25 March 2014

Dari Mesir Ke Lautan Hindi, Dengan Chenta

Allah Allah. T.T [Kredit]

Rasanya tidak perlulah saya berceloteh panjang.

Umum mengetahui, semalam merupakan hari yang cukup mendung dan menyedihkan buat rakyat Malaysia dan seluruh umat Islam di seluruh dunia.

Berita pertama yang cukup mengejutkan, hampir-hampir membuatkan saya terkena serangan jantung semalam adalah hukuman mati yang dikenakan ke atas 529 orang penyokong Presiden Muhammad Mursi (Baca: Ikhwan) oleh mahkamah di Mesir. Hukuman semberono dan tidak masuk akal yang dijatuhkan oleh hakim dikutuk oleh bukan setakat umat Islam malah masyarakat antarabangsa yang melihatnya sebagai suatu keputusan penuh kegilaan.

Tapi macam biasalah. Tidak lebih dari sekadar mengutuk. Itu sahaja. Aduhai. 

Entah mengapa, berita ini cukup-cukup mengesankan saya.

Sedih. Geram. Marah. Tidak percaya. Rasa seperti mahu berlari-lari laju dan membaling pasu bunga sehingga pecah hey! Eh. 

Perbicaraan yang paling jijik dan keji dalam sejarah ketamadunan manusia moden. [Kredit]

Satu-satunya perkara yang bisa menenangkan jiwa saya yang benar-benar tidak tenteram apabila mendengar berita itu adalah betapa beruntungnya 529 ikhwan itu; andai mereka ikhlas dan faham dengan perjuangan mereka itu, andai mereka berjuang menentang pemerintah yang zalim adalah semata-mata melaksanakan perintah Allah demi mencari keredhaan Allah, hukuman mati ke atas mereka itu adalah pemberian tiket percuma ke sorga. 

Ya, andai mereka benar-benar dihukum mati oleh kerajaan Mesir yang bacul, pengecut dan dayus itu, inshaAllah, syahid buat mereka semua. SYAHID!

Maka tercapai-capailah cita-cita yang mereka impikan selama ini. Termakbullah doa dan slogan mereka selama ini. Tertunailah impian mereka yang tertinggi di atas jalan ini!
 
Allahu ghayatuna!
Ar-Rasul qudwatuna!
Al-Quran dusturuna!
Al-Jihad sabiluna!
Al-Mautu fi sabilillah, asma amanina!

Mati di jalan Allah itu adalah cita-cita tertinggi kami! Allahu akbar, walillahil hamd!

Bergembiralah wahai ikhwan! Bergembiralah, kerana kalian telah ketemu dengan chenta teragung, di atas jalan perjuangan ini! Dan laknat Allah ke atas penguasa-penguasa yang zalim dan kejam, bersama-sama dengan anjing-anjing mereka!

Nanges.

Kemudian kita dikejutkan pula dengan berita pengesahan bahawa destinasi terakhir pesawat MH370 adalah di tengah-tengah Lautan Hindi. Ya benar, meski Dato' Sri Najib, Perdana Menteri Malaysia yang bertanggungjawab membuat pengumuman rasmi itu menggunakan perkataan yang sedikit lembut, bahawa "Perjalanan pesawat MH370 telah berakhir di Lautan Hindi," saya kira, kita semua cukup matang dan rasional untuk memahami apa yang dimaksudkan oleh beliau. 

Meski pahit. Meski perit. Meski sakit. Namun ia tetap perlu ditelan.

Setelah lebih 17 hari proses mencari dan menyelamat digerakkan yang melibatkan pelbagai pihak dari pelbagai negara, akhirnya kita menemukan sesuatu. Akhirnya pihak keluarga krew dan para penumpang pesawat MH370 tidak perlu menunggu-nunggu lagi dalam penuh keterseksaan dan pengharapan, menanti-nanti berita tentang orang yang tersayang. 

Maafkan saya jika kata-kata ini akan menyinggung mana-mana pihak, namun sekurang-kurangnya, mengetahui pengakhiran nasib pesawat MH370 itu jauh lebih melegakan daripada terus ternanti-nanti berita yang tidak kunjung tiba.

"Tuhan lebih sayangkan ayah... Tuhan lebih sayangkan mereka semua..."

Begitulah kicauan anak perempuan kepada Edward Nari, ketua pramugara pesawat MH370 yang cukup meremukkan hati sesiapa sahaja yang membacanya. 

Namun saya kira ada benarnya pada kata-kata Maira Elizabeth Nari itu. Bahawa Allah lebih sayangkan ayahnya dan Allah lebih sayangkan semua mangsa yang terlibat di dalam peristiwa yang akan meninggalkan titik hitam buat selamanya dalam sejarah penerbangan negara. 

Dan Allah juga sayangkan kita semua. Kerana daripada apa yang berlaku, kita telah belajar sesuatu yang amat-amat berharga.

Itulah, betapa hebat dan besarnya kita, betapa kaya dan banyaknya harta yang kita ada, betapa canggih dan modennya teknologi yang kita punya, akhirnya kita hanyalah hambaNya yang lemah, yang tidak punya daya upaya, yang tidak punya apa-apa. 

Akhirnya kita terpaksa akur, bahawa yang memiliki segala sesuatu di seluruh cakerawala ini, yang berkuasa ke atas setiap sesuatu di seluruh alam buana ini, adalah Dia, Allah, Tuhan yang Maha Agung lagi Maha Perkasa. 

Semuanya ini hanya mengingatkan kita kepada sepotong ayat chentaNya yang sangat-sangat berkuasa dan menggugah jiwa:

"...Yang menciptakan mati dan hidup, untuk menguji kamu, siapakah di antara kamu yang lebih baik amalnya..."
[al-Mulk, 67:2]

Ya, MH370 telah menyatukan kita semua. ='] [Kredit]

Buat ahli keluarga dan kenalan kepada krew dan para penumpang pesawat MH370, doa saya untuk anda semua, agar diberikan kekuatan dan kesabaran menghadapi dugaan yang maha hebat ini. 

Mudah untuk saya mengatakannya. Pantas untuk saya melafazkannya. Remeh untuk saya mengungkapkannya.

Namun perlu untuk saya kongsikan ini: Yakinlah dengan perancangan Yang Maha Kuasa, kerana hanya sahaja Dia yang Mengetahui, apakah hikmah di sebalik semua ini. Bersabarlah. Teguhkan hati kalian. Yakinlah, Allah akan menggantikan kehilangan ini dengan sesuatu yang lebih baik.

Moga mereka yang pergi menghadapNya juga pergi sebagai seorang syahid, biidznillah. Sama-sama kita doakan mereka berbahagia di sana. 

Ucapan setinggi-tinggi penghargaan dan syabas juga buat semua yang terlibat dalam misi mencari dan menyelamat pesawat MH370. Saya sebagai rakyat Malaysia amat berbangga dengan kesungguhan dan pengorbanan yang telah kalian tunjukkan. Hanya Allah sahaja yang bisa membalas jasa baik kalian! 

Kepada anda semua yang beragama Islam, ayuh kita bangkit! Hukuman mati terhadap 529 ikhwan di Mesir itu hanya memberikan kita satu konklusi sahaja!

Betapa kita sudah tidak punya masa untuk beralasan! Kita sudah tidak punya masa untuk bermalas-malasan! Dunia ini sudah nazak sakitnya, sudah menghampiri sakaratul mautnya!
 
Kitalah! Kitalah pemuda pemudi Islam harapan agama dan manusia, untuk menyelamatkan dunia itu! Ayuh bangkit, kita gegarkan dunia, kita gugah alam buana, dengan menyebarluaskan kuasa chentaNya! 

Dalam satu hari sahaja telah begitu banyak yang kita belajar.

Dari Mesir ke Lautan Hindi, sungguh kita hidup dengan chenta. Chenta sesama kita. Chenta pada ketentuanNya. Dan chenta pada kasih-sayangNya.

Senyum. Air mata mengalir perlahan.

-gabbana- 
 

24 Caci Maki Puji Muji:

hempedu 25/03/2014, 15:59  

meremang saya baca..buat saya rasa nak pergi mesir dan menuntut keadilan!

Anonymous 25/03/2014, 16:00  

TT___TT betapa kita hamba yang tidak berdaya, melainkan dengan pertolonganNya. Allahuakbar.

Anonymous 25/03/2014, 16:03  

Nanges..

Anonymous 25/03/2014, 16:04  

Allahu,sungguh berat dugaannya..

SYAZWANI SAJIRI WAN 25/03/2014, 16:20  

Kerdilnya kita~
nanges ;(

Anonymous 25/03/2014, 16:22  

: Allahurabbi penulisan yg mbuat bnyak hati yg meruntun .

*nanges semahu2nya.

nisa ar-rayyan 25/03/2014, 16:33  

All day my tears non stop flowing, may all the sacrifice, blessed...

Anonymous 25/03/2014, 16:49  

Sungguh..jiwa kite terkesan dgn 2 peristiwa inih..sungguh jiwa kite patut terkesan dgn peristiwa hari2..

Anonymous 25/03/2014, 17:06  

meremang membaca nye...

Nor Ariati Salleh 25/03/2014, 17:09  

Allahhuakbar. . Tak jumpa ayat yg sesuai untuk ku tulis. .. Hanya Allah yg maha mengetahui.

almuttaqinaalmuthaqqafin 25/03/2014, 17:23  

I'm crying reading this :'(

Anonymous 25/03/2014, 17:37  

Sungguh, si zalim tak akan menang! Meremang baca artikel ni.

Norlyana Nasrin 25/03/2014, 18:03  

beruntunglah 529 ikhwan yang syahid dijalan Allah sedangkan kita entah bagaimana cara kita meninggalkan dunia ni pun x pasti lagi...

*serius Inche Gabbana ini entri kasi air mata keluar x mau berhenti..

ara sheng huo 25/03/2014, 18:13  

Bergetar hati bila baca..MashaAllah..

Unknown 25/03/2014, 19:53  

Runtun hatiku

Anonymous 25/03/2014, 20:38  

https://www.youtube.com/watch?v=5ByfoLqg4jQ

adlin zulkfaly 25/03/2014, 20:46  

There is silver lining behind everything

Anonymous 25/03/2014, 21:51  

Hilangmu dicari,
pergimu diratapi,
hilangmu dirindui,
pergimu tiada ganti..

Indeed Allah swt is the best planner.. In Him we shall put our trust..

FA

Anonymous 25/03/2014, 22:02  

Sedih tengok budak melayu still x kisah psl Ikhwanul Muslimin yang kena hukuman tu.... harap-harap orang melayu kita diberikan hidayah olehNya. :(

Anonymous 25/03/2014, 23:08  

Ya Allah :') *terkedu*

Anonymous 26/03/2014, 01:11  

Dalam jutaan manusia atas muka bumi ini.
Takde seorg pn yg tahu dgn tepat tntg perkara sbnr yg terjadi pd 239 insan dlm flight mh370.

Hanya ada spekulasi... atau teori...
Yg mrupakn pndpat2 drpd akal seorg manusia.

Betapa kerdilnya KITA.

Anonymous 26/03/2014, 02:21  

berderau air mta...sob..sob

Sarah Zulkifli 26/03/2014, 07:52  

Peristiwa MH370 mengembalikan kita semua .

Kembali kepada Allah .


Nath 26/03/2014, 09:03  

Sedihh aku sedihh! Diriku begitu kerdil, dan mudah terlalai, Ya Allah T.T astaghfirullah

Related Posts with Thumbnails
"Sesungguhnya Allah membeli dari orang-orang mukmin, baik diri mahupun harta mereka dengan memberikan syurga kepada mereka. Mereka berperang di jalan Allah; sehingga mereka membunuh atau terbunuh...

Maka bergembiralah dengan jual beli yang telah kamu lakukan itu, dan demikian itulah kemenangan yang Agung."

-At Taubah, 9:111

  © Blogger template 'Ultimatum' by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP