Uswah

29 December 2008

Bangunlah daripada lelapmu!!!



Ya Allah, ampunilah hambamu ini, kerana sehingga ke saat ini, tiada apa-apa yang mampu aku lakukan untuk menyelamatkan jiwa saudara-saudaraku di Palestin....


Jiwaku bergelojak. Marahku meluap-luap. Hatiku meruntun-runtun minta agar sesuatu dilakukan. Segera. Mengapa dunia bisa diam membisu??? Ya Tuhan!!! Kasihanilah saudara-saudaraku di Palestin. Kasihanilah mereka...!! Bagi setiap jiwa yang terkorban, setiap darah yang menitis dan setiap kulit dan daging yang terbakar dan terhiris, kau kurniakanlah setiap daripada mereka dengan pahala syahid, Ya Allah!! Kurniakanlah mereka semua dengan syurgaMu, Ya Rahman, kerana mereka sudah cukup menderita di dunia ini! Kurniakanlah mereka dengan keredhaanMu yang hakiki, Ya Rahim, kerana mereka diperlakukan dengan begitu hina sekali di dunia ini!

HANCURKANLAH LAKNATULLAH ZIONIS DAN KONCO-KONCO MEREKA, YA QADIR AL-MUQTADIR!!!

BERIKANLAN KEMENANGAN YANG TIDAK TERTANGGUH LAGI KEPADA HAMAS DAN BRIGED AL-QASSAM, YA JABBAR!!!

BERIKANLAH KEKUATAN, KESABARAN DAN KESUNGGUHAN KEPADA SAUDARA-SAUDARAKU DI SANA, YA AR-RAZZAQ AL-MUQIT!!!

Sehingga ke saat ini, sudah lebih 305 nyawa yang entah mana dosa dan silap mereka dibunuh dengan kejam oleh laknatullah Zionis Israel. Benar, ajal dan maut itu di urusan ghaib dan kita semua wajib beriman dengannya. Benar juga qada' dan qadar itu merupakan suatu ketentuan yang sudah lama ditetapkan, lama sebelum Adam a.s. dicipta. Tetapi itu tidak bermakna kita boleh berdiam diri!! Itu tidak memberi lesen kepada kita untuk diam tidak berbuat apa!!!

WAHAI SAUDARA-SAUDARAKU!!! BANGKITLAH DARIPADA TIDURMU!!! SEDARLAH!!! BANGUNLAH...!!! TIDAKKAH KAMU MALU, SAUDARA-SAUDARA SEAQIDAHMU DIPERLAKUKAN LEBIH HINA DARIPADA BINATANG???

And guess what??? Apakah reaksi polis dunia tentang isu ini??? Semalam Amerika Syarikat mengarahkan agar Hamas memberhentikan serangan misil terhadap kepentingan Israel. Ya rabbi... Tatkala aku membaca kenyataan itu, gugur jantung dan hati ini. Bodoh...! BODOH!! BODOH.....!!!!!!!

Apa reaksi kerajaan Malaysia terhadap isu ini...? Pemimpin-pemimpin kita lebih sibuk untuk menghadiri upacara penghormatan dan pengebumian Tuanku Jaafar yang seorang itu, sedangkan beratus-ratus umat Islam dilanyak dan disembelih nun di Palestin sana. Benar, tiada salahnya untuk kita menziarahi si mati, malah dianjurkan oleh Islam. Fardhu kifyaha, tanggungjawab kolektif. Tapi wajarkah nasib saudara-saudara kita di Palestin dipandang enteng begitu sahaja???

INDONESIA AKAN MENGHANTAR 3 PEGAWAI PERUBATAN MEREKA DAN MENYUMBANG USD181,000 DALAM MASA YANG TERDEKAT INI.

Malu..........!!!!!!!!!!!!!!!

Terbaru, Lim Guan Eng mendesak kerajaan Malaysia agar memprotes tindakan Amerika Syarikat yang meberikan sokongan kepada Israel secara membabi buta. Lim Guan Eng??? Adakah dia lebih Islam daripada Abdullah Badawi?? Wajarkah dia lebih peka terhadap nasib saudara kita berbanding Najib Tun Razak?? Adakah dia lebih bertanggungjawab terhadap kemaslahatan umat Islam berbanding Anwar Ibrahim?? Atau adakah dia akan depersoalkan dahulu di akhirat kelak tentang nasib umat Islam sebelum Hadi Awang?? Allahu a'lam...

Aku malu, Ya Allah. Aku malu...

Ingatlah wahai saudara-saudaraku!!! Nyawa seorang insan yang bergelar Muslim itu jauh lebih berharga daripada Kaabah dan seluruh isinya. Barangsiapa yang mengambil nyawa seorang insan yang lain, maka seolah-olah di telah membunuh semua jiwa di di muka bumi ini. Dan barangsiapa yang menyelamatkan suatu jiwa, maka percayalah, dia telah memelihara semua nyawa di muka bumi ini.

SESUNGGUHNYA ORANG-ORANG MUKMIN ITU BERSAUDARA!!!

Apa yang boleh kita lakukan???

BOIKOT BARANG-BARANG ISRAEL!!!

Atau apa-apa sahaja yang mempunyai kaitan dengan kerajaan Zionis laknatullah itu! Setiap titis Coca-Cola yang kita teguk, setiap ketulan coklat Cadbury yang kita nikmati, setiap baju dan seluar GAP, Armani, DKNY dan CK yang kita beli, setiap kali itulah kita harus berasa berdosa kerana wang yang kita belanjakan digunakan untuk membunuh saudara-saudara kita sendiri.

Hadiri tunjuk perasaan dan protes yang dianjurkan di kawasan masing-masing. Tunjukkan kepada dunia bahawa kita sedar dan bersimpati. Tunjukkan kepada Zionis bahawa kita sebenarnya bersatu! Biarkan saudara-saudara kita di Palestin tahu yang kita sebenarnya sedang berdiri di belakang mereka! Lebih penting daripada itu, bangkitlah dan tunjukkan kepada dunia bahawa kita sudah terlalu lama diam membisu!!!

Hantarkan bantuan berupa wang, pakaian, ubat-ubatan dan apa sahaja yang termampu. Banyak saluran yang boleh digunakan untuk tujuan ini, termasuklah Islamic Relief, Interpal, Muslim Aid dan lain-lain lagi. Setiap sen yang anda sumbangkan Insha-Allah akan memberi manfaat.

Sebarkan tentang hal ini. Tulis makalah, warkah atau artikel sebegini untuk dibaca semua. Mungkin usaha ini tidaklah sebesar mana, tetapi sekurang-kurangnya seorang dua yang membacanya mungkin akan tersedar tentnag tanggungjawab kita sebagai seorang Muslim; mengasihi dan melindungi jiwa seorang Muslim yang lain, Insha-Allah!

Berdoalah untuk saudara-saudara kita di sana. Setiap kali selepas solat, jangan lupa selitkan doa untuk mereka. Kepada mereka yang tahu berqunut nazilah, maka laksanakannya bila mana yang sesuai. Sesungguhnya doa itu adalah senjata orang Mukmin! Dan percaya dan yakinlah, Allah pasti mendengar doa hambaNya yang ikhlas dan beriman denganNya!

Ya Allah, ampunilah aku atas kelemahan dan kedaifanku ini. Hai saudara-saudaraku di sana, maafkanlah diriku ini kerna tidak bisa berbuat apa-apa.....

-gabbana-

Penulis terpaksa menangguhkan dahulu post yang sepatutnya diterbitkan terlebih dahulu kerana sudah tidak tertahan marah lagi melihat kebodohan dan kenaifan dunia memberi reaksi balas terhadap isu ini (termasuk diri penulis sendiri).

Lagi maklumat terkini tentang isu Palestin boleh didapati di sini.

Maklumat tentang barangan Israel yang perlu diboikot boleh didapati di sini.

Allahu a'lam.

13 December 2008

I'm halfway through...!!!

Salam all...!

Woah, it has been quite a while since the last time I write something more santai and lepak huh? Have been focusing on finishing up 'Akhi' and was kinda busy lately. So here I am! As today is the last day of the term, I feel like talking something about time, the most mysterious thing in this whole world, that I fail miserably again and again to comprehend...

Yeah, time flies, quoting a friend. Last Tuesday marked my 2 months in London. Hhhmm, doesn't feel like 2 months at all... In fact, I don't feel like I have been in London for 1 year and a half at all...!!! (Well, not really to be honest. I mean, you have to take that 4 months summer holidays in Malaysia into account rite...? ;p)


And... Talking about the last day of the term, it strikes me hard that it also means I am halfway through of getting my Bsc. already...!! Like.... Scary huh...?? And pejam celik pejam celik, the next thing I know my winter holidays have already ended. Then I'll be writing about the last day of my next term. Then Summer. Then the new academic year... Lepas tu, I am on the stage, receiving the scroll from the Director. Then working. Then get married. Or whicever comes first... ;p (All these assuming that I am still alive by that time, of course... Insha-Allah.) Like honestly, man... Time really does fly. Wait a sec. What does Allah say about time...?

"By time. Indeed, mankind is in loss. Except those who have believed and done righteous deeds and advised each other to truth and advised each other to patience."
al-'Asr,1-3.

Hhmmmm.... So am I in loss...? Really hope not. I ask for His protection and guidance to prevent me from being a hefty criminal, in the sense I violate the haq of time. Do I really use my time to strengthen my belief on my religion? Do I fully utilise my time to do righteous things and deeds? And more importantly, do I spend sufficient and decent time to outreach to people, to wake them up, to make them realise that this worldly life is only temporal, that we have a far more crucial task to accomplish, that is to be rightful and just khalifah of this world...? Sigh...

And of course, there's this famous hadith of Rasulullah SAW narrated by Imam Ahmad, about seizing the 5 things before the other 5; your youth before becoming old, your health before you'll get sick, your wealth before you'll get poor, your free time before you are busy and your life before you die... And yes, it doesn't take a NASA technician to figure out that this hadith is all about time...! Bingo!

I'm already 21, going to be 22 in a not very distant future. But what have I done so far that is significant to the ummah as a whole? Do I really contribute anything to the very religion that I steadfastly and consistently proclaim that I love??

Time time time...

Yeah, I certainly am halfway through of my degree, but am I even one hundredth of achieving the true purpose of why I am being created by Allah...?

"Our Lord! Forgive us our sins and the lack of moderation in our doings, and make firm our steps and succour us against those who deny the truth."
3:147

"Our Lord! Forgive us our sins and efface our bad deeds and take our souls in the company of the righteous."
3:193

"Our Lord! We have sinned against ourselves, and unless You grant us forgiveness and bestow Your mercy upon us, we shall most certainly be lost."
7:23

O Lord, have mercy on me... =S

-gabbana-

Not really sure anymore if this post can be said as santai and lepak. Huhu~

10 December 2008

Akhi - Bahagian Kedua

Kali kedua aku melihatnya adalah di dewan sekolah pada malam itu, untuk sesi orientasi. Secara jujurnya, aku amat terkejut melihat dia berada di sini. Bagaimana aku boleh tidak perasan kelibatnya sewaktu pendaftaran ya? Kami dibahagi-bahagikan kepada beberapa kumpulan dan dia bukan di dalam kumpulanku. Aku lihat dia begitu ceria, amat mudah mesra dengan mereka yang berada di sekelilingnya; tidak seperti aku yang agak keseorangan. Aku lebih mudah untuk menjawab soalan sahaja, daripada memulakan bicara. Dan senyumannya... Ah, cukup manis! Mana mungkin luput daripada ingatanku.

Tiba-tiba matanya mengesan aku. Dia seperti terkejut seketika, sebelum dia memberikan aku senyuman manisnya. Sudah! Aku sedikit kaget. Aku menundukkan kepalaku cuba untuk menyembunyikan wajahku yang aku kira sudah merah menyala. Aku berkira-kira apakah tindakannya selepas ini. Adakah dia akan datang kepadaku dan menyapaku? Atau adakah dia akan menjerit memanggil namaku? Tak mungkin; kami masih belum berkenalan. Adakah dia akan.... Fikiranku menerawang ke ruang angkasa Bimasakti, memikirkan segala macam kemungkinan apakah yang mungkin akan dilakukan olehnya selepas ini. Namun, tiada apa yang berlaku.

Selepas tamat orientasi, aku mahu segera pulang ke dorm asramaku kerana aku begitu penat dan tidak bermaya, mungkin kerana ini adalah hari pertamaku. Tatkala aku sedang berjalan longlai tidak menghiraukan keadaan sekelilingku, tiba-tiba bahu aku ditepuk oleh seseorang. Dia tersenyum.


“Masykur.” Dia menghulurkan tangannya.


“Err… Mik. Mikail.” Aku menyambut tangannya.


Kami berjalan beriringan pulang. Tidak banyak bercakap antara keduanya. Aku lebih selesa begitu. Seolah-olah dia faham yang aku tidak punya selera untuk berbual. Namun pada masa yang sama aku berasa sedikit gembira, kerana pada masa-masa beginilah aku memerlukan seseorang untuk menemani diri yang begitu sunyi ini. Sebelum kami berpisah (kami ditempatkan ke dorm yang berlainan), dia sempat berpesan, "Jumpa esok ya?" bersama senyuman manisnya yang percuma. Aku mengangkat tangan tanda mengiyakan dan aku membalas senyumannya, walaupun aku tahu senyumanku tidak cukup gula.


Malam pertama aku cukup menyeksakan. Aku tidak bisa lelap. Sekejap aku mengiring ke kanan. Sekejap ke kiri. Kemudian aku meniarap. Semuanya tidak kena!
Aku menangis sendirian tidak tertahan. Aku rindu akan Ummi dan Abbi, Man dan Dol, katil berkembar empuk di bilikku, masakan Ummi, loyar buruk Abbi… Haih... Air mataku bertambah laju. Ummi memberikan aku kain batiknya untuk menghilangkan rindu apabila perlu ujarnya. Aku hanya tertawa sinis apabila Ummi berkata begitu. Kini aku tahu, tanpa kain batik merah berbunga kalung itu, aku pasti sudah meraung… Aku cuba menahan rengekku, malu. Hanya 2-3 tahun selepas itu barulah ku tahu yang hampir separuh daripada rakan-rakan satu batchku menempuhi malam yang sama; ngeri dan tiada berpenghujung...

***

Kami ibarat langit dengan bumi, Sony Ericsson dengan Nokia, KLCC dengan Sg. Wang. Begitu jauh berbeza. Dia begitu ceria dan amat mudah mesra dengan semua. Aku agak bersendiri dan sukar untuk masuk dengan sesiapa. Dia amat aktif bersukan. Aku pula lebih gemar aktiviti-aktiviti berpersatuan. Aku amat pemarah dan tidak sabar orangnya. Dia pula sangat penyabar dan senyumannya amat mudah mencairkan sesiapa. Aku sangat boros orangnya; lebih gemar makan di kantin dan sanggup berbelanja besar di hujung minggu. Dan dia, setahu aku, tidak pernah ke kantin melainkan dewan makan pada hari itu menghidangkan ikan paus masak lemak atau telur raksasa goreng bercili. 

Kadang-kadang aku tertanya bagaimana mereka boleh memberi kami makan sedemikian rupa...? Kawanku Idris sering mengusik yang makanan yang mereka hidangkan hanya sesuai untuk kucing-kucing yang membiak dengan sihatnya di dewan makan itu. Masykur hanya tersenyum dan mengeleng-gelengkan kepalanya setiap kali dia mendengar sesiapa yang mengeluh tentang makanan yang disediakan. Katanya, "Haih, bersyukurlah..." Dan kami sering membalas, mengusik, "Encik Ayyub dan Puan Sarah memang pandai memilih nama!" Masykur hanya tertawa setiap kali.

Entah bagaimana, kami segera menjadi kawan baik, kemudian semakin akrab dan akhirnya, dialah sahabat sejatiku. Ya, kami mungkin banyak perbezaan, tapi bukankah itu yang melengkapkan? Ya, kami mungkin tidak sedondong dalam banyak perkara, tapi bukankah itu suatu rahmat dariNya? Dan ya, kadangkala kami mungkin tidak sehaluan, tapi bukankah itu yang merapatkan? Entahlah, bila aku fikir-fikirkan kembali, aku juga hairan bagaimana kami bisa menjadi begitu rapat dan akrab.

Mungkin, cuma mungkin, suatu peristiwa yang berlaku sewaktu kami di tingkatan satu dahulu yang memulakan segalanya. Ketika itu, aku dan Masykur hanyalah dua insan yang biasa, tiada apa-apa hubungan istimewa. Suatu petang Sabtu, yakni hari yang dibenarkan untuk kami keluar ke pekan mengurus diri, aku baru sahaja pulang dari luar membeli sedikit barang keperluan. Ketika aku lalu di hadapan blok asramaku, aku lihat kelibat Masykur yang sedang duduk termenung seorang diri. 

Entah mengapa aku mengambil keputusan untuk menyertainya. Mungkin hairan, mengapa waktu-waktu sebegini Masykur tidak pergi bermain bola seperti biasa. Atau mungkin perasaan ingin tahuku yang sangat kuat, melihat Masykur sebegitu rupa. Mungkin. Tetapi yang pasti, aku amat bersyukur dan amat berterima kasih kepadaNya kerana pada hari itu, Dia telah mengilhamkan aku untuk pergi dan duduk bersama Masykur.

Dia segera menyedari kehadiranku dan seperti biasa, menghadiahkan aku dengan senyumannya. Aku duduk di sebelahnya dan mengambil sesuatu daripada beg plastik yang aku bawa. Aku buka sepaket biskut coklat Famous Amos kegemaranku, lantas memulakan bicara.

"Kau ok Kur? Menung panjang aku tengok..."

"Hah...? Oh, aku ok je. Jangan risau." Senyum.

"Ye ke ni? Tak pernah aku tengok kau termenung panjang macam ni sebelum ni?"

Diam. Sunyi sebentar, seolah-olah alam turut mencuri dengar.

"Hhmmmm... Aku tak tahu macam mana nak cakap la Mik. Aku... Aku..."

Tiba-tiba air mata keluar mencurah-curah daripada kelopak matanya. Aku sedikit gelabah.

"Eh.. Kenapa ni Kur? Ko ok tak ni...?" Jelas sekali bibit-bibit kerisauan dan ketakutan dalam nadaku. Dan dia tersenyum, dalam air matanya.

"Aku ok. Aku ok. Cuma..."

Air matanya tidak tertahan-tahan lagi. Aku memandang sekeliling jika ada orang lain yang sedang melihat. Hanya kami berdua.

"Kau tengok si Man tu, betapa mesranya dia dan keluarganya. Aku cemburu Mik... Dan kau... Ibu bapa kau sering saja datang menziarah. Kau mungkin tidak pernah sedar, tetapi aku..." Dia tersedu, Aku juga hampir tertangis melihat gelagatnya. Cukup syahdu!

"Aku... Selalu cemburu melihat kemesraan yang terpancar pada kau dan keluargamu.."

Kini aku faham apa masalahnya. Aku tahu dan aku tidak bertanya, khuatir keadaan akan menjadi lebih buruk. Masykur mengelap air matanya dengan lengan bajunya. Aku juga segera mengesat titis-titis basah yang mula keluar dengan buntut tapak tanganku.

"Hahaha.. Bodoh kan aku? Memalukan diri sendiri di hadapan kau... Aku minta maaf, Mik..."


"Apa yang kau merepek ni Kur...? Mulai hari ini, kalau ada problem, aku sentiasa bersedia nak jadi telinga kau. Apa saja, kau cakaplah. Mulai hari ini, kau anggaplah aku sebagai keluargamu sendiri. Ok?"

Dia tersenyum. Dan aku membalas senyumannya. Dan kami diam untuk beberapa ketika. Hanya deruan angin petang yang berdesir menusuk koklea telinga. Kemudian, setelah beberapa lama kami begitu, dia memandang tepat pada mataku;

"Terima kasih Mik. Terima kasih..."

Aku tahu dia maksudkannya. Dan aku tahu dia tahu yang aku juga maksudkannya, apabila aku menawarkan diri menjadi tempat mengadu. Entah mengapa. Entah mengapa aku sanggup menawarkan sesuatu yang belum pasti aku bisa memenuhinya. Mungkinkah aku kasihan kepadanya? Atau mungkin aku terpaksa kerana tidak mahu dia terus mengalirkan air mata? Tidak, aku tidak rasakan begitu, kerana aku pasti, aku benar-benar ikhlas. Hatiku benar-benar ikhlas ketika menghulurkan tangan kasih sayang itu.

Ya, mungkin juga kerana petang itu. Apabila difikir-fikirkan kembali, petang itu sungguh ajaib; penuh rahmah dan barakah dariNya. Kerana setelah petang itu, hubungan kami secara misterinya semakin rapat dan erat. Kami sering berjalan sama, sama ada ke surau, ke kelas, ke dewan makan atau ke mana-mana. Kami juga sering meluangkan masa menelaah dan mengulangkaji pelajaran bersama, walaupun kami tidak sekelas.

Setiap kali Abbi dan Ummi datang melawat, aku pasti mengajak Masykur untuk menyertai kami. Walaupun pada mulanya dia segan dan malu, namun setelah dipujuk dan diyakinkan, dia bersetuju. Dan melihat layanan Abbi dan Ummi yang begitu mesra, sejak daripada itu, dia tidak pernah menolak setiap kali aku mengajaknya untuk meluangkan masa bersama kami. Malah, kadangkala dia yang terlebih seronok apabila Abbi dan Ummi datang menziarahi! Hahaha, Masykur, Masykur...

Abbi dan Ummi juga tampak amat selesa dengan kehadiran Masykur dalam hidupku. Setiap kali jika aku ingin melakukan sesuatu, asalkan ia dengan Masykur, pasti mereka tidak pernah ragu untuk memberikan keizinan. Seolah-olah Masykur adalah lesen besar buat diriku. Alhamdulillah, aku pula tidak pernah menyalahgunakannya. Kami sangat rapat sehinggakan sering dijadikan bahan gossip oleh rakan-rakan. Mereka dengan nakal menggelarkan kami 'M&M: Cair di mulut tidak di tangan!' dek hubungan kami yang sangat akrab. Mujurlah kami sangat rapat dengan rakan-rakan
batch yang lain. Tidaklah aku ambil hati sangat dengan usikan mereka.

Oh! Sudahkah aku memberitahu kalian yang Masykur sangat nakal orangnya? Hobinya mengusik orang. Dan akulah yang selalu menjadi mangsanya...! Pernah suatu ketika, ketika kami di tingkatan tiga, dia dengan mengah dan cungapnya datang menemui aku. Dia memberitahu yang Tuan Haji Pengetua ingin menemuiku. Penting, katanya. Soal disipilin, tambahnya lagi. Aku kaget. Takut. Risau. Segala jenis perasaan datang bertubi-tubi menyerang! Aku tidak merokok, fikirku. Aku tidak pernah ponteng kelas. Aku bukan kelawar hitam, terbang bebas di waktu malam. Aku bertambah risau. Sekarang! Desak Masykur lagi. Aku tiada pilihan melainkan terpaksa bergegas ke bilik pengetua ketika itu juga.

Setelah Puan Zaiton Samudi, setiausaha kepada Tuan Haji Ariff mengesahkan yang Tuan Pengetua sememangnya sedang menunggu aku, aku semakin takut. Cuak. Pundi kencingku memberikan amaran. Ah sudah! Aku mengetuk hormat bilik pengetua. Masuk, aku diberi kebenaran.

"Assalamua'laikum Tuan Haji..."


"Waa'laikumussalam warah matullah. Ha Mikail, jemput duduk."

"Tidak mengapa Tuan Haji. Biarlah saya berdiri saja... Err..., ada apa Tuan Haji mahu berjumpa dengan saya ya?"

Aku cuba menyorokkan rasa cemasku. Mataku melirik, gerun melihat ibu rotan sebesar ibu jari Bob, rakan se
batchku di sudut sebelah kiri bilik itu.

"Oh... Tak, Masykur ada datang berjumpa saya. Dia bilang, kamu ada suatu projek besar untuk
batch kamu. Untuk meningkatkan kecemerlangan PMR katanya. Saya amat sokonglah cadangan kamu tu. Cuma, saya naklah kamu sediakan kertas cadangan yang formal. Boleh? Eh, kamu ni, kenapa terkejut satu macam ni?"

"Hah....?? Projek kecemerlangan PMR....? Oh ya ya. Ada ada Tuan Haji. Masih di peringkat perbincangan dengan rakan-rakan yang lain. Insha-Allah, saya akan cuba usahakan untuk menyiapkan kertas cadangan tu secepat mungkin."

"Bagus! Semangat macam ni lah yang saya mahukan pada setiap pelajar sekolah ni. Baik, teruskan usaha murni kamu tu. Kalau kamu ada apa-apa masalah, jangan teragak-agak nak jumpa saya minta nasihat dan sokongan, ok?"

"Ok Tuan Haji. Terima kasih."

Aku keluar daripada bilik pengetua terpinga-pinga. Dari jauh lagi sudah ku dengar hilai tawa Masykur dan rakan-rakanku yang lain. Aku begitu marah dan geram. Mukaku merah menyala menahan marah. Jika tidak kerana kelas Kemahiran Hidup yang terpaksa aku hadiri, sudah pasti aku sudah kejar si Masykur itu, dan aku cekik-cekik lehernya, aku patah-patahkan lengannya dan aku siat-siat kulitnya!! Satu hari itu aku begitu terkesan dengan peristiwa yang berlaku. Satu hari itu aku tidak bercakap dengan Masykur. Memandangnya sekali pun tidak aku ingin.

Masykur tahu yang dia sudah melampaui batas. Sebelum ini, usikannya yang paling hebat pun hanyalah dengan melumurkan mukaku dengan ubat gigi ketika aku sedang tidur. Oh! Bukan, bukan yang itu. Dia pernah menyimpan telur tembelang sebulan lamanya, semata-mata untuk dilontarkan kepadaku pada hari lahirku.
Birthday present katanya. Hampir sebulan aku rendam bajuku dengan Clorox, semata-mata mahu menghilangkan bau tengik dan kepam yang tidak tertanggung! Haih... Aku masih boleh bersabar dengan karenahnya selama ini. Tetapi kali ini... Dia sudah melangkaui garisan batasannya.

Dan dia tahu aku merajuk dengannya. Dia cuba memujuk. Dia meminta maaf berulang kali. Aku tidak bujuk. Akhirnya pada malam itu, dia datang kepadaku dengan membawa suatu bungkusan berwarna merah.

"Mik....
Sorry la... Aku betul-betul menyesal ni..."

Aku buat-buat tidak endah.

"Mik... Janganlah macam ni... Ni, nak buktikan betapa sesalnya aku, aku nak bagi hadiah kat kau ni..."

Masykur... Dia memang arif benar akan kelemahanku! Aku tersenyum.

"Ha, macam tu la! 0-0 ya kita? Nah, ambillah! Tapi jangan buka sekarang. Aku tak bolehlah, orang buka hadiah depan aku..."

Dia tersenyum lagi. Tapi kali ini senyumannya lain macam. Manis masih manis. Tetapi sedikit pedas... Dia pergi meninggalkan aku yang agak jelas begitu gembira dengan pemberian itu. Tetapi entah mengapa, aku rasakan ada sesuatu yang tidak kena...


Aku buka perlahan-lahan bungkusan merah itu. Cermat. Teruja. Eh, ada bungkusan yang lain pula, tetapi hanya dibalut dengan kertas surat khabar. Jelas kelihatan Siti Nurhaliza tersenyum bangga kepadaku. Aku buka pula balutan itu dan George W. Bush sedang menantiku dengan wajah yang masam. Mukaku terasa panas. Kepalaku mula gatal-gatal. Aku buka lagi balutan kertas surat khabar yang kedua itu. Giliran David Beckham pula yang menyambutku dengan senyuman nipisnya. Sabar Mik, sabar. Setelah 3 Ketua Negara, 5 artis tempatan dan antarabangsa, 4 selebriti sukan dan 3 krisis kemanusiaan, barulah 'hadiah' yang aku nanti-nantikan muncul tiba. 3 biji gula-gula Hacks berperisa oren gedang...

MASYKURRRRRR.............!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!

***

bersambung lagi...


-gabbana-

6 December 2008

Kamus Sentaapppp....!

Pernahkah anda berjumpa dengan suatu golongan, baka baru yang sedang pantas menguasai dunia ini? Jika belum, maka bersedialah!! Mereka amat ganas dan sanggup berbuat apa sahaja demi mencapai cita-cita mereka. Namun, yang lebih merunsingkan, rupa luaran mereka langsung tidak menggambarkan kebrutalan mereka ini. Hal ini adalah kerana, mereka amat berpegang teguh kepada moto kumpulan mereka; "Kechantekkan adalah hak milik setiap insan."

Saya berani jamin, sekiranya anda tidak mempersiap diri dengan senjata dan wahana yang sesuai, anda pasti akan sujud terguling-guling menyembah bumi... Mereka bukan sahaja mempunyai sistem yang tersendiri dan tersusun, malah rupa luaran yang memukau dan gaya yang mempesonakan. Malah yang lebih berbahaya, mereka juga mempunyai kod@bahasa yang tersendiri. Orang luar kerap tersalah sangka, atau lebih tepat cuba untuk buat-buat tahu kod rahsia mereka ini. Namun hakikatnya, hanya mereka sahaja yang faham dan erti akan maksud sebenar bahasa kompleks yang dicipta mereka ini.

Terima kasih kepada salah seorang daripada mereka yang telah bersara, Encik Suhaimi Baba (bukan nama sebenar), saya berjaya mengumpul dan merisalahkan sedikit-sebanyak maklumat (walau pun tidak lengkap) tentang bahasa rahsia mereka ini. Saya berharap, dengan penerbitan makalah@risalah ini, anda akan lebih bersedia dan tidak terkejut beruk mahu pun tergolek dog sekiranya anda bertembung bahu atau tersadung kaki dengan golongan mereka ini...

Baiklah, dengan ini, saya, dengan tajaan Radzwan Radzwil dan Tom Abang Saufi mempersembahkan... *drum roll*clap clap*

KAMUS SENTAAAPPP!!!
(disusun mengikut abjad)


Bagai - Udara nyaman yang dihirup setiap kali selepas bersenam di taman permainan kawasan perumahan.
Bapok
- Erk... No comment.
Dinche - Kopi aroma segar yang diimport dari India atau Sri Lanka.
Fening - Perasaan atau tindak balas yang dirasakan akibat perbuatan menulis blog 5 jam tanpa henti.
Fofular - Sejenis senjata berupa campuran bawang merah, cili kering dan ikan bilis yang disembur kepada penjaha-penjahat yang cuba untuk menggangu mereka. Semburan berbahaya ini boleh merosakkan rongga pernafasan dan daya penglihatan selama seminggu. Setiap ahli baru akan diberikan dengan senjata ini dengan bayaran RM5.00 setelah diskaun.
Glamzz - Soft@plush toy yang amat digemari oleh golongan ini. Boleh berupa tapir, penyu belimbing atau pun ikan aropaima. Amat mudah didapati di kedai-kedai runcit berhampiran.
Haazab - Sejenis seksaan yang amat menyakitkan, berupa melompat katak keliling bangunan 5 tingkat 40 pusingan tanpa henti dan seterusnya dipaksa minum air berkarbonat sekurang-kurangnya 5 tin. Selalunya dikenakan kepada ahli-ahli yang melanggar code of conduct golongan ini.
Hanjheng - Sejenis binatang yang sudah pupus, berasal daripada selatan kepulauan Papua New Guinea.
Hayam - Juga sejenis binatang, tapi masih belum pupus dan kadangkala dibela oleh ahli golongan ini untuk disabungkan (kerana mempunyai taji yang tajam).
Haruslah... - Tidak sunat, dan tidak pula wajib. Apatah lagi haram.
Ittew - Makanan kegemaran golongan ini. Terdiri daripada asparagus segar, tomato hijau, mi kuning Hong Kong dan sedikit perasa tambahan.
Kekwat - Sejenis kek lapis Sarawak berperisa kaya dan pandan, yang hanya mampu dihasilkan oleh ahli golongan ini.
Kesah - Cerita atau hikayat penglipur lara yang selalunya diceritakan kepada ahli-ahli golongan sebelum tidur. Hanya boleh dinikmati oleh mereka yang berpangkat tinggi.
Lariiikkkk - Sebuah buku karangan seorang penulis dari Brazil. Merupakan bacaan wajib golongan ini.
Mak - Ibu, mama atau ummi. Bezanya, mak hanya boleh digunakan kepada ahli-ahli golongan ini yang bersaiz jumbo dan berambut hitam ikal mayang.
Melertzz - Suatu ucapan syabas, atau tahniah, kepada ahli-ahli baru yang berjaya melayakkan diri untuk menyertai golongan ini.
Meletup@Mlatopz - Sejenis buah tropika yang apabila dikunyah akan mengeluarkan bunyi 'pop pop.'
Merasa - Upacara menyerbu pasaraya dan kompleks beli-belah di seluruh negara untuk mendapatkan makanan percuma (free taster).
Meriah uol - Sebuah blog hangat masa kini. Boleh juga membawa maksud sebuah parti hari lahir yang diadakan pada 12 tengah malam di Kelab Zouk, Kuala Lumpur sambil ber'uol.' (Sila rujuk definisi uol di bawah).
Motiff@Motip - Sejeniz muzik reggae yang dicampur adukkan dengan muzik tradisional seperti dikir barat dan joget Pahang. Lagu wajib dalam setiap mp3 yang dimiliki oleh golongan ini.
Nox@Nouks - Wahai pemuda! Boleh juga bermaksud, gaya anggun dan unggul yang ditayangkan oleh golongan ini, setelah penat membeli-belah di Oxford Street, Shepherd Bush, Chow Kit Road mahu pun the Curve. (Sehingga kini maksud sebenar perkataan ini masih belum dapat ditafsirkan secara tepat. Para pengkaji bahasa masih menemui jalan buntu. Paling banyak sekali digunakan dalam perbualan golongan ini.)
Nyah - Perbuatan menghalau pihak-pihak yang dirasakan cuba menggangu gugat kestabilan golongan ini. Boleh juga bermaksud ucapan kasih sayang yang hanya diucapkan untuk orang-orang yang istimewa.
Pengsann - Tidur sebentar bagi menghormati waktu senja nan merah.
Sentap - Seekor kucing Siam yang merupakan maskot rasmi golongan ini.
Uol@Uols - Perbuatan berlari-lari anak sambil melambai-lambai tangan.
Voleyy? - Soalan yang selalunya ditujukan kepada penjual nasi lemak. Mungkin maksudnya adalah untuk meminta sambal atau ikan bilis yang lebih.

Dan beberapa perkataan lagi yang tidak sanggup saya terjemahkan kerana khuatir mampu menggugat sekuriti negara dan keamanan sejagat. Antaranya termasuklah;

- Ajo
- Anak Hekan
- Chantekk@Chanteque
- Hiksss...
- Iolss
- J**s-j**s
- Matilaa...
- M***t


Sekian dahulu risalah Kamus Sentap cetakan pertama edisi pertama ini. Perlu diingatkan kamus ini tidak diperiksa (proof read) oleh mana-mana pihak. Justeru, kemungkinan untuk saya melakukan kesalahan, baik dari segi ejaanmahupun maksud adalah amat tinggi sekali peratusnya. Pendapat, komen mahupun bantahan daripada para pembaca amatlah digalakkan.

Note:
The author has no intended offense or hidden agenda in writing this article. The sole purpose of writing this article is just for fun, after a long day. If this article does hurt or offend any parties, the author sincerely apologise. Copyright reserved 2008.

-gabbana-

Tragedi

Tragedi 14 banglo runtuh di Bukit Antarabangsa, melibatkan 3 kemalangan jiwa dan 15 lagi cedera amat mengejutkan... al-Fatihah buat mereka yang terkorban. Semoga kita semua mendapat iktibar daripada kejadian ini.

-gabbana-

5 December 2008

Akhi - Bahagian Pertama

Air mataku mengalir laju. Lagi. Entah mengapa. Kebelakangan ini, semenjak dua menjak, aku asyik teringat-ingatkan dia. Rinduku padanya tidak tertanggung. Sudah 5 tahun dia pergi tidak kembali. Tapi sehingga saat ini, sehingga warkah ini ditulis, aku masih belum dapat membiasakan diriku tanpa kehadirannya dalam hidup ini. Oh Tuhan, kurniakan daku dengan kekuatan. Oh Tuhan, kurniakan aku dengan ketabahan. Oh Tuhan, kurniakan rohnya dengan keampunan dan kebahagiaan.

***

Saat perkenalan aku dengannya bagai telah dirancang. Kami pertama kali bertemu di Rawat dan Rehat Tapah, dalam perjalanan kami ke utara tanah air. Tahun itu merupakan tahun milenia baru; tahun 2000. Aku mahu menunaikan solat Zuhur di surau yang disediakan. Abi dan abangku sudah bersolat awal-awal lagi. Dek kerana sakit perut yang teramat, aku tidak dapat menyertai mereka kerana terpaksa melunaskan kehendak alam terlebih dahulu. Lega. Aku lantas ke surau dan terus ke tempat berwudhu'. Aku mahu segera bersolat kerana aku sudah terlewat sebenarnya untuk pendaftaran hari pertamaku di sebuah sekolah berasrama penuh (namanya dirahsiakan). 

Mulanya, kami sekeluarga sepatutnya bertolak dari Kuala Lumpur seawal 8 pagi lagi. Namu Abiku, seorang usahawan import dan eksport terpaksa bergegas ke pejabat kerana ada urusan penting yang tidak dapat dielakkan, katanya. Kurang lebih jam 12 tengah hari barulah kami bertolak dari rumah menaiki Range Rover Sport Edition Abiku. Hari pertama lah katakan. Barangku seorang sahaja penuh satu bonet kereta pacuan empat roda itu. Ummiku hanya mampu menggeleng kepala melihatkan begitu banyak stok barangan yang aku bawa, terutamanya makanan ringan. Abiku siap berjenaka, "Biasalah tu Ummi. Nak pergi eksport kan barang-barang tu semua. Mestilah banyak!" Aku tersenyum sinis.

Alhamdulillah, dengan izin dan inayah-Nya, aku meneruskan kecemerlangan abang dan kakak-kakakku dengan mendapat tawaran untuk belajar di sekolah berasrama penuh. Sebagai anak yang bongsu, pastinya aku penuh dengan inspirasi dan cita-cita melihat kakakku yang sulung ke Sekolah Menengah Agama Persekutuan Kajang, abangku yang nombor dua pula dicampak nun ke Maktab Rendah Sains Mara Langkawi dan kakakku yang ketiga pula kini tingkatan tiga di Sekolah Tun Fatimah, Johor Bahru. Pelbagai jenis dan rupa! Lantas, apabila aku mendapat tawaran daripada Kementerian Pendidikan tidak lama selepas keputusan UPSR diumumkan untuk belajar di sebuah SBP di utara tanah air, aku tidak berfikir panjang. 

Walaupun Ummi agak berat untuk melepaskan aku, kerana selama ini aku seorang sahaja yang menemani dia dan Abi di rumah (Kak Long kini berada Amerika Syarikat melanjutkan pelajaran, Ridhuan semester kedua di Kolej Persediaan A-Levels di Gaung Berangin dan Sofea di Johor), bersama Dol dan Man, dua ekor kucing Parsi kesayangan kami sekeluarga. Dia lebih suka sekiranya aku bersekolah di Kuala Lumpur sahaja; Victoria Institutions atau mana-mana sekolah swasta pilihanku, cadangnya. Namun, selepas Abi dan aku memujuknya, dan melihatkan pula produk-produk berjaya di depan matanya sendiri, dia akur dengan kehendak aku. Terima kasih Ummi!

Aku tersenyum sendirian. Lamunan aku mungkin sudah sampai ke Nicaragua atau Scotland, jika tidak kerana dikejutkan dengan bunyi air paip tidak jauh daripada tempatku mengambil wudhu'. Itulah pertama kali aku bertemunya. Kami bertentang mata. Dia memberikan senyumannya. Manis. Cukup manis. Dengan tahi lalat di bawah bibir sebelah kiri, ditambah pula dengan lesung pipit yang cukup dalam, senyumannya bagai memukau diri ini untuk seketika. Aku cuba untuk membalas senyumannya. Tapi aku pasti, yang diukir di bibirku ketika itu hanyalah segaris malu, ditambah dengan warna merah hati pada keseluruhan wajahku. Entah mengapa, aku berasa sedikit gemuruh. Ah, aku memang mudah malu kan?

Aku segera menyudahkan wudhu'ku dan lantas masuk ke dalam ruang solat. Kosong. Aku terus mengangkat takbir kerana aku sudah benar-benar lewat. Ketika aku bangun daripada tahiyyat awal ku, dia datang dan rapat ke sebelah kananku, sedikit terkebelakang lantas melaungkan takbir sedikit lantang. Aku kaget. Hilang tumpuan dan fokusku untuk seketika. Eh mamat ni, apa hal pulak ni? Bentak hatiku. Ketika aku membongkokkan badan untuk rukuk, mata lirikku melihat dia juga melakukan perkara yang sama. Aku sujud, dia pun sujud. Pelik. Begitulah kami sehinggalah aku selesai memberi salam, barulah aku lihat dia bangun dan meneruskan solatnya. Aku hanya menggelengkan kepala. Ajaran dari langit gamaknya!

Aku segera keluar daripada ruang solat, menyarungkan Onitsuka Tiger Mexico 66 kesayanganku, hadiah hari lahirku daripada Abi dan Ummi dan terus menuju ke medan selera, tempat abi, ummi dan abangku Ridhuan sedang menunggu. Aku segera menyertai mereka untuk makan tengah hari. Aku memilih untuk makan mi rebus sahaja. Tak selera. Mungkin kerana gemuruh memikirkan hari pertamaku di sekolah. Atau masih resah memikirkan solatku tadi. Lantas aku bertanya kepada abi dan menceritakan kepadanya apa yang berlaku. 

Sebaik sahaja aku sudahkan hikayat penglipurlara ku itu, Abi ketawa. Ketawa. Dan ketawa. Aku berasa hairan dan sedikit jengkel. Aku lihat Ridhuan juga tersenyum tanda ada kelucuan pada ceritaku. Jarang sekali aku lihat abi begini seronok. Sehingga ada butir-butir kaca pada matanya. Ummi hanya mengeleng-gelengkan kepalanya sambil tersenyum. Perasaan ingin tahuku semakin meletup-letup. Agak lama sebelum Abi berjaya menenangkan dirinya. Dia menarik nafas panjang. Namun masih ada tawa kecil pada bibirnya. Akhirnya Abi menerangkan kepadaku, yang aku sebenarnya dilantik menjadi imam. Oh, mana Mik nak tahu... Abi hanya tersenyum. Panjang senyumannya.

Sampai di perkarangan sekolah, aku hanya mampu terlopong panjang. Tidak pernah aku lihat mana-mana sekolah seburuk ini! Abi...? Ummi...? Terasa bagai hendak melarikan diri. Apakah ini...? Terasa bagai hendak berpatah kembali. Takkan ini sekolah yang gah berdiri? Terasa kakiku longgar sekali. Sesaat itu, rasa sesal membuak-buak memenuhi fikiran dan hati. Aku tidak mampu berkata apa-apa. Aku memandang Abang Wan dengan harapan dia dapat memberi penjelasan. Hampa. Dia hanya tersenyum mengusik melihat gelagatku sambil mengangguk-angguk seolah-olah berkata, "Apa kau ingat ini hotel...?"

Kakiku terasa berat sekali untuk pergi mendaftarkan diri. Ummi segera menyedari tingkah lakuku lantas segera memujukku.

"Ummi... Kalau Mik tau sekolah ni macam ni rupa dia, mesti awal-awal lagi Mik dah dengar cakap Ummi..."

"Mik, janganlah cakap macam tu. Sedih Ummi dengar. Mik dah buat keputusan, dan Abi dan Ummi pun dah setuju. Mik kena tetap dengan keputusan Mik tu."

"Tapi Ummi..."

"Mikail... Hhhmmm, macam ni la sayang, Mik cuba dulu tinggal di sini untuk 3-4 minggu. Make friends and try to have fun. And kalau Mik rasa Mik tak boleh nak sesuaikan diri juga, Ummi dan Abi akan bawa Mik balik. Macam mana...? Deal?"

Ummi senyum memujuk, masih berharap agar anak bongsunya ini terubat sedikit hatinya. Aku menguis-nguis kakiku, cuba untuk berfikir.

"Ok. Deal..."

***

bersambung...

-gabbana-

3 December 2008

Walaweh..

Salam all.

Just to share a short story, which I have been telling around. I got this story from an ISOC sister, who shared with us during the exec meeting. Anyway, forget the details, that's not really important. What matters more, is the essence of this story which I hope you guys can ponder and think deeply about it.

The story goes like this. A brother went for solat jemaah at a masjid. Just before he was about to perform his first takbir, the guy next to him started to cry uncontrollably. And the guy continued crying until they finished praying. Being curious and all, the brother asked this guy, why did you cry so profusely...?

And guess what did the guy reply...? (Reenactment) "When I proclaimed the takbir 'Allahu Akbar' (Allah the Almighty), did I really appreciate whatever I said? Do I really ingrain it in my heart that Allah is really the Greatest of all, the one Almighty...? Do I really put Him above everything else...? That was why I cried..."

*terkedu*

"The believers are only those who, when Allah is mentioned, their hearts become fearful, and when His verses are recited to them, it increases thm in faith; and upon their Lord they rely"
- al-Anfal, 8:2

Allahu a'lam...

-gabbana-

Penat

Hari ini aku penat. Sangat penat. Penat fizikal. Penat emosi. Penat jiwa. Penat fikiran. Penat otak. Penat hati. Semua la penat.

Aku penat.

Kadang-kadang aku rasa nak lari je.. Lari jauh-jauh. Takde sape pon yang boleh kejar.

Kadang-kadang aku rasa nak jerit je.. Jerit sekuat hati. Biar semua orang dengar.

Kadang-kadang aku rasa nak terjun je... Terjun dari gunung masuk gaung. Biar dunia terasa gegar.

Kadang-kadang aku rasa nak marah je.. Tengking semua kat sekeliling. Sebab aku dah hilang sabar.

Tapi aku tahu, itu bukan caranya. Takkan selesai masalah punya. Tambah lagi ada.

Alangkah malunya aku untuk rasa penat. Layakkah aku...? Cukup syaratkah aku nak rasa penat nie...?? Haih...

Nasib baik ada 'keluarga.' Dalam penat-penat aku tadi, terasa hilang lelah dan sakit kepala, tengok semua orang gembira. Makan sama-sama. Gelak sama-sama. Duduk berbincang sama-sama. Hilang terus penat di dada. Aku gembira! Aku suka! =)

Ya Tuhan, terima kasih buat segalanya...

-gabbana-

Related Posts with Thumbnails
"Sesungguhnya Allah membeli dari orang-orang mukmin, baik diri mahupun harta mereka dengan memberikan syurga kepada mereka. Mereka berperang di jalan Allah; sehingga mereka membunuh atau terbunuh...

Maka bergembiralah dengan jual beli yang telah kamu lakukan itu, dan demikian itulah kemenangan yang Agung."

-At Taubah, 9:111

  © Blogger template 'Ultimatum' by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP