19 January 2012

Anda Sudah Tua Sekian Terima Kasih

Doblas tahun yang lalu, seorang kanak-kanak comel lagi tembam, mendaftarkan dirinya ke Sekolah Bintang buat pertama kalinya. 

Ketika itu dia memakai seluar jeans, baju kemeja dan kasut loffer. Pertama kali melihat persekitaran sekolah, dia terasa seperti hendak menangis dan mahu pulang ke rumah ketika itu juga. Buruk. Usang.

Akhirnya dia memutuskan untuk cuba dahulu seminggu dua. Keputusan yang tidak akan disesalinya sampai bila-bila.

Dia ditempatkan di Dorm 5, di mana di situ dia mengenal erti persahabatan yang lain daripada apa yang dia tahu dan faham di sekolah rendah dahulu. Didenda pasola bersama-sama, lambat dan terkejar-kejar untuk solat Subuh berjemaah di masjid, berebut bilik air, bergaduh siapa yang patut sapu sampah, berkongsi makanan ringan... Aduhai, memori oh memori.

Ninja Turtle: Coaster keramat. [Kredit]

Beberapa bulan pertama (Err.. Tiga tahun pertama sebenarnya..), banyak juga air mata yang dialirkan dan banyak juga duit syiling yang dihabiskan. Menelefon ke rumah, merayu-rayu minta untuk dibawa pulang. Rindu. Sakit rumah (Baca: Homesick).

Melihat pula abang-abang senior yang mangkor dan besar-besar belaka, kecut perut dan meremang bulut roma. Tapi lama kelamaan dia dapat menyesuaikan dirinya. Kechentaannya pada bahas dan persahabatan yang terjalin dengan rakan-rakan satu batch menguatkan diri dan azamnya untuk terus kekal sebagai pelajar Sekolah Bintang.

Dan kini dia berbangga, amat berbangga menjadi sebahagian daripada keluarga besar Sekolah Bintang. Dan bersyukur kerana tidak meninggalkan perjuangan di Sekolah Bintang di tengah jalan.

Sudah lebih tujuh tahun sejak saya meninggalkan Sekolah Bintang. Terlalu banyak memori dan pengalaman yang ditimba dan digamit di tanah keramat itu. Tidak keterlaluan untuk saya katakan, identiti dan peribadi saya pada hari ini sebahagian besarnya dibentuk dan dicakna di Sekolah Bintang dahulu.

Dan pastinya persahabatan dan persaudaraan yang terjalin dengan lebih seratus orang kanak-kanak lelaki daripada pelbagai tempat dan latar belakang merupakan antara memori yang paling manis pernah dicatatkan. Bukan kebetulan saya dimasukkan ke Sekolah Bintang. Dan bukan kebetulan saya mengenali kesemua seratus orang ini. 

Kali terakhir dapat bersama-sama kesemua mereka adalah ketika di tingkatan lima dahulu. Itulah yang paling ramai sekali. Sekarang nak kumpulkan sepuluh-duapuluh orang dalam satu-satu masa pon belum tentu lagi. Belum lagi dikira beberapa orang yang masih tidak dapat dikesan sehingga sekarang. Sungguh Misteri Nusantara. Wahai.

Kepada rakan-rakan yang mungkin membaca ini, ketahuilah aku amat merindui kalian. Rindu di masa-masa dahulu, bergelak-tawa bersama-sama, solat berjemaah di surah, makan di dewan makan keramat itu, berjalan ke makmal di tengah panas, tidur beramai-ramai di dalam kelas selepas pendidikan jasmani, berjalan ke Masjid Dairy untuk solat Jumaat dan menikmati cendol sesudahnya... Senarai memorinya tidak mungkin akan habis. 

Ya mungkin kita tidaklah rapat atau sebaik mana di sekolah dahulu. Tetapi semangat dan ruh kita sebagai satu batch itulah yang menjadikan kita bangga untuk mengatakan kita adalah Batch Empat Puluh Empat. Angka magik yang akan terus menghidupkan kenangan dan menggamit ingatan yang lalu.

Kita mungkin berlainan haluan sekarang ini. Ada yang sudah berkahwin, malah ada yang sudah beranak-pinak! Ada yang sudah berjaya, ada yang masih belajar dan ada yang masih merancang perjalanan kehidupan. 

Walau siapa dan apa pon anda, walau di mana anda berada.. Ketahuilah, saya mendoakan agar anda semua berjaya dan mendapat barakahNya dalam setiap apa yang anda lakukan. Semoga kehidupan anda di dunia ini bakal menjadi saksi pembela anda di akhirat nanti, Insha-Allah..

Doblas tahu lalu saya dilahirkan di Sekolah Bintang. Dan kini, saya sudah dewasa dan semakin tua; namun tidak mungkin akan saya lupakan saat-saat kelahiran dan tumbesaran saya di sana.

Kepada Batch of 44: Selamat Hari Lahir untuk kita semua! 

Batch of 44: 2000-sampai bila-bila..

-gabbana-

Ingin menyebut beberapa nama yang dirasakan cukup istimewa, tapi biarlah saya simpan sahaja. Lagi pon, macam terlalu banyak nama yang ingin disebut dan khuatir jika tertinggal sesiapa pula! 

Juga, doa saya buat Allahyarham Fazaldin bin Asli dan Allahyarham Tuan Shahriman; moga ruh anda bersemadi dengan bahagianya di alam sana. Anda berdua akan tetap segar dalam ingatan kami...

4 Caci Maki Puji Muji:

Ladysirna FA 19/01/2012, 15:43  

ukhuwah itu indah kan;)

Fauzesc 20/01/2012, 03:15  

salam bro gabbana :)

kenal ansar masuri?

Inche gabbana 20/01/2012, 08:44  

fauzesc: kenal sgt.. ;) satu uni dgn andakah..?

Fauzesc 26/01/2012, 04:57  

haha...xla.abang ana dlu sidekick die..tp x knal kot abg ana tu..sbb die mmg low profile sket :)

Related Posts with Thumbnails
"Sesungguhnya Allah membeli dari orang-orang mukmin, baik diri mahupun harta mereka dengan memberikan syurga kepada mereka. Mereka berperang di jalan Allah; sehingga mereka membunuh atau terbunuh...

Maka bergembiralah dengan jual beli yang telah kamu lakukan itu, dan demikian itulah kemenangan yang Agung."

-At Taubah, 9:111

  © Blogger template 'Ultimatum' by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP