14 February 2016

Kita Ada Tuhan; Apa Yang Kita Nak Takutkan?

[Kredit]

Saya kira, kita yang kononnya bergelar dua't ilallah di Malaysia ini, tidak mungkin dapat merasakan keperitan dan kesengsaraan yang dirasakan oleh para sahabat Nabi SAW sewaktu ketika dahulu. Kerana kebanyakan daripada kita ialah dua't yang gemok, pemalas, lebih suka goyang kaki di atas sofa sambil menikmati popkon perisa karamel masin, culas dalama bekerja dan lebih gemar memberikan alasan dalam setiap perkara. 

Dah macam mana musuh nak rasa terancam dengan dakwah kita? Bagaimana seruan dan risalah yang kita bawa nak goncangkan kekuatan pihak musuh Islam? Macam mana kita semua nak kena tangkap, dihumban masuk ke dalam penjara dan diseksa oleh musuh-musuh Allah? Malah mereka amat seronok dan berterima kasih dengan kita semua; kerana kita amat malas dan gemok menyebarkan risalah al-haq dan menegakkan kebenaran! Mereka sedikit pun tidak takut atau gerun dengan dakwah yang kita bawa!

Alahai!

Oooppsss. Maaflah saya terlalu jujur dalam berkata-kata. 

Jika ada pon para pejuang agama Allah yang merasakan asam garam perjuangan di atas jalan yang sumpah panjang ini, mungkinlah mereka itu di Palestin, Syria atau Mesir. Memang ada kita dengar, mereka ini diburu oleh pihak berkuasa, dicampak masuk ke dalam penjara dan diseksa dengan begitu zalim sehingga ada yang menemukan ajal di dalam sel penjara mereka.

Hanya kerana mereka mahu menegakkan kalimah 'Lailaha illallah' dan hak-hak yang datang bersama-sama dengannya. 

Tarik nafas dalam-dalam. 

Namun begitu, tidaklah saya menidakkan usaha-usaha tarbiyah dan dakwah di Malaysia ini. InshaAllah, saya percaya, di luar sana, sehinggalah kalam ini ditulis, masih ramai yang ikhlas dalam beramal dan bersungguh dalam menyebarkan kebaikan. Dan nau'dzubillah, tidaklah pula saya meminta agar para dua't (termasuk saya biidznillah!) ditangkap dan diseksa di dalam penjara.

Cuma itulah, sekiranya kita menelusuri seerah para sahabat dan menghayati kisah-kisah para pejuang jantan lagi tulen di atas jalan ini, kita akan dapati memang itulah sunnahnya; dibenci oleh musuh dengan kebencian tahap Mahadewa Kaiou. Eh. 

Seperti kata Imam Hasan Al-Banna di dalam risalah 'Antara Semalam Dan Hari Ini':

"Saya ingin jelaskan kepada kalian bahawa dakwah kalian ini masih belum dikenali ramai. Apabila tiba masanya ketika mereka mengenali dan memahami tujuan dan matlamat dakwah ini, dakwah ini akan ditentang dan dimusuhi dengan hebat. Kalian akan berhadapan dengan pelbagai kesukaran. Pelbagai rintangan akan menghalang jalan kalian. Pada ketika itu barulah kalian melalui jalan para pendokong dakwah. Kini kalian masih belum dikenali. Kalian baru melangkah ke arah dakwah. Kalian masih mempersiapkan diri untuk sedia berjuang dan berjhad.

Kejahilan masyarakat tentang Islam yagn sebenar akan menjadi halangan sepanjang jalan kalian. Kalian akan berhadapan dengan beberapa tokoh agama dan beberapa ulama' tradisi. Mereka akan menolak fahaman kalian tentang Islam dan jihad kalian untuk Islam. Para pembesar, pemimpi dan mereka yang berkuasa akan irihati dengan kalian. Semua kerajaan akan menghalang jalan kalian. Setiap kerajaan akan menyekat kegiatan kalian dan mereka akan mewujudkan pelbagai sekatan seppanjang jalan kalian. 

Mereka akan bekerjasama menggunakan apa sahaja cara untuk menghapuskan kalian dan melenyapkan sinar dakwah kalian. Mereka akan mempergunakan segala kerajaan yang lemah, golongan yang berakhlak buruk, golongan yang pada satu masa menghulur tangan mengharapkan bantuan mereka dan dalam masa yang lain menghulur tangan menindas dan memusuhi kalian. Semua pihak akan menimbulkan wasangka dan fitnah kepada dakwah kalian. Mereka akan cuba memburuk-burukkan dakwah ini. Mereka akan memaparkan dakwah ini kepada orang ramai dalam bentuk yang amat buruk. Mereka akan menggunakan segala kekuatan dan kuasa yang ada pada mereka. Mereka akan bertindak menggunakan segala harta dan kuasa yang mereka miliki. 

Sudah tentu kalian terpaksa melalui era ujian dan cubaan. Kalian akan dipenjara dan ditangkap. Kalian akan dihalau dan diusir. Segala harta kalian akan dirampas. Kalian akan dipecat dan rumah kalian akan digeledah. Mungkin ujian ini akan berlaku dalam tempoh yang lama."

Peh. 

Itu pun, di sebalik aman-damai dan keselesaan berdakwah di Malaysia ini, kita masih lagi ada perasaan takut-takut untuk menyatakan kebenaran, untuk all-out dalam melaksanakan syahadaul haq, untuk bersungguh-sungguh berjihad mencegah kemungkaran.

Takut pada apa? 

Takut pada pihak universiti yang mungkin akan menghentikan pembelajaran kita. Takut pada pihak PTPTN yang mungkin akan memotong elaun bulanan. Takut pada mak bapak yang mungkin akan marah dan putuskan hubungan. Takut pada pakgad yang mungkin akan lari berganti-ganti mengejar kita. Takut pada rakan-rakan sekuliah yang mungkin akan memberikan jelingan maut kepada kita.

Segala macam kemungkinan!  

Alahai sekali lagi!

Marilah kita mengambil ibrah dan motivasi daripada kisah Nabi Musa AS. 

Di sebalik kekuasaan dan kekuatan yang ada pada Firaun, di sebalik pengaruh dan kedudukan yang ada padanya dan di sebalik arahan dan perintahnya agar semua anak lelaki bani Israil dibunuh, Allah masih menyelamatkan Musa AS. Malah seolah-olah seperti mahu 'menganjing' Firaun, Musa bukan sekadar diselamatkan malah dibesarkan di istana Firaun sendiri!

Siapa sangka, peristiwa yang amat Firaun takuti akhirnya berlaku di hadapan matanya sendiri. Anak lelaki bani Israil yang diramalkan akan menghancurkan kerajaan Firaun, rupa-rupanya ialah Musa yang diberi makan dan perlindungan oleh Firaun sendiri! Walaweh! 

"Dan Kami hendak memberi kurnia kepada orang-orang yang tertindas di bumi (Mesir) itu, dan hendak menjadikan mereka pemimpin dan menjadikan mereka orang-orang yang mewarisi (bumi), dan Kami teguhkan kedudukan mereka di bumi dan Kami perlihatkan kepada Firaun dan Haman bersama bala tenteranya apa yang selalu mereka takutkan dari mereka.
[Al-Qasas, 28:5-6]

Ibrahnya di sini, sehebat mana pon ancaman musuh, sebesar mana pon marabahaya yang ada dan seganas mana pon penentangan taghut, ketahuilah, sekiranya Allah bersama-sama dengan kita, tiada apa yang perlu kita takutkan. Apabila Allah yang menjadi Pelindung dan Penyelamat kita, sungguh, tiada apa pon yang mampu untuk mengganggu-gugat kita. Dan jika Allah yang menjadi tempat kita bergantung, hati kita akan kuat sekuat besi dan tenang setenang air tasik Chini. Ewah

Seperti Bilal bin Rabah r.a. yang terus utuh dan lantang dengan kalimah "Ahadun ahad!", meski disalai di tengah padang pasir yang membakar.

Seperti Khubaib al-Ady r.a. yang tidak berganjak walau sedikit, meskipon disalib dan dilapah dagingnya hidup-hidup.

Seperti Abdullah bin Hudzafah as-Sahmi r.a. yang tidak tergugat walau seinci, meski diperlihatkan di hadapannya satu-persatu sahabatnya dicampakkan ke dalam kawah berisi minyak panas yang menggelegak. 

Dan yakinlah, apabila kita ikhlas membuat kerja-kerja dakwah, bersungguh-sungguh beramal untuk menyebarkan kebaikan dan berkorban masa, tenaga, harta dan jiwa demi agama-Nya, Allah itu sentiasa ada bersama-sama dengan kita. Allah sentiasa ada melindungi kita!

"Wahai orang-orang yang beriman! Jika kamu menolong (agama) Allah, nescaya Dia akan menolongmu dan meneguhkan kedudukanmu."
[Muhammad, 47:7]   

Harapannya, bila tiba masanya nanti dakwah kita sudah benar-benar hebat, tarbiyah kita sudah benar-benar mengesani jiwa masyakarat, amal-amal kita sudah mula menggangu-gugat musuh dan taghut yang bersepakat, ketika itu kita sudah benar-benar berani. Diugut dengan penangkapan? Bring it on! Diancam dengan penjara? Say what? Diprovok dengan seksaan dan pembunuhan? Hei, aku anak jantan lah!

"Dai'e Islam sebenar, akan sentiasa bekerja walau di mana pon dia berada dan ke mana pon dia diusir. Dia langsung tidak rindu dan teringat kepada mana-mana tanah. Dia tidak sempit seperti orang lain dengan batas sempadan yang diada-adakan oleh penjajah. Dia merasai seluruh umat Islam adalah saudaranya. Jika dia tidak mengembara berjalan kerana dakwah, kemungkinan pada masa itu disebabkan kerana dipenjara. Maka penjara pada masa itu adalah pengembaraan rohani dan pemikirannya. Hinggakan apabila dia digantung, maka rentapan tali gantung itu sebenarnya mengangkatnya ke tempat yang mulia dan indah di dalam sorga." - Muntalaq, Kriteria Generasi Taasis

Bila hati kita sudah teguh, apa lagi yang kita nak takutkan?

Bila jiwa kita sudah utuh, apa lagi yang kita nak risaukan? 

Bila ruh kita sudah kuat dan jitu, apa lagi yang kita nak gerunkan 

Yakinlah dengan perancangan Allah. Yakinlah dengan perlindungan Allah untuk orang-orang beriman. Yakinlah dengan janji-janji Allah bahawa Islam pasti akan menang!

Nah sila beritahu saya.

Bila kita ada Tuhan di hati, apa yang kita nak takutkan lagi?

Senyum.

-gabbana-       

2 Caci Maki Puji Muji:

Anonymous 14/02/2016, 16:49  

Ya. Saya sokong. Kita semua penakut en? Tapi inche gabbana jangan lupa di Malaysia juga termasuk di zaman negara ini bergelar Tanah Melayu ada juga pejuang yang dipenjarakan, diseksa, dibunuh dan sebagainya. Juga semata mata untuk menegakkan kalimah syahadah. Mereka itu kita boleh jadikan semangat dan teladan. Jangan lupa perjuangan mereka, contoh yang lebih dekat dengan waqi' kita.
:)

Saudagar Sorga , kehkeh 15/02/2016, 04:34  

wahh . semakin mengancam ayat anta ni . meh ah jadi Naqib ana .. Erk !

Related Posts with Thumbnails
"Sesungguhnya Allah membeli dari orang-orang mukmin, baik diri mahupun harta mereka dengan memberikan syurga kepada mereka. Mereka berperang di jalan Allah; sehingga mereka membunuh atau terbunuh...

Maka bergembiralah dengan jual beli yang telah kamu lakukan itu, dan demikian itulah kemenangan yang Agung."

-At Taubah, 9:111

  © Blogger template 'Ultimatum' by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP