26 July 2013

Tujuhbelas Ramadhan

[Kredit]

Hari ini, lebih seribu empat ratus tahun yang lalu, pada tujuhbelas Ramadhan tahun kedua Hijriah, telah tercacat sebuah peristiwa agung yang merubah lanskap dan sejarah umat Islam secara keseluruhannya. Peristiwa yang mengubah halatuju dakwah ar-Rasul dan para sahabat, lantas memberikan platform kepada baginda untuk menyebarkan risalah Allah dengan lebih meluas lagi. Peristiwa yang telah menghambat musyrikin di jazirah Arab dan menambah keyakinan umat Islam yang sedia ada pada aqidah tauhid yang mereka imani. 

Ya, tujuhbelas Ramadhan, selain mencatatkan peristiwa turunnya al-Quran dari Lauh Mahfuz ke langit dunia, juga menandakan suatu peristiwa yang cukup besar impaknya kepada umat Islam.

Badar al-Kubra. Peperangan Badar.

Peperangan ini cukup unik dan menarik untuk dikaji. Pertamanya adalah kerana di pihak umat Islam, mereka langsung tidak menyangka, pelan asal mereka untuk menyerang dan merampas barangan yang dibawa oleh kafilah Abu Sufyan akan bertukar menjadi kepada peperangan dalam skala yang lebih besar. Hal ini dicatatkan dalam al-Quran:

"Dan (ingatlah) ketika Allah menjanjikan kepadamu bahawa salah satu daripada dua golongan (yang kamu hadapi) adalah untukmu, sedang kamu menginginkan bahawa yang tidak mempunyai kekuatan senjatalah untukmu."
[al-Anfal, 8:7] 

Kedua, sekiranya kita melihat peperangan Badar dari kaca mata peperangan yang konvesional, ia tidak layak digelar peperangan pon. 313 tentera di pihak umat Islam menentang 1,000 tentera musyrikin Mekah? Bunyinya macam pergaduhan merebut kawasan sahaja. Ala-ala jemaah gengster gituh. Wahahaha.

Err.

Namun yang lebih menarik dan mengujakan adalah kesan jangka masa panjang yang dibawa oleh peperangan Badar ini. Hasil kemenangan umat Islam dalam peperangan ini, mentaliti dan tanggapan masyarakat di jazirah Arab terhadap risalah yang dibawa oleh risalah ar-Rasul berubah serta-merta. Mereka yang selama ini beranggapan bahawa musyrikin Mekah adalah suci dan kebal daripada sebarang kekalahan dan akan sentiasa menang dalam peperangan (rentetan persitiwa tentera bergajah Abrahah), kini kepercayaan mereka mula goyah dan merapuh. Semakin ramai yang tertarik dengan Islam. Semakin ramai yang terbuka mata dan hati mereka, untuk mengimani risalah agung yang dibawa ar-Rasul SAW. Al-Haq mula menapak, al-Bathil semakin disepak!

Hal inilah yang dimaksudkan oleh Allah:

"...Tetapi Allah hendak membenarkan yang benar dengan ayat-ayatNya dan memusnahkan orang-orang kafir sampai ke akar-akarnya, agar Allah memperkuat yang haq dan menghilangkan yang bathil walaupon orang-orang yang berdosa (musyrik) itu tidak menyukainya."
[al-Anfal, 8:7-8]

Ya, bukan kebetulan umat Islam bertembung dengan 1,000 orang tentera musyrikin Mekah di medan Badar. Bukan kebetulan mereka akhirnya terpaksa berperang dengan ayah, abang dan saudara mereka sendiri, meski kelengkapan perang mereka amat dhaif dan menyedihkan. Dan bukan kebetulan mereka dibantu oleh "...seribu malaikat yang datang berturut-turut" dan akhirnya tercatat dalam sejarah memenangi peperangan tersebut, dengan lebih 70 orang pemuka Quraisy terkorban. 

Bukan, bukan kebetulan. Semuanya adalah suatu suratan. Kerana kebetulan itu adalah bahasa Argentina. Eh.

Kerana Allah mahu memenangkan yang haq dan menguburkan yang bathil buat selamanya.

Kerana itu peperangan Badar juga digelar sebagai 'Yaumul Furqan' - Hari yang membezakan antara haq dan bathil. Peperangan Badar menjadi titik tolak dalam sejarah umat Islam dalam meletakkan batu asas kepada kemenangan demi kemenangan di masa akan datang. 

"...jika kamu beriman kepada Allah dan kepada apa yang Kami turunkan kepada hamba Kami (Muhammad) di hari Furqan, iaitu pada hari bertemunya dua pasukan."
[al-Anfal, 8:41]

Hari ini, tujuhbelas Ramadhan seribu empat ratus tiga puluh empat Hijriah, akan berlaku lagi suatu peristiwa yang bakal meletakkan lagi satu titik tolak buat umat Islam; pertembungan antara jutaan umat Islam di Mesir yang menyokong bekas Presiden Mursi yang digulingkan, dengan para penyokong kerajaan sementara yang didokong oleh as-Sisi dan konco-konconya di Medan Tahrir.

Ucapan as-Sisi baru-baru ini, yang amat jelas berbaur provokasi dan seolahnya menghalalkan pembunuhan lebih ramai penyokong Mursi, apabila beliau meminta semua rakyat Mesir turun sama dalam demonstrasi hari ini bagi menandakan sokongan mereka terhadap polis dan tentera Mesir. Ini adalah tindakan terkutuk as-Sisi yang hanya mahu mencuci tangannya, dengan membiarkan rakyat Mesir bergaduh dan berbunuhan sesama sendiri. 

Dan hipokrasi polis dunia, Amerika Syarikat semakin terserlah dengan keengganan mereka campur tangan dalam perkembagan yang terbaru ini. Apatah lagi sudah terkantoi yang mereka adalah dalang di sebalik penggulingan Presiden Mursi. 

Pertembungan antara para penyokong Mursi yang majoritinya mendokong perjuangan Islam (Islamis) dengan para penyokong kerajaan sementara yang majoritinya adalah penyokong kerajaan yang liberal dan sekular, bukan sahaja pertembungan antara dua ideologi atau pemikiran yang berbeza. Tidak. Tetapi ia adalah pertembungan antara al-Haq dan al-Bathil, sama seperti apa yang pernah berlaku di Badar suatu ketika dahulu.

Bezanya, al-Bathil hari ini bertopengkan Islam. Mereka juga mengaku diri mereka umat Islam, mahu menegakkan keadilan dan mahu memperjuangkan kebebasan. Namun tindakan dan ucapan mereka sejak penggulingan berlaku jelas menunjukkan hipokrasi dan tembelang mereka yang sebenar. Mereka menghalalkan dan menyokong penindasan dan pembunuhan ke atas para penyokong Mursi, kerana hal itu hanya akan menguntungkan mereka. 

Dan di mana-mana, di seluruh dunia Islam, semakin ketara musuh-musuh Allah dan agamaNya semakin berani merancang dan menanam makar-makar jahat untuk menghapuskan Islam. Syria, Palestin, Turki, Afgahnistan, Kashmir, Chechnya dan terbaru Tunisia. Kuffar laknatullah semakin menggila dalam menabur fitnah dan menyerang umat Islam.

Ayuh kita perbanyakkan doa, zikir dan munajat di bulan mulia ini pada hari yang mulia, untuk kemenangan Islam dan mereka yang memperjuangkanm Islam. Bukankah doa itu senjata untuk orang-orang mukmin..?
"Wahai orang-orang yang beriman! Apabila kamu bertemu pasukan (musuh), maka berteguh hatilah dan sebutlah (nama) Allah banyak-banyak (berzikir dan berdoa) agar kamu beruntung."
[al-Anfal, 8:45]

Andai mereka menembak kita dengan senapang, kita tembak mereka dengan doa. Sekiranya mereka menggugurkan bom, kita gugurkan doa. Sungguh doa itu amat berkuasa dan berkesan sekali buat mereka yang teguh dan mantap imannya. 

Buat saudara-saudara seperjuangan saya di Mesir sana, doa kami bersama-sama anda. Bersabarlah, teguhkan pendirian anda dan sahutlah seruan Allah dan ar-Rasul yang menghidupkan. Sumpah kami di sini amat cemburu dengan kalian di sana. Yakinlah, Allah besama-sama kalian. Dan saya yakin, bukan kebetulan ia berlaku pada tujuhbelas Ramadhan.

Allahummansuril ikhwana fil Misr! Kami hanya mampu berdoa daripada sini wahai saudara-saudara kami! [Kredit]

Moga Allah memenangkan yang Haq, dan menguburkan yang Bathil. Moga Jumaat ini benar-benar akan menjadi Jumaat Furqan, dan tercatat dalam sejarah umat Islam sebagai hari risalah Allah yang agung itu sekali lagi akan menang! Amiin, ya robbal a'lamin.

"Mereka hendak memadamkan cahaya (agama) Allah dengan mulut (ucapan-ucpan) mereka, tetapi Allah tetap menyempurnakan cahayaNya meskipon orang-orang kafir membencinya."
[as-Saff, 61:8]

-gabbana- 

17 Ramadhan tahun ini membawa makna tersendiri yang sungguh istimewa buat saya secara peribadi. Terima kasih Allah, untuk kehidupan ini. Nanges.

9 Caci Maki Puji Muji:

Anonymous 26/07/2013, 15:34  

like

Anonymous 26/07/2013, 19:19  

Umat islam perlu bersatu dan akan bersatu.

Seperti kek keju, mula2 akan dibakar dalam oven,setelah siap ia akan jadi kek yang sedap dan manis.

nampak permainanya disitu? heheh

Anonymous 26/07/2013, 19:31  

ya Allah..baruku sedar semua ini bukan kebetulan..inche gabbana, terima kasih kerana menyedarkan diri yg tidak sedar..nice blog !^_^

Nurul Afifah 27/07/2013, 12:06  

ilmu. ilmu. t/kasih. :-)

Nurul Afifah 27/07/2013, 12:12  

ilmu. ilmu. t/kasih. :-)

EHOM 28/07/2013, 08:21  

Subhanallah. Idea dan bahasa yang diberikan oleh Allah kepada awak dapat memberi percikan kesedaran kepada sapa yang membaca nya. InshaAllah.

mulan el-farouq 28/07/2013, 09:02  

Yg nniiii bagus

Anonymous 28/07/2013, 17:54  

salam. like this post. jzzk. sanah helwah APC. semakin bertambah umur semakin berkurang baki umur yang ada.
manfaatkan masa yg ada,wslm.

Anonymous 22/08/2013, 18:54  

Salam enche gabbana yg dikasihi..

boleh x jelaskan frasa ni "Peristiwa yang mengubah halatuju dakwah ar-Rasul dan para sahabat,". Perenggan pertama.

Halatuju dakwah nabi n sahabat berubah drpd mana ke mana eh slps perang badar? Bukan ke dakwah ini membawa manusia kpd Allah sejak zaman nabi2 terdahulu lg..?

Mgkn saya tersalah tafsir maksud enche gabbana. Mohon pencerahan. =)

Related Posts with Thumbnails
"Sesungguhnya Allah membeli dari orang-orang mukmin, baik diri mahupun harta mereka dengan memberikan syurga kepada mereka. Mereka berperang di jalan Allah; sehingga mereka membunuh atau terbunuh...

Maka bergembiralah dengan jual beli yang telah kamu lakukan itu, dan demikian itulah kemenangan yang Agung."

-At Taubah, 9:111

  © Blogger template 'Ultimatum' by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP