21 August 2015

Apabila Kita Hanya Mampu Untuk Berhuhu

[Kredit]
Ada sepotong hadith yang seringkali diulang dan diulas di dalam pengisian Ini Sumpah Kool (ISK). Hadith itu berbunyi begini:

مَنْ يُرِدِ اللَّهُ بِهِ خَيْرًا يُفَقِّهْهُ فِى الدِّينِ

"Barangsiapa yang Allah inginkan kebaikan dengannya, Allah akan memberikannya kefahaman dalam agama."
[Hadith riwayat Bukhari dan Muslim]

Kebiasannya, muwajjih (Baca: Abam osem yang menyampaikan ISK tu) akan menghuraikan dengan panjang lebar perbedaan antara 'faqqihu' dengan 'faqquhu', yakni beza antara faham dan tahu. Bagaimana jika Allah chentakan hambaNya, Dia akan berikan kefahaman di dalam agamaNya yang tinggi dan mulia.

Hari ini saya nak ajak anda untuk sekali lagi melihat dan meneliti hadith ini, tapi kali ini dari sudut pandang yang sedikit berbeza.

Ramai orang apabila menterjemahkan hadith ini, akan menterjemahkannya sebagai, "Barangsiapa yang Allah inginkan kebaikan baginya..." 

Ini adalah terjemahan yang kurang tepat. Macam bila kita baling dat dan tak kena pada mata kerbau. Eh anda orang faham ke saya merepek apa ni?

Jika terjemahannya itu tepat, maka bahasa Arabnya pasti akan menggunakan kalimah 'lahu' dan bukannya 'bihi', sedangkan di dalam hadith ini, kalimah 'bihi' yang digunakan. 

Sayugia terjemahan yang lebih tepat dan sejahtera adalah 'kebaikan dengannya' dan bukannya 'baginya.' 

Nah, apakah impaknya apabila kita memahami hadith ini dengan terjemahan 'dengannya' dan bukan 'baginya'?

Sangat-sangat besar.

Sekali lagi. *buat muka seriyes* Sangat-sangat besar.

Apabila kita memahami hadith ini dengan terjemahan 'baginya', apa yang dapat kita fahami adalah apabila Allah mahukan kebaikan pada seseorang hambaNya, Dia akan menganugerahkan hambaNya itu dengan kefahaman dalam agama.

Sedangkan apabila hadith ini difahami dengan terjemahannya yang lebih tepat, yakni 'dengannya', ia membawa maksud, barangsiapa yang Allah mahukan orang lain mendapat kebaikan melalui diri seseorang, maka Allah akan berikan orang itu dengan kefahaman dalam agama.

Baiklah sekali lagi.

Maksud hadith, "Barangsiapa yang Allah inginkan kebaikan dengannya, Allah akan memberikannya kefahaman dalam agama" ialah sekiranya Allah mahukan kebaikan itu dinikmati dan dirasai oleh ramai orang melalui diri seseorang, maka Allah akan menganugerahkan diri seseorang itu dengan kefahaman dalam agama.

Nah sangat berbeda bukan?

Sebagai seorang dai'e murabbi, kita akan mendapati maksud hadith ini teramatlah signifikan sekali. Dengan kata lain yang lebih indie, hadith ini sumpah mengujakan! Wah! 

Hadith ini boleh menjadi kayu ukur kepada kita sama ada Allah telah mengurniakan kita dengan kefahaman dalam agama. Bagaimana?

Islam adalah agama rahmat untuk sekalian alam. Ehem. Ia adalah manhaj, cara hidup untuk semua dan tidak khusus untuk umat Islam semata. Hatta panda di China, ikan paus di lautan Pasifik, pokok kaktus di padang pasir Mexico dan obor-obor di laut Merah turut mendapat manfaat daripada Islam.

Seorang dai'e ialah duta kepada Islam. Sekiranya bukan dai'e yang mahu menterjemahkan keindahan Islam itu menjadi suatu cara hidup yang praktikal, siapa lagi?

Nah, sekiranya kita faham apa yang dituntut oleh Islam, apa yang Islam perjuangkan dan apa mesej yang hendak disampaikan oleh Islam, sudah tentu kita sendiri akan menjadi rahmat untuk sekalian alam. Setiap kata-kata kita, gerak-geri kita, perbuatan kita, pertuturan kita, muamalah kita, akan sentiasa bermanfaat dan menjadi kebaikan untuk orang lain. 

Inilah yang mahu disampaikan oleh hadith di atas. Seorang manusia yang diberi kefahaman dalam agama, pasti akan bermanfaat kepada orang lain. Atau dengan kata lain, seseorang yang dianugerahkan oleh Allah kefahaman dalam agama, dia pasti akan bersungguh-sungguh menyampaikannya pula kepada orang lain di sekelilingnya.

Kerana itulah hadith ini merupakan hadith yang agung dari segi makna dan mesej yang ingin dibawanya. Ia merupakan dalil yang cukup kuat dan motivasi yang cukup hebat untuk berdakwah!

Sekejap bagi saya berfikir sebentar.

Pehhhh!!! Ini memang sesuatu yang sangat haibat!

Lantas mari kita bermuhasabah untuk melihat sama ada kita ini terpilih atau tidak untuk mendapat anugerah agung kefahaman dalam agama.

Sejak kita jatuh chenta dengan tarbiyah dan dakwah, adakah kita sudah meninggalkan kesan yang besar kepada Puan Mama dan Inche Papa kita?

Semenjak kita dengan bangganya menasabkan diri kita dengan gerakan dakwah, adakah jiran tetangga kita sudah merasa betapa nikmatnya hidup ditarbiyah seperti mana yang kita rasa? 

Sejak kita sudah tidak malu-malu lagi untuk mengaku diri kita sebagai seorang dai'e, adakah rakan-rakan baik kita yang sewaktu ketika dahulu sama-sama terjun sungai, sama-sama ponteng kelas, sama-sama tekel anak dara Mak Kiah itu sudah dibulatangembirakan?

Semenjak kita ber'ana'-'nta' dan dengan bersemangat melaungkan slogan-slogan jihad dan perjuangan, bagaimana dengan rakan sekerja kita di kantor itu, adakah mereka menjadi orang yang lebih baik disebabkan oleh pengaruh kita?

Dan sejak kita ditampar kuat oleh Makcik Hidayah suatu ketika dahulu, sehingga menyebabkan kita tercampak dari lembah neraka ke taman-taman sorga, adakah kita berusaha dengan segigih mungkin untuk memastikan orang di sekeliling kita ditampar sama?

Sekiranya setiap kali membaca soalan di atas dan kita hanya mampu untuk menggelengkan kepala sambil berhuhu sahaja, ketahuilah...

Kita belum lagi dikurniakan dengan kefahaman dalam agama!

Woi! Siapa yang baling bawang ni?? Tepat kena mata! 

-gabbana-   

7 Caci Maki Puji Muji:

Anonymous 21/08/2015, 20:17  

Yup. Hadeeth tu mmg betul2 kaw2!! Ha-ha
Tapi part jiran tu ana cam quite..... Erk!

Hanafi Abdullah 22/08/2015, 06:55  

memang menarik penjelasan bro dalam hal ini..terima kasih.

Anonymous 22/08/2015, 23:55  

Lejen

Anonymous 23/08/2015, 11:43  

#deep..well saying
boleh jadi push factor untuk teruskan matlamat.
x nak berhuhu lgi dh.
jazakallah khair...

annaaisha77 24/08/2015, 23:34  

Jzkk:)

Nur Ardilla Alias 22/11/2015, 20:02  

Nice ...

Saudagar Sorga , kehkeh 24/01/2016, 11:31  

pergh ! tu macam describe pasal ana je ? anta kenal ana ke ? uhmp !

Related Posts with Thumbnails
"Sesungguhnya Allah membeli dari orang-orang mukmin, baik diri mahupun harta mereka dengan memberikan syurga kepada mereka. Mereka berperang di jalan Allah; sehingga mereka membunuh atau terbunuh...

Maka bergembiralah dengan jual beli yang telah kamu lakukan itu, dan demikian itulah kemenangan yang Agung."

-At Taubah, 9:111

  © Blogger template 'Ultimatum' by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP