26 February 2013

Alangkah Lucunya Negeriku Ini!

[Kredit]

Aku melihat umat di luar sana, dengan penuh telus dan berhati-hati, dan aku tidak dapat menahan diriku daripada ketawa berdekah-dekah. Silap haribulan, akan ketawa berguling-guling pula!

Mengapa?

Aku melihat terlalu ramai manusia yang tidak faham akan ad-deen yang mereka anuti. Mereka dakwa mereka muslim, sudah bergabung dengan agama ini sejak azali lagi, namun akhlak dan perilaku mereka jauh sekali daripada apa yang dikehendaki oleh Islam. Mereka sangka mereka sudah benar-benar faham akan sunnah agama ini, namun rupa-rupanya mereka keliru dan tertipu, kerana kefahaman mereka berasaskan nafsu dan bukannya wahyu. Akibatnya? Mereka jauh, jaaauuhhh daripada menunaikan hak agama ini. Dan mereka larut dengan amal ibadah sendiri, syok dan leka menjadi baik seorang diri.

Kah kah kah! Alangkah lucunya negeriku ini!

Aku melihat kumpulan-kumpulan yang mendakwa diri mereka pejuang agama yang mulia ini, sibok menyerang integriti dan kredibiliti sesama mereka. Terlalu asyik mengeluarkan fakta (dan auta?) untuk menegakkan hujah kononnya merekalah yang paling benar dan bergaya. Kemudian leka pula mencari dalil untuk mempertahankan kumpulan-kumpulan mereka ini apabila teruk diasak. Aduhai kalian, bukankah di pundak kalian terletak amanah yang cukup agung dan mulia? Di mana akhlak kalian sebagai seorang dai'e? Di mana perginya ihsan kalian sebagai seorang hamba..?? Dan tahukah kalian, di kala kalian begitu tegar dan khusyu' bertekak dan berbalah, umat di luar sana terus-menerus larut dalam jahiliyyah, saban hari parah dibelasah..?

Wahahaha! Alangkah lucunya negeriku ini!

Aku melihat robot-robot manusia di luar sana, yang begitu asyik dan bersungguh mengejar kepuasan dunia. Semuanya sama; tua, muda, miskin dan kaya, semuanya pon kembang kempis hidung memburu kekayaan harta dan status yang sementara. Rutin mereka sama sahaja setiap hari dan ketika. Bangun pagi gosok gigi, bersiap untuk ke kelas/kantor, kemudian seharian dihabiskan di sana, petang kepenatan, malam berehat dan bersuka-ria. Hujung minggu pantang diganggu kerana itulah masanya robot-robot ini mahu mengecaj semula tenaga mereka. Sebulan sekali gembira bukan kepalang apabila robot-robot ini mendapat upah mereka, hanya untuk dihabiskan berjoli dan berfoya-foya. Waduh, sudah lupakah robot-robot ini mereka berkhidmat untuk siapa...??

Kikiki. Alangkah lucunya negeriku ini!

Aku melihat golongan yang kaya terus rakus dan buas memburu kekayaan, walhal pada masa yang sama, golongan miskin dan fakir tegar saban hari mengikat perut menggaru kepala, diri sendiri tidak pasti bagaimanakah masa hadapan untuk mereka. Negara yang begitu kaya dengan hasil mahsulnya; minyak mentah, minyak kelapa sawit, minyak angin cap kapak, eh, getah, emas dan entah macam-macam lagi khazanah yang masih belum diterokai sepenuhnya, dikuasai oleh segelintir manusia tamak haloba yang hanya mementingkan poket dan perut mereka. Negara yang sepatutnya sudah lama maju dan makmur ini, terus terkebelakang dan ditinggalkan jauh negara-negara lain, dek kecuaian, korupsi, pengkhianatan, pecah amanah dan penipuan besar-besaran dalam menguruskan negara ini.

Kehkehkeh. Alangkah lucunya negeriku ini!

Aku melihat sekelompok rakyat yang fasiq, yang dengan membuta-tuli meyokong dan melantik para pemimpin yang juga fasiq. Mereka seronok dirasuah, disuap, dikenyangkan dengan hiburan melampau dan tidak hirau dipijak kepalanya dan diperalatkan untuk kepentingan pemimpin yang zalim lagi hina ini. Benarlah, manusia yang fasiq akan bekerja keras untuk memastikan manusa yang fasiq dalam kalangan mereka jugalah yang akan naik sebagai pemerintah dan pemimpin mereka, agar mereka dapat meneruskan kefasiqan mereka dengan riang gembiranya. Tidaklah mereka sedar, nasib mereka tidak ubah seperti rakyat Mesir suatu ketika dahulu, yang diperkotak-katikkan oleh Firaun menggunakan teknik dan kaedah yang sama!

Ahahahah! Alangkah lucunya negeriku ini!

Aku melihat betapa ramai manusia di luar sana yang tidak dapat membezakan antara alat dan matlamat. Alat yang sepatutnya ditunggangi dan dimanfaatkan untuk mencapai matlamat, kini menjadi halatuju akhir dan tujuan hidup yang mesti dikecapi. Mereka larut dengan keasyikan nikmat-nikmat sementara yang dipakejkan bersama-sama dengan alat ini. Ada yang gugur dengan politik, menyangkakan politik adalah segala-galanya. Ada yang futur dengan kerjaya, terlalu sibuk mahu menjadi pekerja cemerlang dan terbilang, sehingga terlupa dia bekerja untuk apa. Ada yang tersungkur dengan insan dan manusia tersayang, sehingga chenta dan rindunya tidak sampai kepada Allah di atas sana. Dan yang lebih mengangakan mulut dan menggaru kepala, mereka ini sanggup dan sering bertengkar dan bergaduh sesama sendiri, hanya sahaja mahu mempertahankan alat mereka yang mereka sangka adalaha segala-galanya.

Thihihihi. Alangkah lucunya negeriku ini!

Aku melihat betapa ramai manusia di luar sana yang masih tidak tahu dan tidak sedar apakah tujuannya mereka dijadikan di muka bumi ini. Semata-mata mahu menjual nasi lemak kukus sambal kerang pedas? Sekadar mahu menonton telebisen siang dan malam, pagi dan petang, dari cerekarama ke telenobela? Setakat mahu ke bekerja Isnin Jumaat kemudian berlibur gembira di hujung minggunya? Kemudian merasa cukup dengan tonggang tonggek lima kali sehari, sekali kala berpuasa sunat, cukup haul bayar zakat dan kalau mampu terbang ke padang pasir sana dan menunaikan haji penuh berkat?

Kuikuikui. Alangkah lucunya negeriku ini!

Aku melihat sungguh ramai manusia di luar sana yang menjadi hamba kepada hawa nafsu mereka. Menjadi kuli kepada harta dan macai kepada pangkat dan kedudukan yang menjanjikan pesona dunia. Mereka sanggup bekerja hingga lewat malam semata-mata mendambakan pujian dan tepukan di bahu. Mereka sanggup tidak solat dan melakukan perkara-perkara haram hanya kerana tidak mahu mengechiwakan hati pelanggan. Maksiat dan kemungkaran menjadi hobi di waktu lapang, kegembiraan di wakti senggang. Mereka sanggup berbuat apa sahaja asal hawa nafsu mereka bahagia, ceria. Namun mereka tidak pernah puas! Hatta diberi emas setinggi gunung sekalipon, bunga-bunga dafodil seberat gajah Afrika sekalipon, mereka tidak akan pernah puas!

Bhahahaha! Alangkah lucunya negeriku ini!

Aku melihat para dua't di luar sana yang mengalami penyakit dan simptom yang aneh dan ganjil sekali. Mereka mendakwa diri mereka pembawa obor perjuangan agung sepanjang zaman, namun mereka juga yang banyak sekali mendatangkan fitnah kepada agama ini. Mereka ikhwah di luar medan amal sana, tapi bertukar menjadi raksasa gorgon di tempat kerja atau selainnya. Oh tidak mengapalah kita keluar berdua-duaan, I kan bos you..? Panah petir. Oh ok je kita keluar makan sama-sama, kita kan satu study group? Gempa bumi. Cakap bukan main lebat, tapi amal semput tak ingat. Status dan kicauan, pergh, macam syaikh tukang keluar fatwa. Tapi di dunia sebenar, dia si tukang penyebar bencana. Apabila ditanya mengapa, ini jawapannya: "Ala akhi, biasalah manusia. Ana begitu juga, tidak terlepas berbuat dosa."

Ok itu tidak lucu. Eh?

Dan aku melihat, betapa ramai Muslim di luar sana, tapi mereka hanyalah buih-buih kosong di lautan. Aku melihat, betapa ramai yang mengaku ummat Muhammad, tapi mereka membenci dan mencela sunnahnya. Aku melihat, ramai yang melaung bangga para sahabat Nabi adalah ikutan mereka, namun tidak pernah sekali mengkaji dan mencontohi akhlak dan kehidupan mereka. Aku melihat sungguh ramai orang yang mengaku al-Quran itu benar, ia wahyu dari langit, tetapi terlalu sedikit yang membacanya, apatah lagi mengamalkannya. Aku melihat terlalu ramai yang mahukan keadilan, kedamaian dan keamanan, namun tanpa sedar, nafsu serakah mereka yang buas dan kepentingan diri mereka yang syaitonirojim itu telah menzalimi segalanya.

Wahai! Alangkah lucunya negeriku ini!

Kah kah kah khheerruppgghh *buang kahak* [Kredit]

Ya, lucu bukan..? Khalakar bukan..? Menggelikan bukan..?

Ya, inilah negeriku. Penuh dengan jenaka. Sarat dengan lawak komedi bertaraf antarabangsa!

Dan aku tertawa kerana kelucuannya.

Bukan tertawa pada apa-apa. Bukan juga pada siapa-siapa. Tetapi aku tertawa pada diri aku sebenarnya, pada kebodohan diriku. Pada kejahilan diriku. Pada jahiliyyah dan kezaliman diriku. 

Alangkah lucunya diriku ini, makan popkon panas di atas sofa yang empuk, melihat sahaja apa yang berlaku pada ummah ini.

Alangkah lucunya diriku ini, masih boleh tidur lena dan tertawa gembira sedangkan ummah dipijak, dihenjak setiap masa.

Alangkah lucunya diriku ini, masih boleh syok sendiri dengan dakwah yang ku bawa ini, sedangkan ia masih terlalu jauh dengan apa yang diperjuangkan Nabi.

Alangkah lucunya diriku ini, masih ada masa untuk mencerca golongan itu dan mengkeji kumpulan ini, walhal masih terlalu banyak kerja yang perlu diselesaikan.

Dan alangkah lucunya diriku ini, punya keberanian dan kemahuan untuk mentertawakan negeriku ini sedangkan... 

Aku juga adalah sebahagian daripada negeri ini.

"Maka pada hari ini (hari pembalasan), (giliran) orang beriman mentertawakan orang kafir..."
[al-Muthaffifin, 83:34]

Nanges.

-gabbana-
 

17 Caci Maki Puji Muji:

mineyana 26/02/2013, 17:47  

assalamun alaik ! ni nak tanye ni ~ hehe>,< ni daa x tau nak tanye kat mane . . boley terangkan secara rasional knpe pabila lelaki & perempuan ajnabi brsentuhan akan batal air semayang ? hehe . .

faez 26/02/2013, 17:58  

alangkahnya kecilnya font nie.. bleh standardkan ke bro?

Nfarehahiz 26/02/2013, 17:59  

"Benarlah, manusia yang fasiq akan bekerja keras untuk memastikan manusa yang fasiq dalam kalangan mereka jugalah yang akan naik sebagai pemerintah dan pemimpin mereka, agar mereka dapat meneruskan kefasiqan mereka dengan riang gembiranya"

Anonymous 26/02/2013, 18:02  

Nanges

Inche gabbana 26/02/2013, 18:04  

Maaf, ada masalah teknikal sket dengan beloger. Haihh..

IAllah akan diusahakan. Doakan.

Anonymous 26/02/2013, 18:06  

lucunya negeriku ini..

apabila ada sekelompok yg mendakwa diri mereka pejuang agama, mereka sibuk mengkritik perjuangan pejuang agama yg lain sdgkan bahaya umat yg lebih besar( syiah, liberalilasi,plularisme )didiamkan.

Anonymous 26/02/2013, 18:34  

Saat ak merasa akulh yg pling hebat dn sempurna dkalangan rkn2 yg jahil,,rupany ak bukan siapa2..Allahurabbi... TT.TT

Muhammad Hussaini Khairudin 26/02/2013, 20:23  

Nta takde sense of humor. X KELAKAR LANGSUNG!

Nanges T:T

Zahinzul 26/02/2013, 20:41  

Allah! Masih kurang amal kita.... nanges.

mackerel bakar 27/02/2013, 02:13  

sedih melihat negeri kita
tapi sedih lagi melihat diri kita
Allah !
moga lebih kuat utk berbuat taat
syukron atas ingatannya

eddina 27/02/2013, 08:53  

alangkah sedihnya kerana aku juga sebahagian dari negeri ini.
*nanges.

...miSS fAi... 27/02/2013, 09:30  

nanges!!!

moga diberi kekuatan..

Anonymous 27/02/2013, 11:28  

aku sebahagian negeri ini . nanges .

i z z a t i 27/02/2013, 15:12  

:'(

Amen Naqib 27/02/2013, 15:41  

entri yg buat ana terfikir . # nanges .

Anonymous 01/03/2013, 13:44  

nanges

qaseh 20/09/2013, 11:12  

Alhamdulillah dan terima kasih.
terima kasih untuk menyedari yang anda juga sebahagian dari negeri ini dan Allah juga yang telah membenarkan anda tersedar akan bahagian anda.

Related Posts with Thumbnails
"Sesungguhnya Allah membeli dari orang-orang mukmin, baik diri mahupun harta mereka dengan memberikan syurga kepada mereka. Mereka berperang di jalan Allah; sehingga mereka membunuh atau terbunuh...

Maka bergembiralah dengan jual beli yang telah kamu lakukan itu, dan demikian itulah kemenangan yang Agung."

-At Taubah, 9:111

  © Blogger template 'Ultimatum' by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP