20 February 2014

Pada Firaun Ada Harapan

[Kredit]

Membaca tajuk post ini, pasti ada yang sedikit terbeliak matanya. Mungkin tidak kurang yang menggaru kepala. 

Tetapi mata anda tidak tersilap. Dan InshaAllah, saya juga harapnya tidak terkhilaf dalam memilih tajuk. 

Ya, pada Firaun ada harapan. Bukan harapan yang biasa-biasa, tetapi harapan yang menggunung tinggi.

Hah? Firaun yang selalu kita baca dalam al-Quran tu? Firaun yang lawan dengan Nabi Musa tu?

Ya, Firaun yang itu. Senyum.

Tahukah anda, nama Nabi Musa AS adalah nabi yang paling banyak sekali disebut di dalam al-Quran? Bukan Nabi Adam, bukan Nabi Nuh, bukan Nabi Ibrahim, bukan Nabi Isa malah bukan juga Nabi Muhammad SAW? Tapi Musa, seorang nabi kelahiran Bani Israil?

Mengapa? Kerana dari kisah baginda, terlalu banyak ibrah dan pengajaran yang boleh diambil oleh Nabi Muhammad SAW dan para sahabatnya, bukan sahaja dalam merencanakan kehidupan sehari-hari, tapi yang lebih utama, dalam menyusun gerak kerja dalam tarbiyah dan dakwah.

Arakian ibrahnya terus mengalir kepada kita pada hari ini. Setiap kisah tentang Musa AS yang disebut Allah di dalam kitab suci al-Quran, sebenarnya cukup bermakna dan mengesani jiwa andai kita benar-benar menghayatinya.

Lantas, apabila berbicara tentang Musa AS, tidak boleh tidak, kita pasti akan berbicara tentang Firaun laknatullah 'alaih. 

Ya, si watak antagonis itu. Si nemesis kepada Musa. Sang tirani yang menjadi penghalang utama kepada dakwah yang ingin dibawa oleh Musa dan saudaranya, Harun.

Lantas, celah mana si Firaun itu datang memberikan harapan? Dari sudut pandang yang mana si Firaun yang dilaknat Allah sepanjang zaman itu memberikan kita sinar pengharapan yang tidak malap ditelan masa? Ewah. 

Sebagai permulaan, bayangkan, siapa sebenarnya Firaun itu di sisi Musa AS? Firaun bukanlah sekadar seorang raja yang zalim. Bukan juga setakat seorang pembunuh kejam yang mengarahkan penyembelihan anak-anak lelaki Bani Israil. Dan bukan juga sekadar seorang manusia angkuh yang mengaku dirinya sebagai Tuhan. 

Namun pada Musa, Firaun itu adalah ayahnya! Ya, lupakah kita bahawa di dalam istana Firaunlah Musa dibesarkan sehingga dia dewasa? Benar kita tidak mungkin dapat menebak apakah perasaan Musa terhadap Firaun yang telah membesarkannya itu, namun kita dapat mengagak, pasti ada walau sekelumit cuma perasaan terhutang budi dan kasih pada lelaki yang telah mengizinkan Asiah isterinya untuk mengambil Musa sebagai anak angkat mereka. 

Nah sekarang bayangkan pula, apa perasaan Musa apabila diarahkan oleh Allah untuk menyampaikan risalah agung kepada ayahnya sendiri? Dan apa pula perasaannya apabila Firaun mentah-mentah menolak dakwah yang diperjuangkan baginda?

Cukup meluluhkan perasaan bukan? Cukup menggamit dan menghancurkan jiwa bukan? 

Sekarang bayangkan pula dengan situasi kita pada hari ini. Apalah sangat cabaran dan cobaan yang kita terima dalam menjalankan tugas-tugas tarbiyah dan dakwah kita? Puan Mama tak bagi keluar rumah? Inche Abah marah-marah sebab kita sertai usrah? Tuan Abang perli-perli kita sebab selalu berkonferens riang dan jarang berada di rumah? Alahai.

Ada tak Pun Ibu mengupah pembunuh upahan untuk menamatkan riwayat kita? Atau Tuan Ayah menghantar samseng-samseng untuk memukul kita dan hadek-hadek bulatan gembira kita? Atau Cik Kakak menyimbah asid pada tudung labuh kita, mengugut untuk mencederakan kita andai kita tidak mahu menemaninya pergi membeli-belah...? 

Jika ada anda memang layak dikalungkan dengan jambangan bunga dafodil oleh saya.  

Kemudian bayangkan pula, betapa tinggi dan haibatnya kasih-sayang dan rahmat Allah itu apabila Dia menugaskan Musa AS untuk pergi berdakwah kepada Firaun. Mengapa? Kerana ilmu Allah yang meliputi segala sesuatu di muka bumi, apa-apa sahaja yang telah, sedang dan akan berlaku, sudah pon Mengetahui bahawa Firaun itu pada suatu hari nanti akan mati sebagai seorang kafir yang zalim. Namun itu tidak menghalang Allah daripada menghantar Musa untuk memberi peringatan kepada Firaun!

"Pergilah kepada Firaun; dia benar-benar telah melampaui batas."
[Thaha, 20:24]

Subhanallah! Tidakkah itu cukup menakjubkan kita...?? Tidakkah itu membuatkan mata kita bersinar-sinar penuh dengan harapan...??

Nah, manusia sejahat Firaun itu pon Allah berikan peluang, takkanlah kita ini tidak diberi ruang? Betapa sejahat mana pon kita, ketahuilah, Allah tidak pernah berputus-asa dengan kita!

Allah Allah! 

Nanges laju-laju.

Tidak cukup dengan itu, Allah bukan sekadar menyuruh Musa AS untuk pergi menghadap Firaun untuk berdakwah kepadanya, namun Allah memerintahkan baginda agar berlemah-lembut dengan si raja bengis itu!


"Maka katakanlah kepada Firaun, 'Adakah keinginanmu untuk membersihkan diri dan engkau akan ku pimpin ke jalan Tuhanmu agar engkau takut kepadaNya?'"
[an-Nazia't, 79:18-19]

Bayangkan! Bayangkan!

Si Firaun yang mengaku Tuhan itu! Si Firaun yang membunuh anak-anak tidak berdosa dari bangsa Bani Israil itu! Si Firaun yang terus-menerus menipu dan bertindak zalim pada rakyatnya itu! Di sebalik semua itu, Musa AS disuruh untuk memimpin Firaun ke jalan Tuhan, agar dia kembali bertaubat dan rasa takut kepadaNya!

Hanya orang gila sahaja yang tidak merasa apa-apa apabila menghayati hakikat ini. Mana mungkin kita tidak berasa takjub dan kagum dengan situasi yang amat sukar sekali diotakkan ini?

Lantas, sebagai seorang dai'e ilallah, kita diajar untuk terus bersabar, berlapang dada dan bersikap santun dengan subjek dakwah kita. Manakan tidak! Sedangkan Firaun yang maha zalim itu pon diberikan layanan ala hotel bertaraf lima bintang, takkanlah mad'u kita yang jauh lebih baik dan jauh lebih manusia daripada Firaun itu kita layan mereka dengan kasar dan tanpa sentuhan kasih dan sayang?

Dan sebagai seorang manusia, sebagai seorang hamba, sekali lagi kita diberikan harapan yang menggunung tinggi melalui kisah ini. Sedangkan Firaun yang jahat dan lebih keji daripada raksasa gorgon itu pon Allah berikan peluang untuk bertaubat dan kembali kepadaNya sedemikian rupa, takkanlah kita ini tidak layak diberi peluang yang sama, malah lebih baik lagi...? Takkanlah kita ini lebih jahat lagi dari si Firaun laknatullah itu..?

Aduh nanges gue. 

Dan akhirnya kita dikisahkan bagaimana Firaun dan konco-konconya itu diazab di dunia lagi, dengan cara mereka ini ditenggelamkan oleh Laut Merah dek kekufuran dan kezaliman mereka yang berterusan. Kita juga diberitahu menerusi firmanNya yang mulia, bagaimana di penghujung hayatnya, Firaun mengaku akan keEsaan Allah dan mahu segera bertaubat. Namun bak pepatah Melayu yang diwarisi sejak turun-temurun lagi, nasi sudah menjadi bubur ayam Mekdi. Eh. Malaikat dihantar oleh Allah untuk menyumbat mulut si Firaun itu dengan tanah, agar dia tidak dapat melafazkan rasa penyesalannya itu.

Nah, apa ibrah yang boleh kita ambil daripada kehancuran Firaun dan anjing-ajingnya itu? Bagaimana kita dapat memaknainya agar menjadi obor pelita yang menerangi jalan perjuangan kita ini?

Betapa Allah pasti akan memenangkan dakwah. Lambat atau cepat, Allah tetap akan menyempurnakan cahayaNya, meski ia amat dibenci dan ditakuti oleh musuh-musuh Allah. Para dua't dan pejuang agamaNya, hanya perlu berusaha sehabis baik, walau ia memerlukan pengorbanan yang begitu besar nilainya. Walau ia menuntut nyawa sebagai harganya.

Sepertimana perjuangan Musa AS dan para pengikutnya yang setia dalam menyebarkan risalah Allah. Meski mereka diuji dengan berat sekali, dicuba dengan mehnah yang begitu menguji diri dan emosi, namun mereka tetap teguh, istiqamah memperjuangkan risalah Allah ini.

Begitu banyak akhlak yang boleh kita contohi daripada kecekalan dan sikap Musa AS dalam mendepani Firaun. Dan Allah telah membayar keteguhan hatinya dan keyakinannya terhadap Allah dengan menghancurkan Firaun dan konco-konconya dan mewariskan peninggalan Firaun kepada Musa dan para pengikutnya.

"Maka Kami seksa Firaun dan bala tenteranya, lalu Kami lemparkan mereka ke dalam laut. maka perhatikanlah bagaimana kesudahan orang yang zalim."
[al-Qasas, 28:40]

Firaun. "Maka pada hari ini Kami selamatkan jasadmu agar engkau dapat menjadi pelajaran kepada orang-orang yang datang setelahmu..." [Yunus, 10:92] [Kredit]

Ya, sebagai seorang dai'e, kisah Musa dan Firaun ini sewajarnya memberikan kita motivasi dan harapan. Ia sepatutnya membakar semangat perjuangan dan bara kecekalan kita untuk terus berusaha memenangkan agama ini sehinggalah kita menghembuskan nafas kita yang terakhir. 

Kalah atau menang, kita serahkan kepada Allah. Andai kita kalah, inshaAllah kita akan mati syahid dalam memperjuangkan risalah ini. Dan andai kita menang, kita akan hidup mulia. 

Siapa sangka, Musa AS itu akhirnya dapat menewaskan Firaun, si raja Mesir yang cukup gagah dan berkuasa..? Seperti itu juga, kita perlu yakin bahawa suatu hari nanti, Allah pasti akan memenangkan agama ini, dengan atau tanpa kita. 

Fuh.

Daripada Firaun kita belajar bahawa meski kita ini si pendosa, namun pintu taubat Allah itu sentiasa terbuka.

Daripada Firaun kita belajar, kasih sayang Allah itu mendahului kemurkaan dan kebencianNya.

Daripada Firaun kita belajar untuk menyantuni dan mengasihi mad'u dan subjek dakwah kita.

Daripada Firaun juga kita belajar, bahawa Islam pasti akan menang suatu hari nanti, walau ditentang oleh sekalian manusia di muka bumi. 

Bagaimana..? Benar bukan si Firaun itu memberikan kita harapan...?

Senyum.

-gabbana-


16 Caci Maki Puji Muji:

Anonymous 20/02/2014, 12:29  

20: 37-47 eh? ;)

Anonymous 20/02/2014, 12:56  

Allah. Berbahagialah enta. Moga setiap bait2 tulisan ini Allah kira. Tak mampu tahan sebak

Hamba Allah 20/02/2014, 15:32  

Allahu Rabbi. Haru gila nak rak lah baca ni D: Cara enta berdakwah dan tarbiyah ni macam happy je ana tengok. Subhanallah. Teruskan ye! Mabruk!

Anonymous 20/02/2014, 17:45  

Subhanallah, penulisan yg benar2 menyentuh hati, dan sungguh menghidupkan jiwa yang sedang mencari kekuatan untuk terus berjuang di medan dakwah ini. sememangnya, kata-kata yg lembut memang mudah masuk ke hati. jazakallah APG!

Anonymous 20/02/2014, 18:11  

Tahniah APG! enta mmg logam..

Anonymous 20/02/2014, 20:55  

Syabas ana katakan! Tak mampu tahan sebak di dada! Allahu Allah! Jazzakallah APG!

sitinorhidayah mamat 20/02/2014, 21:16  

Tersedar.

BatchBintang0913 21/02/2014, 00:08  

Salam.

Sungguh saya katakan, penulisan anda banyak menyedarkan saya tentang agama. Selama ini saya hanya pandang remeh tetapi selama membaca artikel-artikel anda, terasa seperti mahu berubah.

Ya, saya akui saya tidaklah jahil sehingga ke tahap melakukan jenayah. Kalau dilihat, kehidupan saya biasa-biasa sahaja. Tetapi, biasa itulah yang membuatkan saya terfikir lama hinggalah saya terbaca artikel "Siapa Gila"

Memang terasa Mak Cik Hidayah datang menampar hingga tersungkur lagaknya. Saya termenung sejenak memikirkan fasa hidup yang telah saya lalui dan bazirkan dengan hanya bermain game, movie, lepak dan et cetera.

Terima kasih kerana menyedarkan.
Walaupun anda katakan hidayah datang dari Allah, anda juga menjadi faktor ramai jiwa kosong seperti saya mahu berubah.

Doakan moga saya berjaya ketemu bulatan gembira dan dapat menyertai konferens riang yang sering anda unjurkan. Jkkk!

sabani adnan 21/02/2014, 01:53  

Masha allah. ... penulisan kali ni memang sangat terkesankan ana...
jazakallah akhi....
memang banyak ibrah yg kite boleh ambil daripada kisah nabi musa dan firaun ni...
mabruk ana ucapkan... semoga penulisan2 yg akan dtng dpt menyedarkan bnyk lagi insan2 yg kosong hatinye.. ;)
Barakallahu fik. .. (^_^)

nazim wiseguy 22/02/2014, 00:08  

superb style akhi

alhamdulillah

keep it up :)

Anonymous 23/02/2014, 12:01  

Tenkiu super saiyya...seriously i touched!

Anonymous 24/02/2014, 14:37  

subhanallah...

Anonymous 26/02/2014, 10:47  

siapa yang potong bawang nih... aduh... pedih2...

Anonymous 06/10/2014, 22:39  

Penulisan yg mmpu menarik pembaca habiskan bacaan...

Anonymous 06/10/2014, 23:10  

Saya nak kalungan jambangan dafodil..

kasni 07/10/2014, 18:07  

Terbaik.. termotivasi..tersedar..

Related Posts with Thumbnails
"Sesungguhnya Allah membeli dari orang-orang mukmin, baik diri mahupun harta mereka dengan memberikan syurga kepada mereka. Mereka berperang di jalan Allah; sehingga mereka membunuh atau terbunuh...

Maka bergembiralah dengan jual beli yang telah kamu lakukan itu, dan demikian itulah kemenangan yang Agung."

-At Taubah, 9:111

  © Blogger template 'Ultimatum' by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP