk lebih pro-aktif dan seriyes dalam mengejar keredhaan Allah dan tidak perlu malu-malu kucing untuk melakukannya.

Daripada Ukasyah kita belajar jangan tunggu-tunggu dan tangguh-tangguh lagi apabila peluang sudah terbentang di hadapan mata.

Dan daripada Ukasyah juga kita belajar, untuk menjadi manusia yang luar biasa, kita mesti berani dan sanggup melakukan perkara yang luar biasa juga!

Bagaimana? Kita mahu menjadi salah seorang daripada tujuh puluh ribu orang yang akan masuk sorga tanpa hisab itu? Kita mahu menjadi hamba yang amat dekat denganNya? Kita mahu menjadi seorang manusia yang luar biasa, sebaris dengan para sahabat Nabi SAW, salafus soleh tabie' dan tabi'in?

Maka!
"Fafirru ilallah! Maka segeralah kembali kepada (menaati) Allah."
[adz-Dzariyat, 51:50] 

Nah, Ukasyah mungkin telah mendahului kita semua. Sanggupkah kita membiarkan kita lebih ramai orang yang berlari-lari gembira, bersegera menuju sorgaNya, mendahului kita dan membiarkan kita terhegeh-hegeh di belakang..?

Sanggupkah kita...?

Wahai!
 
-gabbana- 

11 Caci Maki Puji Muji:

Cik Wanda 30/12/2013, 17:14  

Saya xda can la nk dpt tiket vvvvvvip..huk huk.. *Nanges*

Mujahid Najaha 30/12/2013, 17:31  

Saya nak tiket tu!

nuza 30/12/2013, 20:36  

Subhanallah . Alangkah beruntung nya kalau dapat tiket tu .


Pengisian y amat bermanfaat inche gabbana (Y)

Anonymous 31/12/2013, 00:05  

"membiarkan kita terhegeh2 di belakang"

sesak nafas la...macam terbayang2

Anonymous 31/12/2013, 08:51  

u always give sumthing yg kena pd masa tmpt dan situasi. Jzkk. Moga Allah Redha

Anonymous 31/12/2013, 15:00  

jay zek kay kay..sebu sebak nanges..bercampur..syukran..:"]

Anonymous 31/12/2013, 21:26  

Akhi, nama sahabat tu Ukasyah bin Mihsan, bukan Mishan. Nanti betulkan ya. =)

Anonymous 02/01/2014, 09:29  

Agak kelakar first comment kepada post ni sebegini. Terang tang2 post ni kata semua orang ada can. Tp semua juga bakal terlepas.

ibnyusoff 27/10/2014, 23:21  

antara ciri2 mereka yang masuk 70 ribu itu,
Maka beliau bersabda, ‘Mereka adalah orang-orang yang tidak meminta ruqyah, tidak meminta untuk (berobat dengan cara) disundut dengan api, dan tidak melakukan tathayyur, serta mereka bertawakal kepada Alloh.’

petikan dari http://muslim.or.id/aqidah/masuk-surga-tanpa-hisab.html

moga kita termasuk dalam 70 ribu =)

Anonymous 18/01/2015, 16:06  

siapa yg markah plg tinggi akan masuk, tak kira zaman bila.
macam top ten, top100 gituh...

Anonymous 07/02/2015, 12:25  

Harapan tetap harapan. Dan harapan itu akan terus menghidupkan.
dan harapan itu masih ada selagi Allah ada .

Related Posts with Thumbnails
"Sesungguhnya Allah membeli dari orang-orang mukmin, baik diri mahupun harta mereka dengan memberikan syurga kepada mereka. Mereka berperang di jalan Allah; sehingga mereka membunuh atau terbunuh...

Maka bergembiralah dengan jual beli yang telah kamu lakukan itu, dan demikian itulah kemenangan yang Agung."

-At Taubah, 9:111

  © Blogger template 'Ultimatum' by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP