27 October 2016

Saya Mahu Gugurkan Sebutir Bom. Anda Sudah Bersedia?


[Kredit]

Hati mana yang tidak remuk apabila mutarabbi yang amat dichentai, mengambil keputusan untuk tidak lagi berbulatan gembira bersama kita?

Hati mana yang tidak berderai apabila hadek-hadek yang begitu dikasihi, tidak semena-mena buat biskut dengan kita, diam seribu bahasa dan tiba-tiba sahaja hilang entah ke mana?

Hati mana yang tidak kechiwa apabila mad'u yang sudah lama disantuni, dibelai dengan mi rojak dan nasi briyani, dibujuk dengan cendol dan KFC, berkata kepada kita dengan selamba agar jangan diganggu hidupnya lagi?

Hati mana yang tidak hancur apabila pelapis dakwah kita, yang kita tatang bagai minyak yang penuh, entah dirasuk jin hantu apa agaknya, tiba-tiba sahaja bangkit menentang kita dan menikam kita dari belakang?

Dan hati mana yang tidak luluh berkecai apabila ikhwah yang amat kita tsiqahi di atas jalan dakwah ini, yang kita sayangi lebih dari adik-beradik sendiri, mengambil keputusan untuk membawa haluan sendiri dan tidak lagi bersama gerabak dakwah ini?

Ini bukan drama TV3 atau sinetron dari Indonesia. Bukan. Tapi inilah hakikat pahit yang terpaksa ditelan oleh para dua't di luar sana. 

Ia adalah sebahagian asam garam mereka yang bergelar dai'e. Mereka yang benar-benar ikhlas bekerja di atas jalan ini, yang bersungguh-sungguh mahu menyebarkan chenta dan bahagia dalam kalangan manusia di muka bumi ini, tidak boleh tidak, pasti akan melalui sketsa kehidupan ini. 

Saya masih ingat dengan jelas, sewaktu saya membawa bulatan gembira saya yang pertama dahulu. Ketika itu saya sudah berada di tahun akhir pengajian di Kerajaan Bersatu. Jika anda masih ingat dengan perkongsian saya zaman dinosor dahulu (bolehlah korek artikel-artikel lama kalau rajin), saya antara yang lambat bergerak secara aktif di atas jalan dakwah ini dek keculasan diri dan banyaknya alasan yang diberi. Oleh sebab itulah di tahun akhir pengajian baharulah saya punya bulatan gembira sendiri.

'Ala kulli hal, saya amat bersyukur kerana Allah masih beri peluang kepada saya untuk merasakan kemanisan dalam kesusahan dan kelazatan dalam keperitan ketika mentajmik, menDF dan membawa halaqah saya yang pertama. 

Nak dijadikan cerita (jika tidak tak perlulah saya buka pekung di dada kan), ada seorang junior yang berjaya saya tarik masuk ke dalam bulatan gembira saya. Mari kita namakan dia sebagai R. Entah mengapa, R pantas menjadi feveret saya. Boleh jadi, fikir saya, kerana saya melihatnya punya banyak persamaan dengan diri saya. Saya melihat dirinya saya. Saya sedang melihat diri sendiri. 

Maka saya sangat optimis dengan mutarabbi yang seorang ini. Saya berazam mahu mentarbiyah R agar dia dapat merasakan apa yang saya rasakan; betapa seronok dan manisnya berukhuwwah di atas jalan dakwah ini. Saya berusaha untuk mengasuh dan membimbing R, agar dia dapat menjadi sekurang-kurangnya seperti diri saya atau lebih baik lagi.

Ya, itulah impian saya. 

Sehinggalah suatu ketika, sebelum cuti musim bunga, saya telah membuat sedikit bancian di dalam bulatan gembira saya itu. Saya bertanyakan kepada hadek-hadek terchenta beberapa soalan, antaranya adakah mereka masih mahu komited dengan bulatan gembira tahun hadapan (apabila sudah masuk tahun dua pengajian nanti), adakah mereka mahu menjadi murabbi dan sebagainya.

Jawapan-jawapan yang mereka berikan semuanya memberansangkan. Positif. Menggalakkan. Termasuklah R. Saya amat gembira dan teruja membaca jawapan-jawapan mereka. Saya berasa saya telah berjaya sedikit sebanyak mentarbiyah mereka dan memasukkan fikrah dakwah ke dalam kepala dan otak mereka.

Alangkah naifnya saya ketika itu!

Tidak lama selepas itu, saya menerima mesej peribadi (ketika itu belum ada perkhidmatan Waksep, Telegram dan sebagainya) daripada R.

"[Inche gabbana], I'm going to drop a bomb. Are you ready?"

Hati saya berasa sedikit tidak sedap. 

"Ok, go on. I'm listening."

Dupdap. Dupdap.

"Hmm ok. Here we go. I don't think I want to follow your usrah anymore. It's not you, really. It's me..."

Ketika itu saya merasakan jantung saya berhenti berdegup. Badan saya jadi kebas kerana darah berhenti mengalir. Kalau ada orang menampar muka saya sekuat hati ketika itu, pasti saya tidak merasakan apa-apa. 

Ok drama sikit di situ. 

Saya tidak ingatlah apa yang saya jawab selepas itu. Tetapi saya cubalah untuk tidak menampakkan kekecewaan dan keremukan hati saya pada R. Malah, saya masih lagi menjaga ukhuwwah dengan R selepas itu, sehinggakan kadangkala R masih akan menghubungi saya untuk bertanyakan masalah dan sebagainya. Hatta selepas R balik Malaysia pon (3 tahun selepas itu), dia masih lagi menghubungi saya.

Selepas peristiwa yang berlaku pada R, saya berhadapan lagi dengan kejadian mutarabbi lari ini. Bukan sekali dua, tapi banyak kali. Pelbagai alasan yang diberi. Bermacam hujah yang menjadi pertahanan diri. Dan selalunya ia akan berakhir dengan kata-kata, "Bukan salah [Abam gabbana], tapi salah saya." Adeh.

Setiap kali itu juga, hati saya akan remuk. Setiap kali ada mutarabbi yang membuat keputusan untuk berundur diri, untuk berehat seketika dari gerabak tarbiyah dan dakwah ini, hati saya berkecamuk. Walaupon dia bukan mutarabbi saya sekalipon, tetapi mutarabbi ikhwah lain, tetapi oleh sebab saya kenal benar dengannya, apatah lagi sama-sama berprogram, makan setalam, bercipiki-cipika, main osom gergasi, jaulah bernasyid sama-sama, hati saya tetap akan hancur luluh setiap kali ada kes-kes sebegini.

Tsk tsk.

Yang lebih menggoncang hati dan perasaan adalah apabila sang mutarabbi bukan sahaja mengambil keputusan untuk tidak bersama, untuk berehat seketika, tetapi menjadi orang 'biasa-biasa' yang bukan sahaja tidak berdakwah, tidak ditarbiyah dan mentarbiyah, tetapi kembali berhuha-huha sepertimana hidupnya sebelum ditarbiyah dahulu. Sedikit demi sedikit kita dapat melihat perubahan pada dirinya, sampai satu tahap, dia menjadi seperti manusia yang tidak pernah disentuh oleh tarbiyah langsung!

Nanges. 

Bukan, ini bukan post menghukum. Ini bukan tulisan judgmental yang melulu menjatuhkan hukuman mati kepada sesiapa. Tetapi ini adalah tulisan penuh ketulusan, yang lahir dari pengalaman bertahun-tahun bersama dengan gerabak ini. 

Tarik nafas.

Alhamdulillah, walaupon saya mengambil masa yang agak lama untuk memujuk hati, untuk bangkit kembali apabila berlaku kes-kes sebegini, ia menjadi iktibar dan ibrah yang cukup besar buat saya di atas jalan dakwah ini. Ia menguatkan hati saya tentang firman Allah SWT yang satu ini:
“Sesungguhnya engkau (Muhammad) tidak akan dapat memberi hidayah (petunjuk) kepada orang yang kamu kasihi, tetapi Allah memberi hidayah kepada orang yang Dia kehendaki, dan Allah lebih mengetahui orang-orang yang mahu menerima petunjuk.” [al-Qasas, 28:56]

Sekuat mana pon kita berusaha, sehebat mana pon kesungguhan kita dan sebesar mana pon pengorbanan kita, akhirnya kita perlu menerima hakikat yang hidayah itu adalah hak milik mutlak Allah semata. 

Namun fitrah manusia itu, pasti mengharapkan sesuatu daripada titik peluh dan pengorbanannya, setelah bertungkus-lumus berusaha untuk menyelamatkan jiwa-jiwa yang lalai di luar sana. Pasti terdetik sekelumit cuma, suatu harapan untuk melihat segala usaha yang pernah dicurahkan tidak mengalir masuk ke dalam longkang menjadi sia-sia. Hati ini perlu juga dipujuk sekali-kala, agar kekecewaan demi kekecewaan tidak terbina menjadi istana neraka yang bertakhta di dalam jiwa. 

Nah, mungkin nukilan Syaikh Ahmad Rasyid ini bisa memujuk jiwa-jiwa anda yang sedang lara menghadapi apa yang saya katakan sebelum ini:

"Penilaian terhadap kegagalan dan kejayaan dakwah pada waktu-waktu tertentu tidaklah bergantung kepada statistik berapa ramai yang mampu dipindahkan dari lembah hanyut kepada menyertai barisan dakwah. Ini kerana dakwah Islam telah menjadi sebab terhidayahnya ribuan pemuda dan terpeliharanya mereka dari kejahatan dan kesesatan - meskipon mereka tidak menyertai barisan dakwah kerana apa alasan sekalipon. Ini sudah menjadi satu yang sangat besar bagi Islam."

Fuh. Ini sumpah padu!

"Ia adalah suatu yang besar selama mana dakwah Islam telah menjadi seumpama oasis di tengah-tengah padang pasir kontang," ujar as-Syaikh lagi, "Angkatan musafir yang berkelana berteduh di bawah naungannnya, meminum airnya dan bermesra dengan penduduknya."

Tambahnya lagi, "Betapa ramai pemuda-pemuda yang telah mendapat asuhan dakwah di zaman muda mereka dengan selamat, menikmati teduhan dakwah dan bergaul rapat dengan dai'e walaupon selepas itu mereka tidak dapat meneruskan perjalanan oleh sebab takut atau terpujuk.

Betapa ramai yang telah was-was telah ditarik oleh dakwah Islam kembali kepada yakin semula. Dari seorang mukmin yang jahil kepada berilmu. Semua ini sangat besar ertinya dalam pertimbangan syarak.

Dakwah telah menjelaskan banyak perkara-perkara syubhah dan samar, emnolak tuduhan terhadap Islam dan membela maruah yang dizalimi. Semua sumbangan itu sangat besar ertinya di sisi Islam. 

Oleh itu, kita tidak seharusnya berpandangan pesimis menyebabkan putus asa dalam kalangan 'amilin kerana dakwah tidaklah gagal. Dengan izin Allah, pahala yang sangat besar sedang menanti sesiapa yang ingin bersama-sama di dalamnya. Sama sepertimana kita menunggu buah yang banyak dari pohon yang ditanam semalam." 

Waduh waduh! 

Juga, "Sesungguhnya manusia itu ramai. Hasil usaha dakwah dahulu dan sekarang telah menyebabkan berlakunya pertarungan antara iman dan jahiliyyah dalam jiwa mereka. Sekarang, pertarungan jiwa itu berlaku dengan hebatnya di dalam jiwa mereka, cuma ia tidak dapat dilihat. Persoalan yang berkocak di jiwa mereka ialah, adakah mereka akan beriman dan mengakui apa yang disebutkan oleh dai'e Islam atau pon mereka akan terus kekal dalam keadaan mereka? Golongan ini pasti menuju kepada iman apabila kebebenaran telah jelas terbentang di hadapan." - (Syaikh Ahmad Rasyid, Muntalaq, Bab 17: Fokus, Bukannya Meramaikan)

Subhanallah. Boleh hulurkan sehelai dua tisu? 

Begitulah wahai ikhwah dan akhawat yang saya kasihi kerana Allah.

Janganlah terlalu mudah kecewa apabila ada mutarabbi yang lari meninggalkanmu.

Janganlah mudah pasrah dan hancur luluh jiwamu apabila ada mad'u yang menengking dan mencemuh usaha-usaha dakwahmu.

Dan janganlah berputus-asa dari dakwah ini apabila seorang demi seorang anak didikmu tidak mahu lagi meneruskan perjuangan ini.

Kerana ketahuilah, diri mereka selepas mendapat sentuhan tarbiyahmu, jauh lebih baik daripada siapa diri mereka sebelum ini. 

Fikrah dan iman yang telah kau semai dan tanam di dalam jiwa-jiwa mereka, pasti akan tumbuh menjadi pohon yang berbuah manis dan harum juga.

Akhlak dan budi pekertimu, pasti akan mereka kenang dan jadikan tauladan, hatta tanpa mereka sendiri sedari. 

Ilmu dan pengetahuan yang telah kau kongsikan, akan menjadi panduan yang meluruskan dan mematangkan hidup mereka.

Dan segala tazkirah dan nasihat yang pernah kau kongsikan, percayalah, sedikit sebanyak akan menjadi bekal yang akan terus menghidupkan hati-hati mereka. 

Usahamu itu tidak pernah sia-sia! 

Sekiranya dahulu mereka amat liat untuk membaca Quran, kini sekurang-kurangnya mereka tidak asing lagi dengan kalam suci itu.

Sekiranya dahulu mereka lalai dan bermudah-mudahan dalam menjaga aurat, kini sekurang-kurangnya mereka lebih berhati-hati.

Sekiranya dahulu mereka tidak segan-segan berbuat maksiat, kini sekurang-kurangnya timbul rasa malu.

Sekiranya dahulu mereka tidak langsung tidak peduli dengan nasib ummah di seluruh dunia, kini sekurang-kurangnya mereka lebih cakna.

Sekiranya dahulu mereka amat jauh dari Tuhan, kini mereka sejengkal, sedepa malah mungkin sebatu lebih dekat dengan-Nya. 

Dan semua ini adalah kerana usaha dan sentuhan anda, wahai ikhwah dan akhawat murabbi murabbiah sekalian. 

Tetapi awas! Ini bukan post untuk anda jadikan alasan untuk tidak bersungguh-sungguh berdakwah dan mentarbiyah. Ini bukan penulisan eskapisme yang meyedapkan hati apabila ada mutarabbi lari dek kelemahan diri sendiri yang disengajakan. Dan ini bukan nukilan percuma untuk anda culas dan malas menyerahkan sepenuh jiwa dan raga anda untuk dakwah ini. Bukan! 

Ia khusus buat ikhwah dan akhawat di luar sana, yang telah bertungkus-lumus sepenuh tenaga mencurahkan apa yang ada demi dakwah ini, namun tetap diuji dengan tribulasi mutarabbi lari dan mad'u menghilang yang sungguh memeritkan hari. Ia khas buat ikhwah dan akhawat yang sungguh telah mengikhlaskan diri untuk berjihad sesungguhnya demi dakwah yang terchenta, namun digoncang imannya dengan mehnah sebegitu rupa. Moga ia menjadi pujukan buat hati, motivasi buat diri.

Ketahuilah, kalian adalah qudwah kami. 

Sekarang anda boleh tersenyum sedikit kan?

-gabbana-

Waduh, sudah lama tidak menulis sebegini rupa dong! Jujur, amat rindu untuk menulis sebegini lagi. Doakan Allah tetapkan hati saya untuk lebih istiqamah menulis demi kebaikan ummah. Moga ada manfaatnya! 
 

2 Caci Maki Puji Muji:

Anonymous 30/10/2016, 22:21  

Ya IG. Moga terus istiqamah untuk menulis di sini.

Anonymous 02/11/2016, 00:00  

Kes saya pula, naqibah yg drop saya. Mula2 saya faham juga kerana lokasi saya terlalu jauh. Kemudian naqibah2 PJJ juga x dpt komited. Betapa remuknya hati saya kerana tergolong dalam golongan "tertapis". Bukan sekali tau, berkali2. I'm so done with that world.

Related Posts with Thumbnails
"Sesungguhnya Allah membeli dari orang-orang mukmin, baik diri mahupun harta mereka dengan memberikan syurga kepada mereka. Mereka berperang di jalan Allah; sehingga mereka membunuh atau terbunuh...

Maka bergembiralah dengan jual beli yang telah kamu lakukan itu, dan demikian itulah kemenangan yang Agung."

-At Taubah, 9:111

  © Blogger template 'Ultimatum' by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP