31 October 2013

Mari Menjadi 'Umar

[Kredit]

'Umar al-Khattab r.a..

Siapa yang tidak kenal dengan sahabat agung yang seorang ini. Namanya cukup gah, bukan sahaja dalam kalangan penduduk dunia, malah sekalian penduduk di langit sana. 

Punyalah hebat sahabat yang seorang ini sehinggakan syaitonirojim pon kecut perut dengannya. Andai 'Umar melalui satu lorong, pasti lintang-pukang tercirit-cirit iblis syaitan melarikan diri. Punyalah bersih hatinya dan tajam pula firasatnya, sehinggakan Allah sering sahaja membenarkan kata-katannya menerusi ayat-ayat chentaNya. Dan punyalah tegas dan digeruni 'Umar ini, sehinggakan tiada siapa yang berani menghalangnya sewaktu dia pergi berhijrah ke Madinah. 

Apatah lagi andai kita berjaya menghayati selusur hidup Khalifah Ar-Rasyidin yang kedua ini; bagaimana daripada seorang yang jahil dan jauh daripada nur Islam, akhirnya menjadi salah seorang sahabat dan tunggak utama kepada ar-Rasul dan perjuangan yang dibawa. Daripada sejahat-jahat manusia bertukar menjadi Super Saiya yang dekat denganNya! Kita wajib berasa kagum mata bersinar-sinar dengan kehaibatan diri manusia yang satu ini! 

Luar biasanya keimanan dan ketajaman firasat 'Umar, sehinggakan ar-Rasul SAW pernah bersabda:

"Sesungguhnya Allah menjadikan lidah dan hati 'Umar itu di atas kebenaran."

[Hadith riwayat Tirmidzi]

Juga...

"Sekiranya ada Nabi selepas aku, sudah pasti 'Umarlah orangnya."

[Hadith riwayat Tirmidzi] 
 
Pergh, memang epik! 

Ada banyak kisah tentang tokoh ini yang boleh kita ambil pengajaran daripadanya. Daripada kisah bagaimana dia dipeluk Makcik Hidayah, kisah dia menjadi antara sahabat yang amat rapat dengan Nabi SAW, kisah kepahlawanannya di medan perang, kisah persaingannya dengan Abu Bakr dan sudah tentu kisahnya memegang tanggungjawab besar sebagai Amirul Mu'minin. 

Kalau boleh memang saya nak kongsikan satu-persatu kisah-kisah luar biasa si al-Faruq ini. Namun ijinkan saya untuk berkongsikan satu kisah sahaja dahulu, yang saya rasakan sangat bermanfaat dan sangat relevan dengan kita pada hari ini. 

Anda sudah bersedia? Sudah siapkan popkon sekotak dan jus oren sejuk segelas?

Betulkan tempat duduk. Betulkan kolar. Buat-buat batuk. Baiklah.

Kisah tawanan perang Badar. 

Usai perang Badar, umat Islam berjaya menawan 70 orang tentera kaum musyrikin Mekah. Rasulullah SAW bertanyakan pendapat para sahabat bagaimana mahu menangani para tebusan ini, lantaran pertama kali umat Islam berhadapan dengan situasi sebegitu. Seperti biasa, baginda bertanyakan pendapat Abu Bakr r.a. dahulu. Abu Bakr yang sememangnya terkenal dengan kelembutan hatinya mencadangkan agar mereka dijadikan tebusan; dengan harapan duit tebusan yang diperoleh kelak akan dapat membantu untuk menguatkan kedudukan umat Islam. (Ada juga beberapa orang yang syarat tebusannya adalah mengajar anak-anak umat Islam membaca dan menulis.)

'Umar mempunyai pendapat yang amat bertentangan dengan Abu Bakr. 'Umar mencadangkan agar dibunuh sahaja tebusan-tebusan itu, kerana khuatir andai mereka dilepaskan, mereka akan kembali menjadi ancaman kepada Islam. Sa'ad bin Muadz r.a., salah seorang tokoh Ansar yang amat dihormati juga menyokong cadangan 'Umar ini.

Rasulullah SAW menerima cadangan kedua-duanya. Bahkan baginda menyamakan Abu Bakr dengan malaikat Mikail kerana kelembutan hatinya, manakala 'Umar sebagai Jibril dek 'kekerasan' cadangan yang dilontarkannya. Namun akhirnya baginda memilih untuk menerima dan melaksanakan cadangan Abu Bakr dan ia diterima baik oleh para sahabat, meskipon ada dalam kalangan mereka yang mendokong pandangan 'Umar. 

Esoknya (ada yang mengatakan beberapa hari selepas itu), turun firman Allah yang menegur Nabi SAW kerana mengambil tebusan; yang lebih wajar adalah mereka ini diperangi habis-habisan.

"Tidak patut bagi seorang Nabi mempunyai tawanan sebelum ia dapat melumpuhkan musuhnya di muka bumi. Kamu menghendaki harta benda duniawi, sedangkan Allah Taala menghendaki (pahala) akhirat (untukmu). Dan Allah Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana.

Kalau sekiranya tidak ada ketetapan yang telah terdahulu daripada Allah (keizinan tentera Islam untuk mendapat harta ghanimah), nescaya kamu ditimpa seksaan yang besar kerana tebusan yang kamu ambil."
[al-Anfal, 8:67-68]

Zretttt.

Turunnya firman ini telah membenarkan firasat dan cadangan 'Umar al-Faruq yang mahu dibunuh sahaja kesemua tebusan yang ada. 

Ketika firman ini diturun, Rasulullah SAW sedang bersama-sama dengan Abu Bakr. Arakian menangislah mereka sepuas-puasnya, menyesali tindakan dan keputusan mereka yang mahu menjadikan para tawanan perang sebagai tebusan. 

Ditakdirkan ketika itu 'Umar melewati tempat di mana Rasulullah dan Abu Bakr berada. Maka dia pon bertanya kepada mereka berdua,

"Mengapa kalian menanges? Beritahulah aku, supaya aku dapat menanges bersama!"

Begitu besarnya chentanya pada ar-Rasul dan begitu besar pula cemburunya pada Abu Bakr.

Lantas ar-Rasul SAW pon menceritakan kepada 'Umar perihal wahyu yang baharu turun itu. Malah baginda berkata,

"Kita hampir terkena azab yang besar kerana tidak bersetuju dengan pendapat 'Umar. Sekiranya diturunkan azab, nescaya kita semua tidak akan terlepas daripadanya kecuali 'Umar."

Nah, sekiranya kita adalah 'Umar ketika itu, apa agak-agaknya reaksi yang akan kita tunjukkan?

Tersenyum sinis sambil membuat tanda aman?

Tertawa kecil sambil menepu-nepuk bahu Nabi?

Atau berkata, "Haaaa! Kan ceq dah habaq dah?? Hampa la ketegaq sangat takmau dengaq!"

Mata pandang ke atas. Ah, gemoknya awan. 

Mujurlah bukan kita yang menjadi 'Umar ketika itu. Peluh besar.

Sebaliknya, teresak-esak 'Umar menanges, menginsafi dirinya. Manakan tidak, Allah yang Maha Agung itu telah membenarkan kata-kata seorang hamba marhaen bernama 'Umar, yang menafikan tindakan seorang Nabi, kekasih Allah! Wahai, betapa beratnya beban dan amanah yang ditanggungnya itu! 

Dan 'Umar menanges kerana dia tahu dan faham, teguran Allah itu tidak hanya ditujukan kepada ar-Rasul SAW semata-mata, tetapi kepada Abu Bakr, dirinya dan sekalian umat Islam yang lainnya. Bukankah umat Islam itu ibarat satu tubuh badan; sakit sebatang gigi maka akan meranalah seluruh badan tidak tidur malam? 

Mata berkaca-kaca.

Lantas, apa ya yang dapat kita pelajari dan contohi daripada sosok agung bernama 'Umar itu?  

Dari 'Umar kita belajar menjadi jundiyy yang berani untuk memainkan peranannya.

Dari 'Umar kita belajar erti ketaatan yang penuh dengan kefahaman dan kasih-sayang.

Dari 'Umar kita belajar untuk meraikan perbezaan.

Dari 'Umar kita belajar erti ukhuwwah fillah dalam erti katanya yang sebenar. 

Dari 'Umar kita belajar erti keikhlasan dan mujahadah yang benar-benar memerlukan keimanan yang mantap dan jitu. 

Dari 'Umar kita belajar erti merendahkan ego, meskipon kita berada di pihak yang benar.

Nanges.  

Dan dari insan yang bernama 'Umar ibn Khattab itu, kita belajar erti menjadi hamba. 

Bukan sehari dua 'Umar menjadi sebegitu hebat. Bukan kacang cap Pagoda 'Umar bisa mendaki makam yang begitu tinggi. Dan bukan potong kek Resipi Rahsia 'Umar berjaya mentarbiyah hatinya menjadi sebegitu teguh dan ampuh.

Ia memerlukan tarbiyah yang berterusan dan mapan. Tarbiyah yang bagaimana? Tarbiyah ala madrasah Rasulullah SAW. Ia memerlukan mujahadah yang besar. Ia membutuhkan pengorbanan yang tidak murah harganya. Ia memerlukan kecekalan dan azam yang kental, lebih utuh dari pasak gunung yang tidak roboh dan lebih kuat dari besi yang tidak berkarat. 

Dan 'Umar berjaya melalui kesemua itu. 'Umar berjaya mentarbiyah hatinya dan mengekang nafsunya, sehinggakan dirinya diserahkan kepada ar-Rasul dan Allah semata-mata. Kechentaannya kepada Allah dan ar-Rasul melebihi segala-galanya. Nyawanya diserahkan kepada Islam; hidup dan matinya hanya untuk menegakkan agama ini.

Tidak hairanlah 'Umar diletakkan dalam kalangan sepuluh orang sahabat yang dijamin masuk sorga. Tidak hairanlah 'Umar digelar al-Faruq, kerana kemampuannya untuk membezakan antara al-Haq dan al-Batil dengan tegas dan yakin. Dan tidak hairanlah 'Umar diangkat antara khalifah yang terhebat dalam sejarah Islam, kerana keperibadiannya yang tiada tolok tandingnya. 

Kerana untuk menjadi seorang 'Umar itu, bukan mudah dan tidak murah.

Bagaimana? Mahu menjadi seperti 'Umar? 

-gabbana-

Teringat suara 'Umar yang garau tetapi macho dalam 'The 'Umar Series.' Allah, betapa diri ini amat teringin untuk ketemu dengan sosok bernama 'Umar itu di sorga nanti. Nanges.
 

18 Caci Maki Puji Muji:

Anonymous 31/10/2013, 11:50  

Allahuakbar.....alangkah mulianya Umar dimuliakan oleh Allah di saat hidupnya.

Anonymous 31/10/2013, 18:05  

Akhi :( Saya tak nyempat tengok.

Anonymous 31/10/2013, 20:56  

Nanges laju2.... Sahabat yang Sgt besar hatinya....

Anonymous 31/10/2013, 23:13  

Tulisan yg penuh emosi..bl baca bertmbh kuat keinginan nk jmpa umar di syurga^^

Nanaechan 01/11/2013, 00:41  

syess rase nak nagis mase membaca...osem giler SAIDINA UMAR huhu..

azmi 01/11/2013, 02:38  

MasyaAllah..mulianya sahabat2 Rasulullah s.a.w. :')
syukran sbb share cerita yg best & byk pengajaran ni. hopefully blh share psl sahabat2 yg lain jgk.insyaAllah.

jazakallah akhi~

Ibadurrahman 01/11/2013, 02:54  

Assalamualaikum,

Masyaallah for this article.
Cuma nk betulkan, Al-Anfal: 67-68

Moga Allah redha, insyaallah.

IM 01/11/2013, 08:59  

Masha Allah. This is mind blowing!!! *touched*

Shabbir Zoher 01/11/2013, 09:53  

Salam. Jadi apa kesudahan tawanan perang selepas turunnya ayat tu?mereka jadi dibunuh kah?

Anonymous 01/11/2013, 10:14  

Mata berkaca kaca
Nanges
Ia berlaku real semasa membacanya perenggan demi perenggan
Dan di hari Jumaat yg mulia ini, saya juga berdoa utk bertemu dgn Umar di syurga.
Tapi kena usaha utk jadi ahli syurga dulu
Hu hu nanges lagi , teringat nasyid ilahilastulilnfirdaus ..

Super Girl 01/11/2013, 16:04  

alhamdulillah . makin kagum lagi dan lagi dengan peribadi umar :')

cahaya kasih 01/11/2013, 18:26  

Huhu..trlalu jauh lg prjlnn utk jd sprtinya

Anonymous 02/11/2013, 10:59  

nk lgi kisah Omar

*mata berbintang-bintang*

Nurul Farhana Abdul Rahim 03/11/2013, 18:12  

"Sekiranya ada Nabi selepas aku, sudah pasti 'Umarlah orangnya."

[Hadith riwayat Tirmidzi]

Pujian seorang menantu kepada bapa mertua.

dira 06/11/2013, 05:34  

One of my fav sahabat! Semoga dapat berbulatan gumbira dengannya di syurga kelak, aminnn!

Anonymous 11/11/2013, 02:31  

Assalamualaikumwarahmatullahiwabarokatuh,
Whuts the meaning of inche gabbana?
Yeah,curiousity

pembacapeta 13/05/2014, 17:03  

Umar the series..sgt2 best..patut di tonton semua...entry ni pon bagus...Umar al Khattab...shbt rasul paling faveter...moga bertemu di Firdaus.

Anonymous 21/10/2015, 21:31  

ana selalu kongsi kan artikel mari menjadi umar dgn hadek2 bulatan gembira ana.. dan harini ana akn berkongsi lagi cerita ini dalam bulatan gembira ana pula.. diharapkan dpt membooster semangat dakwah dalam hati2 mereka..doakan agar kita sama2 beroleh redha Nya..

Related Posts with Thumbnails
"Sesungguhnya Allah membeli dari orang-orang mukmin, baik diri mahupun harta mereka dengan memberikan syurga kepada mereka. Mereka berperang di jalan Allah; sehingga mereka membunuh atau terbunuh...

Maka bergembiralah dengan jual beli yang telah kamu lakukan itu, dan demikian itulah kemenangan yang Agung."

-At Taubah, 9:111

  © Blogger template 'Ultimatum' by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP