21 October 2013

Membidik Chenta

[Kredit]

Aku si pembidik chenta,
Menasar dengan sabar,
Membidik penuh tegar,
Chenta-chenta suci bertebaran,
Di ruang bumi milik Tuhan.

Lelah aku pergi memburu,
Anjing nafsu ku ikat kuat,
Senapang harapan ku gantung ketat, 
Melilau mataku mencari mangsa,
Tidak kira siapa, tiada hitung apa.

Aku redah hutan gelora, 
Aku tapaki padang pasir sengsara,
Aku panjat pohon terlarang, 
Aku korek tanah nan gersang,
Hanya kerana sebuah chenta.

Peluru sukma ku sumbat kemas,
Serbuk syahwat ku isi dalam,
Tanganku gementar menunggu masa,
Mataku pedih tidak terkedip,
Hanya kerana sebuah chenta.

Banggg! Tembakan yang pertama,
Mengena tepat makhluk namanya manusia,
Namun jiwanya sudah lama nazak,
Jasadnya sudah kian mereput,
Hanya ada bangkai yang membusuk.

Banggg! Tembakan yang kedua,
Mengena tepat makhluk namanya dunia,
Nanah busuk meleleh laju,
Kulit badan berkudis hina,
Tiada apa yang tinggal berharga.

Banggg! Tembakan yang ketiga,
Mengena tepat makhluk namanya kuasa,
Kebalnya ia tidak bisa mati,
Aku tembak berkali-kali,
Akhirnya lari membawa diri. 

Hampir sahaja aku berpatah,
Tidak tahan menahan lelah, 
Peluru keinginanku sudah kehausan,
Anjing nafsuku terbaring kaku,
Ahhh ke mana hasil buruanku? 

Kaki ku seret menapak lemah,
Aku lewati pusara usang,
Membenam mangsa buruan silam,
Monumen abadi menjadi bukti,
Buruan chenta yang tidak pernah puas. 

Aku memandang ke langit biru,
Di situ ada chenta yang berterbangan!
Ku capai senapang yang sudah suam,
Mataku membidik penuh mengharap,
Banggg! Mujur larasku berbaki peluru.

Wahai!
Bidikanku tepat mengena Ilahi,
Akan ku bawa pulang chenta abadi!

-gabbana- 

Ia merupakan cabaran yang cukup besar saya, untuk menghasilkan puisi yang benar-benar mengesankan hati. Moga bermanfaat.

4 Caci Maki Puji Muji:

Anonymous 21/10/2013, 15:49  

Sudah pun terkesan..

Bang! Tembakan keempat
Bang! Tembakan kelima
Mengena tepat makhluk namanya ummah
Bang! Ah,ada lagi tak mengena
Kecekik! Allah,peluruku habis
Bagaimana ummah??
Harus apa ku jawab padanya?
Bang!bang!bang!
Dari belakang bunyinya
Ku toleh sebolehnya
Kumtuman senyuman tak terkira
Dan kini aku tidak keseorangan saja!

Wahaha.ntahpape..sudilah terima inche gabbana ye..senyum

Lynn Munir 21/10/2013, 23:50  

Comel, cantik, cun dan amat terkesan dan puisi yang penuh makna dan metafora ini.

Anonymous 23/10/2013, 09:06  

Beautiful mashaAllah. Moga Allah merezekikan enta dengan syahadah (mati syahid) yang haq, ikhlas, dan sidq di jalanNya. Ameen.

Anonymous 24/10/2013, 07:43  

Subhanallah!

Related Posts with Thumbnails
"Sesungguhnya Allah membeli dari orang-orang mukmin, baik diri mahupun harta mereka dengan memberikan syurga kepada mereka. Mereka berperang di jalan Allah; sehingga mereka membunuh atau terbunuh...

Maka bergembiralah dengan jual beli yang telah kamu lakukan itu, dan demikian itulah kemenangan yang Agung."

-At Taubah, 9:111

  © Blogger template 'Ultimatum' by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP