27 April 2012

Bunga Semangkuk Kembang Tak Jadi

[Kredit]

Sekarang ini di bahagian bumi sebelah Hemisfera Utara sedang berlangsung musim bunga yang gilang-gemilang itu. Ketika ini ramailah orang di sebelah sana yang akan menghapdet gambar profail mereka dengan gambar bersama bunga tulip, atau berbaring di tengah-tengan kebun bunga ros atau melompat riang di tengah-tengah ladang bunga matahari. Choyyy. 

Tapi memang cantik lagi mempesonakan. Jantan tulen seperti saya ini pon boleh terkesima dengan keindahan kelopak-kelopak bunga pelbagai warna. Mata terasa seperti dititiskan Eyemo berkali-kali kerana segarnya bunga-bunga itu pada pandangan mata. Subhanallah.

Kalau di Kerajaan Bersatu dahulu, nama sahaja musim bunga, tapi suhunya kadang-kadang masih boleh membekukan kepala. Baru ingat nak berbaju tee dan berseluar selapis sahaja. Mahu bergayalah kononnya. Tapi terpaksa juga menyarungkan jaket dan memakai mafla. Tapi masih bergaya juga sebenarnya. Wahahahaha.. Ok kalau anda terasa seperti nak lempang saya, saya tidak boleh salahkan anda. Ahah.

Di musim bunga ini ada fenomena yang dikenali sebagai 'late bloomer' yakni bunga yang berkembang agak lambat berbanding bunga-bunga yang lain. Ketika pucuk bunga yang lain sudah pun mula kembang setaman, pucuk bunga yang satu ini masih di peringkat kemuncup. Ketika bunga-bunga lain sudah sampai tempoh matang, baharulah pucuk bunga yang lambat itu mahu mula berkembang.

Dan dek lambatnya ia berkembang, selalunya ia berjaya mencuri perhatian kerana ketika bunga-bunga lain mula melayu, ketika itu ia sedang berkembang dengan penuh semangat dan berjaya sekali. Kalaulah bunga itu mempunyai sepasang mata, sudah pasti ia akan bercahaya bersinar-sinar. Walaupon lambatnya ia berkembang menjadi sekuntum bunga nan indah di taman, namun sekali ia berkembang, lebah-lebah pasti terpesona dan mabuk chenta dengan gahnya kelopak-kelopak bunga yang gilang-gemilang. Ewaaahhh!

Ok ini bukan post jiwang cintan-cintun tahu..? Sila jangan terus berharap.

Anda tahu kisah 'The Ugly Duckling'..? Bagaimana seekor anak itik yang amat jauh berbeda bulunya berbanding anak-anak itik yang lain? Dia kemudiannya ditertawakan, dicaci dan dihina oleh anak-anak itik yang lain dek bulunya yang hitam dan saiz badannya yang jauh lebih gedabak berbanding adik-beradiknya yang lain. Tapi siapa sangka, dia membesar menjadi seekor swan yang hensem lagi bergaya, jauh lebih menawan daripada itik-itik yang pernah mengejeknya sewaktu ketika dahulu.

Uhm uhm.

Secara peribadinya, saya dapat mengaitkan perjalanan dakwah dan tarbiyah saya dengan kisah bunga yang lambat kembangnya juga anak itik yang hodoh itu. Walaupon saya masih jaaaauuuhh lagi untuk berkembang menjadi kelopak bunga yang cemerlang atau swan yang gemilang, tapi kisah bunga semangkuk kembang tak jadi atau menjadi anak itik yang gorgon itu begitu dekat di hati saya.

Mari saya bukakan rahsia saya kepada anda yang of koslah selepas ini tidak lagi menjadi rahsia heyyy! Garu kepala. 

Tarik nafas dalam-dalam. Baiklah.

Jujurnya, saya masih terlalu amat baru di atas jalan dakwah dan tarbiyah ini. Saya benar-benar komited dengan bulatan gembira dan konferens riang hanya pada penghujung tahun dua sifar sifar lapan (mengikut perkiraan saya). Ya, 2008, tidak sampai empat tahun yang lalu. Sebelum tempoh itu, saya adalah seorang makhluk yang degil lagi rebellious

Pernah sekali itu, ketika orang lain sibuk berprogram musim bunga, saya pula sibuk berjaulah *koff* ke Malta dan Itali. Begitu juga ketika musim panas pada tahun 2008. Sepatutnya saya bersama-sama ikhwah yang lain bertolak ke Ireland untuk aktiviti kem musim panas. Tetapi entah mengapa, futur agaknya, walaupon tiket kapal terbang sudah dibeli, saya membatalkan hasrat untuk menyertai kem tersebut di saat-saat akhir. Bayangkan, pada pagi saya sepatutnya ke lapangan terbang, saya 'buat-buat' terlewat dan terlepas penerbangan! Peluh besar. Sungguh nakal bukan saya..?

Dan ketika orang lain sudah berhadek, berbulatan gembira sendiri, saya yang konon-kononnya tidak berkeyakinan diri ini memilih untuk berkongsi bulatan gembira dengan orang lain, selaku ko-naqib lah kononnya. Adeh. Akibatnya, perkembangan diri saya menjadi terlalu super lembab, kerana tidak membawa bulatan gembira sendiri. Pusingan taarif, takwin dna tanfiz (perkenalan, pembinaan dan pelaksanaan semula) hanya akan lengkap apabila kita sudah membawa bulatan gembira sendiri.

Tambahan pula, apabila berkongsi bulatan gembira, secara tidak langsung ia akan menyebabkan kita menjadi malas dan menolak (hampir) semua kerja kepada naqib utama. Eh takpelah dia dah buat kot. Eh adik ni dah gemok, ish takpe kot naqib utama dah amik berat dah. Eh adik ni macam ada masalah, oh ok rasanya, dia mesti dah cakap pada naqib utama. Begitulah. Berlepas tangan. Maka bertambah kritikal dan parahlah keadaan saya ketika itu. 

Dan.. Dan... Ketika orang lain sudah begitu jauh ke hadapan, saya masih dibelenggu dengan karat-karat jahiliyyah yang cukup menebal di jiwa. Tarik nafas. Ah, malu rasanya untuk mengimbau kembali dosa-dosa lalu. Entah mengapa diri ini begitu sukar membuang dan mengikis karat-karat yang mengotorkan hati dan jiwa itu. Saya cukup degil. Cukup degil!

Tunduk malu, pipi merah saga. Air mata mengalir jatuh.

Saya kira titik perubahan besar saya adalah apabila pulang untuk mengikuti program musim panas pada tahun dua sifar sifar sembilan. Itu pon atas ketentuan dan perancanganNya. Kerana pada mulanya saya amat bersemangat dan berazam untuk bekerja di Kerajaan Bersatu mencari duit poket lebih untuk menampung perbelanjaan dakwah dan tarbiyah lah kononnya. Ehem. Mujur setiap satu permintaan saya untuk bekerja sambilan atau melakukan internship ditolak. Maka nak tak nak, saya terpaksa pulang ke Malaysia juga kerana kos sara hidup yang lebih tinggi sekiranya saya tinggal di sana sepanjang musim panas.

Sayugia, di tanah air, saya memaksa diri untuk menyertai semua program dakwah dan tarbiyah yang ada. Alhamdulillah, Allah permudahkan dan semacam dirasuk ruh Otromen Ayah  yang turun menyelamatkan anaknya ketika diserang bertalu-talu oleh raksasa tangan sepit (errr...), saya begitu bersemangat menyertai semua program yang ada. Akibatnya (bunyinya seperti benda yang buruk pula. Hohoho..), mata saya begitu bersinar-sinar dan lebar hidung saya bertambah sebanyak tiga perpuluhan empat inci dek semangat yang berkobar-kobar.

Tambahan pula, saya berasa begitu loser dan terkebelakang sekali apabila membandingkan diri dengan rakan-rakan sepasukan yang sudah begitu jauh ke hadapan. Terasa jeles tahap Mak Cik Saonah Markon yang tidak dapat memakai gelang emas penuh di tangan seperti jiran sebelah rumahnya, Mak Cik Patmah Sukarji apabila melihat rakan-rakan lain begitu seronok dan teruja melayan, membimbing dan membina hadek-hadek masing-masing.

Ketika itu saya hanya mampu memendam rasa di hati, ibarat melihat pelangi petang yang hampir hilang.. Ahah!

Alhamdulillah, pulang semula ke Kerajaan Bersatu untuk tahun akhir saya, saya tidak memandang ke belakang lagi. Mungkin kerana menyesal dengan kelembapan diri di masa-masa yang lalu, ditambah dengan kesedaran bahawa tahun itu merupakan tahun akhir buat saya di sana, saya memasang langkah agar dapat memecut dengan lebih laju, mengejar rakan-rakan yang sudah jauh ke hadapan.

Kemudian, selepas pulang ke Malaysia secara bagus (Baca: Back for good), setelah merasakan sendiri waqi' dan suasana di Malaysia selaku medan sebenar selayaknya, saya menjadi lebih matang. Melihatkan kurangnya tenaga yang ada untuk merawat dan membina ummah di luar sana, saya menjadi lebih seriyes dan komited dengan dan dakwah dan tarbiyah ini. Buat pertama kalinya, saya merasakan dakwah dan tarbiyah bukan sekadar tanggungjawab atau amanah yang perlu digalas. Tetapi lebih daripada itu, ia adalah cara hidup, ia adalah nafas dan darah yang mengalir ke seluruh badan; tanpanya pastilah mati dan tidak bermaya ruh dan jiwa saya ini.

'Survival of the fittest' menjadikan saya lebih kuat dan tidak mudah lemah semangat. Pilihannya hanya dua; futur atau terus bersama dengan gerabak dakwah dan tarbiyah ini. Suasana di Malaysia yang amat berbeza sewaktu di Kerajaan Bersatu, yang sebenarnya agak manja dan semua benda disuap terus ke mulut, memerlukan mujahadah dan pengorbanan yang tinggi. Dan sedikit demi sedikit, segala kesusahan dan keperitan yang dirasakan apabila cuba membiasakan diri dengan realiti di tanah air sendiri sudah menjadi alah bisa tegal biasa. Ewah.

Kepada anda yang sudah lama dengan belog ini, pasti anda akan perasan yang saya benar-benar aktif menulis, espeseli tulisan yang berfokus pada dakwah dan tarbiyah adalah di penghujung tahun dua sifar satu sifar, yakni setelah saya pulang ke Malaysia. Kebetulan...? Nah, bukankah kebetulan itu bahasa Argentina? Saya amat yakin dan percaya pada perancanganNya yang Maha Bijaksana. Senyum kenyit mata.

Ada dua mesej yang ingin saya sampaikan kepada anda di luar sana melalui perkongsian saya yang marhaen ini. Anda sudah bersedia..? Baiklah, sila pasang tali pinggang keledar anda sekarang juga. Ya, sekarang!

1) Jangan sesekali berasa kechiwa dan memandang rendah pada diri anda sendiri. Anda mungkin seperti saya, kemuncup bunga yang hanya menanti masa untuk kembang menjadi bunga yang indah cemerlang. Anda mungkin seperti seekor ulat bulu di dalam kepompongnya, yang hanya menunggu masa sebelum bertukar menjadi rama-rama yang memukau mata. Pendek kata, anda adalah logam yang hanya menunggu masa untuk digilapkan. Yang paling utama adalah istiqamah dan mujahadah. Teruskan usaha-usaha mencari redha dan chentaNya, Insha-Allah, yakinlah Dia akan menunjukkan jalan-jalanNya kepada anda.

"Dan orang-orang yang berjihad untuk (mencari keredhaan) Kami, Kami akan tunjukkan kepada mereka jalan-jalan Kami. Dan sungguh, Allah beserta orang-orang yang berbuat baik." 
[al-Ankabut, 29:69]

Ah, salah satu ayat chentaNya yang menjadi kegemaran saya! Senyum.

2) Benar hidayah itu milik Allah dan hidayah itu hanya akan mengetuk hati siapa-siapa yang Dia kehendaki sahaja. Tetapi ketahuilah, hidayah itu perlu dicari dan ia hanya akan datang menyinggah di hati-hati yang benar-benar mendambakannya. Perubahan itu perlu datang dari diri sendiri. Hanya anda seorang sahajalah yang boleh melahirkan kemahuan untuk berubah itu. Tiada siapa yang boleh memaksa anda untuk melakukannya! Dan Insha-Allah, sebaik sahaja anda beriltizam untuk berubah dengan sesungguhnya dan anda tidak mahu berpaling ke belakang lagi, ketika itulah cahaya rabbani akan menyinari hati dan jiwa anda, membimbing anda untuk berada di atas jalan yang lurus menuju sorgaNya.

"...Barangsiapa diberi petunjuk oleh Allah, maka dialah yang mendapat petunjuk; dan barangsiapa disesatkanNya, maka engkau tidak akan mendapatkan seorang penolong yang dapat memberi petunjuk kepadanya."
[al-Kahfi, 18:17]

Bagaimana..? Anda rasa lebih positif sekarang..? Anda rasa begitu bersemangat, terasa seperti hendak terbang..? Silakan, jangan terjun ke dalam gaung sudahlah! Wahahaha..

Yang mana satu anda agaknya ya..? Senyum. [Kredit]

Ya, anda dan saya mungkin tidak seperti mereka yang haibat dan gaban di luar sana. Kita mungkin masih sekuntum bunga kembang tak jadi, atau anak itik hodoh yang sering dicaci dan dimaki. Tetapi ketahuilah, masanya akan tiba apabila kita akan mengembang sepenuhnya, menjadi sekuntum bunga yang cukup menawan dan menakjubkan. Yang penting anda perlu iklas dalam perjuangan ini.

Percayalah, anda akan bertukar menjadi seekor swan yang begitu begemerlapan. Yang penting anda perlu bermujahadah dengan sesungguhnya.

Yakinlah, anda akan keluar dari kepompong menjadi seekor rama-rama yang penuh gah nan indah. Dan yang penting anda mesti terus istiqamah!

Ketahuilah, masanya akan tiba!
 

-gabbana-

Macam tidak percaya tinggal sehari lagi saya akan berpergian. Resah gelisah juga dibuatnya. Selama sepuluh hari ini saya akan keluar merantau mencari redhaNya, biidznillah.

Insha-Allah, saya akan cuba menghapdet bila-bila saya ada masa yang percuma. Tetapi tidak boleh janji tahu..?

Doa-doakan saya agar dipermudahkan segala urusan dan dikurniakan kekuatan untuk mengharungi segala mehnah dan ujian. Moga saya dapat melipatkaligandakan saham-saham sorga saya, Insha-Allah!

Uhibbukum fillah! Senyum lebar-lebar.

15 Caci Maki Puji Muji:

fatinsyaz0711 27/04/2012, 12:29  

^^ alhamdulillah, beryukurlah..

Anonymous 27/04/2012, 13:03  

inche gabbana nak pi jaulah ke? lama tuuu sepoloh hari.

kekacang 27/04/2012, 13:14  

alaaaa~ IG nak pi mana? T~T

Anonymous 27/04/2012, 15:06  

Allahuakbar!
Rupanya ada juga orang lain yang mempunyai pengalaman seperti saya. AturanNya juga seakan-akan serupa.
Lari dari pegi program juga serupa, sedar sewaktu di tahun akhir juga sama, cuma belum sampai part yang kembang tu, masih lagi ulat bulu dalam kepompong yang dambakan kekuatan dari TuhanNya untuk mengharungi cabaran apabila sudah bergraduasi.
Allahurabbi, semoga kita semua akan terus tsabat di jalan ni. InsyaAllah.

Inspector Saahab 27/04/2012, 15:25  

termotivasi di situ~

CAnn 27/04/2012, 19:37  

emm, samelah kite, nak pecut tp cm malas..

(btw jam London tu sila tambah sejam ye ;p , dh british summer time katenye)

Anonymous 28/04/2012, 14:04  

kebetulan tu bhs argentina!
Allah yg membuat sy baca post ni...
amat kena dgn situasi sy...
rasa rendah diri...
x berguna
lembap
slow

lunch alone on bed 28/04/2012, 14:31  

wah..seronoknya gi travel..kan best kalo sy dapat join..mengembara mencari redha ilahi pasti menjanjikan pengalaman menarik..semoga masa itu akan tiba..amin.

tk care IG..jgn lupakan blog awk ni..peace :)

NooR AzLen BinTi HaRoN 28/04/2012, 20:41  

assalammualaikum..

terima kasih prkongsian yg mbgkitkn smgt..Moga Allah prmudahkn smuanya.

kelmarin ade tgk video pgram peljr d UK anjurn Ikram.adkh anda slh seorg yg join?

truskn brpena.rata2 pembca blog bila sy tnya bca blog APG,mrk kta mrk bca n best.

jazakallahu khairan

Anonymous 29/04/2012, 21:58  

mantap!

marie alecia 29/04/2012, 22:34  
This comment has been removed by the author.
marie alecia 29/04/2012, 22:39  
This comment has been removed by the author.
misteri jamban tingkat 6 30/04/2012, 01:14  

segalanya bermula dgn hidayah ilahi yg dtg penuh misteri di saat diri sesat di jalan terang..

semoga perjalanan mencari redha ilahi dipermudah utk semua..

meluncur ombak di miami beach versi syurga ilahi yg kekal itu lebih untung dan bermakna dari beli bently utk koleksi peribadi dlm garaj bunglow tepi pantai di dunia yg sementara ini..choyy!!

oh tuhan..bawaku ke syurga-Mu.

Stairway to heaven 09/05/2012, 16:05  

Dulu saya mcm anak itik hodoh itu... ;-P...,He2 senyum lebar-lebar ;-)

atikahTarmizi 18/05/2013, 17:41  

T_T

Related Posts with Thumbnails
"Sesungguhnya Allah membeli dari orang-orang mukmin, baik diri mahupun harta mereka dengan memberikan syurga kepada mereka. Mereka berperang di jalan Allah; sehingga mereka membunuh atau terbunuh...

Maka bergembiralah dengan jual beli yang telah kamu lakukan itu, dan demikian itulah kemenangan yang Agung."

-At Taubah, 9:111

  © Blogger template 'Ultimatum' by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP