11 February 2015

Sang Dai'e Yang Tertekan

[Kredit]

Anda pernah dengar lawak ‘tertekan’?

Saya pasti kebanyakan anda pernah mendengarinya. Jika belum, mari saya kongsikannya tetapi dalam bentuk yang sudah diubah agar mesra tarbiyah dan dakwah. Eheh.

Lawaknya lebih kurang begini.

Seorang abam bulatan gembira mengwaksep hadeknya setelah melihat ada panggilan yang dilakukan oleh hadek tersebut.

“Salaam! Kenapa call?”

Tidak lama selepas tu, hadek itu pon membalas waksep tersebut.

“Oh. Tertekan.”

Sedikit kaget kerana menyangkakan hadek kesayangannya itu sedang stress dan mengalami tekanan jiwa, si abam pon dengan penuh caring lagi kasih sayang terus bertanyakan perihal hadeknya itu.

“Tertekan? Kenapa ni? Anda ok ke? Meh la share. ;)”

“Takde apa la. Tertekan je.”

“Aih tak mungkin ‘tertekan je’. Kalau anda kongsikan, manalah tahu saya boleh tolong selesaikan.”

“Takde apa bang. Seriyes. Tertekan je tadi.”

Masih tak berpuas hati dengan jawapan hadeknya itu, si abam terus mendesak si hadek agar bercerita kepadanya.

“Anda, anda tahu tak, berkongsi tu adalah langkah pertama dan paling asas untuk menyelesaikan sesuatu masalah? Walaupon saya mungkin tak dapat nak bantu anda untuk menyelesaikannya, tapi once anda dah berkongsi, inshaAllah anda akan rasa lebih ringan. J Jadi cuba share sikit dengan saya, apa sebab yang anda tertekan tu?”

“Ya Allah bang! Takde apa lah. Saya tertekan je nama abang tadi. Nama abang dok kat atas dalam contact saya, tu yang senang tertekan tu. Asif bang!”

Kehkehkeh. Bikin malu aja pak!

Ehem.

Topik dai’e dan tekanan, saya kira, adalah sesuatu yang jarang dibincangkan secara terbuka dan telus. Sekiranya ada dai’e yang mengadu yang dia sedang mengalami tekanan kesan daripada kerja-kerja tarbiyah dan dakwah, selalunya kes-kes sebegini akan diselesaikan dengan cara ‘menyapu habuk dan debu ke bawah karpet.’ Ia dipandang remeh dan tidak diberikan perhatian secara seriyes.

“Alah nta ni. Takde apalah tu. Nta baca quran, qiam, setel!”

“Ukhtiii. Biasalah tu. Kan ke sunnah jalan dakwah tu? Tabiat untuk orang-orang tarbiyah? Nti tahanlah sikit.”

“Haaa Allah nak uji kau tuuu! Ini sebahagian daripada tapisan Allah, nak tengok siapa dalam kalangan para tenteranya yang benar-benar ikhlas!”

Mungkin begitulah respon yang akan diterima oleh sang dai’e yang mengadu akan tekanan emosi dan perasaan yang dialaminya. Akibatnya, sama ada dia akan berdiam diri dan terus menyimpan perasaan atau timbul rasa skeptikal terhadap ‘orang-orang dakwah.’

Apa-apa pon natijahnya, ia tetap tidak sihat buat sang dai’e yang sedang tertekan jiwa dan emosinya itu.

Hakikatnya, mentarbiyah dan berdakwah bukanlah kerja yang mudah. Macam-macam hal yang perlu difikirkan; dari karenah hadek-hadek bulatan gembira, musykilah perancangan dakwah, percakaran antara jemaah yang tidak bersudah, penguasaan bahan fikrah, hafalan surah, hafalan hadith, mutabaah amal yang sentiasa kekeringan, masalah ukhuwwah dan entah apa-apa lagi.

Nah, tambah itu semua dengan pelbagai masalah lain yang terpaksa dihadapi oleh seorang dai’e yang sebenarnya adalah manusia biasa juga. Masalah dengan Puan Bos Besar yang banyak songeh, masalah dengan keluarga yang tidak memahami tugasan dakwah yang terpaksa dipikul, masalah kewangan, masalah kereta kena saman, masalah bil letrik tak berbayar, masalah sekolah anak, masalah lampin pakai buang anak, masalah bank tuntut hutang dan berbagai-bagai lagi.

Untuk akhawat lebih teruk lagi, kerana selain daripada semua masalah di atas, mereka juga punya masalah dunia pertama: masalah dengan tudung mereka!

Jatuh kerusi.

Ok saya bergurau sahaja.

Pendek kata, seorang dai’e itu menanggung beban masalah yang jauh lebih mencabar dan luar biasa berbanding dengan orang lain di luar sana. Akibatnya, kemungkinan untuk seorang dai’e itu mengalami masalah kemurungan atau tekanan yang maha dahsyat adalah amat besar sekali.

Dan kita masih mahu mengambil ringan akan sang dai’e yang tertekan? Itu zalim namanya.

Sekiranya anda mempunyai simptom-simptom seperti:

·     Cepat naik hangin
·     Merasakan orang lain tidak pedulikan anda
·     Sering kesedihan dan mudah berkecil hati
·     Sentiasa mahu menghabiskan masa seorang diri kerana merasakan tidak ada sesiapa yang memahami diri anda
·     Ada kecenderungan untuk mencederakan diri sendiri
·     Mudah termenung panjang
·     Mudah mengeluh
·     Sering memarahi diri sendiri
·     Sentiasa merasakan diri banyak kekurangan dan kelemahan
·     Sering bercakap seorang diri

Ada kemungkinan ada sebenarnya sedang mengalami masalah tekanan yang seriyes. Dan sekiranya ini benar-benar berlaku kepada anda, ada beberapa tips dan nasihat yang saya ingin kongsikan dengan anda.

1) Carilah orang yang boleh anda percayai untuk anda kongsikan masalah anda. Berkongsi masalah adalah langkah pertama dalam menyelesaikan masalah, meskipon masalah itu tidak dapat diselesaikan sepenuhnya. Carilah orang yang anda percaya boleh menyimpan rahsia anda dan boleh memberikan bimbingan dan nasihat yang berguna. Orang ini tidak perlu pon berada dalam lingkungan bulatan gembira anda. Sesiapa sahaja, asalkan anda punya bahu untuk bersandar dan paha untuk dibaring manja. Eh.

2) Luangkan masa untuk anda melakukan perkara-perkara kesukaan anda untuk menenangkan jiwa, seperti berjalan di taman bunga, berbasikal, main baling batu loncat, mengumpul setem (peluh kecil), memanjat bukit, memasak makanan kegemaran dan membaca buku #Chenta. Ehem. Tidak perlu rasa bersalah sekiranya ada ikhwah atau akhawat yang menjeling tajam kepada anda apabila anda mahu bermain zero point atau kasut roda. Ketahuilah, anda juga manusia biasa!

3) Sekiranya masalah anda benar-benar seriyes dan kritikal (anda tertawa seorang diri dan tidak pasal-pasal selepas tu anda nanges macam bayi), saya nasihatkan agar anda segeralah berjumpa dengan kaunselor atau psikiatris yang lebih pakar dalam hal merawat jiwa dan emosi ini. Jujur, bukan semua perkara seperti ini boleh didapati di dalam silibus bahan-bahan dakwi atau haraki. Hal seseriyes seperti ini perlu dirujuk kepada mereka yang lebih pakar.

Cuma sedikit kerisauan saya untuk cadangan (3) adalah apabila panduan dan nasihat yang diberikan oleh mereka ini tidak kena dengan kehidupan seorang dai’e itu sendiri. Lebih dikhuatiri adalah apabila sekiranya benar anda didiagnos dengan penyakit jiwa yang kritikal, anda akan diberikan dadah (Baca: Ubat) untuk menenangkan anda, dan ditakuti hal ini akan menyebabkan anda ketagihan.

Untuk itu, kita perlukan lebih ramai kaunselor dan psikiatris yang Islami, yang mana nasihat-nasihat dan rawatan yang mereka berikan adalah sejajar dengan sunnatullah kita sebagai hamba kepadaNya. Sehingga itu, kita masih terpaksa bergantung kepada alternatif sedia ada.

Apa-apa pon, langkah yang pertama dan paling utama untuk merawat tekanan dan masalah jiwa ini adalah dengan kita mengakui dan menerima bahawa kita sebenarnya punya masalah ini. Hanya dengan kita membuang ego dalam diri dan mengakui bahawa ada sesuatu yang tidak kena pada emosi, baharulah kita dapat merancang langkah seterusnya untuk merawat diri.

Nah, apa pula saranan Islam dalam menangani masalah jiwa dan tekanan perasaan ini?

Kebanyakan saranan yang ada (yang saya tahulah; yang saya tidak tahu mungkin ada) kebanyakan bersifat mencegah dan bukannya merawat. Sememangnya dalam Islam, banyak masalah yang menggunakan pendekatan pencegahan lebih baik daripada rawatan. Kerana itulah yang terbaik sebenarnya.

Mari kita lihat berapa ayat Quran yang bisa menjadi bekalan kita agar tidak menjadi sang dai’e yang tertekan.

1) Banyakkan mengingati Allah

“Ingatlah, hanya dengan mengingati Allah, hati menjadi tenang.”
[ar-Ra’ad, 13:28]

Allah yang menciptakan kita, pastinya lebih mengetahui apa yang terbaik untuk kita. Makanan bagi perut asalnya tanah, sedangkan makanan bagi ruh asalnya adalah dari langit sana. Maka perbanyakkanlah mengingatiNya, sama ada di dalam solat, bacaan Quran atau pon zikir harian kita.

InshaAllah apabila Allah sentiasa berada di hati, tiada apa yang dapat menggunggat jiwa dan mengacau emosi. Senyum.

2) Buat kerja dakwah gila-gila

“Sesungguhnya orang-orang yang berkata, ‘Tuhan kami adalah Allah’ dan kemudian mereka beristiqamah, maka malaikat-malaikat akan turun kepada mereka (dengan berkata), ‘Janganlah kamu berasa takut dan janganlah kamu bersedih hati; dan bergembiralah kamu dengan memperoleh sorga yang telah dinajikan kepadamu.’"

[Fussilat, 41:30]

Hah! Inilah saya panggil sebagai formula riang gembira! Lebih kuat kita menyebarluaskan chentaNya dan kita tetap di atas pendirian kita, lebih gembira dan ceria kita jadinya.

Mana mungkin kita bisa bersedih hati, apabila malaikat sendiri yang akan turun untuk menenangkan kita? Peh! (Sama ada itu atau kita akan berlari terkencing-kencing ketakutan kerana nampak malaikat. Eheh.)

Syaratnya apa? Wajib istiqamah!

Tak percaya? Cubalah!

3)    Beriman sepenuhnya kepada Allah dan banyak melakukan kebajikan

“Sesungguhnya orang-orang yang beriman, orang-orang Yahudi, Saabiin dan orang-orang Nasrani, barangsiapa beriman kepada Allah, kepada hari kemudian dan berbuat kebajikan, maka tidak ada rasa bimbang padanya dan mereka tidak bersedih hati."
[al-Maidah, 5:69]

Keimanan yang mengakar dan membumi, akan melahirkan buah keberanian (as-Syaja’ah), ketenangan (al-‘Ittmi’nan) dan optimisme (at-Tafaul) dan semua ini pastinya menjadikan kita seorang yang benar-benar tenang, ceria dan bergaya.

Dan bukankah erti hidup itu pada memberi? Lebih banyak kita melakukan kebaikan dan menghidupkan kebajikan, pastinya kehidupan kita akan lebih terisi dan bermakna. Bahagia!

4)    Rajin-rajinlah bangun malam untuk kencing bertahajjud kepadaNya

“Sesungguhnya bangun malam itu lebih kuat (mengisi jiwa); dan (bacaan di waktu itu) lebih berkesan.”
[al-Muzammil, 73:6]

Sudah hukum alam agaknya, waktu dua pertiga malam itu adalah antara waktu-waktu yang paling menenangkan. Apatah lagi apabila waktu-waktu sebegitu kita manfaatkan sebaiknya untuk bertemu janji dan mengadu kasih dengan Allah.

Orang yang banyak dan ikhlas bangun malam mempunyai jiwa yang benar-benar gagah dan emosi yang tidak mudah goyah!

5)    Berjual beli dengan Allah

“Sesungguhnya Allah membeli dari orang-orang mukmin, baik dari mahupon harta mereka dengan memberikan sorga untuk mereka… Maka bergembiralah dengan jual beli yang telah kamu lakukan itu, dan demikian itulah kemenangan yang agung.”
[at-Taubah, 9:111]

Orang lain mungkin risau dan susah hati apabila terpaksa menghabiskan tenaga, meluangkan masa dan menginfaqkan harta yang banyak untuk agamanya. Namun orang-orang yang beriman, mereka faham benar bahawa semua itu bukan milik mereka tapi pinjaman daripada Allah semata.

Maka beruntunglah orang yang benar-benar memahami formula pelaburan saham sorga ini, kerana akhirnya yang akan mereka peroleh hanyalah redhaNya dan rasa bahagia!

Jiwa yang kuat dan akal yang sihat bermula dengan hati yang penuh dengan cahaya rabbani yang berkat. Maka tidak hairanlah, ayat-ayat Quran yang saya kongsikan tadi, semuanya berputar pada soal aqidah dan keimanan.

Maka persiapkanlah diri kita dengan bekalan iman yang padu dan latihan jiwa yang jitu. Kerana semua ini amat dibutuhkan kita untuk berhadapan dengan cabaran, mehnah dan ujian yang maha dahsyat yang sudah sedia terbentang untuk para dua’t di luar sana.

“Aliif Laam Miim. Apakah manusia mengira bahawa mereka akan dibiarkan hanya dengan mengatakan ‘Kami telah beriman’ dan mereka tidak diuji?”
[al-Ankabut, 39:1-2]

Seorang dai’e itu bukan hanya perlu memikirkan masalah diri, keluarga dan hadek-hadek bulatan gembiranya. Lebih daripada itu, dia juga wajib berfikir tentang masalah ummah dan dunia. Beban mengembalikan khilafah Islamiyah dan menegakkan Ustadziyatul ‘Alam terletak pada pundaknya.

Maka tidak boleh tidak, sang dai’e wajib menguatkan hatinya, memantapkan aqidahnya dan menajamkan imannya. Kerana hanya dengan itu, dia mempunyai kekuatan luar biasa untuk berhadapan dengan dunia yang penuh kegilaan dan pancaroba ini.

Saya tinggalkan anda dengan sebuah hadith yang menggambarkan betapa osem dan bergayanya, betapa tenang dan bahagianya jiwa orang-orang yang beriman itu.

“Aku takjub dengan perihal orang yang beriman. Semuanya baik baginya. Tidak ada suatu kebaikan pun kecuali ia baik untuk orang yang beriman. Apabila diberikan sesuatu nikmat, dia akan bersyukur, dan syukur itu baik baginya. Apabila diuji dengan suatu ujian, dia akan bersabar, dan sabra itu juga baik baginya.”

[Hadith riwayat Muslim]

Sama ada kita bersiap-siaga untuk menguatkan jiwa, atau kita sedang bersedia untuk menjadi gila!

Wahai!

-gabbana-

Saya benar-benar seriyes apabila saya mengatakan anda yang punya simptom masalah emosi atau jiwa yang kritikal untuk mendapatkan rawatan secara professional.

Saya sendiri pernah berhadapan dengan ikhwah yang (hampir) gila dek tekanan emosi yang melampau. Juga ikhwah yang mudah meletup dan gagal mengawal perasaannya dek tekanan dari persekitaran yang tidak mampu untuk dikawalnya.

Moga Allah menguatkan hati dan jiwa kita. Moga Allah teguhkan kita di atas jalan pejuang ini. Amin.  


19 Caci Maki Puji Muji:

♥ Nana BamBam ♥ 11/02/2015, 10:43  

Alhamdulillah.

sangat manfaat entri yang ini.

safirah 11/02/2015, 10:56  

saya punyai simptom2 seperti diatas kecuali mencederakan diri sendiri. Sungguh stress apabila asyik ditanya bila mahu berkahwin. Andainya suami itu boleh dibeli di TESCO.. sigh..

Anonymous 11/02/2015, 12:42  

Salam
Simptom2 di atas juga pernah saya lalui. Mulanya saya anggap masalah dan tekanan itu normal, ianya sebahagian dr rencah hidup .pastu junior saya jumpa pakar kaunseling ttg masalah yg dia hadapi n dia suggest kan saya jumpa pakar kaunseling di kampus ktorg. Sy pn jumpa dan saya bersyukur Allah pertemukan saya dgn pakar tersebut krn setelah diselidiki rupa rupanya masalah saya berada pada tahap kronik. Sbb dah terlalu lama saya simpan dan anggap mcm tiada ap yg berlaku. Lepas jumpa pakar tu syukur sy nampak di mana masalah sebenar saya dan mcm mana nak selesaikan masalah tu. Syukur skrg sy lebih tenang n masalah saya setel! I've learned that di samping kita berdoa, usahakn ikhtiar lain juga. Seek professional help. Bukanlah bermaksud org yg sakit mental saja yg patut jumpa pakar kaunseling. No. semua org boleh. Other than that, bolehlah cari someone yg boleh dipercayai utk menolong kita. Just sharing my experiences and thoughts. Semoga ianya membantu.
Wslm.

Anonymous 11/02/2015, 13:57  

Tidur, bangun, Tidur, bangun... Ingat bangun boleh lupa. Sebab selalu amal sapu debu bawah kapet mak aku. Kebabo meletep bila kena cucuk (provok).

zahratunnur 11/02/2015, 14:36  

Isu tekanan ni akan biasa dihadapi apabila usia semakin dewasa/ semakin menuju alam tua (tua bukan bongkok tiga atau bongkok udang yee...)..kadangkala apabila kita berfikiran positif, akan sentiasa ada suara provokasi yang membantutkan usaha kita untuk menghilangkan tekanan tu..tapi pada saya, tekanan yang sampai sekarang tak mampu nak dihilangkan ialah tekanan di tempat kerja (menghadap boss yang sangat gila kuasa) dan tekanan diasak soalan pernikahan. Kalau la bakal suami itu ibarat longgokan cili padi di pasar besar Selayang tu, alangkah bahagianya..pilih sahaja yang cantik dan merah2 atau hijau dan masuk dalam beg plastik, bayar dan bawa balik..huhuhu

Nur Fyzah 11/02/2015, 17:11  

Kagum dengan orang yang boleh memotivasikan diri sendiri bila berhadapan dengan tekanan!

Adibah Farina 11/02/2015, 18:19  

Memang tgah tertekan skrg ni. Alhamdulillah. Jzkk 4 the entry. Motivation and inspiration.

Miss Cinta 11/02/2015, 23:11  

Salam ziarah dari saya ..

http://www.secebisdakwah2ku.blogspot.com/?m=1

Nurul Afifah 12/02/2015, 15:47  

just nak cakap suka sgt dgn pengisian ni. jzkk!!

Anonymous 13/02/2015, 00:34  

Lawak. Haha.

F Wong 15/02/2015, 00:27  

Aku tertekan komen ni

Anonymous 17/02/2015, 04:14  

Tiada siapa mahu menunggu diri yang tiada apa, masih terumbang ambing utk dapatkan degree holder, kerjaya belum tentu.

Bulan ganti tahun. And he decide to married.

Walopon sedikit harapan yang diberi. Tapi ia tetap harapan yg menyakitkan.

Hanya tsiqah pada percaturan hidup yang dirancangNya. Supaya tetap redha.

Mungkin hikmah, after grad degree holder next year around 26. I'll make sure yang i akan fly for Master Psychology. Setail bawak diri. Bina hidup baru.


Tertekan juga utk difikirkan.

Anonymous 17/02/2015, 09:42  

seriusnya sampai mencederakan diri sendiri...tp betulla, islam sgt syumul dan DnT ini sgt manusiawi..segala sisi kita tgk

Anonymous 17/02/2015, 15:05  

saya student kaunseling. Dari aliran sains, saya terjun ke bidang ni. Berminat dalam psychology. sbb bagi saya mental health sangat penting.

Apatah lg bg daie. TQ Encik Gabanna. Cadangan yg Encik Gabanna bagi tu sangat tepat. Islam sangat syumul.

Saya bercita-cita untuk ceburi bidang psychology yg hari ini lebih pada kebaratan diberi nafas baru dengan apa yang Islam anjurkan. Itu cita-cita saya.

Tak dinafikan jadi daie, memang ada tekanannya. Betul bila Encik Gabanna katakan solusi yg diberi ibarat masukkan habuk bawah karpet. Saya sendiri pun mengalami depression.

Dan saya sedang berjuang untuk mengubati & mempelajarinya.

Anyway thanks! Sunch an inspiration for me to learn & study harder and be a good daie.

Anonymous 23/02/2015, 15:50  

Saya setuju, jazakillah khair IG krn menulis tentang hal ini. Kadang org ingat mental illness ni boleh hilang mcm magic, and they don't take it seriously. Adik saya sendiri had depression, pernah cutting and considered suicide.

Then bawa jumpa psychiatrist, ambil medication, alhamdulillah dah ok.

Dari pengalaman tu saya sendiri agak cautious bila sampai bab mental health. Bila saya down kadang saya tak segan jumpa kaunselor utk professional help. Risau if saya pun ada tendency utk depression. Bukan takde ikhwah utk share benda, tp sometimes you need a professional.

Islam itu syumul. Setiap penyakit ada ubatnya. Mental illness is a very serious thing yang kadang x boleh hilang just because kita wish hard enough.

Tak kira la daie atau orang usrah sekali pun, if you're unwell, seek professional help.

Saeed Seaweed 23/02/2015, 20:42  


Salam akh. Nak tanya dulu akh ada tulis entri pasal kerjaya yg ssuai & diperlukan dlm DnT ni. Boleh akhi bgi link x utk ke entri tu? Ana cari xjumpa. Sbb ana tgh survey kerjaya yg ssuai utk course yg akan ana pilih. Ana akn dpt result SPM nnt. Doakan.
Oh ye, minta link tu boleh? :V

Taqi Den 24/02/2015, 16:08  

depresi..andai bleh telan mcm air pepsi,
oh lupe..kite kan boikot pepsi!

jzkkk atas post,mmg tgh depress skrng..sob

muntazah 25/02/2015, 18:27  

Assalammualaikum
Saya sarankan supaya anda menggunakan bahasa dan ejaan yang betul.

Anonymous 28/02/2015, 22:54  

feel it bro..
depresi..
saya pernah melihat kawan2 saya melaluinya.
dan bbrp minggu yang lalu saya merasainya sendiri..

jangan buat main2 dgn depresi.
sesiapapun, murobbi hatta mutarobbi,
perhatilah orang sekeliling anda.
support mereka, hold their hands.

Sesiapapun yang pernah merasai,
do what inche gabbana suggest
and know that
you are not alone
you are not weird.
you just need to know how to solve your problems.
Salah satu ujian yang Allah hantar untuk tarbiyah dan didik hati kita.

*boleh lihat post kak muharikah juga pasal perkara ni.

Perkara2 ni are common things happen...
cuma bergantung coping mechanism kita macam mana ;)

jzkk akh.

Related Posts with Thumbnails
"Sesungguhnya Allah membeli dari orang-orang mukmin, baik diri mahupun harta mereka dengan memberikan syurga kepada mereka. Mereka berperang di jalan Allah; sehingga mereka membunuh atau terbunuh...

Maka bergembiralah dengan jual beli yang telah kamu lakukan itu, dan demikian itulah kemenangan yang Agung."

-At Taubah, 9:111

  © Blogger template 'Ultimatum' by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP