23 September 2015

Menjadi Ismail AS

[Kredit]

Kisah Nabi Ismail AS tidaklah sepopular dan seglamor kisah ayahandanya, Ibrahim AS. 

Nama baginda disebut hanya dua belas kali di dalam al-Quran, berbanding Nabi Ibrahim AS yang disebut sebanyak enam puluh sembilan kali. 

Malah kisah-kisah epik yang kita tahu tentang Nabi Ismail AS, amatlah sedikit jika mahu dibandingkan dengan Nabi Ibrahim AS. Ibrahim, sebagaimana yang dirakamkan di dalam al-Quran, sudah melalui pengembaraan spritual sejak usianya yang muda; berhadapan dengan kaumnya yang tegar menyembah berhala, dicampakkan ke dalam api yang marak menyala kerana dakwahnya, berhadapan dengan raja Mesir dengan nafsunya yang raksasa, terpaksa berpisah dengan anak dan isterinya demi sebuah redhaNya dan diuji pula dengan perintah untuk menyembelih anak kesayangannya. Cukuplah perencah dan rasa untuk menghasilkan siri novel popular bestseller atau movie blockbuster! Eh.

Tidak hairanlah Nabi Ibrahim AS diangkat sebagai salah seorang Rasul Ulul Azmi. Kedudukan baginda di sisi Allah juga amat akrab dan dekat, sehinggakan ia diabadikan di dalam solawat Ibrahimiyyah yang kita wiridkan di dalam solat kita itu. 

Berbeza ceritanya dengan Ismail AS, anak kesayangan baginda. Tidak banyak yang kita ketahui tentang sosok bernama Ismail ini, melainkan apa yang direkodkan di dalam al-Quran atau diriwayatkan melalui hadith-hadith yang sahih. 

Kita tahu bahawa Ismail AS adalah anak hasil perkongsian hidup antara Ibrahim AS dan Hajar.

Kita tahu bahawa Ibrahim AS telah diperintahkan untuk menyembelih Ismail AS setelah bermimpi dengan mimpi yang sedemikian rupa untuk tiga malam berturut-turut.

Kita tahu bahawa Ismail AS telah ditinggalkan oleh bapanya di tengah-tengah padang pasir bersama dengan ibunya yang terchenta.

Kita tahu tentang kisah Ismail AS yang diisyaratkan oleh bapanya untuk menceraikan isterinya kerana menceritakan keburukan keluarga kepada orang lain. 

Dan kita juga tahu bahawa Ismail AS bersama-sama dengan bapanyalah yang telah membangunkan Kaabah. 

Tetapi selain daripada itu, tidak banyak yang kita tahu.

Bagaimana perjalanan dakwah baginda. Apa cabaran dan halangan atau seksaan yang baginda hadapi. Apa mukjizat baginda. Adakah baginda menerima sebarang mushaf sepertimana bapanya. Siapa anak-anak baginda. Berapa umurnya ketika baginda menemui ajal. 

Nah, kita mungkin tertanya-tanya, apa signifikannya Allah menyebut nama baginda di dalam al-Quran sekiranya kehidupan dan perjuangan dakwah baginda tidak diketahui? Mengapa tidak didiamkan sahaja nama baginda, seperti mana 288 orang Rasul yang lainnya? 

Ketahuilah, tidak mungkin nama Ismail itu disebut di dalam al-Quran untuk tujuan saja-saja atau sia-sia. Tidak mungkin sama sekali!

Apatah lagi apabila kita memikirkan, melalui salasilah baginda lah suatu hari nanti, junjungan besar dan kekasih terchenta kita Muhammad SAW dilahirkan! 

Pastinya Allah SWT mahu kita belajar sesuatu daripada hambaNya yang bernama Ismail itu. Pasti ada hikmah dan kebaikan yang boleh kita ambil dari sosok itu. Dan pasti ada banyak iktibar dan pengajaran yang dapat kita contohi daripadanya. 

Dan antara hikmah dan pengajaran besar yang boleh kita tadabburi terkandung di dalam firman Allah yang mulia ini: 

"Maka ketika anak itu sampai (pada umur) sanggup berusaha bersamanya, (Ibrahim) berkata, 'Wahai anakku! Sesungguhnya aku bermimpi bahawa aku menyembelihmu. Maka fikirkanlah apa pendapatmu!' Dia (Ismail) menjawab, 'Wahai ayahku! Laksanakanlah apa yang diperintahkan (Allah) kepadamu; InshaAllah kau akan dapatiku termasuk orang yang sabar.'"
[as-Saffaat, 37:102]


Subhanallah! Hayatilah kata-kata Ismail AS di dalam surah as-Saffaat ini!

"Wahai ayahku! Laksanakanlah apa yang diperintahkan kepadamu. InshaAllah kau akan dapatiku termasuk orang yang sabar."

Terlalu banyak ibrah dan pengajaran yang boleh kita ambil dari kata-kata sakti ini. Tidak mungkin dapat saya huraikan semuanya di dalam penulisan ini. Namun ijinkan saya untuk berkongsi beberapa perkara. 

Daripada dialog antara ayah dan anak ini, dapatlah kita belajar dari Ibrahim AS bagaimana caranya untuk menyampaikan sesuatu perintah dengan penuh adab dan pekerti. Baginda tidak memaksa. Baginda tidak mengarah atau memerintah. Tetapi baginda bertanyakan dahulu pandangan anaknya itu. Ini merupakan hikmah yang cukup besar yang perlu diteladani oleh setiap dai'e dan murabbi. 

Kemudian kita dapati pula, tarbiyah Ibrahim AS yang meresapi diri dan ruh anaknya. Sama ada melalui pemerhatian, pendengaran atau tarbiyah secara langsung, tidaklah dapat saya pastikan. Yang pasti, bukan calang-calang orang yang boleh memberikan jawapan sepertimana yang terkeluar dari mulut Ismail AS, dan sudah tentu tarbiyah dan asuhan Ibrahim AS ada peranannya.

Daripada kisah ini juga dapat kita teladani bahawa dalam melaksanakan sesuatu perintah atau tugasan dalam tarbiyah dan dakwah, ia memerlukan gandingan mantap berpasukan. Kita mungkin boleh melakukannya saorang diri, tapi dengan berdua, bertiga dan lebih ramai lagi, kita mampu untuk pergi lebih jauh. 

If you want to go fast, travel alone.
But if you want to go far, travel together. 

Namun yang paling mengagumkan antara semua ini, adalah bagaimana Ismail AS menanggapi dan menyantuni kerisauan ayahandanya. Katanya-katanya itu meskipon ringkas dan padat, namun cukup berisi dan bermakna. Ia mengandungi kebijaksanaan dan kematangan yang melangkaui usianya. 

Bayangkan jika kita menuturkan kata-kata yang sama yang dituturkan oleh Ibrahim AS kepada anak kecil atau adik lelaki kita, sudah pasti terbeliak matanya sambil berlari laju mendapatkan ibunya sambil menjerit-jerit "Ayah gila ayah gilaaa!" atau "Abang gila abang gilaaa!" Eh.

Sungguh, hanya wahyu dan asuhan dari Allah sahajalah yang bisa menjadikan Ismail AS begitu kuat dan berani untuk berkata sebegitu rupa. 

Di sana ada keyakinan pada firman Allah yang mulia. 

Di sana ada kesabaran pada mehnah dan ujian yang menimpa.

Dan di sana ada redha dan taqwa, sifat mulia bagi setiap pejuang chenta.

Cuba bayangkan kita berada di tempat Ismail AS. Rasa-rasanya kita mampu tak untuk mengungkapkan jawapan yang begitu yakin dan redha sebegitu rupa? Dengan kata lain, kau mampu?? Wahahaha. Err. 

Sekiranya pengorbanan Ibrahim AS adalah lambang pengorbanan sesuatu amat kita sayang dan hargai, pengorbanan Ismail AS pula adalah lambang pengorbanan diri sendiri. Berkorban apa yang kita ada. Berkorban apabila kita tidak punya apa-apa melainkan diri sendiri.


"Kamu tidak akan memperoleh kebajikan, sebelum kamu menginfaqkan sebahagian harta yang kamu chentai. Dan apa pon yang kamu infaqkan, tentang hal itu, sungguh, Allah Maha Mengetahui."
[ali-Imraan, 3:92]

Kita tahu pengakhiran kisah ini. Bagaimana leher Ismail AS yang sudah tersedia untuk disembelih, digantikan dengan seekor kibas. 

Pada pandangan sesetengah orang, ia adalah isyarat betapa Allah menerima keikhlasan dan kesungguhan Nabi Ibrahim AS dalam melaksanakan perintah yang diwahyukan kepadanya.

Pada saya, ia lambang Allah membalas chenta Nabi Ismail AS. 

Senyum. 

Dari Ismail AS, kita belajar erti sebuah kematangan dalam kebijaksanaan.

Dari Ismail AS, kita belajar erti sebuah ketenangan dan kesabaran dalam menghadapi ujian.

Dari Ismail AS, kita belajar untuk melahirkan sebuah ketaatan yang total kepada Tuhan.

Dari Ismail AS, kita belajar dalam tarbiyah dan dakwah, ia memerlukan sebuah pasukan yang mantap bergandingan.

Dari Ismail AS kita  juga belajar  untuk memaknai sebuah pengorbanan. 

Salam 'Idil Adha 1436H dari saya dan Puan gabbana.

Eh Eh. Lari laju-laju.

-gabbana-

8 Caci Maki Puji Muji:

pembaca blog tegar 23/09/2015, 20:44  

salam eiduladha Inche & pn Gabbana!

p/s - buat la special post dedicate to Pn Gabbana. eh. ;)

Mummy Dina 23/09/2015, 23:53  

Subhanallah..terasa kerdilnya diri bila nak laksanakan ibadah korban pun fikir banyak kali..

cEro 24/09/2015, 22:05  

Selalu dalam khutbah-khutbah hari raya haji mesti diceritakan kisah yang lebih menekankan Nabi Ibrahim A.S berbanding anaknya Nabi Ismail A.S.
Sedikit sebanyak post kali ni dapat lebih fokus kepada Nabi Ismail sendiri, bagaimana dengan redhanya dia berpegang kepada pegangannya yang teguh, sukar untuk kita cari di zaman kini.

Terima kasih kerana berkongsi.

Nur Athirah 25/09/2015, 15:45  

Assalamualaikum . haritu saya ada order buku . tak dpt maklum balas APA APA smpai sekarang . mohon sangat awak balas .

Anonymous 25/09/2015, 16:22  

Jzkk atas perkongsian ������


Kirim salam dekat puan gabbana.
Eh Eh. Lari laju-laju.

annaaisha77 27/09/2015, 23:23  

Best:)
Jzkk inche gabbana

Anonymous 01/11/2015, 16:40  

Lamanya apg tak upload post baru, selalu tgk kalau kalau dh post , :"(

Saudagar Sorga , kehkeh 24/01/2016, 10:48  

huhu . tankss .. jatuh kerusi laaaagii

Related Posts with Thumbnails
"Sesungguhnya Allah membeli dari orang-orang mukmin, baik diri mahupun harta mereka dengan memberikan syurga kepada mereka. Mereka berperang di jalan Allah; sehingga mereka membunuh atau terbunuh...

Maka bergembiralah dengan jual beli yang telah kamu lakukan itu, dan demikian itulah kemenangan yang Agung."

-At Taubah, 9:111

  © Blogger template 'Ultimatum' by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP