16 April 2012

Saya Tak Berapa Hensem. Boleh Tolong Tunjuk Ajar?

[Kredit]

Umum mengetahui kisah antara Nabi Musa a.s. dengan hamba Allah yang soleh, Khidir a.s.. Kalau saya dahulu, semenjak di sekolah rendah sudah mengetahui tentang kisah ini. Malah, ketika darjah enam, saya telah memasuki pertandingan bercerita Musabaqah al-Quran yang memerlukan untuk saya menghafal kisah pengembaraan Nabi Musa dan Nabi Khidir.

Kepada anda yang mungkin lebih arif dengan kisah Cinderella dan Kasut Kaca atau Puteri Salju dengan Orang-Orang Kerdil dan tidak dengan kisah Nabi Musa dan Nabi Khidiri ini *koff*, izinkan saya bercerita secara ringkas tentangnya.

Suatu hari Nabi Musa telah berpidato di hadapan kaumnya. Lantas seseorang bertanya kepada Musa sama ada selain Musa, adakah orang lain yang lebih pandai daripadanya. Dan Musa menjawab tidak ada, dialah yang paling pandai dan berilmu ketika itu. 

Pantas Allah menegur NabiNya itu. KataNya, ada orang yang lebih pandai dan berilmu daripada Nabi Musa. Terpukul dengan teguran Allah itu, lantas Nabi Musa bertanya di manakah dia dapat bertemu dan menuntut ilmu dengan hamba Allah yang soleh itu, yang telah dikurniakan dengan ilmu pengetahuan yang tidak dikurniakan kepada Nabi Musa.

Maka bermulalah pengembaraan baginda bersama seorang teman, mencari keberadaan Nabi Khidir a.s., tanpa bantuan Peta Google apatah lagi GPS. Akhirnya ditakdirkan baginda dapat jua bertemu dengan Nabi Khidir. Arakian Nabi Musa meminta agar diizinkannya mengikuti Nabi Khidir untuk berguru dan menuntut ilmu daripadanya. 

"Musa bertanya kepadanya, 'Bolehkah aku mengikutimu agar engkau mengajarkan kepadaku (ilmu yang benar) yang telah diajarkan kepadamu (untuk menjadi) petunjuk?'"
[al-Kahfi, 18:66]

Jawab Nabi Khidir: 

"...Sungguh engkau tidak akan sanggup sabar bersamaku. Dan bagaimana engkau dapat bersabar atas sesuatu, sedang engkau belum mempunyai pengetahuan yang cukup tentang hal itu?"
[al-Kahfi, 18:67-68]

Nabi Musa bertekad agar baginda dapat juga berguru dengan hamba Allah yang soleh seorang ini. Maka pujuknya:

"...Insha-Allah engkau akan mendapati aku orang yang sabar, dan aku tidak akan menentangmu dalam urusan apa pon."
[al-Kahfi, 18:69]

Sayugia bermulalah pengembaraan Nabi Musa dan Nabi Khidir bersama-sama. Tidak disebut di dalam al-Quran berapa lamakah masa yang diambil untuk pengembaraan itu. Sepanjang pengembaraan bersama, Nabi Musa telah menyaksikan tiga peristiwa pelik yang berlaku:

1) Nabi Khidir membocorkan perahu yang mereka tumpangi ketika merentasi laut
2) Nabi Khidir membunuh seorang anak muda tanpa usul-periksa
3) Nabi Khidir membaiki dinding sebuah rumah yang hampir roboh, walhal penduduk di negeri itu tidak menerima mereka sebagai tetamu

Akibat tidak tertahan melihatkan perlakuan pelik dan onar ini, maka setiap kali itu Nabi Musa bertanyakan kepada Nabi Khidir apakah justifikasi/rasional di sebalik perbuatannya itu. Dan setiap kali itu juga Nabi Khidir mengingatkan Nabi Musa yang dia tidak sewajarnya bertanyakan apa-apa kepadanya. 

Sehinggalah peristiwa ketiga, mungkin sudah fedap agaknya, Nabi Khidir menerangkan apakah alasan dan penjelasan di sebalik setiap perbuatannya itu; setiap tindakan yang diambil bukanlah berdasarkan hawa nafsunya sendiri, tetapi wahyu dan petunjuk daripada Allah. Penjelasannya itu juga menandakan berakhirnya pengembaraan mereka bersama-sama.  

Begitulah sedikit sebanyak.

Banyak mutiara-mutiara berharga yang boleh kita kutip daripada kisah Nabi Musa dan Nabi Khidir ini. Antaranya adalah hikmah yang tersembunyi yang tidak dapat ditanggapi oleh akal fikiran manusia. Juga jangan sesekali merasakan diri sudah cukup baik dan bagus, kerana di luar sana lebih ramai orang yang punya kelebihan dan kekuatan yang tidak kita miliki. 

Umum melihat ibrah kisah ini dari perspektif Nabi Khidir; Nabi Khidir yang rendah diri lagi mulia, berjaya membuktikan kepada Nabi Musa bahawa di dalam dunia ini, ada orang yang lebih berilmu dan pandai daripadanya. Bukan begitu..?

Saya ingin mengajak anda melihat kisah ini daripada perspektif yang sedikit berbeza; perspektif dari sudut pandangan Nabi Musa pula. Bagaimana seorang manusia yang cukup hebat itu, seorang Rasul Ulul Azmi, seorang yang sangat dekat dengan Allah, boleh sahaja merendahkan egonya semata-mata untuk menuntut ilmu daripada seseorang yang lebih baik daripadanya.

Bukan setakat itu, baginda juga kerap kali mengakui kesilapan dan kesalahannya setiap kali ditegur oleh Nabi Khidir kerana gopoh dan tidak sabar dengan tindakannya. Wah! Bukankah itu suatu akhlak dan keperibadian yang cukup mulia..?

"Dia (Musa) berkata, 'Jika aku bertanya tentang kepadamu tentang sesuatu sesudah ini, maka jangan lagi engkau memperbolehkan aku menyertaimu, sesungguhnya engaku sudah cukup (bersabar) menerima alasan dariku.'"
[al-Kahfi, 18:76]

Jika dilihat dengan teliti, siapa sahaja pasti akan resah gelisah, tidak sabar dan mahukan penjelasan segera apabila melihatkan tindakan-tindakan yang dilakukan oleh Nabi Khidir. Yalah, siapa yang tidak panas punggung apabila melihat seseorang merosakkan kenderaan yang dia sendiri tumpangi? Siapa yang tidak menggelabah menyaksikan nyawa seorang anak muda dicantas begitu sahaja..? Dan siapa yang tidak geram apabila melihatkan layanan penduduk sekitar yang dingin, dan kita masih mahu membantu mereka..?

Maka saya kira reaksi Nabi Musa adalah reaksi normal manusia biasa yang tidak dapat menanggapi sesuatu peristiwa di luar pola pemikiran mereka. Malah hebatnya Nabi Musa, kerana bukan sahaja dia sanggup merendahkan egonya untuk pergi menuntut ilmu, bukan sahaja dia mengakui kesilapannya yang tidak menuruti nasihat Nabi Khidir itu, malah dia juga sanggup didenda sekiranya dia mengulangi kesilapan yang serupa sekali lagi!

Wahai.

Itulah akhlak seorang dai'e yang benar-benar ikhlas dalam perjuangan menyebarkan risalah Allah ini. Tidak ego. Merendah diri. Sanggup pula ditegur dan didenda sekiranya benar dirinya ada melakukan kesilapan. Masih wujudkah spesis dan baka seperti ini di kalangan para dua't dasawarsa ini..?

Mutakhir ini, saya khuatir melihatkan 'trend' yang melanda sebilangan daripada kita yang menggelarkan diri sebagai dua't ini. Trend rasa diri sudah cukup bagus. Trend pantang ditegur, kalau nak tegur jugak langkah mayat aku dulu heyyy! Trend angkuh. Trend takabbur. Dan bermacam-macam lagi trend dan sikap yang tidak sepatutnya ada pada seorang dai'e.

Sudah berkali-kali saya menulis tentang perkara yang hampir sama; Menjadi Super Saiya Pasti Dapat Mengalahkan Raja Raksasa Syaitan Pikor, Gendang-Gendut Tali Kecapi, Badan Gendut Lupa Diri. Eh?, Kau Hengat kau Canteque...?? dan Saya Hensem, Saya Best dan Sayalah Yang Paling Kool!

Semuanya mengenengahkan tema yang hampir serupa; penyakit hati yang menyebabkan para dua't lupa diri dan syok sendiri. Yang lebih mengerikan daripada itu adalah, penyakit-penyakit hati ini menyebakan kita menjadi lebih jauh dari rahmat kasih-sayangNya!

Air mata menitik-nitik.

Hebat sangatkah kita ni sampai tidak boleh ditegur? Siapa kita sehingga tidak boleh menerima pendapat dan pandangan orang lain? Osem dan kool sangatkah kita ini sehingga kita amat mudah terasa hati apabila kita dikritik dan dipertanggungjawabkan atas sesuatu..?

Hey anda! (Untuk diri saya juga!) Jalan dakwah dan tarbiyah ini tidak memerlukan orang seperti anda yang sombong dan angkuh tahu? Ia juga tidak memerlukan orang yang merasakan dirinyalah yang paling bagus di seluruh galaksi bimasakti. Dan oh, ia juga tidak ruang untuk anda yang begitu kecil hatinya; amat mudah terasa hati apabila ditegur dan dikritik!

Sepatutnya kita perlu berasa amat bersyukur dan berterima-kasih apabila ada orang yang mahu menegur kita. Itu tandanya Allah sayang pada kita; dia menghantar seseorang untuk mengetuk kepala dan jiwa kita, agar kita tidak terus hanyut dan larut di dalam arus kelalaian hawa nafsu diri kita! Allahu Akbar!

Dan.. Dan.. Walaupun seandainya teguran dan kritikan itu tiada kena mengena dengan anda, langsung tidak mengenai batang hidung atau cuping telinga anda, janganlah terus melenting dan menggelabah! Dengarkan dahulu teguran yang diberi. Muhasabah, dan sekiranya benar teguran atau kritikan tersebut tidak benar, maka balaslah dengan senyuman penuh kecairan dan kata-kata manis menggugah iman. Eheh.

Tidak perlulah kita ego. Tidak perlu kita berasa tercabar atau mahu membalas serangan dengan bom tangan atau bazooka. Tidak perlu. Sedangkan para Nabi dan Rasul pon boleh ditegur, inikan pula kita...?? Allah.

Ayuh kita ambil semangat Nabi Musa a.s. yang telah menunjukkan kepada kita adab dan akhlak dalam mencari kebenaran. Ayuh kita contohi kekasihi hati kita, ar-Rasul SAW yang apabila tidak tahu, baginda akan mengatakan bahawasanya baginda tidak tahu!

Ehem.

Saya tahu saya tidak (berapa nak) hensem. Boleh tolong tunjuk ajar..?

-gabbana-

Agak sukar mahu menghabiskan penulisan ini, yang sudah dimulakan sejak Sabtu yang lepas. Baru-baru ini agak kekurangan idea untuk menulis. Moga Allah izinkan saya untuk terus berkarya, biidznillah. 

13 Caci Maki Puji Muji:

nur nailah 16/04/2012, 17:49  

:)

Layyinul Harir 16/04/2012, 18:44  

incik gabbana,

most like!

moge2 hati ini jua lembut dalam menerima nasihat.

che Seseorang 16/04/2012, 20:47  

moga2 hati ini tdak glabah bila dtegur atau dketuk..mungkin? hehe.
jay zack kay kay iGabana :)
sangat terpukul dngan post kali ni yg amat prlukan smash hebat dri sseorang. huhu.

Isyraf Imrani 16/04/2012, 21:35  

perspektif yang berbeza. Moga bermanfaat :)

keyboard warrior 16/04/2012, 23:00  

salam gabanna.
hebat post kali ni.. saya suka.
macammana plak dgn saya ni kadang ad ilmu yg sdikit..tp ingin juga berkongsi dgn yg lain dgn pnuh kasih n sayang..alih2, kena hentam..ckp saya jahil n macam2..sungguh, saya hnya lah org biasa, saya agk tertmpar gak la ngn kata2 tu..saya terima ap yg dikatakn, mmg saya jahil..bru nak jinak2 ngn dakwah ni..saya terima ap yg di katakn..cume saya dah rse malas nak kongsi ape2 dah..saya still join usrah,ikut member cari ilmu..tapi saya xnk ckp ap2..saya diam je..gua tkut bro!malu pun ad..mmg xptut la kn wat cmtu..abis? cne ek? [err..susa plak ak nak explain..hope phm la soaln saya ni =.="]

zahid naser 16/04/2012, 23:08  

hehehe..

Inche Gabbana..
Inche Gabbana..

hensem.. betul!

Oren 16/04/2012, 23:30  

Inche Gabbana,saya super like post kali ni!
setiap kali membaca surah Kahfi,saya memang tak lepaskan peluang untuk baca kisah Nabi Musa dan Nabi Khidir ni,tak pernah jemu,tapi macam yang anda tulis,memang saya melihat ibrah dari sudut Nabi Khidir,tak pernah pula terfikir dari sudut Nabi Musa.

Jazakallah untuk perkongsian.

To keyboard warrior:

Mungkin anda pernah dengar ungkapan ini,tapi suka untuk saya mengingatkan kembali;

"Seandainya seseorang itu hanya dapat menyampaikan dakwah apabila dia sempurna,nescaya tidak akan ada pendakwah,maka akan jadi sedikitlah orang yang memberi peringatan"
-Hassan Al-Basri-

Bagi saya,jangan pernah putus asa,jadikan komen dan kritikan itu sebagai pendorong untuk terus mencari ilmu Allah :)

Anonymous 16/04/2012, 23:50  

What does OSEM refer to? Israelis snack?

http://www.urbandictionary.com/define.php?term=OSEM&defid=5752463

lampu 17/04/2012, 01:09  

to keyboard warrior:
jangan pernah putus asa, jangan sedih. selagi mana anda cuba, selagi tu anda menjalankan kewajipan... dan anda buat bukan sb nak diorang berubah, tp sb Allah. Jadikan sbg cabaran, even manusia se sempurna nabi pun, dicaci. apatah lagi kita...

best post ni. saya suka!

Ikram Mohd Noor 17/04/2012, 07:53  

Nice post Inche Gabbana

InsyaAllah, kita akan jadi da'ie yang super duper rendah hati. Rendahkan ego sebenarnya membuatkan kita kuat. bukannya lemah.

- Agunci - 17/04/2012, 11:04  

Salam ziarah.

Inche / Puan Mama

Jom luangkan masa baca belog saya. Kita belaja dari Si Comel Kura-kura.. :D

http://blackenamy.blogspot.com/2012/04/belajar-dari-kesungguhan-kura-kura.html

Terima kasih ya !

keyboard warrior 20/04/2012, 10:52  

salam:
to oren n lampu..mesti korang kuat ek? susa sikit la untuk saya ni.. sebab bru nak join usrah2 ni..tu pun sebab tgk member byk brubah..tu la nak ikut skali...huhu..ok la..thnks tuk nasihat korang..may ALLAH bless you all..:)

Popoy sri 11/07/2012, 15:49  

Nice..aku skong 100%.

Related Posts with Thumbnails
"Sesungguhnya Allah membeli dari orang-orang mukmin, baik diri mahupun harta mereka dengan memberikan syurga kepada mereka. Mereka berperang di jalan Allah; sehingga mereka membunuh atau terbunuh...

Maka bergembiralah dengan jual beli yang telah kamu lakukan itu, dan demikian itulah kemenangan yang Agung."

-At Taubah, 9:111

  © Blogger template 'Ultimatum' by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP