30 August 2015

#Merdeka

Cerita pendek ini ditulis dan disiarkan buat pertama kalinya di dalam Zine Enonimus, sebuah zine yang diterbitkan oleh Hud Hud Media (nama lama Penerbitan Wahai!) edisi Taasis (pemula). Nampak gaya macam edisi yang terakhir juga. Kekeke. Peluh kecil.

***


I
Masa aku kecik-kecik, aku ni nakal orangnya. Tak reti nak duduk diam. Tak pandai nak duduk dalam rumah.

Mesti ada je benda yang aku nak buat. Aku ni kreatif pulak tu orangnya. Eceh. Jadi kepala aku ni ligat je fikir benda-benda baru nak buat. Omputih kata, mischievous.

Kadang-kadang tu pergi mandi parit besar depan rumah. Kadang-kadang tu main senapang kayu pakai buah ceri jadi peluru. Kadang-kadang tu main basikal keliling kawasan perumahan sambil buat willy. Kadang-kadang tu main teng-teng. Kadang-kadang tu tangkap ikan dan cari jarum emas.

Banyak la kau punya kadang-kadang.

Kena piat telinga tu dah takde apa dah untuk aku. Kena sebat? Alah, tadehal lah. Tapi kalau muka telinga bapak aku dah tukar kaler merah, itu buat aku cuak. Sekali dia jerit, terasa bergegar rumah teres dua tingkat tempat kami tinggal.

Ada sekali tu aku main hujan. Alang-alang dah main hujan tu, berkubang dalam lumpur la sekali! Aku balik rumah comot. Habis satu badan kotor dengan lumpur.

Boleh ke bapak aku tak bagi aku masuk. Dia suruh aku duduk luar sampai hilang kesan-kesan lumpur tu kat badan aku. Malu aku sebab jiran-jiran semua keluar nak tengok apa yang terjadi. Punyalah kuat bapak aku jerit. Mengekek si Azim tu gelakkan aku. Kurang asam.

Umur aku enam tahun, bapak aku masukkan aku sekolah tadika. Sumpah bosan. Pagi pagi lagi dah kena bangun, mandi semua. Rumah aku masa tu mana ada heater bagai. Macam mandi ais! Gigi dengan lutut aku berketar pada kadar dan rentak yang sama. Harmoni.  

Duduklah aku dekat tadika tu dari pagi sampai jam dua belas macam tu. Belajar A, B, C. Belajar 1,2, 3. Tadika aku pergi tu tadika sekular. Jadi takde belajar aliif, baa, taa. Kadang-kadang tu belajar nyanyi nyanyi. Kadang kadang tu main dekat luar. Part tu aku suka.

Balik rumah, lepas mandi-mandi, makan tengah hari semua, aku terus siap-siap untuk jalankan aktiviti aku. Mana boleh duduk diam!

Aku rasa bebas bila dapat keluar rumah dengan kawan-kawan buat benda-benda lasak. Aku rasa bebas bila dapat kayuh basikal laju-laju, menikmati angin yang menampar-nampar muka aku. Aku rasa bebas bila aku dapat lari-lari celah lalang dan semak, meskipon calar-balar tangan dan kaki aku dibuatnya.

Ya, itulah definisi merdeka aku masa kecik-kecik dulu. Dapat main puas puas. Rasa bebas. Tak kena kongkong dengan mak bapak!


II
Entah macam mana, silap percaturan di langit agaknya, aku dapat masuk sekolah asrama lepas UPSR. Masa cikgu bagi aku borang asrama dulu, aku nak tak nak je isi. Aku pon tak pasti kenapa cikgu aku offer dekat aku. Kepala dia masuk air kot hari tu.

Ada tiga pilihan. Sama ada:
  • Sekolah Berasrama Penuh aliran sains (SBP)
  • Sekolah Berasrama Penuh aliran agama
  • Maktab Rendah Sains Mara (MRSM)
Duh, korang pon tau kot aku tick yang mana. Konfem konfemlah bukan SBP aliran agama! Hahaha.

Aku pon dengan yakinnya pilih SBP aliran sains. Kenapa bukan MRSM, itu jangan tanya aku, Nanti budak-budak MRSM baca ni, depa bengkek! Heh.

Aku ni, takdelah pandai sangat. Takat bawah hidung je. Tapi alhamdulillah, result UPSR aku bolehlah buatkan bapak aku tersenyum bangga dan mak aku ada bahan borak dengan saudara-mara.

Bila result SBP keluar, kawan aku dengan eksaitednya bagitau yang aku dapat masuk sekolah berasrama all-boys. Semua lelaki. Sekolah mana, tak payah la aku bagitau. Kat Malaysia ni ada berapa je pon sekolah berasrama semua lelaki kan?

Masa mula-mula masuk tu, culture shock beb. Biasalah, dah biasa duduk bawah ketiak mak kan. Home sick. Setiap hari telefon mak bapak aku, merengek-rengek nak balik rumah. Hahaha!

Gerun tengok abang-abang senior yang ganas-ganas. Espeseli yang main ragbi. Lengan depa je dah besar peha aku. Peha depa? Toksah cakap lah. Boleh terkencing aku dibuatnya.

Padahal depa ni baik je. Orang kata, dalam hati ada taman lah. Lama-lama, aku seronok pulak sekolah kat situ. Sebab dah ramai kawan. Dah kamceng dengan senior semua. Aku pulak jadi feveret depa, sebab aku yang ligat dan kreatif sejak kecik ni, masih terbawa-bawa perangai tu ke zaman sekolah menengah. Ada je idea baru aku. Jadi aku senang masuk dengan depa.

Daripada home sick, jadi home kerek. Kalau boleh takmau balik rumah. Telefon mak bapak pon dah jarang-jarang.

Aku banyak habiskan masa dengan geng-geng aku. Tak pon dengan abang-abang senior.

Lama-lama aku belajar fly. Kau orang budak-budak asrama mesti tahu kan? Outing haram. Alah bukan buat apa pon. Makan-makan. Masuk cyber café. Thrill beb.

Budak-budak darah muda macam aku ni, sukakan thrill je. Suka kena kejar dengan warden. Suka main sorok-sorok. Suka panjat pagar. Rasa puas bila dapat larikan diri dari warden. Rasa bangga bila dapat cerita kat kawan-kawan yang aku berjaya fly tanpa tertangkap.

Aku tahu aku nakal. Dan bila fikir-fikir balik, aku tak bangga pon dengan apa yang aku buat masa tu. Tapi satu benda je yang aku bersyukur; aku tak pernah sentuh rokok. Entah. Memang tak minat. Mungkin sebab aku ada asma. Bau rokok je dah boleh buat aku sesak.

So sejahat-jahat aku, aku fly je lah. Seumur hidup aku kat sekolah tu, sekali je aku pernah tertangkap. Tu pon sebab si Malik tu (orang panggil Bob Marlek) tu terhegeh-hegeh lari masa warden kejar kami. Tak sampai hati aku nak tinggalkan dia. Setiakawan beb. Komrad. Haha.

Jadi masa tu, erti merdeka buat aku masih lagi tentang diri aku. Walaupon dah belajar dalam kelas Sejarah (kelas yang selalu buat aku tangkap lentok) yang kemerdekaan itu adalah hari Tanah Melayu dapat kemerdekaan dari segi pemerintahan autonomi dari puak penjajah British. Terima kasih lah kepada Tunku Abdul Rahman, Tun Dr. Ismail Tun Tan Cheng Lock, Tun Sambanthan and the gang. Tun tun belaka!

Tapi untuk aku, merdeka masih lagi tentang aku. Tentang kepuasan nafsu.

Dapat enjoy dengan kawan-kawan. Dapat releasekan tension dekat CC tengah-tengah malam buta. Dapat fly bila-bila masa yang aku suka.

Bebas! Itu baru betul-betul merdeka!


III
Aku macam tak percaya dengan result SPM aku. Beberapa kali jugaklah aku cubit-cubit pipi aku sebab nak pastikan yang aku tak bermimpi.

Takdelah gempak mana. Takdelah sampai tahap si Nur Amalina atau Nik Nur Madihah sampai terpampang di muka depan surat khabar. Peh.

Tapi cukup sifatlah untuk bagi aku peluang isi borang biasiswa untuk belajar ke luar negara. Ha, kau orang pon tak percaya en?

Bila result biasiswa keluar, dalam banyak-banyak tawaran yang aku dapat (aku dapat lebih dari 2 tawaran ok? Bangga siot.), lepas istikharah tanya orang semua, aku pilih biasiswa JPA untuk ke Jepang. Yes guys. Negara yang pernah menjajah kita semua dulu.

Kau orang tahu sebab sebenar aku berat nak Jepun? Tapi kau orang diam-diam je lah. Jangan sampai kat bapak aku pulak.

Sebabnya… Aku dulu peminat tegar Dragon Ball dengan Doraemon! Hahaha! Sumpah aku tak tipu. Bila fikir-fikir balik, terasa sengal pon ada. Oh well.

Sampai je kat Jepun, aku rasa macam heaven. Mak bapak aku takde untuk kongkong aku. Takde warden nak kejar aku. Yang ada awek-awek Jepun yang kawaii, yang sekali aku kenyit mata, tergedik-gedik depa kenyit mata kat aku balik! Ahahaha! Aku bahagia!

Hidup aku tunggang-langgang. Macam takde halatuju. Yang aku tahu aku nak berseronok je. Aku bebas nak buat apa yang aku suka. Balik pukul berapa ikut suka hati aku. Nak tuang kelas pon ikut suka hati aku. Yang penting aku perform dan tak kena warning dengan JPA. Setel.

Hidup aku macam tu, sampailah entah macam mana, aku tersesat masuk satu program ni. Rasa macam kena tipu pon ada. Kata nak makan-makan je, tengok-tengok lepas tu ada tazkirah dari abang senior. Panjang pulak tu. Ceh.

Tapi aku tak pernah menyesal lah aku terjoin program tu. Aku rasa macam kena tampar. Literally. Sakit doh.

Balik dari program tu, aku reflect balik kehidupan aku sepanjang aku bernafas kat muka bumi ni. Muhasabahlah orang kata. Eceh.

Apa yang aku dah capai dalam hidup ni? Aku ni betul-betul ke Muslim? Aku ni layak ke digelar hamba? Kalau aku mati, agak-agak aku masuk syurga tak? Soalan last tu memang betul-betul bikin aku sentap beb!

Tak senang duduk aku dibuatnya. Rasa resah. Berdebar je bila fikirkan semua tu. Gelisah. Tak boleh tidur malam aku!

Dari situ, aku diajak join usrah. Yes guys, usrah. Kau orang tak percaya en? Aku pon macam tak percaya yang aku, aku ni, of all people, join usrah. Hahaha.

Dalam usrah aku jumpa jawapan-jawapan kepada persoalan aku. Takdela tang tang tu jumpa terus. Sikit-sikit lah.

Aku semakin tenang. Tak liar macam dulu. Lebih civilised orang kata. Aku tak tau mana datang sumber ketenangan aku tu. Of course la jawapan skemanya dari Allah lah kan. Tapi aku lebih bahagia la. Dalam erti katanya yang sebenar. Kot.

Satu hari tu ada daurah. Ala daurah ni nama Arab je. Dia sebenarnya macam kumpul ramai-ramai lepas tu dengar ceramah. Ada pengisian. Ada aktiviti sikit. Tu je.
Pengisian daurah tu nama dia Sayonara Jahiliyyah. Selamat tinggal jahiliyyah. Nama canggih en?

Sumpah pengisian tu membunuh. Maksud aku, dengar pengisian tu, kau orang akan rasa macam nak terjun gaung. Tertekan beb. Rasa bersalah gila. Semua tembakan kena tepat. Bull’s eye omputih kata. Mana taknya, semua contoh-contoh jahiliyyah yang dia bagi macam tengah describe pasal aku! Adeh la.

Tapi dalam banyak-banyak quotes dan analogi yang dikongsi, aku paling suka dan terkesan dengan kata-kata Rabi’e bin Amir, seorang perajurit di zaman khalifah ‘Umar al-Khattab. Dia dengan rilek dan koolnya, cakap dekat Rustum, panglima perang tentera Parsi masa tu:

"Allah mendatangkan kami bagi mengeluarkan hamba-hamba (manusia-manusia) dari menjadi hamba kepada hamba (manusia) supaya menjadi hamba kepada Allah yang Maha Esa lagi Maha Perkasa. Dari kesempitan dunia kepada dunia yang lebih luas. Dari kezaliman beragama kepada keadilan Islam."

Pergh en? Aku tahu. Aku yang jantan ni pon goyang jugaklah bila hayati betul kata-kata beliau.

So sekarang ni, kalau kau orang tanya aku, apa erti merdeka untuk aku. Ini jawapan aku:

Aku merdeka dari cengkaman jahiliyyah. Aku merdeka dari tarikan-tarikan duniawi. Aku merdeka dari belenggu nafsu serakah diri aku. Walaupon aku merdeka, tapi aku tetap hambaNya yang satu. Meskipon aku merdeka, aku masih terikat dengan syariat Islam. Dan aku hanya akan benar-benar merdeka bila aku berjaya raih chentaNya dan masuk sorga.

Ya, susah. Ya, macam mustahil. Tapi kalau aku nak betul-betul merdeka, aku kena buatlah semua tu.

Itulah merdeka untuk aku.

Kau orang? Macam mana?

-gabbana-

Selamat hari kemerdekaan kali ke-58 Malaysia! Dah 58 tahun kita merdeka dari penjajahan Queen Elizabeth. Bila pula kita nak merdeka dalam erti katanya yang sebenar?

Kbai.

6 Caci Maki Puji Muji:

Anonymous 04/09/2015, 01:15  

saya nak berubah. tapi bila saya nak berubah, dapat sehari dua je berubah. pastu jadi balik. allah dah hitamkan hati saya ke? boleh tak buat entry pasal payah nak berubah? tolong saya ya?

Anonymous 04/09/2015, 18:42  

menarik rentetan kisah merdeka..
haha..
merdekakan dirimu

meraih chenta Ilahi.

annaaisha77 06/09/2015, 18:07  

Seriyes kool:)

saad shafar 12/09/2015, 00:18  

Maksud merdeka yang hakiki dapat kita temui pada ucapan Rabi' bin Amir ketika berhadapan dengan panglima parsi iaitu Rustum...
" Sungguh Allah mengutus kami, agar kami keluarkan (merdekakan)
manusia dari mengabdikan diri pada sesama manusia kepada mengabdikan
diri kepada Allah, dari kezaliman agama kepada keadilan Islam dan
dari kesempitan dunia kepada keluasan dunia dan akhirat."

Anonymous 08/11/2015, 21:41  

Aik? Budak mrsm.. jhahahh.. ana latu hoho
BTw..ini lah merdeka yg sebnar benarnya..in sya allah kita hijrah sama2..

Saudagar Sorga , kehkeh 24/01/2016, 11:13  

part akhirvtu best .. sanggup tinggalkan jahiliyah nohh .. susah nohh .. mujahadah nohhh

Related Posts with Thumbnails
"Sesungguhnya Allah membeli dari orang-orang mukmin, baik diri mahupun harta mereka dengan memberikan syurga kepada mereka. Mereka berperang di jalan Allah; sehingga mereka membunuh atau terbunuh...

Maka bergembiralah dengan jual beli yang telah kamu lakukan itu, dan demikian itulah kemenangan yang Agung."

-At Taubah, 9:111

  © Blogger template 'Ultimatum' by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP