18 April 2010

Seringgit Dua

Menyelusuri jalan Fonthill usai solat Asar semalam setelah penat menelaah pelajaran, saya dipukul oleh suatu perasaan sedih, kasihan dan helpless. Perasaan itu silih berganti menerjah minda dan jiwa.

Manakan tidak..? Toleh kanan, perempuan-perempuan berpakaian serupa tak payah pakai baju yang memenuhi jalan. Toleh kiri, anak-anak muda yang rosak akhlak, yang tidak ada hala tuju dan masa hadapan. Pandang depan, remaja perempuan yang berlagak dan berpakaian seperti orang dewasa lagaknya. Saya pandang sekeliling dan manusia amat sibuk dengan urusan dunia. Di mana-mana sahaja, pemandangan yang dilihat cukup menyakitkan hati dan memenatkan minda.

Ya Allah! Aku berada di tengah-tengah umatmu yang rosak dan tidak kenal siapa Pencipta mereka!

Entah kenapa, saya berasa belas dan sedih melihat mereka. Dan terasa seperti seolah-olah saya dihimpit oleh tembok-tembok batu yang cukup besar, kuat dan berat.

Rupanya banyak lagi kerja yang aku kena buat...

Sepanjang perjalanan ke rumah, macam-macam yang saya fikirkan. Sedangkan umat Islam sendiri masih begitu ramai yang perlu diberi perhatian, bagaimana saya nak bantu mereka ni..?? Boleh pulak, berhampiran dengan rumah saya, sekumpulan manusia berkulit gelap sedang mengadakan suatu keramaian, diiringi oleh muzik Afrika yang cukup kuat dan membingitkan telinga. Majlis sambutan hari jadi nenek mereka gamaknya.

Adusss.. Berat berat... Saya hanya mampu menggeleng kepala. Terasa cukup lemah dan tidak berguna...

Adakah ini perasaan yang dialami oleh Rasulullah SAW dan para sahabat r.a. ketika di Mekah dahulu...? Allahu a'lam. Tapi saya dapat bayangkan betapa tertekan dan beratnya mereka ketika 13 tahun pertama dakwah di Mekah. Yalah, bayangkan, bukan setakat masyarakat sekeliling yang kufur dan ingkar pada Tuhan Yang Esa, malah mak, bapak saudara, anak sendiri, kawan baik dan orang-orang terdekat yang amat disayangi turut bangun menentang dakwah yang dibawa oleh mereka.

Tapi mereka tidak pernah berputus asa. Mereka manyampaikan apa yang mereka tahu. Tanpa ada rasa segan mahu pun silu. Inilah kekurangan kita. Kita selalu berkira-kira apakah yang orang akan cakap pasal kita bila buat kerja dakwah ni. Kita amat risau dengan reaksi orang lain. Kita takut orang akan benci dan tak suka dengan kita. Ya Allah... Lemahnya kita!

Peduli apa kita dengan apa yang orang nak cakap pasal kita...? Pernah kita peduli apa yang Allah cakap pasal kita...?

Peduli apa kita dengan apa yang orang nak fikir pasal kita...? Pernah kita risau apa yang Allah fikir pasal kita...?

Peduli apa kita dengan apa yang orang akan buat pada kita...? Pernah kita takut dengan balasan Allah yang menunggu-nunggu kita di akhirat kelak...??

Ya Allah... Ya Allah... Ya Allah....

Sangat kagum dan respect pada Nabi Nuh a.s., Nabi Lut a.s., Nabi Syuaib a.s. dan sudah tentunya Khatimul Anbiya', ar-Rasul SAW. Juga para anbiya' yang lain. Mereka hidup di tengah-tengah masyarakat yang cukup rosak dan jahil. Yang paling penting, mereka juga manusia biasa seperti kita; punya hati dan perasaan. Yet, mereka tetap teguh menyampaikan dakwah dan risalah Allah. Subhanallah...

Anda masih ingat doa ar-Rasul SAW ketika baginda dihalau dari Taif...?


Wahai Tuhanku, kepada Engkaulah aku adukan kelemahan tenagaku dan kekurangan daya upayaku pada pandangan manusia.

Wahai Tuhan Yang Maha Rahim, Engkaulah Tuhannya orang-orang yang lemah dan Engkaulah tuhanku.

Kepada siapa Engkau menyerahkan diriku? Kepada musuh yang akan menerkam aku atau kepada keluarga yang Engkau berikan kepadanya urusanku, tidak ada keberatan bagiku asalkan Engkau tidak marah kepadaku.

Sedangkan afiat-Mu lebih luas bagiku. Aku berlindung dengan cahaya muka-Mu yang mulia yang menyinari langit dan menerangi segala yang gelap dan atas-Nyalah teratur segala urusan dunia dan akhirat.

Dari Engkau menimpakan atas diriku kemarahan-Mu atau dari Engkau turun atasku azab-Mu. Kepada Engkaulah aku adukan halku sehingga Engkau ridha. Tidak ada daya dan upaya melainkan dengan Engkau."

Tengok tu. Punyalah sedih doa ar-Rasul SAW. Tapi apa yang paling baginda khuatirkan...?? Baginda sangat takut dan risau kalau Allah marah dan tidak redha padanya. Baginda tak peduli apa pun layanan orang lain terhadapnya. Paling penting dan utama, Allah sayang dan kasih padanya.



Inilah sikap dan akhlak yang kita mahu terapkan dalam diri setiap orang yang bergelar dai'e; kebergantungan yang ultimate semata-mata pada Allah. Hanya kepada Dialah kita berdoa dan hanya kepada Dialah kita meminta pertolongan. Dialah pengurus, pentadbir dan pencipta segala sesuatu. Dialah pemilik segala sesuatu dan tanpa keizinanNya, tiada apa yang boleh berlaku.


Jom kita merdekakan dan bebaskan jiwa dan minda kita daripada belenggu-belenggu yang mengikat kita kepada faktor-faktor penyebab yang lain. Semuanya datang daripada Allah. Dari sekecil-kecil benda sehinggalah sebesar-besar benda. Dari penyebab kenapa kita pening kepala, kepada penyebab kenapa kita boleh lulus peperiksaan dengan cemerlang. Semuanya tu dari Allah.

Ingatlah! Kemenangan itu milik Allah dan Dialah yang akan tentukan siapa yang layak memiliki kemenangan itu. Dan kalau kita tak nak kemenangan itu, Allah pastinya akan beri kemenangan tu pada orang lain! Rugilah kita... So apa tugas kita...? Kita kena usaha sehabis baik untuk kejar dan dapat kemenangan tu..!

"Al Wajibat Aktsaru Minal Auqat!" ISHAB cakap, kewajipan kita lebih banyak daripada masa yang kita ada..! Jom bekerja! =)

-gabbana-

4 Caci Maki Puji Muji:

Anis Liyana 18/04/2010, 23:48  

'like' this post. Adam, sila tulis buku in future =D Tulisan anda menarik, tersusun dan berkesan, biiznillah.

Adik 19/04/2010, 01:14  

jom2!!
:)


"Al-Wajibat Aktharu Minal Auqat"
~~~~~~~~~~~~

gabbana 19/04/2010, 19:59  

Anis: Hahaha.. Ngarut je Anis ni. Alhamdulillah.. Bagusla kalau Anis dapat manfaat. Moga ia menjadi saham akhirat untuk adam masuk jannahNya bizzinillah.. ;)

Adik: Joooommmmmmm!!!! ;D

Anonymous 07/05/2010, 15:17  

alhamdulillah,,saya harap allah bg ptunjuk kat sya utk dapat ksdaran mcm saudara dpt...n harap2 d brikan kkuatan utk mnegur kwn2,jran2 utk mlakukan kebaikan,,sesungguhnya lg molek kalo beramal dgn ilmu yg kita ada,,kan...

Related Posts with Thumbnails
"Sesungguhnya Allah membeli dari orang-orang mukmin, baik diri mahupun harta mereka dengan memberikan syurga kepada mereka. Mereka berperang di jalan Allah; sehingga mereka membunuh atau terbunuh...

Maka bergembiralah dengan jual beli yang telah kamu lakukan itu, dan demikian itulah kemenangan yang Agung."

-At Taubah, 9:111

  © Blogger template 'Ultimatum' by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP