23 July 2013

Di Sorgakah Aku...? [Hari Kesembilan]

[Kredit]

"Di sorgakah aku..?"

Setiap pagi Adam tidak akan pernah gagal untuk bertanyakan soalan yang sama, sebaik sahaja dia sedar daripada keadaan separuh matinya. 

Sungguh dia amat rindukan sorga. Sungguh dia amat kepingin untuk bersama para kekasihNya di taman-taman yang mengalir air sungai nan indah di bawahnya itu. Dan sungguh, dia tidak sabar untuk menatap wajahNya.

Namun setiap kali itu juga, dia berasa hampa. Kerana dia masih berada di dalam dunia yang nyata. Ditampar pipinya kuat berkali-kali sekalipon, ditarik rambutnya dengan bersungguh-sungguh, dicubit perutnya kuat, dia masih tetap berada di dalam dunia yang fana. Pahit. Tapi benar. 

InshaAllah lain kali. 

Selepas menelan realiti kehidupan yang menyakitkan, selepas memujuk jiwanya yang amat rindukan sorga itu, Adam meneruskan rutin hariannya seperti biasa. Dan dia tidak pernah gagal untuk berasa cemburu dan bahagia pada masa yang sama, apabila melihatkan sahabatnya Qatadah yang sering mendahuluinya dalam mendekatkan diri kepadaNya. Sekali sekala sahaja Adam berjaya menewaskan sahabatnya itu; kebanyakannya masanya pastilah Qatadah yang sentiasa mendahului! 

Ah, cemburu!

Usai solat Subuh, mereka semua mula berkumpul untuk mendengar arahan dan perancangan untuk hari itu. Demonstrasi yang disertai oleh bukan sahaja mereka yang berlatar belakangkan agama ini sudah masuk hari yang kesembilan. Semakin ramai yang menyertai demonstrasi dek kepopularitiannya, ditambah pula dengan kedegilan Presiden Ahmed Subarni untuk meletakkan jawatan. Hari itu juga menandakan sudah lebih 20 nyawa yang terkorban akibat demonstrasi itu, semuanya di pihak penunjuk perasaan.

Subarni tahu yang dia tiada pilihan lain. Dia sudah semakin terdesak. Sehinggakan dia membuat pengumuman rasmi di siaran televisyen milik kerajaan bahawa dia tidak akan bertanding lagi untuk mempertahankan jawatannya pada pilihanraya yang akan datang.

Tetapi rakyat tidak bodoh. Mereka tahu dalam kerajaan, kaki-kaki dan tangan-tangan Subarni menguasai keseluruhan pejabat kerajaan. Subarni mungkin tidak lagi menjadi Presiden, tetapi anjing-anjing yang terus menguasai kerajaan tetap taat pada dirinya. Oleh sebab itu, para penunjuk perasaan bukan sahaja menuntut agar Subarni meletakkan jawatan, tetapi seluruh menteri dan orang-orang kanannya juga dituntut untuk berambus pergi. 

Namun siapa yang mahu melepaskan jawatan dan status yang tinggi dengan begitu mudah, apatah lagi apabila ia menjanjikan kemewahan dan kedudukan yang tiada tolok bandingnya? Lantas, mereka akan melakukan apa sahaja yang mampu difikirkan mereka, untuk terus mempertahankan kedudukan mereka, termasuklah menggunakan keganasan dan kekerasan meski terhadap mereka yang sebangsa dan seagama dengan mereka ini. 

Maka saban hari, reaksi pihak tentera dan polis terhadap para penunjuk perasaan semakin ganas dan tidak berperikemanusiaan. Pada hari kelapan, pemimpin penunjuk perasaan, Muhammad Fatah terkorban apabila terkena tembakan di dada. Nampaknya politikus-politikus di Zabalon benar-benar tercabar dan terancam dengan kebangkitan rakyat, lantas mereka menyasarkan kepala-kepala utama yang menggerakan demonstrasi ini. Pembidik tepat telah diarahkan untuk memberi prioriti kepada Muhammad Fatah, walau dengan cara apa sekalipon.

Sangka mereka, jatuhnya Muhammad Fatah, maka kebangkitan rakyat akan patah. Tetapi mereka silap. Kebangkitan dan revolusi yang bakal berlaku bukanlah berputar dan berpaksikan kepada seorang individu semata. Tetapi ia adalah kebangkitan massa yang tidak dapat dibendung lagi. Seorang jatuh, seorang lain yang akan naik. Seorang mati, seorang lain yang akan mengganti. Tadehal lah! 

Hari ini para penunjuk perasaan akan berarak menuju ke Istana Presiden. Meskipon dilarang keras dan berkali-kali diberi amaran oleh pihak polis dan tentera untuk tidak mendekati Istana Presiden, namun para penunjuk perasaan tekad untuk melakukannya.  

"InshaAllah! Jika Allah izinkan, pada hari ini Subarni akan turun! Jika Allah izinkan, kita akan tawan istana Presiden! Dan jika Allah izinkan, Zabalon akan bebas, bebas daripada cengkaman Subarni dan anjing-anjingnya!"

Bersemangat sekali Salahuddin Zaidi, pengganti kepada Muhammad Fatah, berucap. Terpancar pada wajahnya cahaya keikhlasan, sinar kesungguhan. Sesiapa pon, pada ketika itu, pasti akan turut sama bersemangat dan berkobar-kobar jiwa dan rasa apabila mendengar ucapan Salahuddin. Terasa seperti mahu syahid ketika itu juga!

"Sudah berapa lama kita ditindas dan dizalimi..? Sudah berapa lama ayah dan ibu kita terpaksa memperhambakan diri kepada Subarni..? Dan sudah berapa lama, Islam yang agung lagi mulia itu ditolak tepi..??

Hari ini, Subarni dan penjahat-penjahat upahannya akan menjadi saksi! Betapa rakyat marhaen seperti kita sudah tidak tertahan lagi! Kezaliman akan tunduk pada keadilan! Kebathilan akan tersungkur di kaki kebenaran! Islam akan tertegak semula! Islam akan kembali menyinari Zabalon dan seluruh alam buana!"

Ucapan Salahuddin yang berapi-api itu semakin berbara, apabila disambut dengan laungan takbir dan tahmid yang menggegar bumi dan menggugah jiwa buat siapa sahaja yang mendengarnya. 

"Pergi pergi Subarni! Kami tak perlu kau lagi!"

Laungan kuat serentak dan senada para penunjuk perasaan menguasai Medan Keadilan.

"Dari hujung laut,
Ke gunung nan tinggi,
Subarni si taghut,
Boleh berambus pergi!"

Dari muda dan tua, lelaki dan wanita, miskin dan kaya, semuanya berpadu tenaga dan bersatu jiwa menentang Subarni. Mereka sudah tidak tertahan lagi. Malah mereka yang berfahaman sekular dan liberal juga turut sama menyertai demonstrasi itu. Kerana ia bukan sahaja soal agama atau kepentingan pihak-pihak tertentu, tetapi ia soal kemanusiaan. Hak asasi yang sudah begitu lama dizalimi.

Para penunjuk perasaan mula mengambil tempat masing-masing dan bersedia untuk berjalan menuju ke Istana Presiden. Ada yang memegang sepanduk. Ada yang memakai topeng. Ada yang menjulang bendera. Ada juga yang tidak membawa apa-apa. Bermacam gaya dan rupa. Namun tujuan mereka sama. Semangat dan keyakinan mereka juga sama.

Adam seperti biasa mengambil tempat berdekatan dengan Qatadah. Apa-apa yang terjadi, dia tekad untuk syahid bersama sahabat dunia akhiratnya itu. Dan seperti biasa, dengan lilitan bendera 'Lailaha ilallah' pada kepalanya, Adam memegang sepanduk yang tertulis, "Allahu ghayatuna! Ar-Rasul qudwatuna! Al-Quran dustuuruna! Al-Jihad sabiluuna! Al-Mautu fi sabilillah, asma amanina!"

Allah adalah tujuan kami.
Ar-Rasul adalah tauladan kami.
Al-Quran adalah perlembagaan kami.
Jihad adalah jalan kami.
Mati di jalan Allah, adalah cita-cita tertinggi kami. 

Slogan itu tersemat rapi dalam hati Adam. Dia benar-benar ikhlas memaksudkannya. Dan dia berazam untuk menghidupkannya. 

Tetapi Adam tiga tahun yang silam adalah seorang insan yang berbeza. Amat berbeza.

Allah adalah tujuan hidup? Solat pon entah ke mana.

Ar-Rasul menjadi ikutan? Sunnah baginda adalah perkara terakhir yang bermain di kepalanya.

Al-Quran rujukan utama? Dia pon tidak ingat, bilakah kali terakhir dia membacanya.

Jihad adalah jalan juangnya? Hidupnya penuh dengan hiburan dan permainan semata.

Mati di jalan Allah? Jiwanya penuh dengan dosa, dirinya terlalu asyik dengan noda.

Dia amat jauh sekali daripada Allah. Jauh. Sehinggakan pernah suatu ketika, dia tidak lagi mengenali siapa dirinya yang sebenar. Dia benar-benar gelisah, apakah tujuan hidupnya di dunia ini. Dia runsing. Dia keliru. Dia benar-benar buntu. 

Namun kerana terlalu menurutkan nafsu, dia membiarkan sahaja kegusarannya itu. Rasa gundah dalam hati ditenangkannya dengan air kencing syaitan. Kerisauan yang menghambat jiwa dilupakan dengan wanita. Ketakutan, rasa keseorangan itu ditutup dengan hiburan dan keseronokan yang melampau-lampau.

Dia terus larut. Lemas. Terkapai-kapai. Tanpa dia sendiri menyedarinya. 

Sehinggalah.. Sehinggalah Allah membentak hatinya dan memukul jiwanya dengan menghantar seorang utusan bernama Qatadah. Ya, Qatadah sahabat baiknya itu. 

***

Mereka akhirnya tiba di perkarangan Istana Presiden. Kelihatan beberapa buah kereta kebal dan kereta perisai siap mengawal rapi kediaman rasmi Presiden. Askar-askar lengkap bersenjata tersusun kemas di hadapan istana. Ada juga askar yang berlegarlegar di bahagian bumbung istana. Provokasi. Mereka tahu yang para penunjuk perasaan datang tidak bersenjata, tidak berniat pon untuk menggunakan kekerasan. 

Mereka datang dengan niat yang satu; menuntut Subarni meletak jawatan dengan aman dan sukarela. Namun Subarni tidak mungkin akan membiarkan itu berlaku. Dia sanggup melakukan apa sahaja untuk mempertahankan jawatannya itu, meski dia terpaksa membunuk rakyatnya sendiri. Ya, rakyat Zabalon, tanah tumpah darahnya selama ini.

"Pergi pergi Subarni! Kami tak perlu kau lagi!"

Bergema perkarangan hadapan Istana Presiden dengan laungan para penunjuk perasaan.

"Lama sudah kami dizalimi! Sudah tiba masanya Subarni pergi!" 

"Dari hujung laut,
Ke gunung nan tinggi,
Subarni si taghut,
Boleh berambus pergi!"

Bermacam kain rentang, sepanduk dan papan piket yang mengiringi laungan dan slogan bersemangat para penunjuk perasaan. Meriah! 

Semuanya berjalan dengan aman dan lancar. Malah sekiranya ada orang yang tidak tahu bahawa apa yang sedang berlaku itu adalah suatu demonstrasi tunjuk perasaan, mereka tidak boleh disalahkan sekiranya menyangka ada pesta yang dianjurkan oleh Istana Presiden. 

Namun keadaan sebegitu tidak berkekalan lama. Tidak semena-semena suasana bertukar menjadi kacau-bilau dan huru-hara apabila askar yang berjaga di atas bumbung istana melepaskan tembakan secara rawak ke arah penunjuk perasaan. Bertempiaran lari mereka yang baharu sahaja sebentar tadi masih melaung-laungkan slogan mendesak agar Subarni berundur diri. Keadaaan menjadi lebih tidak terkawal apabila tentera dan polis yang berjaga di kawasan perkarangan istana membuat halangan pada jalan, mengepung para penunjuk perasaan sehingga tiada jalan keluar buat mereka. Gila. Ini betul-betul gila! 

Dalam keadaan yang mengelirukan dan kacau-bilau itu, Adam segera mencari Qatadah. Pada mulanya dia tidak dapat mengesan sahabatnya itu. Dengan orang ramai yang berlari menyelamatkan diri, hingar-bingar jeritan dan bunyi tembakan, memang sukar sekali untuk Adam mencari Qatadah. Akhirnya dia menangkap kelibat kain lilit merah pada kepala Qatadah. 

"Qatadah! Qatadah! Sini sahabatku! Sini!"

Qatadah berpaling, tanda dia menangkap panggilan sahabatnya Adam. Lantas dia mencari-cari punca suara itu.

"Qatadah! Aiwah! Sini!"

Di sebalik kekalutan dan huru-hara yang berlaku, Qatadah tersenyum apabila berjaya mengesan lokasi Adam. Namun senyumannya tidak lama. Wajahnya tiba-tiba bertukar pucat. Matanya bundar, hampir terbeliak. Darah merah memercik daripada tepi kepalanya.

Adam bagai tidak percaya dengan apa yang dilihatnya. Qatadah semakin melemah. Akhirnya dia jatuh, tersembam.

Dia ditembak, tepat di kepalanya. 

"Qaaataadaaahhh....!! Tiidaaakkkkk....!!"

Adam segera berlari mendapatkan sahabatnya itu. Ketika itu, dia tidak peduli akan tembakan berterusan oleh pihak askar. Ketika itu, dia hanya mahu mendapatkan sahabat kesayangannya itu. 

Dia segera merangkul Qatadah, yang sudah nyawa-nyawa ikan. Dengan penuh daya upaya, dia mengangkat Qatadah dan segera berlari mencari tempat perlindungan. Di sebalik sebuah van media antarabangsa, Adam segera meletakkan tubuh Qatadah yang sudah longlai dan tidak bermaya. Dia sandarkan kepala Qatadah pada pahanya.

"Qatadah sahabatku.. Qatadah! Jangan tinggalkan aku! Kita janji untuk syahid bersama-sama kan..? Kita janji untuk ke sorga berpimpan tangan kan..? Wahai saudara sorgaku, jangan tinggalkan aku lagiii...!!"

Mata Qatadah sudah terpejam. Nafasnya lemah. Digenggam erat tangan Adam. Pada bibirnya terukir sebuah senyuman. 

Kemudian dia melepaskan nafasnya yang terakhir. Dadanya tidak lagi berombak. Tenang. Genggamannya dileraikan. 

Adam hanya mampu menangis. Menangisi pemergian Qatadah yang amat dichentainya itu. Teresak-esak. Sebak.

"Ya akhi filah.. Tunggu aku di pintu sorga. Tunggu aku.. Janji ya..?"

-gabbana- 

Struggle jugalah nak menyambung siri ini. InshaAllah tinggal lagi satu siri sahaja. Moga bermanfaat buat anda yang membacanya.

Kepada anda yang baru mengikuti siri ini, boleh baca episod pertama di sini:

>> Di Sorgakah Aku...? [Hari Ketujuh]
 

6 Caci Maki Puji Muji:

Anonymous 23/07/2013, 11:45  

Cepat juga jari menari mengikut ideA yg berlari

AzieYanz Rahim 23/07/2013, 11:58  

Allah...

Sebak...

Anonymous 23/07/2013, 14:09  

nangis... meremang bulu roma....

Anonymous 23/07/2013, 14:26  

x sabar nk taw next entri...

Afiq Sazlan 24/07/2013, 10:42  

Perghhhhhh!

Rose Azadir 24/07/2013, 17:37  

Salam…saya blogwalking kat sini. Jemput datang ke blog saya yer http://ibu2ahmad.blogspot.com

Related Posts with Thumbnails
"Sesungguhnya Allah membeli dari orang-orang mukmin, baik diri mahupun harta mereka dengan memberikan syurga kepada mereka. Mereka berperang di jalan Allah; sehingga mereka membunuh atau terbunuh...

Maka bergembiralah dengan jual beli yang telah kamu lakukan itu, dan demikian itulah kemenangan yang Agung."

-At Taubah, 9:111

  © Blogger template 'Ultimatum' by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP