22 April 2013

Zilal: Bahagian II

[Kredit]
"Bukak..!! Aku cakap bukak, bukaaaakkk...!!"

"Bah.. To.. Tolong bah.. Ja.. Jangan baahhh..."

Junaidi merayu. 

"Aaahhh..! Kalau kau tak mahu bukak, aku robek-robek sendiri dengan tangan aku nantiiii..! Bai kau bukaaakk sekaaraaanngg jugaakkk!"

Dengan tangan yang menggeletar, Junaidi membuka kancing seluarnya. Perlahan-lahan dia menanggalkan seluarnya dengan kakinya. Sumardi tersenyum. Keji.

"Haaa! Yang dalam tu kau bukak jugakkk...!"

Junaidi memandang Sumardi dengan pandangan yang penuh kebencian, tapi meminta belas kasihan. 

"Bukaaak aku cakappp..!"

Junaidi hanya mampu memejamkan matanya. Air matanya mengalir laju. Dia menarik nafas yang dalam sebelum dia menanggalkan seluar dalamnya. 

"Baguussss! Kau memang anak yang baguussss! Hahahaha!"

Jantung Junaidi berdegup kencang. Dadanya seperti mahu pecah, menahan jantungnya yang begitu rancak mengepam darah ke seluruh badan.

"Kau pusing pandang belakang! Kau duduk diam-diam..! Jangan melawan! Jangan buat apa-apa..! Nanti kau yang sakit!! Paham...??"

Junaidi mengangguk lemah. Tidak semena-mena, dua tapak tangan yang besar lagi kasar memegang kejap bahunya. Junaidi mengetap giginya, bersedia dengan apa sahaja yang bakal berlaku.

Zuppppp. Junaidi mengerang kesakitan. Begitu pantas, objek tajam yang keras menusuk belakangnya. Berkali-kali. Dia hanya mampu menahan kesakitan, bertemankan air mata yang tidak tertahan.

"Sakit baaahh. Saaa... Kitttt..."

"Diiiaaaaammmmmm...."

Ya, dia dirogol. Diliwat. Oleh bapanya sendiri. Bapa tirinya yang dikahwini ibunya tiga tahun yang lalu. 

Ini bukan kali pertama dia dikerjakan oleh Sumardi yang bernafsukan syaitan itu. Sudah lebih lima kali dia diliwat oleh Sumardi. Ketika kanak-kanak berumur sebelas tahun yang seusianya ketika itu masih riang bermain dan menikmati masa kecil mereka, Junaidi terpaksa menjadi dewasa ketika usia yang masih terlalu muda. 

Tiada apa yang mampu dilakukan oleh Junaidi untuk mempertahankan dirinya. Mudah sekali untuk Sumardi yang jauh lebih besar dan gagah itu untuk memuaskan nafsu binatangnya itu. Dan jika Junaidi cuba untuk melawan sekali pon, pastilah lebih teruk akan dia dikerjakan. Pernah suatu ketika, Junaidi dilempang kuat hingga berdarah hidungnya, dek tidak mahu menurutkan kehendak Sumardi.

Sumardi juga mengugut untuk mencederakan ibunya, andai Junaidi melaporkannya pada sesiapa. Junaidi mengesyaki bahawa jauh di sudut hati, ibunya juga mengetahui apa yang sedang berlaku. Tapi ibunya juga sama-sama lemah, tidak mampu untuk melindungi anak sulungnya itu, apatah lagi melawan keganasan Sumardi. 

Peristiwa inilah yang menyebabkan Junaidi begitu trauma dan fobia dengan mereka yang kelihatan alim dan warak. Masakan tidak. Sumardi merupakan ustaz di sebuah sekolah rendah, dihormati dan disayangi di sekolahnya itu. Dia dilihat sebagai cikgu contoh yang  tidak lokek menasihati anak-anak muridnya agar sentiasa berkelakuan baik dan berakhlak mulia. Syaitan bertopengkan malaikat. 

Junaidi hidup di dalam neraka yang tiada jalan keluarnya. Setiap hari dia hidup menderita, sengsara. Kebencian dan dendamnya terhadap Sumardi semakin membuak saban hari. Malah pernah terlintas dalam dirinya untuk membunuh sahaja ayah tirinya itu. Sehinggalah pada suatu hari, ada seorang guru yang menegur Junaidi yang kelihatan lemah dan tidak bermaya. Guru tersebut sememangnnya sudah lama perasan akan prestasi Junaidi yang semakin merosot di dalam kelas semenjak dua menjak ini.

Setelah disoal-siasat dan diajukan soalan bertubi-tubi, Junaidi akhirnya terpaksa membuka pekung di dada. Ternganga mulut guru yang mendengar pengakuan jujur Junaidi itu. Walaupon berlainan sekolah, dia amat kenal dengan Ustaz Sumardi. Laporan polis segera dibuat. Sumardi ditangkap, dibicarakan dan akhirnya disumbat ke dalam penjara dengan sepuluh sebatan sebagai hukuman tambahan.

Kini Junaidi boleh menarik nafas lega. Dia benar-benar berharap yang dia tidak akan berjumpa lagi dengan si dajjal durjana itu buat selamanya. 

Namun penderitaan Junaidi tidak berakhir di situ. Kelegaan dan kebahagiaan yang dikecapinya tidak kekal lama.

Tidak lama selepas itu, Junaidi ditawarkan untuk masuk ke sekolah berasrama penuh. Ibunya berat untuk melepaskannya, namun Junaidi beriya-iya mahu memasukinya. Memori hitamnya di rumah yang pernah menjadi nerakanya itu cukup pahit dan menyakitkan buat dirinya. Dia tidak tertahan lagi mahu meninggalkannya.

Sekolah yang dimasuki Junaidi adalah sebuah sekolah premier satu jantina; khas untuk lelaki sahaja. Junaidi segera menjadi perhatian senior-senior di sekolahnya, dek 'kejambuan' penampilan dan rupa parasnya. Bukan seorang dua yang berminat mahu menjadikannya adik angkat. Malah ada juga senior yang sanggup berperang, bergaduh baling kerusi kerana berebutkannya. Ini gila.

Junaidi sedikit teruja dengan keadaan ini. Langsung tidak disangkanya dirinya begitu mendapat perhatian. Malah timbul rasa seronok dalam hatinya apabila dia dipuja sebegitu rupa, meski dia sedar, dia tidak patut punya perasaan sedemikian. 

Akhirnya Junaidi terpaksa memilih. Abang Khairul, pelajar tingkatan lima Rumah Ungu di sekolahnya itu yang menjadi pilihan abang angkatnya. Itu pon kerana Abang Khairul tampak yang paling tidak ganas dan gopoh seperti yang lainnya. Dan Abang Khairul kelihatannya baik-baik dan selalu bersolat jemaah di surau. Malah suraulah tempat yang selalu menjadi saksi temu janji mereka. Selamat. Berkat. 

Namun akhirnya tembelang Abang Khairul pecah jua. Suatu hari, di hari Sabtu di mana para pelajar sekolahnya dibenarkan untuk keluar bandar bagi mengurus diri dan membeli barang-barang keperluan, Abang Khairul telah mengajak Junaidi untuk keluar bandar menonton wayang. Sukar untuk Junaidi menolaknya, atas desakan bertalu-talu Abang Khairul. Apatah lagi dia sendiri sudah selesa dan amat mempercayai Abang Khairul.

Sesuai menonton filem 'So Close', sebuah filem aksi Hong Kong yang cukup mengasyikkan, Abang Khairul mengajak Junaidi untuk ke sebuah rumah rehat yang tidak jauh daripada pusat bandar. Penat katanya. Mahu berehat. 

Di situlah, memori lama Junaidi kembali memburunya. Abang Khairul juga rupa-rupanya seekor syaitan durjana, yang tidak sabar-sabar mahu melempiaskan nafsunya. Mula-mula diajak untuk 'ringan-ringan' sahaja. Melihatkan Junaidi yang seolah-olahnya rela dan tidak melawan, Abang Khairul semakin berani untuk melalukan aksi yang lebih keji. 

Junaidi juga hairan dan sedikit terkesima dengan dirinya pada hari itu. Berbeza dengan sejarah hitamnya bersama Sumardi, kali ini seolah-olahnya Junaidi merelakan dirinya untuk dihina sedemikian rupa. Malah, timbul rasa seronok dan suka diperlakukan sebegitu rupa. Buat pertama kalinya, dia dapat menikmati keasyikan dan keghairahan Kaum Nabi Lut itu. Jauh di lubuk jiwanya yang terseksa itu, dia tahu apa yang dirasakannya itu salah. Kotor. Jijik. Tetapi dia seperti dipukau oleh perasaan chentanya pada Abang Khairul.

Selepas Abang Khairul, ada lagi senior-senior lain yang mengerjakan Junaidi. Selepas peristiwa bersama Abang Khairul, binatang itu dengan selamba dan langsung tidak rasa bersalah berkongsi kisah dengan rakan-rakannya yang lain. Mana-mana rakan-rakannya yang pernah meminati Junaidi dan mahu mencuba nasib, memberanikan diri bertemu dan meminta untuk dilayan seperti Abang Khairul. 

Ketika itulah, Junaidi berasa cukup terhina. Dia merasakan dirinya seperti pelacur yang tiada harga diri. Malah, pelacur lebih baik lagi kerana mereka dibayar, sedangkan binatang-binatang dari neraka ini mahukannya secara percuma. Tetapi Junaidi tidak berdaya untuk menolak. Pelbagai sangkaan yang berkecamuk dalam otaknya. Dia khuatir akan dibelasah andai dia menolak. Dia risau guru-guru tidak akan mempercayai ceritanya andai dia membuat laporan. Dan dia tidak mahu dibuang sekolah; dia tidak mahu pulang semula ke rumahnya yang banyak menyimpan rahsia hitamnya yang cukup menyakitkan itu. 

Junaidi sudah hilang kepercayaan pada kemanusiaan. Dia sudah tidak percaya lagi pada mereka yang tampak baik dan beragama, meski memang ramai yang benar-benar jujur dan ikhlas mahu bersahabat dengannya. 

Dek terlalu selalu bergelumang dengan maksiat dan jahiliyyah, lama-kelamaan Junaidi semakin biasa dengannya. Malah dia berasa seronok melakukannya. Hatinya hitam. Kering. Kontang, ibarat rekahan di padang pasir yang sudah terlalu lama tidak dibasahi hujan.

Allah? Hanyalah suatu nama yang disebut di bibir, tidak masuk ke hati. Rasulullah? Hanyalah suatu figur yang melalui pembacaannya, lahir di Mekah dan punya seorang ibu bernama Aminah. Solatnya hanya sekadar memenuhi peraturan sekolah yang telah ditetapkan. Al-Quran hanyalah lembaran-lembaran kosong yang tidak memberi apa-apa makna pada jiwanya yang sudah lama kematian. Matapelajaran pendidikan agama di sekolah hanyalah sekadar memenuhi kewajipan. Setakat nak dapat gred A, memang kacang cap tangan. 

Ketika di tingkatan empat, Junaidi jatuh chenta kepada rakan satu batchnya sendiri, Bakri. Dan dia tidak bertepuk sebelah tangan. Mereka saling menchentai, sepenuh hati. Bukan sekali dua mereka terlanjur. Bukan sedikit-sedikit mereka meluahkan perasaan chenta dan melunaskan nafsu serakah mereka. Malah hubungan intim mereka bukanlah satu rahsia lagi dalam kalangan rakan-rakan mereka di sekolah. Rakan-rakan menggelarkan mereka sebagai JB - Jambu Batu. Junaidi yang sememangnya kacak rupawan dan Bakri, pemain ragbi di sekolah yang macho dan tampan. 

Hubungan mereka terputus apabila Bakri dibuang sekolah untuk kesalahan disiplin yang tiada kena-mengena dengan hubungannya dengan Junaidi. Kecewanya Junaidi bukan kepalang. Selama berhari-hari dia tidak lalu makan dan menangis seorang diri. Perpisahannya dengan Bakri cukup melukakan sudut hatinya yang paling dalam. Rakan-rakan lain hanya mampu menggelengkan kepala, penuh dengan cercian dan kejian. Tiada siapa yang dapat membantu dirinya melainkan dirinya sendiri. 

Apatah lagi Junaidi amat sukar mempercayai orang lain. Ya, dia punya beberapa orang sahabat yang rapat dengan dirinya. Tetapi soal percaya, sudah lama perkataan itu dibuangnya jauh-jauh. Siapa yang boleh dipercayakankannya dalam dunia itu..? Ah semuanya sama sahaja! Pelakon handalan yang beraksi di pentas teater dunia yang penuh penipuan!

Tapi Allah masih menyayangi sosok yang bernama Junaidi itu. Rupa-rupanya perpisahannya dengan Bakri adalah titik tolak untuk dia kembali kepadaNya. Entah mengapa, suatu malam ketika masih dalam fasa berkabung, terdetik di hatinya untuk membaca al-Quran. Perasaan yang membuak-buak itu seperti tidak boleh dihalang. Apabila difikir dan dikenang-kenangkan semula saat itu, Junaidi yakin ada tangan ghaib dari langit yang menolaknya pada hari itu.

Seusai berwudhu', Junaidi mengambil senaskah al-Quran daripada rak di surau sekolahnya. Terketar-ketar tangannya tatkala kulit tapak tangannya menyentuh mushaf berwarna hijau keperangan itu, lengkap dengan terjemahannya sekali. Manakan tidak. Sudah berapa lama entah, dia tidak menyentuh mushaf agung yang mengandungi ayat-ayat chenta dari Tuhan itu. Selain surah al-Fatihah dan tiga qul yang diingatinya, kadang-kadang adalah bacaan beberapa potong ayat al-Quran di dalam kelas Pendidikan Agama. Selain itu, al-Quran hanyalah sebuah kitab kuning kuno yang tidak dihiraukannya. 

Berdebar-debar hati Junaidi. Lama dia memejamkan mata, tidak pasti dengan tindakannya itu. Dengan sekali nafas yang paling dalam, dia membuka mushaf itu secara rawak. 

Ar-Rahman.

Maksud nama surah itu sahaja sudah membuatkan matanya bergenang. Ar-Rahman. Yang Maha Pengasih. Yang Maha Mengasihani. Yang Maha Menchentai. 

Dengan perlahan-lahan dan cermat lidahnya mengalunkan setiap kata dalam surah itu. Selesai membaca setiap ayat, matanya menyoroti pula maksud ayat-ayat yang baharu sahaja dibacainya.

Matanya tidak tertahan-tahan lagi melepaskan air mata yang membasahi pipinya, mengiringi setiap bait chenta yang dilafazkannya  Berkecamuk jiwanya. Bermacam fikiran dan rasa bertubi-tubi menghunjam mindanya ketika itu.

"Orang-orang yang berdosa itu diketahui dengan tanda-tandanya, lalu direnggut ubun dan kakinya. Maka nikmat Tuhanmu yang manakah yang kamu dustakan..?"

Basah helaian mushaf itu dengan air matanya. Namun dia gagahkan juga dirinya menghabiskan bacaannya. Surah itu sudah benar-benar menakluki dirinya. Dia terpukau. DIa terpesona. Dalam air mata. Junaidi sudah benar-benar ditakluki.

Bahunya turun naik menahan sebak. Dia malah merengek. Mujurlah ketika itu tengah malam; tiada orang di surau melainkan dirinya. Jika tidak, pastilah dia sudah menjadi perhatian sekalian manusia yang ada bersama. 

Habis menyelesaikan bacaaanya, dia bangkit untuk bersolat. Solat taubat.  Dua rakaat solat yang merobah perjalanan hidupnya selepas itu. Lama rukuknya menyesali kehidupan lampaunya yang penuh kelam. Lama i'tidalnya memohon keampunan seampuh penyesalannya. Dan lama sujudnya, memanjatkan doa agar dipandu hati dan dirinya kembali kepadaNya. 

Maka nikmat Tuhanmu yang manakah yang kamu dustakan..? 

Junaidi bertekad untuk mengubah hidupnya. Dia malah memohon kepada pihak sekolah untuk bertukar sekolah, dengan permintaan khas agar dia ditukarkan kepada sekolah berasrama lain yang punya dua jantina. Dia memberanikan diri, terpaksa menceritakan keadaan dirinya kepada pihak sekolah. Mujur pihak sekolah percaya dan menerima hujah yang diberikan Junaidi. 

Dia bersyukur diberikan kekuatan dan kemahuan untuk melakukan hijrah. Meski ia memerlukan mujahadah yang cukup besar, Junaidi benar-benar mahu berubah. Di sekolah baru, Junaidi memaksa dirinya untuk berlakon, agar masa silamnya yang lampau tidak tersingkap lagi. Dia sangat gembira rakan-rakan barunya di sekolah itu boleh menerima dirinya seadanya. Walaupon ada beberapa orang yang mengesyaki dirinya yang bertukar sekolah, malah ada yang berusaha untuk mengorek ceritanya, Junaidi berjaya menyimpan rahsia dengan baik sekali. 

Dan dia benar-benar berubah. Dia berasa bebas. Dia berasa bangga dengan dirinya yang baru itu. Walaupon selalu juga memori lalu datang menziarahi dirinya, dia berjaya menangkisnya dengan penuh seksa. Derita. Bukan sedikit linangan air matanya setiap kali dirinya yang lampau datang menyerang dirinya yang baharu itu. 

Saban hari, dia semakin kuat dengan dirinya yang baru. Dia cuba menjauhi lelaki sebaiknya, terutamanya mereka yang punya rupa paras dan tubuh badan yang menarik. Dia cuba untuk meminati kaum wanita, tetapi sehingga kini, perasaan itu masih belum muncul tiba. Namun sekurang-kurangnya dia sudah boleh mengawal nafsunya apabila berhadapan dengan lelaki.

Sehinggalah.. Sehinggalah lelaki bernama Farid itu muncul dalam hidupnya.

Seawal perkenalan dengan murabbinya itu, dia tahu yang sekiranya dia meneruskan perhubungan ini, pasti sukar untuk dia mengawal perasaannya di masa hadapan. Namun dia tewas. Dia tewas dengan keikhlasan Farid yang mahu bersahabat dengannya. Dia longlai dengan ayat-ayat manis Farid yang penuh ketulusan dalam menjalinkan ukhuwwah dengan dirinya. Dan jiwanya pantas bergetar dengan kebaikan dan mulianya akhlak lelaki yang satu itu. 

Jantungnya sentiasa berdegup kencang apabila menerima mesej dari Farid. Darahnya tidak gagal untuk berderau setiap kali berpelukan dan berlaga pipi dengan Farid. Dan bulu tengkuknya pasti meremang apabila bersentuhan dengan Farid.

Ah perasaan apakah ini..? Aaahhhhh!

Junaidi memendam rasa. Dia tahu dan faham sekali, rasa chentanya itu tidak akan ke mana. Malah, dia takut sekali, andai sejarah silamnya akan berulang kembali. Meski dia tahu, Farid bukan sebegitu. 

Bukan sekali dia terpojok di hujung katil, menangisi nasib hidupnya. Bukan sekali dia tidak mahu lagi berhubungan dengan Farid, kerana tidak mahu lagi memberi harapan palsu kepada dirinya. Dan bukan sekali dia berusaha untuk menjauhi Farid dan melupakan terus insan itu dalam hidupnya.

Namun dia tewas. Tewas dengan teruk sekali. Dengan Farid, dia benar-benar tidak kuat. Dengan insan bernama Farid itu, dia benar-benar kebingungan. Bingung alang. Seperti disihir lagaknya. 

Dia hanya mampu berdoa, agar Allah menguatkan hatinya, agar dia tidak lagi terjebak ke dalam lembah neraka yang sama. 

Maka nikmat Tuhanmu yang manakah yang kamu dustakan..? 

"Ju... Ju ok tak ni..?"

bersambung...

-gabbana-

Bagaimana sejauh ini..? Klise atau luar daripada biasa..? 

Jangan segan dan malu beri maklum balas ya..? Senyum.

Zilal. Hakcipta terpelihara (C) 2013.

37 Caci Maki Puji Muji:

Anonymous 22/04/2013 11:47  

euuuwwwww!!!

*peluh besar*

Kisah tersebut agak menggelikan. Tapi sy pasti klu Inche Gabbana yg tulis kisah ni, pasti akan ada ibrahnya, insyaALLAH.

Cuma harapnya klu yg detail2 sgt tu jgn cerita. huhuu. tercemar hati. Lol.

bytheway, keen to read the next episodes!

Anonymous 22/04/2013 11:49  

SuSpensiouslism!!!

-hazen 22/04/2013 11:54  

saya macam pernah baca cerita ni, atau 'mcm' ini di mana-mana.

saya kurang pasti, rasa terbayang2. Maksdnya macam dejavu gitu.

kicap + masin :) 22/04/2013 11:56  

chiit . first impression mcm over . tkot jgak nak bace . huhu .

tpi dah nampak jlan cerita . nak tau jgak apa dia pnye smbungan . :)

Bintu Rahim 22/04/2013 12:03  

Allah...Allah.. cepatlah buat sambungannya akh.
Tak sabar nak tahu kisah selanjutnya.. moga diberi kekuatan & ilham utk menyambung. Allahumma.

Anonymous 22/04/2013 12:09  

sedih bce kisah ini... tapi ada rakan yang mempunyai pengalaman begitu di sekolah... nie bukan masalah sekolah satu jenis atau apa, ini adalah masalah akal dan hati kalau mereka yg melakukan itu juga adalah yang terlibat dalam tarbiyah... minta jauh...

Anonymous 22/04/2013 12:21  

Tak klise! Tak dpt nak agak ape jadi next walaupun mcm sedikit terkejut dgn jalan penceritaan yang sungguh 'jelas' & 'terang' heheh.

Anonymous 22/04/2013 12:31  

Inche Gabbana, terus terang ana x selesa langsung anta cerita sedetail itu, ana adalah salah seorang insanyang diuji Allah dengan perasaan songsang terhadap makhluk yg bernama lelaki, jadi bila ana baca jalan cerita yang tersangat detail tu, terus terang ana cakap ana teransang dan cerita itu sangat menaikkan nafsu, sepatutnya cerita yang begitu detail begini x perlu ada di blog anta sebab secara x langsung insan2 malang seperti ana akan teransang dan mungkin gagal mengawal nafsu,

hal ni mungkin jijik bagi mereka2 yang normal, tapi percaya lah bagi insan2 yang diuji Allah dengan perasaan sebegini, cerita2 begini sudah cukup untuk mengundang nafsu kami,,

ana bercakap pasal part awal n sekolah asrama tu,,

nasihat ana kepada mereka yg senasib, jangan baca kalau takut teransang, huhuhu

Anonymous 22/04/2013 12:35  

ana anon yg 12:31 tadi,
just nak tambah sebelum ada orang cakap pasal kawal nafsu, sebenarnye perasaan ni memang boleh dikawal, tapi dia tak boleh dihilangkan sebab ia adalah satu perasaan semula jadi, sejak masuk dalam gerabak ni, ana dah berjaya mengawal nafsu ana, ana takut dengan dosa andai terjebak dalam perbuatan kaum nabi Luth ini, tapi ana terpaksa cakap, walaupun ana kawal mcm mana pun, tapi waktu ana mimpi basah, ana still mimpi bersama dengan kaum sejenis, ana sedih sangat sbb diuji mcm ni, tapi ana percaya ini adalah jihad kecil untuk ana dan jugak rakan2 senasib, tolong doa kan kami dan give us some moral support,

Anonymous 22/04/2013 12:40  

apakah yang telah terjadi sehinggakan inche tulis cite ni? sesuatu yang serius

Anonymous 22/04/2013 12:41  

tenangkan diri sebelum baca yang seterusnya..kebetulan discuss dengan senior tentang hal ni semalam

Inche gabbana 22/04/2013 12:43  

Enonimus 12:31 dan 12:35: Jzkk untuk maklum balas anda. Saya sangat-sangat menghargainya.


Jujur, cerita ini ditulis sememangnya dalam rangka berfikir untuk membantu golongan seperti anda.

Jujur, saya memang dah tapis sebaiknya untuk tidak menjadikan cerita ini terlalu 'detail' tanpa mengorbankan nilai-nilai estatikanya.

tak sangka pula masih lagi dikira detail. huhu..

Sudikah anda berkongsi dengan saya, bahagian mana yang mengganggu anda tu..? Mungkin saya boleh ubah mana yang perlu, bagi mengelakkan mudharat yang lebih besar.

Sila PM saya di MukaBuku atau email saya ya..?

Jzkk. Moga Allah berikan anda kekuatan untuk terus melawan nafsu dalam diri itu. Moga Allah berada dalam zilalNya. Amiin.

Anonymous 22/04/2013 14:01  

Sungguh, ini realiti kehidupan yang kita2 perlu buka mata. Pada asalnya saya sendiri sedikit terganggu apabila ada insan yang terdekat yang terjebak dengan perkara sedemikian tp seperti anon 12.31 katakan, mereka antara insan yang diuji Allah dengan perasaan sebegitu. Andai mereka mahu berubah, mohon jangan ditinggal mereka ini, bantu pimpin mereka, berhentu mengutuk mereka. Allah, berikan mereka kekuatan untuk mengharungi ujian dan cabaran ini Ya Allah. Amin

Anonymous 22/04/2013 15:42  

smoga Allah redha...

hambaNya 22/04/2013 17:41  

apa mksud zilal, klau bleh sya tau?

Anonymous 22/04/2013 17:53  

Seramnya. Ada jgk kes2 cmni. Speechless :O

Anonymous 22/04/2013 18:03  

sy terkejut n terkesima membaca part yg awal2,, kurgkan adegan yg membahayakan (sensitif)

Anonymous 22/04/2013 18:08  

Inche Gabbana, ana anon 12:31 td, some how on second thought ana rase x pe la, biar kan lah saja ape yg anta dah tulis ni, lagipun ini nukilan anta, u have done ur best to bring up this issue to the whole world in the most descend way that u can,

bila ana baca balik cerita ni petang ni, ana rasa cerita ni patut dikekalkan begini sebab ini la hikikat org2 yg macam ana ni hadapi/pernah hadapi, moga2 jadi pengajaran kat semua org lain bahawa hal2 macam ni memang wujud dalam D&T esp bila yg masuk dalam gerabak ni adalah org2 yg mcm ana, yang mmg well known ada masalah perasaan ni sejak kecil namun masih kuat untuk melawan hawa nafsu sendiri.. huhu

terima kasih sebab ketengahkan isu ni, InsyaAllah im looking forward for the solution that u may suggest to overcome this situation, and yes dulu ana pernah ada masalah macam junaidi n farid cuma dalam kes ana i fell in love with my bestfriend who happened to be the one who pulled me into D&T, tapi lepas ana makin lama dalam gerabak ni ana makin dapat kekuatan dan semangat untuk kejar redha Nya.. and the feeling faded slowly..

lastly, thanks for ur doa, InsyaAllah i will stay strong and get thru this

Anonymous 22/04/2013 20:39  

aseeefff.. tbe2 terfikir, kalau budak bawah umur baca, xpe eh?

Al Fateh, 1 year old 22/04/2013 22:39  

Salam. Dear Uncle Gabbana.

This is the 1st time I saw Ummi read the story u wrote with an L on her forehead instead of tears., It does remind her to "The Kite Runner".. What she or any other people feel may not be so important but, despites all the hadaf u set through this story;

Uncle dah wudhu' sebelum tulis?
Dah baca Bismillah dan selawat sebelum tulis?
Dah keep on renew renew dan renew niat selama tulis?
Dah tawakkal bila nak pause dan stop?

Kalau dah, Alhamdulillah..

Semoga Allah lindungi Uncle dan semuuua yang baca ni.

Al Fateh, 1 year old.


lkjhgfdsa 22/04/2013 23:41  

Plot twist. I never expect that. No wonder Junaidi gives a very detail explanation on Farid's looks in Part I.

Phew. Peluh besar.

Anonymous 22/04/2013 23:59  

HambaNya: zilal = bayangan iA.. Kalau x silap. :)

Anonymous 23/04/2013 00:07  

tolong jgn detail sgt ek. Bole mendatgkn imaginasi yg x bgus. nt gelap hati en gabanna oii...anda mesti taw kn hati manusia ni sgt fragile..huhuhuu

Anonymous 23/04/2013 05:00  

Allahu allah.. tragisnya kisah silamnya.

Jangan Junaidi! Sayangi dia kerana Allah!

Anonymous 23/04/2013 09:25  

Eweewe..dah kata kat post lepas... ade ramai orang sasau...in this world

Anonymous 23/04/2013 12:04  

Sy pon rse camtu gak. Xde warning awal ke? tapii kalo da warning awal pon, grenti org lagi nak bace sbb curious. hm..

Anonymous 23/04/2013 12:44  

Assalammualaikum... jangan diremove inche cerita ini... kerana ramai diluar sana alaminya.... mksud saya tidaklah exactly seperti Junaidi..tetapi perasaan itu mmg ada... biar orang lain tahu wujud manusia berperasaan ini dan tolonglah bimbing mereka...bukan dgn caci maki andai kalian semua memahami... kerna saya yakin..ISLAM ada caranya...

gegirl 23/04/2013 21:48  

Owh.ketaq weyh bce ni.tp sgt sedar realiti skang mmg bnyk kes2 mcm ni cuma xtau plak dlm dnt pun?scary serius scary bce this kind of reality

Anonymous 24/04/2013 13:03  

Mula2 ingatkan pasal kisah bukak bendera sebab berlainan parti... yela, kan sekarang demam kempen.

Dah baca sikit, ingatkan pasal nak kena sebat dengan rotan macam orang dolu2. Tak pun sportcheck.

Rupanya2 cerita lucah. Ceh.

Unknown 24/04/2013 13:07  

selalu juga baca kisah cinta songsang nih. tapi time nak baca habis ada pulak sambungan. haisshhhhh~

Anonymous 24/04/2013 14:21  

anda pasti sgt jelas hadaf knp anda menulis citer ni. Moga segala yg anda tulis ni bukanla sisebbkn nafsu tapi dari ilham Allah, dari keimanan semata-mata. Moga Allah menuntun hati anda n saya juga. Wallahualam

Anonymous 24/04/2013 23:10  

# Hey, fakta:
Anda mempunyai ramai peminat bawah umur. Harap maklum (:

insanprihatin 25/04/2013 23:44  

i think its possible if woman feel the same feeling, even this story about men.

btw, keep up ur good writing as it still on the rite track.

go gabbana. i believe u!

zu_an 29/04/2013 19:53  

jujur :)

waie 17/06/2013 16:30  

sedih..jarang baca cerita yg berani dan jujur mcm ni..keep it up..golongan bernafsu songsang mmg wujud..tapi jarang diperkatakan..hanya hinaan dan makian..at least cerita yg disampaikan ni dapat memberi pengajaran..penuh kelembutan dan sangat memahami..ok..nk sambung baca..bye!.

Anonymous 22/06/2013 05:08  

not recomended bca kul 5 pagi -.-"
tmbah2 plak klau yg nak baca tu se'kepala' ngan sya..

fakta: sya prnah mrasa nikmat - err, hidayah? - mcm junaidi msa dya kt surau tu.. (jap2, nk nostagia jap)

auta: sya dh btaubat..

mr gabbana, lets see klau2 lpas baca nie, ad le, wlau sdikit, rsa mnyesal tu.. (~*.*)~

15 years old girl 05/12/2013 23:23  

IG...huwaa...saya tak baca langsung cerita ni...sebab saya jenis suka baca komen dulu.dan ia adalah agak scary.tapi.mesej IG tu,i.allah sampai.walaupun saya tak baca.ok.

Related Posts with Thumbnails
"Sesungguhnya Allah membeli dari orang-orang mukmin, baik diri mahupun harta mereka dengan memberikan syurga kepada mereka. Mereka berperang di jalan Allah; sehingga mereka membunuh atau terbunuh...

Maka bergembiralah dengan jual beli yang telah kamu lakukan itu, dan demikian itulah kemenangan yang Agung."

-At Taubah, 9:111

  © Blogger template 'Ultimatum' by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP