6 January 2010

Jangan jadi seperti Inche Zuljaushan!

Sapa dia Inche Zuljaushan ni..?

Haaa...

Nama pun dah ala-ala menarik dan tertarik kan...?

Lets see...

Beliau adalah seorang sahabat Nabi SAW. Nama penuhnya seperti dalam IC adalah Zuljaushan al-Dhabbabiy. Untuk memudahkan urusan tulis-menulis dan ingat-mengingat, kita akan panggil dia Inche Zuljaushan sahaja.

Eh, kalau dia sahabat Nabi SAW, kenapa saya cakap jangan jadi macam dia..? Anda bertanya. Bukankah kita kena sentiasa mencontohi dan mengikuti para sahabat Nabi SAW? Anda bertanya lagi.

Haaa, bukan semua sahabat Nabi SAW yang perlu kita contohi. Gelaran sahabat ni diberikan kepada setiap orang Muslim di zaman Nabi SAW, yang pernah berjumpa dengan baginda SAW. So tak semestinya semua orang yang pernah kenal dan jumpa Nabi SAW ketika itu adalah qudwah hasanah yang perlu kita ikuti.

Apa yang menarik sangat pasal Inche Zuljaushan ni..? Kenapa tak boleh jadi macam dia?

Kisahnya begini...

Selepas Perang Badar, Nabi SAW datang berjumpa dengan Inche Zuljaushan ni dengan niat untuk mengajaknya kepada Islam. Obviously la Inche Zuljaushan masih belum memeluk Islam ketika tu. Tapi Nabi SAW tidak terus mengajaknya kepada Islam. As in, Nabi SAW takde la tanya,

"Adakah kamu mahu memeluk Islam?"

atau

"Jom peluk Islam..??"

dan bukan juga...

"Islam pasti menang suatu hari nanti dan Islam adalah agama yang benar. Kamu berminat?"

Tidak. Tetapi Nabi SAW menggunakan taktik yang lebih licik, menarik dan bijak sekali. Nabi SAW bertanya kepada Inche Zuljaushan,

"Mahukah kamu menjadi salah seorang di kalangan orang-orang yang pertama?"

Sangat menarik sebenarnya sekiranya kita memikirkan dengan mendalam mengapa Nabi SAW bertanya sedemikian rupa dan bukannya dengan pertanyaan-pertanyaan yang lain.

Fikirkan... Antara kita semua ni, berapa ramai yang suka dan kalau boleh, sentiasa nak jadi orang yang pertama...? Tak kiralah dalam hal apa pun.

Dalam peperiksaan akhir tahun darjah tiga ke...

Atau dalam pertandingan lari dalam guni ketika tadika ke...

Atau ketika nak beratur buat IC di Jabatan Pendaftaran Negara ke...

Atau ketika berebut-rebut untuk membeli belah ketika Boxing Day untuk mendapatkan kasut saiz 9 yang limited edition ke...

Atau ketika bangun pagi dan berlari ke jamban dan bilik air sewaktu di asrama dahulu...

Anda pasti dan sentiasa suka untuk menjadi yang pertama. Betul tak..? Memang fitrah dan sunnatullah manusia tu, sangat suka dan menanam cita-cita untuk sentiasa berada di depan dan menjadi yang utama dan teratas. Kalau tidak boleh dalam segala hal dan segi, at least adalah some areas yang mereka boleh jadi yang pertama.

So Nabi SAW, seorang super-murabbi yang sangat kenal dan arif akan perilaku dan sifat seorang manusia tu, menggunakan strategi mengetuk hati yang sangat hebat sebenarnya. Bagaimana baginda SAW, ketika berjumpa dengan seorang manusia yang masih belum mengenal Islam, menggunakan kaedah yang cukup lembut dan 'basah' untuk menyentuh hatinya dengan harapan Inche Zuljaushan akan tertarik dengan pelawaan itu.

Malangnya, Inche Zuljaushan tidak mahu menjadi di kalangan orang yang pertama dalam menegakkan Islam. Malah, dia menjawab,

"Tidak, aku akan lihat dahulu. Sekiranya kau menang, aku akan ikut. Tapi sekiranya kau kalah, aku tidak akan mendapat apa-apa musibah"

Aduhai malangnya Inche Zuljaushan... Sekiranya dia dapat melihat masa depan dan dapat melihat kemenangan agung Islam suatu hari nanti, sudah pasti di saat itu juga dia akan menerima pelawaan Nabi SAW itu.

"Apabila telah datang pertolongan Allah dan kemenangan, dan engkau melihat manusia berbondong-bondong masuk agama Allah, maka bertasbihlah dengan memuji TuhanMu dan mohonlah ampunan kepada-Nya. Sungguh, Dia Maha Penerima taubat."
Surah an-Nasr, 109:1-3

Dan apa yang berlaku selepas itu...? Haa... Selepas pembukaan kota Mekah, Inche Zuljaushan datang berjumpa Nabi SAW dan terus mengucapkan syahadah, bagi menyatakan keIslamannya.

Tetapi ketika itu Islam sudah menang. Sudah ribuan orang memeluk Islam seperti Inche Zuljaushan. Maka, tiada apa yang istimewanya dengan pengIslaman Inche Zuljaushan. Dia sama sahaja eperti ribuan orang yang lain.

Samakah orang yang memeluk Islam lebih awal dengan yang terkemudian..? Tidak.

Samakah orang yang bersama-sama Nabi SAW, bertungkus-lumus mempertahan agama Allah daripada dirobek dan dihancurkan dengan orang yang bersama Nabi SAW hanya ketika Islam sudah berada di puncaknya..? Tidak.

Dan adakah sama as-Saabiqun al-Awwalun dengan as-Saabiqun al-Akhirun...? Sudah semestinya tidak.

Diceritakan juga bagaimana Inche Zuljaushan, ketika hendak berjumpa Nabi SAW dilihat menggigit jari-jemarinya tanda penyesalan yang amat sangat kerana menolak pelawaan Nabi SAW untuk menjadi di kalangan yang pertama sewaktu ketika dahulu.

Op op, minta maaf. Nasi sudah menjadi bubur!

So kita macam mana..? Mahukah kita menjadi seperti Inche Zuljaushan..? Sudah tentu tidak.

Tapi sedar tak sedar, ramai antara kita yang sebenarnya dalam proses menjadi seperti Inche Zuljaushan; dengan menolak pelawaan untuk meyebarkan agama Allah ketika mana Islam berada di tempat yang hina dan lemah, tetapi pantas menyertai kenderaan dakwah seandainya Islam itu berada di puncak. Tidak mahu bersusah payah berpenat lelah, hanya mahu bersenang-lenang, duduk di sofa yang empuk sambil minum teh o' ais limau dan makan karipap panas.

Ramai antara kita yang segan dan berasa berat untuk menaiki keretapi yang sudah berhenti di depan mata, dengan harapan masih banyak lagi keretapi yang akan tiba nanti. Tapi bagaimana kalau keretapi yang berhenti di depan mata adalah keretapi yang terakhir? Tidak ada lagi keretapi yang akan berhenti selepas ini..? Ingat! Keretapi akan tetap tiba di destinasi, sama ada kita menaikinya atau tidak! Tetapi rugilah kita kalau keretapi tiba di destinasi tanpa kita di dalamnya..! Lagi rugilah kita seandainya keretapi yang berlalu pergi di depan mata adalah keretapi yang terakhir, tidak ada lagi selepasnya!

Ayuh! Marilah kita melaksanakan tugas kita sebagai khalifah di muka bumi Allah ini! Jom kita lasso keluarga kita, kawan-kawan kita dan orang-orang yang dekat dengan kita untuk bersama-sama menegakkan agama Allah. Jangan sampai Allah menggantikan kita dengan kaum yang lain, kerana kita semua nak jadi macam Inche Zuljaushan! Wal i'ya dzubillah..

"Dan Alangkah ngerinya sekiranya kamu melihat orang-orang yang berdosa itu menundukkan kepalanya di hadapan TuhanNya, (mereka berkata), "Ya Tuhan kami, kami telah melihat dan mendengar, maka kembalikanlah kami (ke dunia), nescaya kami akan mengerjakan kebajikan. Sungguh, kami adalah orang yang yakin."
Surah as-Sajdah, 32:12

Ingat, sesal dahulu pendapatan, sesal kemudian tiada gunanya!

Jom kita jadi golongan yang pertama!

Jangan jadi seperti Inche Zuljaushan...!

Allahu 'alam.
-gabbana-

6 Caci Maki Puji Muji:

ghuraba 09/01/2010, 22:37  

ermm..sgt terkesan di lubuk hati!!hhehhe...mmg kite selalu rase kite blum ready tuk smpikan dakwah pd org2 disekeliling..tp kite kene igt yg "1st step always count"...huhuhu...keep on writing encik gabbana :)

gabbana 10/01/2010, 06:14  

btol btol.. cuba recall cerita burung pipit yg cuba sedaya upaya ntok memadamkan api yg membakar Nabi Ibrahim as..! ;)

terima kasih ghuraba..!

mylittlepencil 20/09/2011, 02:08  

Jazakillah akh atas post ini !
Semakin bersinar-sinar mata untuk menyampaikan dakwah kepada yang lain.

terkenang-kenang surah al-waqiah, sudahlah golongan akhirin itu hanya sedikit, takut2 dalam sedikit itu tiada diri ini.

Anonymous 22/03/2012, 20:06  

minta riwayat hadis plsssss

InaAchik 20/09/2012, 00:31  

jazakallah... entry ini dibaca dikala saya sdg perlukan penerangan ayat:
"Jangan sampai Allah menggantikan kita dengan kaum yang lain".

CheArep 20/09/2012, 05:54  

Hoyeah, me want to be the first....

Related Posts with Thumbnails
"Sesungguhnya Allah membeli dari orang-orang mukmin, baik diri mahupun harta mereka dengan memberikan syurga kepada mereka. Mereka berperang di jalan Allah; sehingga mereka membunuh atau terbunuh...

Maka bergembiralah dengan jual beli yang telah kamu lakukan itu, dan demikian itulah kemenangan yang Agung."

-At Taubah, 9:111

  © Blogger template 'Ultimatum' by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP