29 December 2011

Secangkir Kopi Ukhuwwah

[Kredit]

Anda suka pada kopi..? Kepada anda yang gilakan kopi, pastilah faham perasaan meminum kopi di waktu pagi, espeseli ketika mata ala-ala sepet dek malam sebelumnya masuk tidur jam tiga pagi. Aromanya sahaja sudah mampu membangkitkan keterujaan. Perasaan seusai menghirup kopi panas yang menyegarkan.. Aaahhh.. Sukar hendak ditafsirkan dengan kata-kata manusia marhaen seperti saya.

Saya kira begitulah sebanyak sedikit perasaan saya berjaulah bersama ikhwah tempoh hari. Teruja. Menyegarkan. Jatuh chenta. Perasaan menghirup secangkir kopi ukhuwwah tidak dapat digambarkan hanya dengan kata-kata. Anda hanya boleh memahaminya apabila anda sudah merasai dan melaluinya sendiri.

Tetapi izinkan saya untuk berkongsi sedikit pengalaman saya bersama mereka, sebagai penghargaan kecil buat ikhwah terchenta. Juga memenuhi permintaan beberapa ikhwah untuk membuat post yang terbaru.

Keputusan saya untuk menyertai jaulah (jalan-jalan mencari redha Ilahi) ini agak lewat juga. Itu pon untuk menjadi supir dan bukannya peserta. Saya diajak oleh Dr. Yue Qiu Wai untuk menyertai jaulah tersebut untuk membawa ikhwah Botswana berjalan-jalan ke Terengganu. Memandangkan cuti tahunan masih berbaki dan belum pernah lagi berjaulah di Malaysia bersama ikhwah, tanpa berfikir panjang saya terus menyambar peluang itu ibarat kucing kelaparan yang menyerbu biskut ikan Friskies. Eh.

Ditakdirkan pula, sehari dua sebelum hari kejadian, tubuh badan saya tidak sihat dan lemah. Ditambah pula dengan berita-berita semasa yang melaporkan keadaan di Pahang dan Terengganu yang sedang teruk dilanda banjir. Agak bergoyah jugalah iman ketika itu. Tetapi alhamdulillah, saya kuatkan diri dan cekalkan hati dan membuat keputusan untuk sertai juga jaulah itu. (Juga berasa amat segan lagi malu-malu tikus Belanda kepada Dr. Yue Qiu Wai sekiranya saya membatalkan hasrat saya untuk menyertai jaulah itu)

Satu keputusan yang tidak akan saya sesali seumur hidup.

Pagi Isnin, kami memulakan perjalanan. Perhentian pertama kami adalah Kuantan. Di sana, sempatlah kami menziarahi seorang Pak Cik Super Saiya yang berjaya menggoreng garing dan membakar hangus hati-hati kami (saya espeseli) melalui perkongsian ringkas tetapi hazabnya itu. Juga dapat bertemu dengan Inche T yang sudah lama tidak ketemu. Waduh waduh, rindu sekali sih! 

Selepas merasa segar dan terbangkit semangat dengan pengisian menyiram jiwa dan kemanisan ukhuwwah, kami meneruskan perjalanan ke Kuala Terengganu. Saya selaku supir tetap sepenuh masa berasa risau juga dengan prestasi diri. Itulah pertama kali saya memandu sebegitu jauh sepanjang pengalaman saya memandu kereta. Dan pengalaman sedikit hitam saya sewaktu di Kerajaan Bersatu dulu kerap terngiang-ngiang di kepala.

Tetapi alhamdulillah, Allah permudahkan perjalanan kami. Di hujung-hujung perjalanan, saya dan Inche J, pembantu supir yang setia, seorang akh Botswana yang cukup riang dan khalakar orangnya, berbual rancak tentang pelbagai isu-isu dakwah yang sangat menarik, menyebabkan saya begitu segar dan langsung tidak mengantuk.

Dan walaupon hujan dan ada kesesakan di beberapa tempat, juga beberapa kali berhenti kerana adalah seorang itu yang tidak mempunyai tangki air yang besar *koff koff*, kami akhirnya selamat sampai di Kuala Terengganu dalam jam sembilan kurang lebih, setelah hampir dua belas jam perjalanan (termasuk beberapa jam berehat di Kuantan itu). Ketika itu terasa mahu patah jugalah tulang belakang dan tercabut lutut dan kaki. Mujurlah kereta yang dipandu bertransmisi automatik. Kalaulah Humaira' yang dipandu, sudah tentu lumpuh dibuatnya! Hohoho..

Nak dijadikan cerita, saya dan Inche J terpaksa pula ke tempat lain setelah berhenti di sebuah pejabat Badan Bukan Kerajaan di tengah-tengah Kuala Terengganu. Makanya, saya dan Inche J agak lewatlah bertemu dengan ikhwah Terengganu yang sudah setia menantikan ketibaan kami. Dan apabila masa untuk bersalam dan berlaga-laga pipi dengan mereka tiba, beberapa orang ikhwah mengeluarkan kata-kata..

"Oh ini ke [Inche gabbana]..."

Peluh besar menitik-nitik. Terasa sedikit bawah dan seperti mahu pulang ke Kolompo ketika itu juga! Tidak kurang yang sempat mengusik..

"Eh bila nak buat post baru..?"

"Ni nanti masuk dalam post ke..?"

"Uish dia ni peminat besar anta ni!"

Hadoilamak. Bagaimana perkara ini berlaku masih menjadi misteri. Benar, saya ada mewar-warkan keberangkatan saya ke Terengganu. Tetapi bagaimana mereka boleh mengetahui identiti saya..? Ini.. Ini.. Ini sumpah tidak kool..! Sekarang ini pastilah anda telah kechiwa kerana telah mengenali diri saya ini kan..? Padan muka! Wahahaha. Eh. Sila berkelakuan senonoh sedikit.

Tetapi demi menyambut kemesraan dan layanan kesopansantunan mereka, haruslah saya terpaksa senyum dan buat-buat kool sahaja. Ok senyuman itu ikhlas dan bukan terpaksa. Jujurnya, terasa sedikit resah gelisah lah juga. Masalah-masalah hati yang datang menyerang belum lagi diambil kira. Memang satu cobaan buat saya..!

Malam itu, selepas bertaaruf dan mengurus diri, saya terus kepengsanan dek kepenatan tahap gaban. Esok paginya, seusai sahaja solat Subuh, kami ke rumah Dr. Yue Qiu Wai untuk bersarapan pula...

Ok sekejap sekejap. Macam tak seronok pula bercerita begini. Anda tak nak tahu sangat pon kan apa yang saya buat di sana..? Dah rasa macam tulis diari lah pulak. Peluh kecil. Penat juga kalau mahu setiap apa yang berlaku lengkap dengan butirannya!

Baiklah.

Diringkaskan cerita, perkara yang paling saya hargai sepanjang berjaulah adalah ukhuwwah yang terjalin mesra. Kalau nak diikutkan, tidaklah semenarik mana pon tempat-tempat yang kami singgah dan lalui. Malah kalau itulah tujuan kami, yakni mahu melancong dan pergi ke tempat-tempat yang mnearik lagi melaghokan, sudah tentulah kami sudah ke Universal Studios di Singapura itu atau kalau banyak wang untuk dibazirkan, ke Gold Coast sana nun. 

But it's not about where you are going, but rather, who is your company. Tidak penting ke mana destinasi yang dituju, tetapi yang lebih utama, dengan siapa kita mengembara.

Dan benarlah, begitu banyak mutiara-mutiara berharga yang telah saya kutip dan simpan sepanjang perjalanan ini. Terasa diri ini begitu kerdil, lemah dan hina apabila bersama-sama tok-tok syaikh dan ikhwah yang begitu hebat, mantap dan super saiya. Ya, mereka mungkin tidak menyedarinya apatah lagi mengakuinya, tetapi mata yang memerhatikan ini dapat merasakannya.

Ikhwah yang tidak pernah lekang dengan senyuman. Ustaz-ustaz yang sanggup mengorbankan masa dan tenaga demi memberi taujihat (panduan) yang berguna buat kami dan melayan kami dengan penuh kasih mesra. Ikhwah yang melayan kami dengan layanan kelas pertama (kalau ada nombor yang lebih gran dari pertama, sudah tentu saya menggunakannya) walaupon sedang sibuk mahu menghadapi peperiksaan. Ikhwah yang tidak lokek membelanjakan wang ringgit semata-mata mahu melihat kami selesa. Dan senarainya berterusan.

Oh perlu disebut di sini, bagaimana layanan super ekstravaganza yang diberikan kepada saya dan Inche I yang turun padang menziarahi salah seorang daripada hadek bulatan gembira saya, Inche Z yang bermastautin di Kuala Terengganu. Punyalah hebat layanan yang diberikan kepada kami, sehinggakan segan dan malu saya dibuatnya! Dan perut Inche I hampir sahaja hendak meletup kerana disumbat dengan aneka jenis makanan, pencuci mulut dan minuman! Wahaha.. Memang thorbaaeekkk! (Inche Z sila kirim salam sayang kepada mak anda dan keluarga! Senyum besar.)

Juga layanan tanpa kompromi dan diskriminasi oleh ikhwah Botswana kepada saya yang serba aneh dan pelik ini. Gelak tawa dan kemesraan yang mereka tunjukkan belum tentu anda tandingnya. Walaupon berlainan bahasa dan budaya, perkenalan yang sedikit tetapi diasaskan dengan chenta dan kasih sayang itu dirasakan seperti sudah bertahun-tahun lamanya!

Belum tentu saya dapat memberikan layanan yang sama sekiranya mereka bertandang ke Kolompo dan saya pula menjadi tuan rumah nanti. Allah. Tunduk malu, kaki menguis tanah.

Walaupon jaulah ini hanya mengambil masa tiga hari sahaja, tetapi keseronokan, keterujaan dan pengalaman yang ditimba sepanjang perjalanan cukup amat paling berharga. Benarlah bak kata Inche I, kemungkinan ini adalah jaulah yang paling seronok dan riang gembira yang pernah kami lalui...! Sumpah!

Dan benarlah, ukhuwwah itu adalah antara nikmat yang paling besar yang didapati di atas jalan yang sumpah panjang ini. Anda yang pernah merasainya sahajalah yang dapat memahami kata-kata saya ini.

Di sini, saya mengambil kesempatan untuk mengucapkan gazilionan terima kasih kepada ikhwah yang terlibat sama ada secara langsung atau tidak dalam jaulah ini; Samseng Filipino, Tukang Kaki Usik, Si Diam Ubi, Abang Matang, Iman, Kaya, 'Ubadah, Ikhsan, Fahmi, Idris, Irfan, Abdillah, Ubaidillah, Yusof, Ridhuan, Azmi, Izhar, Hanafi, Wan Hisham, Hartono dan lain-lain lagi yang tidak ingat untuk saya sebutkan nama anda satu-persatu. Harapnya tidaklah berkecil hati pula. Hohoho..

Tidak puas rasanya bertaaruf dan bermuayasyah dengan anda semua (Ok kecuali dengan Iman, Kaya, Wan Hisham dan Fahmi. Jelir lidah). Rasa membuak-buak diri ini untuk mengenali anda semua dengan lebih mendalam! Sehingga saya kenal siapa mak cik sebelah abang ipar anda, siapa nama kucing peliharaan anda, apa hobi adik bongsu anda di waktu lapang juga sehinggalah masakan kegemaran nenek anda..! Wahahaha.. Eh.

Tidak lupa juga kepada shuyukh dan qudama' yang melayan kami seolah-olahnya kami adalah anak anda sendiri. Dr. Yue Qiu Wai, Pak Cik Hosni, Ustaz Lokman dan Ustaz Zawawi yang tidak mungkin dapat kami bayar berlian dan permata yang telah anda berikan kepada kami secara percuma.

Jazakumullahu khairan katheera jaza'. Hanya Allah sahajalah yang berhak, layak dan berkemampuan untuk membalas segala pengorbanan dan kebaikan anda semua. Dan sudah tentunya, saya doakan agar kita menepati janjiNya, sebagai antara mereka yang akan dilindungi oleh ArasyNya di hari ketentuan kelak. Biidznillah.. 

Andalah biji kopi, gula, susu, cawan, sudu dan air panas yang menjadikan kopi saya begitu lazat dan harum untuk diminum. Andalah pelengkap hidup saya dalam meniti liku-liku jalan dakwah ini!

[Kredit]

"Dan Dia (Allah) yang mempersatukan hati mereka (orang yang beriman). Walaupun kamu menginfakkan semua (kekayaan) yang berada di bumi, nescaya kamu tidak dapat mempersatukan hati mereka, tetapi Allah telah mempersatukan hati mereka. Sungguh, Dia Maha Perkasa, maha bijaksana."
[al-Anfal, 8:63]


Terima kasih Allah, untuk secangkir kopi ukhuwwah ini!

-gabbana-

Walaupon baru sehari berpisah, hati ini sudah meronta-ronta, rindu teramat bangat pada ikhwah! Sambutlah kerinduan ini dengan kechentaan padaNya yang kekal abadi! Dan doakan diri ini terus tsabat dalam mendamba chentaNya yang hakiki!

Ana uhibbukum fillah! Sumpah..!

11 Caci Maki Puji Muji:

Lensa Daie 29/12/2011, 18:46  

Ala...ana tak berpeluang datang ketemu enta..ruginya...owh.."jahatnya" akhi2 GAB..tak cerita pada kami..Mogok sama akhi2 GAB..hehe...

Darus Interferon 29/12/2011, 20:04  

:)

wan serry 30/12/2011, 09:50  

huhu yang xdatng rugi ooo...So next time ade je program mesti dtg..

its complicated 30/12/2011, 11:13  

bila baca post ni teringat lagu zaiton sameon-sepanajang perjalanan ini..(x tau kenapa)

hati ni selalu menangis bila mengingat kebesaran ilahi..

Anonymous 30/12/2011, 16:51  

*dr yue qiu wai... *

huhu~ kat mana2 je ada dia..

Anonymous 31/12/2011, 00:31  

Saya selaku supir tetap sepenuh masa berasa risau juga dengan prestasi diri. Itulah pertama kali saya memandu sebegitu jauh sepanjang pengalaman saya memandu kereta. Dan pengalaman sedikit hitam saya sewaktu di Kerajaan Bersatu dulu kerap terngiang-ngiang di kepala.

errk, aku pun ade dalam van waktu Inche Gabbana bawak tu.. tgk syok todo, terus tersedar.. hehehe.. pengalaman yg x dapat dilupakan ^__^

Anonymous 31/12/2011, 00:32  

silap eja. *tgh syok tido, terus tersedar....

Anonymous 31/12/2011, 10:02  

shuyukh dan qudama' tu ape dia INCHE?

Inche gabbana 31/12/2011, 11:35  

enonimus yang tido dalam keta sewaktu saya drive di kerajaan bersatu dahulu: O__o siapakah anda...?

Inche gabbana 31/12/2011, 11:36  

enonimus yg tanya pasal shuyukh dan qudama': maksudnya lebih kurang orang-orang tua dan lama. Tp dalam konteks dakwah dan tarbiyyah, merujuk kepada ustaz ustazah kita yg dah lama atas jalan dakwah ni ah.. ;) allahu a'lam.

zabed 03/01/2012, 14:02  

wow mashaAllah. macam cool gila je ikhwah dari Botswana. diorang ni belajar kat malaysia ke? ipt mana? *curious

Related Posts with Thumbnails
"Sesungguhnya Allah membeli dari orang-orang mukmin, baik diri mahupun harta mereka dengan memberikan syurga kepada mereka. Mereka berperang di jalan Allah; sehingga mereka membunuh atau terbunuh...

Maka bergembiralah dengan jual beli yang telah kamu lakukan itu, dan demikian itulah kemenangan yang Agung."

-At Taubah, 9:111

  © Blogger template 'Ultimatum' by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP