23 June 2014

Hukum Gerakan Newton Ketiga

 
[Kredit]

Ini bukanlah cubaan berani mati untuk memplagiat penulisan al-Akh Mahbub Faridul si Tuan Injiniur yang pandai mentadabbur itu. Meskipon saya mengakui saya amat mengagumi penulisannya dan kebolehannya merungkaikan sesuatu yang jarang sekali diotakkan oleh sesiapa. 

Dan saya juga perlu mengaku bahawa memandangkan sudah lebih sepuluh tahun saya meninggalkan mata pelajaran fizik itu, maka saya terpaksa lah merujuk kepada penulisan asal Akh Faridul untuk saya menulis post ini.

Ehem.

Menurut Pakcik Newton, untuk setiap tindakan, akan ada suatu daya tindak balas yang mempunyai magnitud yang sama tetapi bertindak pada arah yang berlawanan dengan daya tindakan tersebut.

Sukar nak faham?

Begini.

Sekiranya anda melempang seseorang dengan kuasa lempangan lima ratus kilojol misalnya, ada kemungkinan besar anda akan dilempang semula secara tuntas dan pantas dengan kekuatan yang sama. Wahahaha. 

Ok mengarut.

Demi menjimatkan masa dan mengutamakan gerak kerja yang lebih efisien (atau dengan kata lain, "malas"), saya kopipes sahaja contoh yang diberikan oleh Akh Faridul di dalam penulisan beliau: 

"Anda faham maksud saya (maksud Newton sebenarnya)? Begini, Encik Wikipedia memberikan contoh seseorang yang berjalan kaki. Demikian ia menolakkan tapak kakinya ke lantai, lantai pula ternyata menolak tapak kaki orang itu ke hadapan. Pada magnitud yang sama, cuma arahnya sahaja yang berbeza. Atau, ketika sebuah buku diletakkan di atas permukaan meja. Ternyata berat sang buku sedang bertindak balas ke atas meja itu, sambil sang meja itu pula sedang melakukan tindak balas dengan daya dan magnitud yang serupa, cumanya pada arah yang bertentangan dengan berat buku tersebut."

Nah, bagaimana? Mudah untuk difahami bukan? Hebat bukan hukum yang dikemukakan oleh Pakcik Newton itu? Menerusi hukumnya yang fenomenal itu, banyak misteri alam telah berjaya dirungkai dan banyak pula ciptaan-ciptaan baru yang memudahkan kehidupan kita sehari-hari berjaya dihasilkan.

Sebenarnya, Pakcik Newton itu tidaklah sehebat mana, meskipon Michael Hart meletakkannya pada nombor dua (selepas Nabi Muhammad SAW) sebagai manusia paling berpengaruh dalam sepanjang sejarah ketamadunan manusia. Mengapa? Kerana dia hanya menjumpai sesuatu yang sudah sememangnya ada. Dengan kata lain, dia hanya mengungkapkan hukum alam yang sudah lama wujud, dalam bentuk yang lebih mudah untuk difahami.

Ok lah, fine. Hebat lah tu.  

Tetapi sudah tentu Allah Yang Maha Agung itu jauh lebih hebat! Kerana hukum alam (atau sunnatullah) seperti yang dijumpai oleh Pakcik Newton itu sangat-sangat berguna dan bermanfaat dalam menjelaskan banyak perkara dan menyelesaikan banyak persoalan dan misteri di alam buana ini. 

Memandangkan ia adalah hukum (Baca: Law), maka ia sudah terbukti sebagai pasti. Ia bukan lagi sekadar teori kerana ia sudah berjaya dibuktikan secara empirikal dan saintifiknya. Yang lebih menariknya, ia bukan sahaja boleh digunapakai dalam kejadian atau fenomena sains tulen sahaja, malah ia juga boleh diaplikasikan pada peristiwa-peristiwa sains sosial sepanjang sejarah ketamadunan manusia.

Anda tidak percaya? Ragu-ragu? Terasa gatal-gatal hidung dan kepala? Eh.

Mari kita lihat.

Hukum gerakan Newton ketiga ini boleh dijumpai di dalam peristiwa lejen dakwah Nabi Musa AS kepada Firaun laknatullah itu. Firaun, seperti yang kita sudah sedia maklum, merupakan seorang manusia yang angkuh, sombong dan melampaui batas. Perihal kekejaman dan keterlanjuran Firan telah dirakamkan dengan banyak sekali di dalam al-Quran. Antaranya:

"...pergilah engkau (Musa) kepada Firaun! Sesungguhnya dia telah melampaui batas."
[an-Nazia't, 79:17]

Kekejaman Firaun termasuklah menindas kaum Yahudi, membunuh bayi-bayi lelaki kaum Yahudi kerana takut akan munculnya messiah yang akan menghancurkan kerajaannya dan menyuruh Hamman untuk membina bangunan tinggi untuk dia melihat sendiri siapakah gerangannya Tuhan si Musa itu.

Geleng kepala. 

Dalam sejarah ketamadunan manusia, tidak ramai manusia yang pernah mencapai tahap kekejaman dan kezaliman sepertimana yang pernah dilakukan oleh Firaun. Makanya, dalam bahasa sainsnya, daya tindakan kekejaman Firaun ini mempunyai magnitud yang cukup besar dan signifikan. Oleh sebab itu, menurut hukum gerakan Newton ketiga, secara otomatiknya akan ada daya tindak balas yang mempunyai magnitud yang sama tapi dari arah yang berbeza yang bertindak terhadap kekejaman Firaun itu.

Dan daya tindak balas dari arah yang berbeza itu datang dalam bentuk seorang figur, sosok yang kita kenali sebagai Musa AS itu. Wah! 

Dengan kata lain, Allah telah menghantar seorang yang hebat, yakni Musa AS untuk berhadapan dengan seseorang yang hebat juga (Firaun). Tidak cukup dengan itu, Allah kuatkan lagi baginda dengan seorang pembantu, Nabi Harun AS untuk membantu dakwah baginda. Jangan lupa bawa Firaun juga punya para pembantunya yang tersendiri; Hamman dan Qarun antaranya.

Nah, hukum gerakan Newton ketiga untuk anda!

Tidak hairanlah, kisah Musa AS adalah kisah yang paling banyak disebut di dalam al-Quran. Tidak hairan juga Musa AS mendapat gelaran sebagai salah seorang Rasul 'Ulul Azmi, melihatkan betapa kuat dan hebatnya perjuangan dakwahnya menentang kezaliman Firaun. 

Bagaimana? Menarik bukan hukum gerakan Newton ketiga ini apabila diaplikasikan dalam peristiwa-peristiwa sains sosial?

Anda masih tidak yakin?


Lihat sahaja dakwah Nabi Muhammad SAW. Kesesatan dan kejahilan para musyrikin Mekah, yang diketuai oleh figur-figur seperti Abu Jahal, Abu Lahab, Abu Sufyan dan Umayyah bin Khalaf telah sampai kepada tahap syaitonirojim. Sepertinya manusia yang hidup di zaman itu berada pada kegelapan yang paling hitam dan pekat. Seolah-olahnya tiada lagi cahaya harapan untuk mereka semua.

Lantas Allah menurunkan kekasihNya, Rasulullah SAW untuk membersihkan segala macam kekotoran dan kejijikan yang ada. Dakwahnya yang secerah bulan purnama dan kebenarannya yang seterang sinar matahari yang bertenaga telah membawa harapan baharu bukan sahaja kepada mereka yang tinggal di jazirah Arab, malah untuk sekalian umat manusia.   

Sekiranya anda mengkaji seerah Nubuwwah dan para sahabat r.a. ajmai'n, anda akan mendapati betapa benarnya hukum gerakan Newton ketiga ini dalam banyak situasi. Begitu juga dengan sepanjang sejarah kegemilangan Islam.

Kekejaman tentera Mongol yang menghancurkan Baghdad dibalas dengan keberanian dan keperwiraan Saifuddin Qutuz dan para tenteranya.

Kebiadapan dan kezaliman tentera Salib akhirnya terbela dengan kehebatan dan ketokohan Salahuddin al-Ayyubi dan para tenteranya yang soleh. 

Kota Konstatinopel yang begitu lama diperintah dengan maksiat dan jahiliyyah oleh kerajaan Byzantine akhirnya berjaya dibebaskan oleh seorang pahlawan muda yang soleh, Sultan Muhammad al-Fateh.

Sifir hukum gerakan Newton ketiga amat mudah. Kejahatan pasti akan dibalas dengan kebaikan. Semakin kuat dan hebat gerombolan kebatilan dan taghut yang berarak, maka semakin kuat dan hebat pula pasukan kebaikan dan kebenaran yang mengasak. 

Namun hukum gerakan Newton ketiga ini juga teraplikasi dalam kes yang sebaliknya.

Kebaikan pasti akan ditentang oleh kejahatan. Kebenaran pasti akan diserang oleh kebatilan. Al-Haq pasti akan bertarung dengan taghut dan jahiliyyah.

Terbaru kita melihat bagaimana Ikhwanul Muslimin di Mesir ditentang habis-habisan oleh puak-puak sekular, liberalis, Yahudi dan konco-konco mereka, yang terlalu gerun dan ketar lutut dengan prospek Mesir Raya yang maju dan makmur di bawah pemerintahan Islam. Baharu setahun lebih sedikit Presiden Mursi yang dipilih secara demokratik dan sah oleh rakyat Mesir memerintah, beliau telah digulingkan oleh al-Sisi yang merupakan boneka kepada kuasa-kuasa taghut di belakangnya.

Ikhwan terus diburu, didakwa dan dipenjarakan atas dakwaan dan tuduhan yang langsung tidak masuk akal hatta untuk kanak-kanak berusia lima tahun. Terbaru hukuman mati ke atas Syaikh Muhammad Badi'e, Mursyidul Am Ikhwanul Muslimin dikekalkan, meskipon mendapat bantahan daripada masyarakat antarabangsa. 

Semuanya hanya kerana dakwah Ikhwan yang mencabar dan mengganggu-gugat kuasa taghut yang telah lama bermaharajalela di Mesir. 

Yang menariknya, pengasas Ikhwanul Muslimin, Almarhum Hassan al-Banna telah lama mengjangkakan hal ini akan berlaku ke atas Ikhwan, apabila mereka benar-benar menjual diri, harta dan segala-galanya milik mereka untuk perjuangan Islam. Hassan alBanna dengan penuh bergaya sekali telah berjaya mengungkapkan hukum gerakan Newton ketiga ini di dalam konteks tarbiyah dan dakwah:

"Saya ingin jelaskan kepada kalian bahawa dakwah kalian ini masih belum dikenali ramai. Apabila tiba masanya ketika mereka mengenali dan memahami tujuan dan matlamat dakwah ini, dakwah ini akan ditentang dan dimusuhi dengan hebat. Kalian akan berhadapan dengan pelbagai kesukaran. Pelbagai rintangan akan menghalang jalan kalian. Pada ketika itu barulah kalian melalui jalan para pendokong dakwah. Kini kalian masih belum dikenali. Kalian baru melangkah ke arah dakwah. Kalian masih mempersiapkan diri untuk sedia berjuang dan berjhad.

Kejahilan masyarakat tentang Islam yagn sebenar akan menjadi halangan sepanjang jalan kalian. Kalian akan berhadapan dengan beberapa tokoh agama dan beberapa ulama' tradisi. Mereka akan menolak fahaman kalian tentang Islam dan jihad kalian untuk Islam. Para pembesar, pemimpi dan mereka yang berkuasa akan irihati dengan kalian. Semua kerajaan akan menghalang jalan kalian. Setiap kerajaan akan menyekat kegiatan kalian dan mereka akan mewujudkan pelbagai sekatan seppanjang jalan kalian. 

Mereka akan bekerjasama menggunakan apa sahaja cara untuk menghapuskan kalian dan melenyapkan sinar dakwah kalian. Mereka akan mempergunakan segala kerajaan yang lemah, golongan yang berakhlak buruk, golongan yang pada satu masa menghulur tangan mengharapkan bantuan mereka dan dalam masa yang lain menghulur tangan menindas dan memusuhi kalian. Semua pihak akan menimbulkan wasangka dan fitnah kepada dakwah kalian. Mereka akan cuba memburuk-burukkan dakwah ini. Mereka akan memaparkan dakwah ini kepada orang ramai dalam bentuk yang amat buruk. Mereka akan menggunakan segala kekuatan dan kuasa yang ada pada mereka. Mereka akan bertindak menggunakan segala harta dan kuasa yang mereka miliki."

Masha-Allah. Bukankah semua itu telah menimpa Ikwan pada hari ini...??

Hassan al-Banna menambah lagi:

"Sudah tentu kalian terpaksa melalui era ujian dan cubaan. Kalian akan dipenjara dan ditangkap. Kalian akan dihalau dan diusir. Segala harta kalian akan dirampas. Kalian akan dipecat dan rumah kalian akan digeledah. Mungkin ujian ini akan berlaku dalam tempoh yang lama."
- Dipetik dari risalah Antara Semalam dan Hari Ini

Pergh. Ini sumpah lejen! Insan-insan seperti Syaikh Badi'e, Muhammad Mursi dan Dr. Beltagy pasti berasa bertuah kerana mereka menjadi saksi ke atas benarnya kata-kata Hassan al-Banna ini!

Namun hukum gerakan Newton ketiga memberikan kita harapan; bahawa kebaikan dan kebenaran pasti akan bertindak balas. Betapa kemenangan itu sudah semakin hampir!  


Pakcik Newton mengajar kita bahawa untuk setiap tindakan itu, pasti ada daya tindakan tindak balasnya! [Kredit]

Lantas, apakah mesej yang boleh kita bawa ke rumah (Baca: Take home message) setelah mengetahui ini semua? Apakah ibrah yang boleh kita perolehi? 

Nah, sekarang kita bandingkan semua ini dengan kerja-kerja dakwah kita? Kita bandingkan dengan tentangan yang pernah kita perolehi daripada 'perjuangan' kita dan mehnah dan tribulasi yang pernah kita alami.

Terasa seperti mahu menguis-nguis tanah dan menyorokkan kepala di dalamnya bukan..? Malu! 

Hadek-hadek bulatan gembira yang berjaya kita tangkap, semuanya sejak azali lagi sudah bercahaya-cahaya mata mereka, muka penuh riang gembira mahu ditarbiyah. 

Bulatan-bulatan gembira kita di bawah naungan ekon pelbagai jenama.

Kita mengomel apabila yang dihidangkan dalam konferens-konferens riang kita bukan lauk ayam.

Kerajaan pejam sebelah mata sahaja pada usaha-usaha tarbiyah dan dakwah kita, kerana sedikit pon tidak menggugat mereka. Malah siap tolong promosi lagi di telebisen dan corong-corong radio. 

Dakwah kita mudah, ibaratnya berdakwah di atas karpet tebal ditabur dengan bunga-bunga ros merah. 

Aduhai mak minah sayang.

Anda silap sekiranya anda menyangka yang saya berdoa untuk kesusahan. Anda sila andai anda mengatakan saya tidak memaknai erti syukur. Anda juga silap jika anda merasakan saya sengaja meminta bala.

Bukan begitu. Bukan begitu. 

Hukum alam akan kekal sebagai hukum. Sunnatullah tidak akan boleh diubah.

"(Demikianlah) hukum Allah yang telah berlaku sejak dahulu; kamu sekali-kali tidak akan menemukan perubakan pada hukum Allah itu."
[al-Fath, 48:23]

Hukum gerakan Newton ketiga menjelaskan kepada kita bahawa, untuk setiap tindakan, akan ada suatu daya tindak balas yang mempunyai magnitud yang sama tetapi bertindak pada arah yang berlawanan dengan daya tindakan tersebut.

Andai kita benar-benar berjuang untuk Islam, kita pasti akan ditentang.

Sekiranya kita benar-benar telah menjualkan diri kita untuk agama ini, kita pasti akan diperang.

Dan jika kita benar-benar layak menjadi calon ahli sorga, kita pasti tidak akan dibiar hidup senang.

Itu hukumnya. Itu sunnahnya. 

Persoalannya; adakah kita golongan yang benar-benar bekerja untuk Islam ini? Nanges. 

"Sungguh, telah berlalu sebelum kamu sunnah-sunnah (Allah), kerana itu berjalanlah kamu ke (segenap penjuru) bumi dan perhatikanlah bagaimana kesudahan orang yang mendustakan (rasul-rasul)."
[ali-Imraan, 3:137] 

Sunnah-sunnah Allah ini hanya akan dapat dihargai oleh kita yang berfikir dan mentadabbur. Hanya selepas itu, akan kita temukan rahsia-rahsia kemenangan, sepertimana yang pernah dikecapi oleh umat yang terdahulu.

Nah, bagaimana? Adakah anda sudah yakin dengan hukum gerakan Newton ketiga dalam konteks kehidupan kita sebagai seorang dai'e?

Senyum.

-gabbana-

Sedikit panjang, ya, saya tahu. Seperti biasalah. Peluh kecil.

Moga ada manfaatnya, biidznillah.

Tulisan asal Akh Faridul tentang Hukum Gerakan Newton boleh dibaca di sini. Osemness!

7 Caci Maki Puji Muji:

Anonymous 23/06/2014, 15:40  

like

Anonymous 24/06/2014, 07:28  

Menarik dan thumbs up!

-Maziah

Anonymous 24/06/2014, 14:16  

meremang baca kata2 Al Imam Hassan Al Banna! seriyes.

sahabiat 25/06/2014, 15:35  

Salam akhi. Quote bebanyak lagi dari majmuk rasail. Rasa membumi. Fuhhh

Anonymous 25/06/2014, 18:09  

Nangis. Kita Ni betul-betul je dah jual diri kita dekat Allah? T_T bloody tears.

Anonymous 27/06/2014, 16:10  

good

Anonymous 29/06/2014, 15:48  

Legend 👍

Related Posts with Thumbnails
"Sesungguhnya Allah membeli dari orang-orang mukmin, baik diri mahupun harta mereka dengan memberikan syurga kepada mereka. Mereka berperang di jalan Allah; sehingga mereka membunuh atau terbunuh...

Maka bergembiralah dengan jual beli yang telah kamu lakukan itu, dan demikian itulah kemenangan yang Agung."

-At Taubah, 9:111

  © Blogger template 'Ultimatum' by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP