3 April 2012

Tempat Jatuh Lagikan Dikenang, Inikan Pula Murabbi Tersayang.. Ewaaahh!

[Kredit]

"[Inche gabbana]! Lamanya kamu tak call saya!" 

"Itulah cikgu.. Phone saya hilang. Ni baru dapat jumpa nombor cikgu ni. Tunggu cikgu sms saya, tak sms sms pon.. Hehe.." 

"La, iye ke..? Samalah kita! Phone saya pon hilang jugak!" 

"Lailaha illallah. Hahahaha.. Serupa la kita." 

"Itulah. Rindu betul pada kamu semua. Sampai terbawa-bawa ke mimpi!"

Kurang lebih begitulah perbualan saya semalam dengan seorang cikgu sekolah lama, Sekolah Bintang. Benar, telah lama saya menyimpan hasrat untuk menghubungi beliau, baru semalam berkesempatan untuk berbuat demikian.

Saya memang sangat rapat dengan cikgu-cikgu saya dahulu. Of kos lah tidak semua; hanya dengan mereka yang punya kepentingan politik dengan saya sahajalah! Wahahaha. Er. Saya sangat sayangkan mereka dan mereka juga sangat sayangkan saya! *koff koff* Err, anda perlukan beg muntah kah..? Hihihi.. 

Mungkin kerana saya ni memang jenis yang amat menghormati guru. Betul betul punya, tidak fake dan tidak pula plastik. Maka saya layan mereka dengan penuh mesra, hormat dan kasih-sayang sekali. Hasilnya, mereka juga amat menghargai layanan saya. Saya ibarat anak bawah ketiak mereka! (Patutla rambut saya selalu perlu disyampu! Wahahahaha. Lawak sedikit kurang ajar. Gelak pecah perut.)

Baiknya saya dengan mereka, sehinggakan mereka langsung tidak kisah sekiranya saya memohon pertolongan daripada mereka. Contohnya, minta tolong mereka untuk bawakan saya ke mana-mana atas sesuatu urusan kecemasan. Baiknya saya dengan mereka, sehinggakan ada seorang cikgu ni, yang tidak kisah kalau saya tidur di dalam kelas asalkan saya siap segala kerja dan tugasan yang diberikannya, walhal sekiranya orang lain, sudah pasti dimarahinya! Hihihi.. 

Malah ada seorang cikgu Bahasa Inggeris, sampai mengeluarkan kenyataan berani mati sebegini:

"I wish I have a son like you."

Gulp. Cikgu, tidak perlulah terlalu jujur di situ! Wahai!

Hatta setelah habis belajar di Sekolah Bintang sekalipon, saya masih setia menghubungi mereka. Sama ada melalui telefon atau sekadar sms mesra. Dan tidak pernah lupa juga untuk mengucapkan mereka dengan ucapan Selamat Hari raya, Selamat Hari Guru dan lain-lain hari kebesaran yang berkaitan. Saya juga dengan tidak malunya lagi penuh bergaya, akan selalu kembali ke sekolah untuk menziarahi cikgu-cikgi di sana, di samping menganjurkan program ala-ala motivasi atau forum kerjaya dengan hadek-hadek yang masih bersekolah di sana.

Cuma kebelakangan ini, saya agak kurang menghubungi mereka. Muka sedih. Di samping telefon yang pergi menghilangkan diri bersama-sama dengan kesemua nombor telefon yang ada di dalamnya, jujurnya saya sendiri agak sibuk dengan pelbagai urusan sehingga tidak mempunyai ruang dan peluang untuk kekal dalam sentuhan (Baca: Keep in touch) dengan mereka. Namun, mereka tidak pernah luput dalam ingatan. Bila berjumpa dengan kawan-kawan lama, pasti akan ditanya sama ada mereka ada mendengar apa-apa hapdet terkini tentang cikgu-cikgi kami. Jujur, saya merindui mereka!

Senang kata, saya amat menghargai jasa-jasa dan pengorbanan mereka sebagai guru saya. Malah saya selalu katakan, tanpa mereka dan didikan yang telah mereka curahkan, pastilah saya tidak akan menjadi seperti saya pada hari ini. Sumpah! Sampai mati pon tidak mungkin saya dapat balas jasa mereka semula!

Err.. Inche gabbana, mengapa tema penulisan Inche gabbana kali ini ala-ala jiwang rindu-riduan gitu? Hari Guru lambat lagi en..? 

Ahahaha. Begini.

(Bacaan selepas ini hanya sesuai untuk anda yang sudah mengikuti dakwah dan tarbiyah secara seriyes dan penuh komitmen hidung kembang kempis. Sebarang kejadian mulut berbuih atau telinga berdarah akibat melanggar amaran ini adalah atas risiko anda sendiri.)

Dalam dakwah dan tarbiyah, ada segelintir golongan yang begitu alerjik dengan konsep intima' fardhi, yakni keintiman dengan seseorang individu, terutamanya kepada murabbi atau ustaz tertentu. Kata mereka, konsep ini merbahaya sekali kerana membina ketsiqahan (kepercayaan) kepada individu tertentu dan bukannya kepada sesuatu perjuangan atau gerakan. Maka kata mereka ini, orang-orang yang terbabit perlu dicantas dengan segera kerana sekiranya dibiarkan, mereka ini akan mengganas dan akan menyebabkan berlakunya penyelewengan dalam dakwah. 

Mata pandang ke atas. Kelip. Kelip.

Bagi saya mereka ini tidak berpijak di bumi yang nyata. Mungkinkah mereka ini sedang berada di atas negara awan dalam kisah Doraemon..? Adakah mereka mahu menidakkan sifat kemanusiaan, emosi dan perasaan dalam dakwah dan tarbiyah? Sama ada mereka ini seumur hidupnya tidak pernah merasakan bulatan gembira dan tarbiyah yang benar-benar hidup dan basah, atau mereka ini sebenarnya batu dan kayu yang tidak punya apa-apa perasaan. Ahah.

Mana mungkin seseorang itu mudah untuk melupakan sosok seorang murabbi yang begitu besar jasanya dan pengorbanannya dalam dakwah dan tarbiyah. Mana mungkin anda mudah untuk menolak tepi, terlanggar bahu di pasar pagi dan buat-buat tak tahu dengan seorang murabbi yang dahulunya sering duduk bermuayasyah dengan anda, dengan penuh tekun dan ikhlas pula meminjamkan telinganya. Mana mungkin kita bisa untuk meluputkan dalam memori diri seorang murabbi agung pada pandangan mata kita, yang dahulunya kita hampir-hampir terjatuh ke dalam lubang neraka yang dalam dan kemudiannya dia datang menghulurkan tangannya, menarik kita kembali menyusuri jalan yang bercahaya..? 

Malahan intima' fardhi ini perlu sekali dalam mengikat diri seorang mad'u untuk terus kekal dan tabah di atas jalan dakwah. Seorang mutarabbi yang masih hingusan, yang baru berjinak-jinak bertatih di atas jalan ini, mana mungkin dia dapat terus bertahan tanpa belaian dan sokongan dari seorang murabbi. Maka sebagai balasan untuk hubungan dua hala ala-ala simbiosis ini, si mutarabbi meletakkan sepenuh kepercayaan dan dan mencurahkan sepenuh kasih-sayangnya kepada murabbi terchenta.

Ah.. Mutarabbi mana yang tidak cair apabila melihat sosok seorang murabbi agung yang tidak pernah kenal erti penat dan lelah, terus dan terus bekerja di atas jalan dakwah? Mad'u mana yang tidak tergugah jiwanya menyaksikan murabbinya yang benar-benar menjualkan jiwa, harta dan dirinya untuk dakwah dan tarbiyah? Anak buah mana yang tidak mengalir air mata keinsafannya melihatkan ketabahan murabbinya menghadapi mehnah dan cabaran di atas jalan yang sumpah panjang ini, malah boleh pula menyerikannya dengan senyuman mesra dan gelak tawa ibaratnya tiada apa-apa yang perlu dipeningkan kepala..?

Mata bersinar-sinar.

Seorang murabbi agung sanggup mengorbankan dirinya untuk menyebarkan bunga-bunga chenta buat sekalian manusia. Ahhh! Mana mungkin langsung tiada yang tersentuh dengan kemuliaan ini..?? [Kredit]

Jika ada mutarabbi yang langsung tidak terkesan melihatkan murabbinya yang benar-benar ikhlas dan bersungguh menegakkan agama ini, malah bersemangat pula membina manusia-manusia di sekelilingnya untuk bersama-sama dengannya membahu beban perjuangan ini, sekiranya adalah mutarabbi sebegitu, maka si mutarabbi itu punya hati yang cukup keras! Mutarabbi itu benar-benar lurus, langsung tidak terusik dengan emosi, jiwanya berbasa-basi! 

Begitu juga sekiranya ada di luar sana yang menafikan betapa pentingnya unsur keintiman kepada murabbi ini dalam membina keyakinan dan ketsiqahan pada jalan ini, maka anda punya hati yang cukup, errr, choyyy. Ahah. Malah saya kasihan pada orang jenis ini. Ada beberapa kemungkinan yang menyebabkan mereka menjadi raksasa gorgon sebegitu; sama ada mereka tak cukup kasih sayang, mereka dengki dan iri hati melihat orang lain mendapat kasih-sayang yang melimpah ruah atau mereka ini sejenis makhluk yang datangnya dari planet Uranus yang tidak kenal apa itu erti hormat, rindu dan sayang!

Tetapi jangan silap faham! Intima' fardhi tidak beerti kita membina ketaksuban. Taksub dan intim adalah dua benda yang amat berbeza. Taksub pada seseorang beerti kita sanggup berbuat apa sahaja untuknya, walaupon jelas yang apa yang dilakukannya tidak syari'e atau menyalahi assolah (keaslian) dakwah. Maka seorang dai'e yang rasional dan matang, akan terus tetap berada di atas jalan dakwah, walaupon murabbinya itu lari meninggalkannya. Seorang dai'e yang benar akan terus berjuang walaupon murabbinya telah gugur, tersungkur di medan jihad.

Sedangkan keintiman pada seorang murabbi yang pernah menyentuh hati kita, rasa hormat dan kasih pada seorang guru yang pernah mengusik jiwa kita dengan pengisian dan lawak jenakanya dan rasa kagum pada seorang manusia yang benar-benar telah membuktikan wujudnya Super Dai'e, Inkredibel Murabbi dan Otrohamba dalam erti kata yang sebenar, itu adalah reaksi normal bagi seorang manusia yang bergelar insan biasa.

Anda masih tidak percaya? Lihat sahaja keintiman para sahabat radhiallahu anhum kepada murabbi agung mereka, ar-Rasul SAW!

Anda tahu kisah Bilal bin Rabah r.a. yang enggan lagi melaungkan azan setelah kewafatan baginda SAW? Namun suatu hari, Hassan dan Hussin, cucu Nabi SAW memujuk Bilal untuk melaungkan juga azan dan Bilal tidak dapat menolaknya. Ketika sampai ke kalimah, "Aku naik saksi bahawa Muhammad itu pesuruh Allah," Bilal tidak dapat lagi meneruskan laungan azannya kerana teresak-esak, tersedu-sedan menahan rindu pada baginda SAW. Malah para sahabat turut menangis mendengarkan laungan kalimah itu oleh Bilal. Diceritakan tidak pernah kota Madinah menjadi sebegitu hiba dan sayu selepas kewafatan Nabi SAW, sehinggalah pada hari Bilal melaungkan azan semula. 

Nah! Mana mungkin para sahabat mempunyai kechentaan yang cukup besar pada ar-Rasul SAW, kalau bukan kerana keintiman hubungan hati mereka dengan baginda. Hatta setelah bertahun-tahun baginda pergi meninggalkan dunia yang fana sekalipon, mereka masih terlalu amat rindu pada baginda. Pastinya rasa kagum, hormat dan sayang kepada baginda ini adalah hasil akhlak dan budi pekerti baginda yang menjadi qudwah kepada sekalian manusia. Dan pastinya, keintiman ini terbit daripada hati yang suci dan ikhlas, dek terkesan menyaksikan seorang manusia agung yang menjual jiwa dan segala pinjamannya di dunia ini hanya untuk mendamba chentaNya yang abadi..!

Ayuh kita hargai dan chentai murabbi dan guru-guru kita, kerana saya yakin, suatu hari nanti kita juga mahu dihormati dan disayangi!

"A good teacher teaches; a great teacher inspires."

-gabbana-

Terasa sedikit skema dengan penulisan ini, walaupon di awalannya banyak jugalah yang mengarutnya. Hihihi.. 

10 Caci Maki Puji Muji:

Artikah 03/04/2012, 16:09  

rindu sama cikgu shayeeer.. huk3.. :(

Anonymous 03/04/2012, 16:19  

Salam wrt,

Inche Gabbanna, oh, maaf. gambar pertama saya rasa gambar yang membukan aurat.

Anonymous 03/04/2012, 21:43  

anda sgt osem sbb mengingatkan saya yang lupa dan ego dari mana datangnya kejayaan saya hari ni! jzzk inche gabanna :)

Syawalludin Bin Mohd Jamil 03/04/2012, 22:07  

gmbar pertama mmg membuka aurat. tetapi sy rasa mreka belum baligh. jadi,paham2 jela sendiri.. maaf ini cuma pandangan saya. betul tak
Inche Gabbanna?

MuhdNour 03/04/2012, 22:13  

pengisian yang chantek... tepat sekali dikala hati perlukan penghayatan sentuhan jiwa...

sentuh hati2 kami dgn penulisan kamu...

Thanks.

nur yasmin fatin 03/04/2012, 23:32  

cinta sejati lahir dari hati yg suci murni..

Najwa 04/04/2012, 00:39  

"The mediocre teacher tells. The good teacher explains. The superior teacher demonstrates. The great teacher inspires." ;)

Little Miss Curious 04/04/2012, 14:58  

me like this so much.
jzkk.

Inspector Saahab 04/04/2012, 16:14  

menarik. maka siapakh yg perlu mengambil inisatif mempererat hubungan antara naqib dan ahli BG ?

jane 03/07/2015, 13:29  

nice info,,

Related Posts with Thumbnails
"Sesungguhnya Allah membeli dari orang-orang mukmin, baik diri mahupun harta mereka dengan memberikan syurga kepada mereka. Mereka berperang di jalan Allah; sehingga mereka membunuh atau terbunuh...

Maka bergembiralah dengan jual beli yang telah kamu lakukan itu, dan demikian itulah kemenangan yang Agung."

-At Taubah, 9:111

  © Blogger template 'Ultimatum' by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP