29 July 2013

Dialog-Dialog Yang Tak Berapa Patut Di Hari-Hari Terakhir Bulan Ramadhan

[Kredit]

Alhamdulillah, segala puji bagi Allah yang telah mengijinkan kita untuk melangkah masuk ke sepuluh hari terakhir dalam bulan Ramadhan. Ia adalah satu anugerah yang cukup besar lagi bermakna, kerana ia tandanya kita telah terpilih untuk menghidupkan hari-hari terakhir dalam bulam Ramadhan, di mana di dalamnya terkandung satu malam yang jauh lebih baik daripada seribu bulan. 

Ini adalah masa untuk kita memecut laju. Ini adalah masanya untuk kita melupakan segala urusan dunia (yang tidak berfaedah) dan memfokuskan keseluruhan tenaga dan upaya kita untuk mengejar dan memburu redha Allah. Dan inilah masanya untuk kita tidak menoleh ke belakang lagi. Apatah lagi tiada jaminan untuk kita berjumpa dengan Ramadhan tahun hadapan!
 
Telan air liur.

Nabi SAW dan para sahabat sememangnya mempunyai hubungan yang cukup intim dengan sepuluh hari terakhir dalam bulan Ramadhan. Baginda dan para sahabat akan beriktikaf penuh di masjid, hanya pulang ke rumah untuk urusan yang benar-benar penting sahaja. Sebahagian besar masa mereka akan dihabiskan di masjid untuk memperbanyak dan mempertingkat kualiti ibadah mereka. Malam mereka akan dihidupkan sebaiknya...

"Adalah Rasulullah SAW jika telah masuk sepuluh hari terakhir bulan Ramadhan, beliau mengencangkan kainnya, menghidupkan malamnya, dan membangunkan keluarganya."

[Hadith riwayat Bukhari dan Muslim]

Namun di sebalik keoseman sepuluh hari terakhir dan ganjaran ekstavaganza vavavum! yang dijanjikan di dalamnya, masih ada segelintir manusia yang tidak dapat menghayati dan mengambil seriyes akan keistimewaannya. Malah di hujung-hujung Ramadhan ini, amalan mereka menjadi semakin mandom (Baca: Tak bersemangat) dek kepenatan berpuasa yang hanya mendapat lapar dan dahaga semata. Juga kerana tidak sabar-sabar untuk mengenakan langsir baru dan baju melayu berwarna pink sedondon dengan samping songket jahitan tangan dari Terengganu itu. Adeh.

Mari kita lihat gelagat-gelagat segelintir masyarat kita yang nampaknya acuh tak acuh sahaja dalam menyambut sepuluh hari terakhir bulan Ramadhan. Malah mereka lebih berminat untuk menghabiskan bulan ini secepat mungkin agar dapatlah mereka berhari raya dengan penuh riang gembira. Moto mereka, "Ada aku kesah..?"

Mari.

"Wey Suhaimi Lotfi, satgi lunch kita nak makan apa..?"

Komen: Ni tak pasti sama ada dah terlalu penat berpuasa sampai terlupa, atau kantoi kawkaw yang sepanjang bulan Ramadhan dia memang tak berpuasa. Hohoho. Peluh besar.


"Eh Zabedah Arifudin, tahun ni berapa balang semperit kau buat?

Komen: Walaupon tak salah nak buat kuih raya atau berniaga kuih raya, tapi takdelah sampai berlumba siapa yang lebih haibat dan kuat menguli tepung dan memecah telur. Susah-susah, kuih raya tunjuk sudah!


"Bhai, korek idung batal pose tak?"

Komen: Soalan ni kalau ditanya di awal-awal Ramadhan masih boleh diterima lagi. Tapi kalau soalan ini masih ditanya di akhir-akhir Ramadhan, rasanya ada sesuatu yang tidak kena di mana-mana.


"Tahun ni langsir kau berapa meter? Kau beli kain ropol-ropol kat Semua House tu ke?"

Komen: Takkanlah setiap tahun nak tukar langsir baru? Dan kalau ye pon nak tukar, kena ke tukar di sepuluh hari terakhir di bulan Ramadhan..? Makcik Laila tidak lihat pada langsir baru, tapi pada taqwa!


"Razali Hashim, jom teman aku gi beli baju raya kat Masjid India..? Tapi hujung-hujung Ramadhan ah, sebab time tu harga runtuh bhaekkk punyaaa! Silap haribulan dapat baju raya satu set feri of caj!"

Komen: Kalau nak beli baju raya, baik beli siap-siap sekarang. Tak pon di waktu tengah hari atau petang. Itu pon tak digalakkan kerana khuatir akan penat di waktu malamnya. Di hujung-hujung Ramadhan inilah kita keluar semua (Baca: All out) untuk perbanyakkan amal ibadah kita. Kalau disebabkan baju raya kita terlepas berjumpa dengan Makcik Laila, tak ke rugi namanya tu..? Rugi gile bhaaii!


"Shinzo Himawari, saya dengar kat Hotel Fantabulus tu ada buat promosi khas berbuka puasa sempena malam Lailatul Qadr. Apa lagi, ni lah masa untuk kita nak pulun sampai lebam!"

Komen: Tak terkata. Pertamanya, banyak mana sangatlah nak makan sewaktu berbuka? Dan kedua, kalau dah mentekedarah macam jin tanah, nak rukuk pon sampai nak termuntah, rasa-rasa ada can ke nak bertemu dengan malam seribu bulan nan indah..?


"Terawih masjid mana yang baca paling pantas dan cepat? Pendek dan manis gitu."

Komen: Orang lagi menuju ke akhir Ramadhan, lagi banyak rakaat terawih dan tadarus al-Quran. Ini tidak; berkadar songsang! 


"Quran kau dah mukasurat berapa, wahai Dalila Zainol?"

Komen: Soalan yang sepatutnya ditanya, "Quran kau dah khatam berapa kali dah..?" Ohoi!


"Kalau buat witir satu rakaat je ok kan..?"

Komen: Mata terbeliak. Memanglah ok je. Tapi kita nak ikut sunnah Nabi kan? Kita nak tawarkan amal ibadah yang terbaik kepada Allah kan? Dan bila lagi masa yang terbaik untuk mantapkan dan perbanyakkan ibadah kalau bukan di malam-malam terakhir bulan Ramadhan?


"Err.. Lailatul Qadr tu benda apa..? Nama sejenis kurma ke..?"

Komen: Pengsan. 

Haaa bagaimana..? Ada tak mana-mana dialog di atas yang pernah anda ungkapkan..?

Jika ada, sudah tiba masanya untuk berubah! Ya, anda belum lagi terlambat. Kerana masih ada SEPULUH hari untuk anda manfaatkan dan gunakan sebaiknya! 

"Sesungguhnya Kami telah menurunkan (al-Quran) pada malam Qadar. Dan tahukah kamu apakah malam Qadar itu? Malam Qadar itu lebih baik daripada seribu bulan. Pada malam itu turun para malaikat dan ruh (Jibril) dengan izin Tuhannya untuk mengatur segala urusan. Sejahteralah (malam itu) sampai terbit fajar."
[al-Qadr, 97-1-5]

Ya, ia adalah tawaran ekstravaganza yang ditawarkan hanya setahun sekali. Kalau bukan Ramadhan tahun ini untuk kita bertemu dengannya, bila lagi..?

Moga kita tergolong dalam kalangan mereka yang berjaya berjumpa dengan Makcik Laila. Moga kita terpilih untuk beribadah pada malam yang jauh lebih osem daripada seribu bulan. Dan moga kitalah orangnya yang didoakan 'Sejahtera' oleh para malaikat sekaliannya!

Ayuh mulakan operasi memburu Makcik Laila dan mengejar redhaNya yang hakiki! Ayuh kita sama-sama berlumba mendapatkan sorgaNya yang seluas langit dan bumi! Ayuh kita bersegera memperbanyak amal ibadah kita, agar tidak kita menyesal di akhirat nanti!
 

Cepat-cepat ikat tali kasut tak mahu tertinggal jauh.

-gabbana-

Jom kita sama-sama hidupkan ibadah i'tikaf yang sudah semakin dilupakan. Malam ini saya inshaAllah ke Masjid UIA. Anda bagaimana..? Senyum. 
 

16 Caci Maki Puji Muji:

ain diyana 29/07/2013, 16:29  

insyaAllah

nurul 29/07/2013, 16:31  

Sebenarnya bukanlah perut besar sangat nak isi.. malah cepat kenyang je bila makan di bulan puasa ni..dan lambat turun..jadi makan seperti biasa je..

Shukran perkongsian..

nurul 29/07/2013, 16:32  

Tambahan, jangan lupa banyakkan sedekah dan derma...di bulan ini lebih banyak ganjaran berbanding tika syawal..-)

AeZrA9907 29/07/2013, 18:15  

Tang masjid tu terkena btg hidong...adoiii......

jin tanah 29/07/2013, 19:00  

Tersedr dan full of humour

asyikin 30/07/2013, 15:19  

Saya suka ! Saya suka
Ala2 meimei

@asyikinasri ;-)

Nadiah Azli 31/07/2013, 00:42  

Pernah diberitahu,


"Alah.. solat sunat je pon. Bukannya wajib!"

Aduh. bila wajib pun tak buat, inikan sunat.

Apa sudah jadi pada ummah ini?
=_=

Pelangi Indah 31/07/2013, 10:30  

Insyaallah...jom kita buru makcik Laila....:D

faiq20 31/07/2013, 11:45  

1165. Dari Ibnu Umar radhiallahu 'anhuma bahwasanya Nabi
s.a.w. bersabda:
"Shalat sunnah di waktu malam itu dua rakaat dua rakaat, maka jikalau engkau takut masuknya shalat Subuh, maka berwitirlah dengan serakaat." (Muttafaq 'alaih)
1166. Dari Ibnu Umar r.a. pula, katanya: "Nabi s.a.w. itu bersembahyang di
waktu malam dua rakaat dan berwitir dengan serakaat." (Muttafaq 'alaih)

daripada riyadhus salihin. saje nk bgitau.hihi

Inche gabbana 31/07/2013, 12:51  

faiq20: O.o whoah menarik tu faiq. bab mana ye dalam kitab riyadhus salihin..?

Jazakallahu khair untuk perkongsiannya! ;D

faiq20 31/07/2013, 16:04  

bab 212, inche. tajuknye "Keutamaan Bangun Shalat Di Waktu Malam"..dalam riyadhus salihin jilid 2.

Anonymous 31/07/2013, 18:32  

Osem.nshita yg bermnfaat.bershaja tp bermkna..

Abdul Razak Ab Halim 02/08/2013, 18:54  

semoga Allah merahmatimu

IEQA 02/08/2013, 19:56  
This comment has been removed by the author.
IEQA 02/08/2013, 19:56  

inche slalu dpt lailatul qadr ?

Indira 23/08/2013, 16:09  

Fantastic!

Related Posts with Thumbnails
"Sesungguhnya Allah membeli dari orang-orang mukmin, baik diri mahupun harta mereka dengan memberikan syurga kepada mereka. Mereka berperang di jalan Allah; sehingga mereka membunuh atau terbunuh...

Maka bergembiralah dengan jual beli yang telah kamu lakukan itu, dan demikian itulah kemenangan yang Agung."

-At Taubah, 9:111

  © Blogger template 'Ultimatum' by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP